2017/07/23

Bishuu Gyakuten Isekai de Boku Dake no Harem wo! 2

Bishuu Gyakuten Isekai de Boku Dake no Harem wo!
BAB 2

[Wanita Cantik]

Aku bertemu dengan seorang pria yang sangat tampan. 
Dia memiliki rambut hitam langka dan mata. 
Aku telah melihat cahaya hitam dan hitam gelap, tapi Aku belum melihat gelap gulita seperti ini. 
Di dunia ini, warna hitam dianggap sebagai sesuatu yang suci. 
Dia adalah kebalikan lengkap seseorang dengan penampilan monster seperti 
Aku Dia seperti seorang pangeran dari sebuah dongeng. Aku akan berbohong jika Aku mengatakan Aku tidak pernah membayangkan seperti perkembangan. 
Sementara aku berseru kepada anak yang pingsan, 
Aku tiba-tiba teringat dalam diriku aku benci untuk diriku sendiri karena penampilannya celaka ini.
Meskipun aku tahu itu tidak mungkin, mengapa Aku akhirnya mendapatkan harapan ku? 
Sejak aku lahir aku telah membenci. Di desa, itu seperti aku terus hidup kehidupan seorang budak ... 
Bahkan setelah meninggalkan desa dan menjadi petualang kelas pertama, cara orang memperlakukan ku tidak benar-benar berubah. 
Tidak mungkin bagi ku untuk mengalami hal-hal seperti cinta. 
Aku biasanya membayangkan diriku di tempat berpegangan tangan dengan seorang pria untuk menghibur diri. 
Ketika selesai khayalan dan 
Aku kembali ke kenyataan, Aku meneteskan air mata. 
Itulah kehidupan sehari-hari ku. 
Aku ingin dilahirkan sebagai seorang gadis cantik. 
Tidak, 
Aku tidak akan berbicara tentang kemewahan tersebut. 
Setidaknya rata-rata, tidak ada, bahkan sedikit di bawah rata-rata akan baik-baik saja. 
Aku ingin wajah orang lain tidak membenci. 
Aku setidaknya ingin sosok itu adalah untuk tingkat di mana orang bisa bersama-sama dengan ku dan tidak keberatan wajahku.
Meskipun Aku mengatakan bahwa Aku seorang petualang kelas, jika Aku harus mengecualikan fakta bahwa, Aku hanya akan menjadi monster jelek yang terburuk dari setan dari hutan setan. Aku mengembangkan sebuah kompleks tentang wajah ini yang dikatakan terburuk dari elf, yang merupakan contoh utama dari eksistensi jelek.
Kecantikan bagi perempuan di dunia ini didefinisikan dengan memiliki perut kendor dan dada datar. 
Aku iri ketika 
Aku melihat orang dengan wajah chubby, mata kecil, atau kelopak mata tunggal. 
Mereka adalah kebalikan dari ku. 
Pinggang yang sempit ini. Ini payudara meningkat. Wajah kecil ini. Ini mata besar. 
Mereka semua jelek dan semua orang menghindari ku karena itu. 
Di atas semua itu, jika seorang pria adalah untuk merangkul tubuh kurus seperti ku
, mereka pasti kecewa. 
Tidak peduli berapa banyak ku makan, 
Aku tidak mendapatkan lemak sama sekali. Aku tidak bisa menyembunyikan kecemburuan ku untuk orang gemuk.
Anak laki-laki yang ku selamatkan memiliki penampilan yang menawan, seperti yang diharapkan. 
Dia menurunkan kepalanya untuk seorang wanita jelek seperti ku. 
Namun, itu hanya seperti ku pikir. Orang ini tidak tinggal di kota yang sama seperti ku. 
Aku hampir menangis. 
Itulah cara itu, bukan? 
Siapa pun yang tahu tentang aku tidak akan melihat ku dengan mata tersebut. 
Hingga saat ini, ada banyak kasus di mana instan penampilan ku ditunjukkan ekspresi wajah setiap orang warps di benci, tapi 
Aku tidak digunakan untuk perasaan ini. 
Ini menjadi hampir memilukan. 
Aku menangis sendirian di malam hari lebih dari sekali. 
Namun, orang yang mengatakan mereka ingin melihat wajahku.
「Eto, A-Ano ...」
Aku adalah menyedihkan dan akhirnya menjadi bingung. Aku tidak ingin orang ini membenci ku sehingga Aku sangat menolak menunjukkan wajah ku. 
Aku tidak ingin orang ini untuk menghindari ku.” Aku pikir secara naluriah.
"Silahkan."
Tapi orang itu melihat dari atas sini dengan ekspresi sungguh-sungguh. 
Bahkan jika wajahnya melengkung jijik saat dia melihat ku, 
Aku masih akan mengabulkan keinginannya. Aku telah hampir pasti jatuh cinta pada pandangan pertama. 
Perasaan ini pasti tidak akan diakui. 
Dalam kasus manapun, jika perasaan ku tidak menjadi kenyataan maka mungkin lebih jika ia membenci ku. 
Aku perlahan-lahan dihapus helm ku.
Jantungku berdetak * Bakun Bakun *. 
Aku tidak bisa melihat matanya. 
Aku ingin tahu apa wajah yang dia membuat. 
Dia mungkin berpaling mengerutkan kening dalam mood yang buruk, kan? 
Atau dia berusaha keras untuk bertahan mual nya? 
Tidak ada cara tapi ... akan ia tersenyum dengan tampilan yang kotor? 
Keheningan menakutkan. 
Berapa banyak kenyamanan ku akan merasa jika aku baru saja berakhir pingsan bukan? 
Aku takut-takut melihat wajahnya di ambang air mata.
「Eh ...?」
Di depan wajahku, ia duduk tanpa perubahan tunggal dalam ekspresinya.


Dia cantik. 
Dia sederhana dan benar-benar indah. 
Aku akhirnya mendapatkan terpesona oleh kecantikannya.
Apakah dia sekitar 16? 
Dia memiliki rambut perak yang tampak seperti itu bersinar karena terbungkus turun ke bahunya. 
Dia memiliki besar, mata biru yang indah yang tampak hampir transparan. 
Panjang mulus, rambut bergelombang dan kulitnya yang putih seperti salju keindahan hampir tidak realistis ini hanya dapat digambarkan sebagai “taranya”. 
Ini semua sama dengan apa yang ada di novel.
「A-Year ...?」
Dia terlihat ke arah ku dengan mata yang tampaknya mengatakan dia tidak bisa percaya. 
Dia membuka matanya lebar dan air mata mulai terbentuk di sudut-sudut.
Seperti yang Aku pikir, dunia ini adalah sama dengan yang di novel. 
Ini adalah pemikiran yang mustahil, tapi gadis di depan mata ku yang 
Aku belum pernah lihat sebelumnya menegaskan hal itu. 
Jika itu yang terjadi, gadis ini mungkin telah menghadapi masalah Aku bahkan tidak bisa membayangkan. 
Di dunia ini di mana keindahan dibalik, wajahnya akan menjadi penampilan sangat jelek. 
Dalam hal ini, hanya ada satu hal yang bisa 
Aku katakan dalam respon.
"Terima kasih banyak. Kamu cantik."
「---- !!! ??!?」
Sementara berpikir apakah kata-kata ku yang sedikit sombong, tidak ada kata-kata lagi yang terucap. 
Ini menjadi sedikit antiklimaks karena 
Aku malu. 
Aku sedikit pemalu.
「...? Tahun? 」
Lalu aku melihat dia bertindak sedikit aneh. 
Tubuhnya bergetar seperti dia tersambar petir saat pipinya dicelup merah tua. 
Pinggang menggeliat dengan sungguh-sungguh dan aku menyentuh tangannya untuk menenangkannya. 
Aku membawa wajah cantiknya yang memerah lebih dekat dan 
Aku memperpendek jarak sementara mata basah dia menatap ku.
「Eh? Nu--?! 」
Dengan cara itu, Aku menumpuk bibirku di atas miliknya.

TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 

Followers