2017/07/23

Bishuu Gyakuten Isekai de Boku Dake no Harem wo! 4

Bishuu Gyakuten Isekai de Boku Dake no Harem wo!
BAB 4




「I-Itu bohong ...」
「Ini benar-benar tidak bohong meskipun? kamu ... Ah benar, aku belum memperkenalkan diri lagi, Nama ku Yuuto. 」
「aku N-Nina.」
Yuuto ... Yuuto. 
aku berpikir tentang nama di atas di kepala ku terus menerus. 
Aku menatapnya mencoba untuk membakar wajahnya tersenyum dan mencari secara permanen di kepala ku. 
Aku berada di euforia ekstrim berpikir apa-apa bahkan hal-hal lain pada saat ini. 
Aku menatap wajah Yuuto. 
Aku, yang matanya sudah terbiasa menonton gerakan otot monster, tidak bisa melihat jejak dia berbohong. 
Ekspresinya wajah, gerakan matanya, dilatasi pupil, dan nada suaranya, semuanya menunjukkan bahwa kata-katanya kebenaran.
「M-Mengapa, mengapa ...」
Aku tidak percaya adegan yang tepat di depan ku. 
Tidak peduli betapa bahagianya aku, aku masih mengharapkan ekspresi kesal diikuti oleh penyalahgunaan sedetik kemudian.
「Aku, aku jelek bukan?」
Aku bertanya mengapa lagi dan lagi. 
Tidak peduli apa jenis manusia itu setiap kali mereka berdusta aku harus bisa melihatnya di wajah mereka dengan jelas. 
Tapi wajah Yuuto tidak menunjukkan bahwa dia berbohong.
「Eh? kau super cantik kau tahu? 」
Dia memiliki ekspresi wajah yang paling alami seolah-olah dia telah mengatakan yang paling jelas dari kebenaran.
「--------」
Ketika aku melihat dia tidak berbohong, air mata tumpah dari mata ku dan jatuh ke bawah. 
Kebahagiaan berlari melalui pikiran ku tak henti-hentinya. 
Air mata hangat di pipi ku. 
Tidak peduli betapa aku mengusap, air mata terus jatuh. aku tidak pernah meneteskan air mata kesedihan di rumah ku sendiri.
Ini adalah pertama kalinya sejak aku lahir aku meneteskan air mata kebahagiaan.



"Oh, OOo ..."
Terima kasih Tuhan aku memperhatikan novel dan apa tindakan tokoh utama yang! Atau apa yang aku pikir tapi, ketika aku benar-benar mengalami hal itu aku tidak benar-benar yakin apa yang harus dilakukan. 
Aku tidak benar-benar berpikir dia akan menangis. 
Tapi, ada suasana hati yang buruk di udara sekarang. 
Dia menangis air mata kebahagiaan, kan? Adalah apa aku ingin berpikir. 
aku pikir wajah bersimbah air mata nya sangat cantik sehingga aku tidak sengaja membawa tanganku ke gadis itu - wajah Nina.
"Tsu!?" [TL : hanya reaksi gentar]
Aku meletakkan tanganku di kepalanya. 
Aku merasakan perasaan hangat dan menyenangkan sedikit sementara menyentuh dan sensasi rambut peraknya ditularkan kepada ku. 
* Biku *! aku tidak memperhatikan reaksi sedikit saat aku mulai lembut membelai kepalanya.
「Faa ...!? Nn ... 」!
Ah, rasanya baik. 
Ketika aku melihat sosoknya yang memiliki bahu kocok dengan * bikun bikun *, sesuatu lonjakan dari dalam diri ku. 
Atau mungkin aku harus mengatakan, meskipun kita seharusnya usia yang sama, dan tipu nya menakjubkan. 
aku membuat pipinya memerah dan dengan demikian membuat wajah gadis cantik ini meleleh di gairah.
“Ah sial ... aku tidak berpikir aku bisa mengambil ini lagi. Tidak, tidak. Tunggu, tunggu. Meskipun aku hanya lembut membelai wajahnya, aku hampir tidak memegang tapi ini banyak yang harus baik-baik saja.”
aku berkonflik. 
aku menahan diri dari memeluk Nina dengan penuh semangat dan tahan nafsu ku dengan alasan ku. 
Aku menggigit bibir untuk meringankan nafsu ku terbakar. 
Daripada itu, mungkin tidak apa-apa bagi ku untuk membelai kepalanya pada pertemuan pertama kami, kan? Aku memisahkan tangan ku dengan pikiran menyedihkan tersebut. 
Aku akan cepat mengatakan beberapa kata permintaan maaf.
「Yuto ...! Yuto! 」
"Eh, Uwaa!?"
Seakan tidak peduli tentang konflik pribadi ku, dia melemparkan dirinya ke pelukan ku. 
* Munyuu * aku merasa sepasang berlimpah payudara ditularkan melalui jubah tebal. 
Dia memiliki beberapa ciri yang sangat feminin tersembunyi di bawah jubah itu. 
Kami menjalin lidah kita lagi dalam ciuman yang berat.
* Zujirurururu *! [TL : aku duga ini SFX lidah mereka]
Kami mencium satu sama lain sementara suara tidak senonoh air liur kami pencampuran gema. 
Aku tidak bisa lagi menahannya di dan anggota ku menjadi sepenuhnya tegak. 
Dan tampaknya kali ini Nina melihat itu. 
Sejenak dia linglung tapi seolah-olah dia bisa juga tidak lagi menahan, dia meledak dengan emosi.
「Haa ha, a-aku tidak bisa menahan lebih lama lagi. Yuuto !! 」
Nina menempatkan tangannya di celana ku dan kemudian secara bersamaan menghilangkan baju ku dan celana ku. 
Udara dingin diputar-putar penis kudan penisku menegang seolah-olah itu sudah mencoba untuk menembus sesuatu.
「Ni Nina!?」
Aku mendengar Nina menelan ludah dengan * gokuri *. 
Aku bisa dengan jelas melihat warna gairah di pipinya. Kembali aku membungkuk ketika ia menaruh tangannya di penis ku.
"Tsu ... Kuu!?"
Gerakan Nina yang tidak terampil dan canggung, tapi perasaan lembut, tangan lembut membelainya lagi dan lagi merasa begitu baik. 
Hanya melihat ekspresi wajahnya lebih kaku ereksi ku. 
Dia memiliki ekspresi terangsang dan konyol. 
Aku nyaris tak bisa menahan sebagai tangan kewanitaannya mengusap penis ku.
「Yuto! Yuto! Yuto !! 」
Dia terus mengulangi nama kusementara dia menatap penis kunaik dan turun membelai penisku.
「Kuu !? a-aku tidak bisa! Cu-Cumming! 」
Dia membungkus penis ku kuat seperti itu pergi * gugu * dan cepat diadakan dalam mulutnya dengan * paku *. 
Pada saat itu aku melepaskan semua nafsu ku di mulutnya.
「I.?」
Dopyuu! Dopyu Bubyubububu! [TL : ane rasa lu pada tau ini SFX apaan]
「Apa!?」
Semua air mani tumpah keluar dan mengotori wajahnya. 
Begitu aku melihat semua semen memancar keluar ke wajahnya, penisku kembali semua kekuatan nya. 
Tumpah dari tepi mulutnya saat ia mulai menjilati ku dengan * pero * dan menggigil.
「in-ini ... adalah karena aku?」
Keindahan berambut perak menatap ku dengan mata basah dan genit. 
Aku mengangguk ya dan di saat itu ia menggelengkan dengan * bikun bikun * seolah-olah dia sedang diliputi emosi. 
Punggungnya membungkuk dengan * gugu * dan air liur menetes dari tepi mulutnya. Dia menutup matanya dan giginya dengan tampilan ekstasi saat ia berulang kali kejang tidak teratur. 
Tubuh Nina mulai mengeluarkan aroma seorang wanita yang ingin untuk berkembang biak. 
Wilayah bawah jubahnya perlahan-lahan menjadi basah saat ia pingsan.

TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya


Followers