2017/07/23

Inma no Hado 01

Inma no Hado
Bab 1

[Pertemuan]


“... Itu Dr Watson dan Dr Crick  yang mengusulkan bahwa DNA berupa struktur double-helix yang mereka mengumumkan pada tahun 1953. Dikatakan bahwa penulis memutuskan urutan nama mereka pada naskah dengan membalik koin ... “Selama kelas sore, seorang pria setengah baya dalam setelan jas berbicara dengan suara tenang di ruang kelas. Orang itu memakai kacamata tepi hitam dengan lensa tebal dan berdiri di depan podium mengajar. Dia memperluas pada buku teks dengan kuliah biologi untuk sekelompok siswi yang duduk di baris di seluruh ruangan.
Namun, mereka tidak memiliki dorongan dan keceriaan, suara yang monoton menciptakan suasana muram tanpa antusiasme.
Wajahnya kurus dan putih dan ia tampaknya benar-benar gugup dan tidak sehat. Matanya balik kacamata telah bergerak gelisah selama beberapa waktu sementara ia menatap buku teks dengan cara yang menunjukkan kegelisahan dan sifat malu-malu nya. Rambutnya berantakan dan najis ke titik bahwa ia menerima penampilan dari kebencian dan penghinaan dari banyak wanita.
Meskipun guru sains telah mengajar selama beberapa waktu, itu benar-benar berisik di kelas, seperti saat makan siang. Banyak siswi sedang mendiskusikan hal-hal tanpa henti dengan teman-teman mereka sambil tertawa dengan suara keras.
Ada juga beberapa siswa yang tenang, banyak tidur siang mengambil, sementara yang lain diabaikan kuliah guru dan belajar sendiri.
Lagi pula, itu umum terjadi bahwa tidak ada siswi di kelas 4 tahun kedua menaruh perhatian kuliah guru sains karena ia selalu tampak begitu suram.
“Itu yang, baik ... dan aku bertemu dengan seseorang hari yang lain ...”
“kamu bertemu dengan seseorang ...? Apakah itu kebetulan orang itu?”
“Itu benar ... Koji ... masih suka satu sekarang.”
“Karena Natsuki katanya putus hari lain!”
“Yah ... itu begitu ... aku bahkan tidak ingat ...”
Di sisi kelas dengan jendela, ada sekelompok tiga gadis yang berbicara dengan suara terutama keras. Tiga orang telah pindah kursi mereka ke sebuah cincin seperti yang mungkin kamu lihat di warung kopi saat mereka berbicara. Mereka mengobrol dengan gembira sementara mengabaikan guru sains sejak kelas dimulai.
Semua tiga gadis berusia 17 tahun dan sangat cantik, tetapi siswi yang duduk di tengah kelompok memiliki penampilan yang jauh berdiri keluar dari sisanya.
Gadis yang hanya disebut Natsuki oleh temannya. Dia memiliki rambut mengkilap yang ringan meringkuk ke bahu, dan wajah oval kecil untuk mencocokkan. Dia memiliki mata hitam cerah dan bulu mata panjang berumbai-nya juga sangat menggemaskan. kecil, bibir merahnya terus dari hidung tajam yang tinggi. Ketika dia tertawa, gigi taring nya yang hanya terlihat melalui bibir indah nya hanya melayani untuk aksen sangat indah dan titik paling menawan.
Instruktur melirik indah Natsuki, yang tertawa kecil di tengah kelompok dan kemudian kembali matanya ke buku lagi. Pikirannya mengatakan bahwa ia akan melakukan sesuatu tentang kelas berisik, tapi tidak ada cara berurusan dengan itu karena ia hanya seorang pengecut, setelah semua. Pada saat ia pertama kali ditunjuk, ia mencoba untuk mendapatkan perhatian mereka berkali-kali, tetapi bahkan kemudian, ia bermandikan terlihat dari ejekan dan benci dari semua gadis. Saat ini, ia hanya berdoa saat itu berlalu dengan cepat.
Kali ini, seseorang telah mendengar kelas berisik dan dengan demikian membuka pintu.
“Hei, mengapa begitu keras? kelasnya sekarang. Jadi, kamu semua harus tenang!”
Adegan kelas segera menanggapi suara yang bermartabat dalam sekejap, para siswa yang pindah kursi mereka tanpa izin segera menempatkan mereka kembali ke tempat yang tepat. Setiap anak sekolah kewalahan oleh kekuatan manusia yang berdiri di pintu masuk kelas dan mengikuti instruksinya tanpa keluhan.
siswi menyaksikan mencari pria paruh baya pesolek yang baru saja muncul dengan ekspresi terpesona di wajah mereka. Bahkan Natsuki, yang berbicara keras saat yang lalu, berada di antara mereka.
“Midou-sensei, Apa yang kamu lakukan ... kamu harus melakukan pekerjaan mu dengan benar.”
Pria itu berubah ekspresi marah ke arah guru ilmu sambil mempertanyakan kepemimpinannya.
"… Iya …"
Itu hanya sebagai lelaki itu. Midou-san melihat ke bawah bagian depan platform dalam diam tanpa bisa menawarkan argumen.
"Sangat baik. Datang ke tempat ku sesudahnya, oke ... Juga, kalian, diam! Baik!"
Ia mengatakan ini sebelum berbalik dan meninggalkan kelas dari Kelas 4 tahun kedua dengan kecuraman yang sama bahwa ia masuk. Gadis-gadis sekolah yang tenang sesaat sebelum mulai berceloteh lagi dengan suara rendah sambil melihat sekeliling satu sama lain.
“Oh, sialan ... Usami-sensei sangat keren ...”
“Sungguh, aku tidak bisa percaya dia adalah usia yang sama seperti ayahmu ...”
“Seperti tampan Oji-san, aku bertanya-tanya apakah dia punya pacar ...”
Natsuki dan yang lainnya dari kelompok tiga orang itu tertawa dan cekikikan lagi sambil melanjutkan pembicaraan mereka. Seperti yang diharapkan, tidak sekeras itu beberapa waktu lalu, tapi tidak ada perubahan dalam perilaku arogan mereka sementara mereka mengabaikan suara guru mereka.
Kenyataannya adalah midou-san tahu bahwa gadis-gadis membencinya.
Namun, ia mengangkat gelas hitam bermata tebal dengan tangan dan menarik napas mendesah kecil, menawarkan berdoa untuk Buddha, dan kemudian restart kelas seperti itu adalah misi penting dalam hidupnya.
“Fiuh ...”
Akhirnya, terbebas dari penyiksaan panjang, ia duduk di kursinya dan mengambil napas. Midou-san telah kembali ke kamar pribadinya yang menjabat sebagai tempat perlindungan di mana tidak ada mengganggunya.
Sementara ruang memiliki jendela yang menghadap ke utara, ada sangat sedikit cahaya karena ia tergantung tebal pemadaman tirai sehingga ruangan bisa menjadi gelap gulita pada tengah hari ketika itu tertutup.
Namun, midou Kenichi, seorang guru sementara di SMA bergengsi Ellis All-girl yang siswa sekolahnya semuanya perempuan, menyukai kamar yang suram ini. Bahkan ia tidak mengerti dengan baik, tetapi pikirannya merasa nyaman ketika berada di ruangan ini seakan kekhawatirannya bisa dilupakan.
sekolah tinggi Ellis All-girl adalah sekolah tradisional semua-gadis yang melanjutkan tradisi mereka sejak Era Meiji. Kebanyakan gadis yang lulus dari sekolah ini berasal dari keluarga bergengsi atau yang putri politisi. Oleh karena itu, terhubung dengan banyak perguruan tinggi swasta dan memiliki kebiasaan mengakui banyak siswa ke perguruan tinggi setelah rekomendasi dari presiden sekolah tinggi. Hal ini membuat popularitas sekolah ini sangat tinggi untuk penguji dan orang tua dan ujian masuk menjadi gerbang yang sangat sempit untuk masuk SMA ini.
Namun, kelas sains telah menurun secara signifikan karena sekolah meletakkan penekanan pada ujian untuk masuk universitas. Oleh karena itu, laboratorium sains sebelah kamar ini digunakan untuk kelas hanya beberapa kali dalam setahun.
Dengan demikian, siapa pun bisa menemukan beberapa waktu untuk damai jika mereka mampu untuk membuatnya ke ruangan ini terganggu. Jika tidak ada kelas praktek kimia atau persiapan ilmu kelas biologi, maka Kenichi bisa menendang tumitnya dan merasa santai di bagian dalam ini lantai lima gedung.
Kenichi bukan orang yang sangat ramah. Itu tidak mengganggu baginya sama sekali untuk mengurung diri di sini sepanjang hari. Namun, hal itu perlu bagi dia untuk pergi ke lapangan tenis setelah sekolah, sebagai klub tenis dilakukan dan dia adalah wakil penasihat klub.
Meski begitu, Kenichi masih terjebak dalam khotbah Usami ini. Usami terutama berlendir, teduh, dan gigih terhadap Kenichi. Dia adalah seorang wakil kepala sekolah yang populer di kalangan mahasiswa karena ia menyerupai atlet fit, tetapi Kenichi tahu dia menjadi sadis licik dan benar-benar penuh kebencian terhadap pria.
Di ruang staf di mana guru-guru lain akan sering dengan tujuan, Kenichi akan menemukan dirinya dilecehkan selama berjam-jam. Tentu saja, Kenichi menyadari ia tidak memiliki kepemimpinan sebagai guru, tetapi bisa dikatakan metode Usami ini adalah eksentrik.
Setelah kelas Kenichi ini, sikap dan kepemimpinannya hati-hati diambil terpisah. Bahkan pakaian dan gaya rambutnya yang robek di denda, kritik sangat rinci oleh Usami-san. Guru-guru lain membuat ekspresi mengatakan mereka sudah bosan mendengar diskusi sekali lagi.
Tentu saja, bahkan Kenichi malu.
Namun, yang datang dari wakil kepala sekolah, elit muda menampilkan kepercayaan diri dan hasil sebagai guru, tidak ada orang yang bisa membuat argumen terhadap dirinya.
Kenichi berusia 32 tahun hanya menjadi guru ilmu sementara di sekolah ini di musim semi. Sebelum ini, ia bekerja sebagai dosen dan guru di sebuah sekolah tambahan swasta kecil dan tinggal di pendapatan paruh waktu tanpa mendapatkan pekerjaan tetap. Kemudian, ia meminjam kekuatan seorang paman yang adalah salah satu direktur Ellis SMA untuk mendapatkan pekerjaan saat ini sebagai guru ilmu sementara.
Dia lulus dari tingkat ketiga universitas swasta, yang tidak dapat dihindari.
karakternya begitu-begitu dan penampilannya, sederhana, adalah suram dan introversive. Tentu saja, dia belum populer dengan wanita sejak ia lahir.
Dengan karakter seperti itu, ia tidak memiliki keyakinan terhadap dirinya sendiri, berbeda dengan wakil kepala sekolah Usami, yang selalu cerah, ceria, energik, tampan, dan bergaya. Kenichi tergantung kepalanya tanpa kemungkinan untuk melawan dengan lawan seperti Usami berdiri di depannya selama satu jam.
Dia ingat hal ia telah menjaga di sakunya dan membawanya keluar. Itu sapu tangan dengan pola bunga. saputangan itu diterapkan dengan bau aneh dari seorang wanita dan dia menghirup bau manis untuk mengisi dadanya.
"Yoshikawa-sensei ..."
Dia ingat wajah pemilik saputangan ini dan tertawa tipis.
Pagi ini pada pertemuan pagi, seorang guru perempuan dengan wajah benar-benar cantik yang duduk berlawanan dari Kenichi tertawa dengan senyum cantik dan bersandar saputangan untuk Kenichi setelah ia menumpahkan air dari gelas. Dia ingat senyum lembut, dan hatinya berdenyut-denyut liar.
Kenichi telah mengaguminya sejak ia mulai pos barunya di musim semi. Dia adalah guru perempuan yang dikenal sebagai Madonna sekolah ini dan seseorang yang diselenggarakan di hatinya.
Tentu saja, untuk mengatakan ia mencintainya kehilangan semua rasa realitas. Sudah jelas bahwa dia tidak terjangkau baginya. Dia tidak punya pilihan selain untuk mengagumi keindahan dan kebersihan dari jauh. Bahkan membayangkan dirinya pacaran dengan seorang wanita cantik seperti dia tidak mungkin, jadi dia memujanya seperti dewi yang bisa ia lakukan.
Tapi Kenichi masih senang.
Suatu hari dia akan menikah dengan orang lain. Ini bisa menjadi keturunan dari sebuah perusahaan besar atau pembisnis elit. Dalam kasus apapun, seorang jutawan muda dan tampan cocok untuk menikahi seorang wanita cantik seperti dia. Dia tidak pernah cocok dirinya dengan dia.
Kenichi menyadari dia adalah seorang pemikir alami negatif.
Tentu saja, wajahnya tidak tampan, tetapi kamu tidak bisa pujian perilakunya baik. Di universitas tingkat ketiga dimana ia belajar, hanya nilai sains yang baik saat dia berjuang untuk belajar di semua kursus lain, hanya saja mengelola untuk lulus.
Pada usia saat ini, Kenichi tidak punya pacar saja, dan dia tidak memiliki keberanian, atau pengalaman berbicara dengan perempuan, membuatnya perwakilan dari orang yang tidak populer khas.
“Aa ... Yoshikawa-sensei ...”
Ketika ia meletakkan saputangan untuk hidungnya, menghirup bau harum dari tubuh indah Junko Toshikawa, darah berkumpul di penis Kenichi ini. Kenichi dibawa turun ritsleting celananya dengan tangan kanannya perlahan. Dia mengambil penisnya didirikan dengan mudah di tengah-tengah sekolah.
Dia memiliki penis yang luar biasa, cukup kuat dan kuat.
Semuanya Nya menjulang. panjangnya dan ketebalan yang seperti lengan anak, dan bahkan didirikan ke ujung. Ini menggoyangkan seperti cacing tanah dan di permukaan berdenyut-denyut pembuluh darah kental. menjorok penis didirikan nya lebih memalukan.
Kenichi, yang tidak punya pengalaman, tidak menyadari betapa normal besar dia. kurangnya pengalaman seksual adalah buang-buang harta.
Dia mulai membelai penis besar dengan satu tangan dan yang lain, ia memegang saputangan itu ke hidung.
“... Aaa ... Junko ...”
Dalam khayalan, ia disebut Yoshikawa dengan nama depannya. Sosok Yoshikawa-san bahwa ia telah melihat banyak kali terukir dalam ingatannya tapi telanjang-telanjang dalam pikirannya. Itu adalah tindakan bahwa ia telah berulang kali tak terhitung, dan itu adalah jenis masturbasi yang Kenichi disukai.
Yoshikawa-san memiliki tubuh yang luar biasa; ia menyadari bahwa meskipun dia memakai pakaian rapi di atas tubuhnya.
Di luar wajah jernih, dia memakai kacamata berbingkai logam-. dadanya begitu besar yang bahkan melalui blus dan baju yang dikenakannya, penampilan pria terpaku ke dadanya. Ketika itu musim panas, dan dia mengenakan pakaian ringan, blus putih nya transparan dan merah muda dan bra biru menjadi benar-benar terkena pandangan dan laki-laki bermasalah sangat ke mana untuk mencari.
pinggang yang terus dari sana itu sempit dan ketat sehingga kamu bisa memeluk tubuhnya dengan kedua tangan. pinggulnya yang gemuk dan diperpanjang dari rok ketat dengan kekuatan, menciptakan kurva seperti kamu akan melihat dalam model. Garis punggung terus kurva bawah kaki elegan ke titik di mana kamu akan mendesah saat melihat. kaki yang kurus begitu mewah yang Anda bertanya-tanya mengapa pergelangan kakinya tidak patah.
“Aaa ..”
Imajinasi guru tercinta dengan berbentuk nya sempurna mungkin payudara G-cup dirangsang Kenichi kontol lanjut. Itu bocor dari ujung, di depan cair sisanya keluar di menyembur dan menumpahkan ke samping.
Dia menyeka keringat. bau badan Junko yang tersisa residually pada saputangan itu dimasukkan terhadap hidungnya sekarang dan parfum elegan dan perempuan bau feromon dicampur mempesona. Ilusi yang dibuatnya, itu dia mengubur wajahnya di dada yang luar biasa nya. Besar, payudara putih.
Payudaranya manis yang begitu putih yang bahkan pembuluh darah bisa dilihat melalui warna transparan mereka.
“Ugh!”
Dia ingin menyimpannya, sehingga ia mencapai klimaks dalam waktu singkat ia dibungkus penisnya di saputangan yang dia pegang di tangannya terburu-buru dan ejakulasi ke dalamnya.
Sebuah jumlah besar semen dirilis ke saputangan, sehingga bahkan Kenichi merasa jijik sementara juga mabuk dengan kesenangan.
"... Ini ..."
Dia terjebak seperti itu untuk sementara waktu sehingga bahkan jika ia berpikir “kebaikan ku!”, Itu sudah akan terlambat.
(Oh jadi... telah dilakukan ...)
Kemudian Kenichi melihat saputangan renda yang sepenuhnya direndam dalam air mani, basah dan dikotori. Dia tercemar saputangan yang telah dipinjam. Dengan banyak usaha, ia mencoba untuk menemukan sesuatu yang lain sebagai keadaan darurat, tapi dia tidak dan sekarang dia merasa rasa bersalah dan menyesal di kepalanya.
(kamu tidak mengatakan begitu! Apa yang telah dilakukan tidak dapat membantu lagi?)
Ini mungkin bernoda, tapi pertama-tama, ia memutuskan untuk mencuci dengan air sebanyak mungkin. Dia akan mencucinya sekali lagi hati-hati setelah pulang dan kemudian kembali ke Sampah besok. Mungkin saat itu, ia mungkin dapat bertukar 2 atau 3 kata dengan dia.
Kenichi menyeka air mani yang tersisa masih mengalir dari ujung lagi dan lagi. Kemudian dia melepas saputangan dari penisnya dengan hati-hati agar tidak drop beberapa luar. Dengan cara itu, ia menjatuhkan sapu tangan yang sepenuhnya direndam dengan air mani di lantai dan dengan tangannya yang lain dia memasukkan penisnya yang telah menjadi lunak pergi ke celananya.
"Ah!!"
Kenichi mendengar “slurp” suara dan menduga bahwa itu berasal dari saputangan yang jatuh ke lantai saat mengklik lidahnya. Alasannya adalah karena ia menyadari bahwa ia mungkin diperlukan untuk membersihkan lantai sekarang. Dia menatap saputangan basah yang jatuh di lantai sementara meluruskan celananya dan berdiri dari kursi.
Namun, pada saat itu, Kenichi melihat sesuatu yang aneh.
Saputangan yang baru saja jatuh antara ubin dan ubin lain, tiba-tiba sesuatu bersinar seperti makhluk antara celah tipis. Sesuatu yang bersinar hanya beberapa milimeter dari celah hitam menghilang napas kemudian.
(Hah?)
Kenichi tidak tahu apa itu segera pada awalnya karena itu jadi berdebu.
(Baiklah???)
Itu hanya setelah mengambil sapu tangan yang ia melihat bahwa bersinar di celah hitam ubin air maninya. Saputangan yang ia dijemput di tangannya ringan dan kering seperti jika ada apa-apa di sana sama sekali. Bahkan cairan mencurigakan dan kelembaban dan bau aneh yang hilang.
Ada apa-apa, bahkan ketika ia membukanya.
(Apa? Apa? Bagaimana bisa begitu? ... Bagaimana bisa begitu? ...”)
Air mani benar-benar menghilang dari sapu tangan seakan tersedot di dari lantai.
Kenichi tidak tahu maknanya dan bisu di ruang persiapan ilmu gelap ini. Lagi pula, itu dalam keadaan kotor dan dia telah mengirimkan begitu banyak cairan yang bahkan ia muak dengan itu beberapa saat yang lalu.
Dia merasa seperti keberadaan aneh adalah di dekatnya dan dingin dingin membasahi punggungnya. keringat tersebar di seluruh tubuhnya, dan sudut kepalanya membuat suara memusingkan karena ia punya firasat buruk.
Misha! Kenichi mendengar suara tepat di belakangnya dan dia menjadi kaget, berdiri dari kursi.
Keringat pecah dari seluruh tubuhnya seperti itu musim panas di ruang persiapan ilmu gelap, meskipun musim panas memiliki masa lalu yang panjang.



TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



 | Daftar Isi | Bab Selanjutnya