2017/07/23

Inma No Hado 02

Inma no Hado
Bab 2


[Kontrak]


Midou Kenichi memiliki mimpi buruk yang mengerikan dan realistis malam itu.

Ada ruang besar dan gelap gulita seakan dia dalam beberapa jenis dimensi yang berbeda. Kenichi berdiri pada kolom yang naik tinggi di kegelapan.

Dia dikelilingi oleh terik api yang ditawarkan tidak ada perlindungan, pijar neraka cukup panas untuk membakar rambutnya langsung dari. Kenichi mulai panik.

Wilayah ia berdiri hanya sebuah lengan panjang lebar. Melihat ke bawah adalah menakutkan, kegelapan yang tak terbatas menyebar di luar mata. Hidupnya tentu akan kehilangan jika dia jatuh.

“Aku harus melarikan diri, dengan cepat.”
Meskipun ia mengatakan hal ini, ia tidak punya rencana konkret untuk melarikan diri dari sini bahkan dengan instingnya memanggil dia untuk melarikan diri secepat mungkin. Itu terjadi cukup sering bahwa dalam mimpi otak tidak beroperasi seperti seharusnya dan sehingga kamu bisa mengatakan bahwa penilaiannya bukan- normal pada saat itu.
"Gyiii!"
Ketika Kenichi mendengar suara misterius dia melihat ke langit. Langit gelap gulita bersinar melawan api menderu dan burung hitam pekat besar terbang turun dari kegelapan.
Namun, bukan- persis burung. Ketika dia melihat lebih baik, itu memiliki kepala, tangan, dan kaki dan Kenichi dipahami kemudian bahwa itu adalah manusia bersayap.
Tapi itu juga kesalahan. Itu tampak seperti manusia tapi itu jauh lebih besar daripada manusia, dan juga memiliki ekor panjang.
"Apa itu?"
Bahkan jika ia berteriak, tak seorang pun akan menjawab, tentu saja. Hal yang memiliki sayap seperti burung datang langsung ke arah Kenichi. Sementara itu mendekat, Kenichi menyadari bahwa itu bukan- hanya misterius tetapi juga memiliki aura menakutkan yang jahat.
"Hiii. Ah, setan! "
Begitu bentuknya menjadi jelas, Kenichi tahu bahwa itu adalah sosok setan yang ia lihat di film-film dan buku. itu mata merah cemerlang yang mencolok. mulutnya terpecah ke bentuk berbentuk segitiga dan rahang orang bisa melihat gading tumbuh dari bagian atas dan bawah. iblis ditutupi dengan rambut hitam dari kepala sampai kaki dan ekornya tumbuh dari pantat sambil membungkuk seperti cambuk.
"Oh, Wow!"
Kenichi bergidik ketakutan karena ruang di sekelilingnya hanya dua tatami tikar lebar dan selain dia, dunia terbungkus menderu api tanpa ruang untuk melarikan diri atau bersembunyi. Ketika iblis mencapai tingkat yang sama seperti Kenichi, maka semuanya dengan pose menakutkan dalam api menyala dan memancarkan aura menyenangkan.
Tubuh Kenichi dan kepala iblis adalah tentang ukuran yang sama dan Kenichi dan iblis hanya di posisi yang tepat untuk saling berhadapan. Kenichi menatap dengan takjub mengucapkan pada iblis. Dia mencoba menutup mata, tapi tidak mampu melakukannya untuk beberapa alasan.
“Membuat kontrak.”
Tiba-tiba, sebuah suara terdengar di kepalanya dan Kenichi segera menyadari bahwa itu adalah iblis yang masih menatapnya yang mengatakan itu. Sambil berdiri di api, setan melihat Kenichi dan tampaknya meminta tanggapan.
“Kontrak apa?”
Sementara Kenichi bertanya, ia gemetar ketakutan.
“kamu dipilih untuk kontrak dengan ku.”
Dia mendengar suara itu lagi, tapi mulut iblis tidak bergerak. Sudah jelas bahwa kata iblis itu dan Kenichi pikir bahwa itu adalah sesuatu seperti telepati.
suara itu aneh seperti suara bernada tinggi dari seorang wanita yang serak.
“Apa kontrak ini?”
Iblis diam tanpa menjawab.
Di depan Kenichi, sosok seorang pria telanjang dan wanita yang saling terkait satu sama lain tiba-tiba muncul. Bisa dikatakan bahwa mereka muncul tiba-tiba dan mereka muncul dari ruang di mana tidak ada sebelumnya.
Sebuah tempat tidur mewah itu di depan Kenichi berkata-kata dan pria dan wanita yang telanjang-telanjang saat sedang intens terlibat dalam seks. Pria itu membiarkan wanita itu berlutut di merangkak dan menyiksa dia dari belakang dengan agresif menggunakan pinggangnya. Wanita itu menggoyangkan seluruh tubuhnya sambil mengangkat suara bernada tinggi dan menyodorkan intens pria bertemu pinggul montok saat dia mengguncang mereka.
"Ah! Hal ini tak tertahankan.”
Kenichi dikejutkan oleh suara nakal yang diberikan oleh wanita. Dia ingat mendengar suara ini di suatu tempat sebelumnya.
“Oh, itu tidak mungkin.”
Rambut pendek bergelombang coklat yang ia sering melihat dan ramping dan angka dikembangkan milik seorang wanita ia tahu.
"Nona. Yoshikawa.” [TL : yohohohohohoho die u fool]
Wanita yang muncul di depan Kenichi sekarang dan berhubungan dengan pria yang membawanya dalam posisi keras memasukan dari belakang adalah rekan kerja dari sekolah tinggi gadis swasta di mana Kenichi bekerja sebagai guru sementara. Yaitu, itu Junko Yoshikawa yang bertanggung jawab dari bahasa Inggris.
Dia berusia 27 tahun, tunggal, belajar di luar negeri, dan dia tampan, tubuhnya yang sempurna menawan Kenichi. Dengan ukuran payudara kemungkinan melebihi 95, ia jelas bisa mengkonfirmasi volume bahkan dari setelan konservatif yang ia biasanya memakai. Ini menciptakan kurva sempurna dari garis punggung patung besar ke pinggang dan dicekik dengan segala kekuatannya. Ukuran pinggang harus sedikit kurang dari 60 sentimeter. Selain itu, pinggulnya sangat membentang daya tarik pria. Mata rekan kerja laki-laki selalu dipaku ke pinggul menggoda dan bahkan Kenichi dipahami dengan melihat rok itu.
Kenichi diam-diam jatuh cinta dengan Junko.
“Nomornya ada! Lakukan lebih keras, silakan. “
Sementara mengayunkan pinggul bernoda nya yang Kenichi diasumsikan putih dan berlimpah, Junko meminta orang masuk dari belakang dengan suara leleh untuk intensitas lebih. Ekspresinya dihidupkan oleh manusia itu jauh dari Junko biasanya cerdas dan menunjukkan wajah seorang wanita gila dengan nafsu. Seperti minyak menuangkan dalam api, itu tak tertahankan untuk Kenichi bagaimana dia melirik menggoda pada pria di belakangnya. Bibirnya yang merah cerah dengan lipstik digulung ringan. Lidah merah muda pindah dalam senonoh dan cara berlendir di sekitar bibirnya.
Setiap hari, Junko, yang serius dan cerdas, menunjukkan senyum kebaikan kepada siapa pun, tapi sosoknya saat ini dan ekspresi yang seksi dan nakal sehingga imajinasi itu tidak mungkin.
“Ahiiiii! Lebih! Menembus aku lagi!”
Pria belakangnya tersentak dan bergerak pinggangnya lebih intens, mengambil keuntungan dari negara lemah berkembang Junko. Ketika tangannya yang menggenggam pinggang berbaring, ia membuat ambil di payudara seksi luar biasa Junko dan diadakan dan menggosoknya. Dia bahkan bermain dengan puting Junko's yang menjadi tegak di antara jari-jarinya. Setiap kali payudara putih Junko ini sedang menggosok, bentuk mereka berubah dan mereka secara bertahap diwarnai merah.
"Iiii! Bibi. Cumming! "
Ketika dia berseru dengan suara bernada tinggi, Junko merasa klimaks. Gerakan ini berhenti sementara seluruh tubuhnya gemetar.
Namun, orang itu disiksa Junko lebih tanpa perawatan. Tanpa terguncang oleh klem dari tempat madu Junko, orang itu masih terus gerakan piston nya.
Dia akan teknisi yang luar biasa. penisnya masuk dan keluar dari Junko's selesai dalam vagina menjaga terbuka. Kenichi melihat bahwa jus cinta yang meluap menggantung ke bawah antara Junko dan paha pria itu. Kenichi memiliki ereksi yang kuat saat menonton seks Junko ini.
Tanpa memperhatikan Kenichi yang dalam zona mencolok, pria dan Junko terus seks intens mereka di depan Kenichi tanpa henti. Tubuh telanjang putih Junko, yang menjadi basah dengan keringat dan berlendir dari kepala sampai kaki bersinar dan Kenichi merasa seperti membayar sedikit perhatian pada sosok orang yang menyerang dirinya seperti binatang setan dari belakang.
Ia berkonsentrasi kesadarannya untuk melihat pria yang lebih baik.
“Oh, itu tidak mungkin.”
Tubuh berotot yang memiliki rambut tersisir ke belakang dengan pomade itu gelap kecokelatan dari bermain golf.
“Wakil kepala Usami!”
jilbab mulai datang dari pada waktu yang sama yang Kenichi menangis. Itu terlihat jelas, wajah pria itu dengan senyum jahat sementara melanggar Junko dalam posisi dari belakang. Tanpa kesalahan, sosok pria itu Yosuke Usami yang merupakan wakil utama dari sekolah perempuan Ellis .
"Ini terlalu banyak."
Usami berusia 45 tahun, guru yang sangat baik dan Kenichi percaya bahwa ia punya istri dan anak, juga. popularitasnya dengan perempuan itu sangat tinggi karena bentuk tubuhnya terampil dilatih dengan olahraga.
Tapi tetap, Junko Yoshikawa, yang harus disebut Madonna sekolah, orang tercinta yang Kenichi jatuh cinta dengan begitu buruk, dari segala sesuatu, dia berselingkuh dengan wakil kepala sekolah.
“Tidak, kali ini di posisi misionaris, silakan Yosuke.”
"HA HA! Junko begitu menuntut dalam berbagai cara.”
Junko diserahkan di punggungnya oleh dirinya sendiri di depan Kenichi tertegun dan kaki elegan terbuka lebar. Dia mendengus dan memohon untuk penyisipan penisnya ke alat kelaminnya. vagina junko yang cabul dan basah dirusak oleh kekakuan penis usami dan dia biasa menggigit bibirnya.
“Hei, hei. Cepat, cepat, memasukkannya ke dalam ...”
Sementara mengatakan begitu, ekspresinya seksi dan gila dari panas. Junko membuka kakinya dan membuat pinggang bangkit sementara dia menjilat dengan lidahnya sebagai isyarat untuk menggoda Usami. Dia benar-benar seperti seorang pelacur dan dia sangat tidak senonoh bahwa seseorang tidak bisa berpikir bahwa ia mengajar di sebuah sekolah tinggi semua gadis.
“Kuku. Junko adalah cabul. Untuk midou-sensei yang selalu menatap mu dengan sabar, aku ingin menunjukkan kepadanya angka ini sekarang. 
Kenichi tertegun oleh namanya dipanggil dan dingin berlari melalui tubuhnya.
“Oh, tidak, tidak kali ini.”
Junko mengatakan begitu dan mendengus.
“Aku akan menunjukkan kepadanya untuk seluruh batas, apakah kamu suka atau tidak!”
Selain kata-kata Usami berbicara keras, Junko menggeleng ketidaksetujuan.
“Untuk menunjukkan kepada orang tersebut sangat tidak menyenangkan. Dia menatapku dengan mata tidak senonoh sebagai apakah ia akan menjilat ku bersih, karena itu aku merasa jijik.”
Ekspresi Junko menunjukkan dia penuh penghinaan dan kebencian. Itu adalah ekspresi yang sejauh tidak pernah terlihat selama waktu Kenichi's di sekolah.
“Kau tahu, aku benar-benar benci pria suram tersebut. Hanya untuk menghirup udara yang sama seperti dia membuat ku merasa jijik dan dingin.”
Junko, yang ekspresinya meleleh dalam nafsu sampai sekarang, menunjukkan wajah seperti dia telah menelan sesuatu yang pahit dan harus meludah keluar. Ini setia mengungkapkan sifat sebenarnya dari wanita ini. kata-kata dan ungkapan-nya menunjukkan bahwa tidak ada pertanyaan untuk perasaannya.
Junko selalu menunjukkan senyum baik untuk Kenichi, yang senyum yang sama dia menunjukkan kepada semua guru.
Namun, itu topeng pura-pura. Salah satu yang baru saja dilihat adalah bentuk sejati Junko. Kenichi yakin bahwa ini adalah perasaan yang sebenarnya untuk dia tanpa fabrikasi.
"Um."
aku mengerti itu. Aku mengerti, tapi shock mengetahui kebenaran Bariloche, dan tidak berubah.
“Ah, omong-omong, cepat, cepat masukkan.”
“Kukuku. kamu cabul seperti itu.”
“Tidak, aku menjadi sangat nakal karena kamu . Yosuke membuat ku seperti seorang wanita tak tahu malu.”
Wanita yang Kenichi menyukai berselingkuh dengan pria yang memiliki anak dan istri. Selain itu, dengan segala rintangan, ia jatuh cinta dengan dia dan kamu bisa melihat bahwa hatinya dan tubuhnya yang diperbudak.
Adapun Kenichi, hatinya dipenuhi gelap dengan putus asa dan kesedihan. Tidak ada kata-kata untuk kebenaran di depannya.
Kenichi benar-benar tenang dalam situasi ini, di mana campuran hidup antara Usami dan Junko masih terus tanpa ampun. pinggang menggeliat dari bawah dan Junko cemas menunggu Usami`s penyisipan dengan melihat dengan mata seksi dan dingin disukai menuju Usami.
“Cepat, cepat! aku ingin penis tebal mu.”
Sambil tertawa tipis, Usami mendorong nya basah dan melonjak penis ke dalam vagina dan masuk lubang vaginanya Junko ini.
“Aaah! Amaaazzzing!”
Junko mengeluarkan suaranya secepat itu masuk dan mengangkat “hii hii” jeritan. Usami menertawakan reaksi Junko dan itu serudukan penisnya lebih intens. cair berawan meluap dari dua orang digabung sembarangan dan bau bejat tampak melayang ke Kenichi.
Keduanya hanya dikhususkan untuk seks yang intens di depan Kenichi. Mereka mengulangi ciuman intens mendalam sementara menabrak pinggang mereka terhadap satu sama lain dan menyebarkan kesenangan mereka. Dengan suara basah, daging thrusted di, dan Junko mengangkat suaranya lebih.
“... Sekali lagi, berhenti ...”
Kenichi bergumam begitu dan merasa putus asa. Adegan berkembang di depannya adalah ilusi, tapi Kenichi yakin bahwa itu adalah cermin dari mana kebenaran disalin pada saat yang sama.
Meskipun kedua orang ini adalah guru, mereka memiliki kemungkinan untuk membuat seks tidak bermoral di bawah penutup dari mata orang lain dengan cara ini. Adegan ini dimungkinkan karena itu ditunjukkan dengan cara ini dalam mimpinya, dan sementara ia tidak tahu mengapa yang begitu, Kenichi melihat secara intuitif bahwa itu adalah fakta yang jelas.
Dia berpikir bahwa tindakan dan kata-kata tokoh Junko ini berarti dia merasa sesuatu untuk wakil kepala sekolah Usami. Namun, Kenichi sendiri yang mencintai Junko mungkin pura-pura tidak menyadarinya.
“Ah, ah, lagi! Lakukan lebih keras. Melanggar Junko lagi!”
"Nona. Yoshikawa. “
Junko menunjukkan wajah tersenyum lembut di permukaan, tetapi jika itu adalah orang sakit dan suram, mereka tidak menyukai dalam pikirannya. Maksud sebenarnya datang langsung, dan putus asa Kenichi adalah tak terukur karena ia mengerti perasaan tanpa penipuan.
Selain itu, dua orang yang disebutkan namanya sebagai bumbu kesenangan mereka. Hanya untuk mereka, cinta Kenichi itu dibuat bahan tertawaan sebagai sumber sukacita mereka.
“Yosuke, lagi! Menghancurkan aku lagi. “
Junko berbisik bahwa dengan ekspresi terpesona, tanpa melihat mata Kenichi ini yang terlihat di samping, menatap wajah Usami yang melanggar dirinya dalam posisi misionaris.
“Berhenti, hentikan!”
tampilan milik seorang pria dan wanita yang jatuh cinta dan bertukar kesenangan mereka dengan seks. Itu menggoda menarik dan beberapa kali lebih indah dari sekilas ia ingat saat masturbasi untuk Junko sebagai lauk berkali-kali.
“aku mohon, tolong hentikan! “ [TL : hahahahahahahahahaha tawa jahat]
Kenichi hampir gila dan berteriak kepada setan yang berdiri di sana dalam api.
“Aaa, tidak! memasukan lagi.'
Baru saja, ia menjadi putus asa dan mencoba untuk mencegah mata, tapi tidak bisa. Kenichi tidak punya pilihan selain untuk melihat secara bebas di jenis kelamin kedua dan di depan matanya, seks mereka menjadi lebih dan lebih nyata. Kenichi memukul kepalanya keras. Detak jantungnya menjadi intens dan ia tersiksa oleh perasaan loathsomeness dan penyakit.
"Dalam! Hal ini begitu dalam di! Aaaah, itu tak tertahankan!”
Dia tahu bahwa itu adalah mimpi dan bahwa setan tepat di depannya diplot segalanya. Bahkan jika itu adalah cermin dari mana kebenaran disalin dan situasi senang dapat ditampilkan, ia tidak dapat menjadi tenang di sini, karena wanita yang dia suka selama ini diambil oleh pria lain.
“Aaah! Di dalam, aku ingin membawanya keluar dalam. Hal ini panas, memberikannya kepada ku! “
“Tolong, cum! Mengakhirinya sudah.”
Kenichi itu memohon kepada setan sementara menangis besar. Sementara itu, Junko kesakitan di tempat tidur, dia mulai berputar pujian dan terengah kesenangan dari masing-masing menyodorkan Usami ini.
"Ah! Sekali lagi, aku mau cum. Yosuke! Oh, itu mengisi, Cumming, cuuuuummming! 
Meskipun Junko membuat wajah tersenyum yang Kenichi dicintai meleleh dengan senang, dia tersenyum pada Usami dengan pengangkatan dan mencicipi orgasme. Usami kehilangan susut manis, juga. Dia tersebar air maninya di pedalaman rahim junko sementara mengerang dan berkata.
"Oooooohhhh!"
"Hiiiiiiiiiiii! Ah, ah! "
Dia dimandikan dengan air mani dalam vaginanya. Junko menutup matanya dengan ekspresi kebahagiaan tertinggi yang dia tidak pernah menunjukkan di sekolah. Tanpa itu menjadi mungkin untuk menghindari mata dari ekspresi yang setelah itu ditunjukkan dengan paksa, sesuatu yang dipotong menjadi Kenichi dan ia merasa bahwa sesuatu yang penting dalam dirinya pecah.
Dia berteriak keras sebelum ia bahkan menyadari itu.
“Hentikan, hentikan! Tolong hentikan!"
“Kontrak dengan ku.”
iblis mulai berbisik di pikiran lagi.
“Aku akan melakukan apa saja untuk kontrak, jadi tolong, berhenti meminta saya.”
“Kekuatan adalah milik mu.”
Pada saat itu, suara itu terdengar lagi. Junko yang mencolok telanjang bersama-sama dengan wakil kepala sekolah Usami, api dan iblis menghilang, dan dunia pingsan. Kenichi merasa seperti sedang jatuh ke dalam kehampaan seperti rawa tanpa bagian bawah.


TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 


Followers