2017/07/24

Inma No Hado 03

Inma no Hado

Bab 3


[Perubahan]




Bangun pagi berikutnya adalah menyenangkan.
Dia menetes keringat dari sekujur tubuhnya; pasti hasil dari mimpi tadi malam. Dia menganggap bahwa itu adalah pertanda karena ia biasanya tidak berkeringat kanan melalui lembaran saat ia tidur telanjang. Ketika ia ingat mimpi itu, terdiri dari perasaan yang kuat dari rasa takut; ia merasa kebencian dan putus asa.
“Apa mimpi!” Dia menyuarakan secara tidak sadar.
Hanya memori samar-samar harus tetap sekarang. Seharusnya apa yang disebut mimpi yang memudar sebagai waktu lewat, tapi ia ingat peristiwa mimpi tadi malam benar-benar seperti itu nyata, dan tidak memudar sama sekali.
Sebaliknya, seks yang intens antara Junko dan Usami, suara, bahkan suara, dan bau, bisa diingat dengan jelas seakan dia hadir di sana.
Pada saat itu, Kenichi yakin.
Mimpi bahwa ia tadi malam benar-benar apa yang terjadi antara Junko dan Usami. Dia marah , dan tidak mau percaya, sehingga ia mencoba mati-matian rasional dan menyangkalnya, tapi hati dan nalurinya menyadari bahwa hal itu benar.
(Ms. Yoshikawa berselingkuh dengan wakil kepala sekolah Usami.)
Dia ingin menangis pagi itu ketika ia berpikir tentang hal itu.
Tentu saja, Kenichi tahu bahwa dia adalah sebuah objek tak terjangkau yang tidak cocok untuknya. Dia sendiri tidak serius berpikir bahwa ia bisa pergi keluar dengan dia.
Meskipun begitu.
(Kenapa harus Usami?)
Bahkan jika dia tampan dan keren, ia masih memiliki anak dan istri. Hubungan ini bukan- diizinkan oleh etika dan hukum. Setelah ia melihat wanita yang ia cintai sangat gila tentang orang seperti itu, Kenichi merasa tertekan seperti sedang tenggelam ke bawah tanpa harapan.
(Ah, bangun.)
Namun, waktu berlalu tanpa belas kasihan. Jika dia tidak mendapatkan segera, dia tidak akan membuatnya untuk kehadiran.
Dia mengangkat bagian atas tubuhnya dari tempat tidur dan ia mencoba untuk mengambil kacamatanya yang harus di sisi tempat tidur seperti biasa. Tiba-tiba, ia melihat sebuah negara yang abnormal.
"Eh? Eh? "
Untuk beberapa alasan, ia jelas bisa melihat kacamatanya di samping tempat tidur.
(Hah? Apa artinya?)
lingkar mata nya melengkung intens ketika ia mengambil kacamatanya dan melihat melalui mereka. Tampaknya ia mendapatkan sakit kepala ketika ia terus melihat melalui mereka, jadi dia membawa mereka pergi.
(Itu, itu tidak mungkin.)
Kenichi sangat picik sejak hari-harinya sebagai seorang anak yang berasal dari keturunan dari orang tuanya. Dia memakai kacamata sejak zaman siswa kelas kedua dan itu adalah sesuatu yang tidak dapat dihindari setelah itu. penglihatannya turun di bawah 0,1 hari ini, ketebalan lensa menonjol keluar dari bingkai kacamata.
Kenichi berusaha untuk memakai kacamata tebal ia digunakan untuk sekali lagi, tapi ia masih mendapat rasa sakit di matanya dan dunia dipelintir nyaman.
Tanpa keraguan!
Kenichi akhirnya menerima bahwa gelas itu tidak lagi diperlukan baginya.
(Apakah miopia ku sembuh?)
Sementara yang bingung atas perubahan yang terjadi pada tubuhnya tiba-tiba, Kenichi akan berpikir dengan tenang tentang apa jenis hal ini.
Kata-kata yang mengatakan iblis dia di mimpi buruk kemarin yang diingat dalam sekejap.
“Kekuatan adalah milik mu.”
(Apakah ini “Kekuatan”?)
Miopia ekstrim sejak zaman kanak-kanak telah sembuh untuk beberapa alasan semalam. Meskipun ia bisu sambil berpikir begitu, itu adalah fenomena yang tidak dapat dipahami.
(Untuk saat ini, aku akan mempertimbangkannya nanti.)
Ketika ia pergi ke kamar mandi untuk mandi, ia melepas celana dalamnya yang menjadi basah dengan keringat dan penisnya muncul. Meskipun tidak memegang kekuasaan sama sekali, itu adalah sesama panjang, tak tahu malu dan berani. Itu jelas lebih dari dua kali lipat ukuran seorang pria rata-rata.
Namun, Kenichi tidak berpikir bahwa banyak tentang hal itu. Bahkan, mengingat pengalaman dia telah begitu jauh ketika mencoba untuk menampilkan hasrat seksualnya, dapat dikatakan bahwa ia merasa ukuran tubuhnya tidak menyenangkan karena ia diberitahu itu terlalu besar dengan rumah bordil nyonya rumah yang menunggu pelanggan.
Dia diberitahu bahwa mulut mereka akan lelah jika ia membiarkan mereka melakukan fellatio . Ketika mereka akan memasukkannya ke dalam mulut mereka, mereka mengatakan bahwa itu terlalu besar dan akan menyakitkan. Karena profesional memiliki waktu lebih mudah kecil mereka, pada dasarnya, mereka menyukai pria pendek dan kecil yang prematur ejakulasi. Dalam hal itu, Kenichi yang memiliki penis Megalo yang luar biasa itu tidak untuk industri seks tetapi tamu tak diundang.
Dia melihat penis terlalu besar ketika ia melihat tiba-tiba.
( tato di tempat seperti itu?)
Di mana itu jelas untuk melihat, ada desain hitam di tengah penisnya. Seekor kupu-kupu hitam tampaknya telah melebarkan sayapnya persis di atasnya dengan ukuran sekitar 2 cm. Tidak ada yang di atasnya baru kemarin.
Itu terlalu besar untuk tahi lalat, dan itu benar-benar seperti tato atau segel diukir. Di atas semua, dia tidak bisa memahami bagaimana itu muncul begitu tiba-tiba.
(Ketika? Mungkin itu adalah melanoma? Mungkin ...)
Kemudian Kenichi melambaikan kepalanya dan membuang suatu pemikiran bodoh sebelum ia mengambil mandi. Dia berubah menjadi setelan tidak mengesankan seperti biasa dan meninggalkan apartemen. Dia memutuskan untuk menempatkan gelas bekas di tasnya hanya dalam kasus ia membutuhkannya.
Dari gedung apartemennya ke sekolah tinggi Ellis All Girls', butuh waktu 30 menit dengan kereta api. Kenichi tidak punya nafsu makan, sehingga ia bergegas ke stasiun dan merasa buruk tentang melewatkan sarapan.
Dia turun di kereta pada jam sibuk, pergi melalui gerbang tiket dan dicampur dengan siswa yang berjalan ke sekolah tinggi letih. Beberapa siswa sedang melakukan salam di pagi hari dan ia hanya menanggapi mereka dengan “Ya” Sementara memakai ekspresi abu-abu.
Acara dalam mimpi kemarin masih trauma untuk dia dan perasaan muram Bariloche, dan tidak berhenti.
“Apakah ada yang salah, midou-san?”
Ketika ia masuk gedung sekolah dan membuka pintu ruang staf, ia memanggil dari belakang. seluruh tubuh Kenichi's gemetar. Sekarang, satu orang dia tidak ingin melihat paling sedang berdiri tepat di belakangnya, wakil kepala sekolah Usami.
“Jangan terlalu tertekan di pagi hari, apakah kamu mampu melepaskannya?”
Dia mengusap saraf Kenichi ini dengan cara yang salah ketika ia menepuk Kenichi di belakang dari belakang dan tertawa dengan berani.
(Sial!)
Wajah yang kecokelatan dan mengenakan topeng manis didefinisikan dengan baik. Sebuah gigi putih yang membentuk garis rapi dimunculkan ketika ia tertawa. Itu tidak mengherankan bahwa wanita gila.
“Nah, itu saja ...”
Penyakit di dadanya membuncah lagi dan Kenichi menjawab sambil memberikan senyum palsu sekeras mungkin, melawan mual.
“Umm. Nah, kamu harus melakukan pembantuan diri dengan baik kamu orang dewasa.”
Salah dia untuk menjadi pusing, Usami dinilai Kenichi dengan mata teduh dan sikap dingin. Orang ini membuat wajah ramah untuk wanita, tapi ia cukup dingin untuk itu menjadi tidak normal ketika berhadapan dengan jenis kelamin yang sama.
“Semua orang di sekitar mu terasa sakit ketika kamu melihat begitu suram. garis besar kamu tidak selalu seperti orang yang ceria ....”
Ketika wakil kepala sekolah menepuk bahu Kenichi, ia duduk di meja besar di akhir baris pertama yang tempat duduknya. Dia bisa melihat ruang staf seluruh dari sana.
Kenichi berjalan di sepanjang deretan meja yang hanya terhubung dan duduk di tempat duduknya di baris pertama.
"Apa kamu baik baik saja? kamu biru pucat?”
“Yah, itu adalah apa-apa.”
Pertanyaannya setengah baya perempuan guru itu merepotkan sehingga Kenichi mengenakan senyum malu-malu di wajahnya saat menjawab. Jawabannya tidak meyakinkan tanpa kekuatan di balik itu. Sekarang, dia diam dan menunggu waktu untuk lulus.
Setelah mulutnya terbuka, dia membuat napas cepat yang merupakan pernafasan dangkal. Dia menetes dengan getaran buruk seperti seorang mahasiswa yang memiliki anemia seluruh pertemuan pagi.
Pintu terbuka, dan sosok datang ke ruang staf yang penampilannya seperti menerapkan garam untuk luka Kenichi`s. Semua tatapan di kantor fakultas berkonsentrasi pada penampilannya yang diperpanjang keluar dengan gagah berani.
"Selamat pagi."
“Oh! Selamat pagi."
Junko Yoshikawa memasuki ruang staf dalam keadaan yang tidak berubah dari biasanya. Dia mengenakan jaket yang chic krem ​​dan rok hari ini. Sekaligus, ekspresi cantik nya menyala saat ia membawanya berbalik berdiri dalam sorotan, mata semua guru laki-laki mengejar sosoknya sekaligus. Hou, Kenichi mendesah seperti diri masa lalunya.
"Selamat pagi. Wakil Kepala Sekolah."
“Oh, Ms. Yoshikawa. Selamat pagi."
Sementara yang bermata oleh semua orang termasuk Usami, Junko duduk horizontal dari wakil kepala sekolah di kursi dekat pintu masuk sambil bertukar salam pagi kasual. Namun, untuk Kenichi, ia merasa seperti dia bisa melihat cahaya rasa malu dan cahaya keserakahan hitam saat mata mereka bertemu.
"Selamat pagi."
Junko duduk di depan Kenichi sementara tersenyum begitu terhadap guru dalam lingkar nya. Hari ini, wajah cantik Junko ini terjepit di antara berbagai buku lain-lain yang ditumpuk dalam tumpukan. Setiap hari, Junko mengenakan kacamata perak berbingkai, dan biasanya ditingkatkan kesan intelektual dia memberi off.
(Hei, cepat! Cepat! aku ingin penis lemak mu.)
Wajahnya saat ini tumpang tindih dengan perilaku tercela dia menunjukkan dalam mimpi malam sebelumnya. Untuk Kenichi, wanita yang cerdas ini seperti binatang. Dia masih merasa tak percaya. Sementara ia tampak sabar di keindahan, mata mereka kebetulan hampir bertemu sebelum ia mengalihkan mereka terburu-buru.
(Aku pecundang lengkap.)
Kenichi hampir menangis lagi sambil mencibir pada dirinya sendiri.
Dia tidak memiliki fitur maupun penampilan. Lebih jauh lagi, ia tidak unggul sebagai guru pada khususnya. Dia tunggal dan tidak terkait dengan seorang wanita sampai sekarang. Tahun ini ia berbalik berusia 32 tahun dan tidak bahkan memiliki keberanian untuk mengakui wanita yang menyukai.
Untuk hobi, Kenichi dikumpulkan spesimen serangga dan berselancar di internet. Dia Bariloche, dan tidak bahkan memiliki seorang teman yang tahu nomor ponselnya, Facebook, Line atau Mixi. (Tls catatan: Mixi adalah jaringan sosial Jepang)
Tentu saja, ia tidak memiliki keberanian untuk memberitahu Junko bahwa ia mencintainya. Setelah ia melihat untuk waktu yang lama di daerah itu, ia masih saja memiliki perasaan cinta.
Di kantor fakultas, instruksi pagi dilakukan lama menyendiri perhatian Kenichi ini. Di tempat utama biasanya sibuk, Usami sebagai wakil kepala sekolah menyampaikan petunjuk singkat dan pesan.
Kenichi teringat mimpi buruk dari malam sebelumnya ketika melihat wajah wakil kepala sekolah dan ia merasa cukup sakit di dadanya hampir muntah. Dia memalingkan wajahnya terburu-buru dan menutup matanya dan halusinasi yang melanjutkan di belakang kelopak matanya sementara Kenichi terus khawatir.
Namun, ketika ia melihat ke atas, kecantikan Junko jatuh ke matanya dan ia menjadi lebih sakit. Tanpa bisa membuka mulutnya sedikit, ia mulai menderita kasus hyperpnoea. Dia menghela napas sebentar mencoba untuk bertahan hidup entah bagaimana.
(Cepat ..., cepat, mengakhirinya.)
Kenichi ingin melarikan diri ke ruang persiapan ilmu sesegera mungkin. Dia hanya memikirkan ini selama beberapa waktu.
Karena ia dalam keadaan seperti itu, ia Bariloche, dan tidak mendengar bicara wakil kepala sekolah.
Melihat negara terganggu Kenichi sementara mengenakan ekspresi bodoh melanda, Usami berseru dengan nada jengkel.
"Bapak. Midou! kau telah linglung sejak beberapa saat yang lalu; kau dengar apa yang aku katakan benar tentang materi dari beberapa saat yang lalu? Apa yang kau pikirkan? Berbicara pikiran mu!”
“Oh, datang!”
Dia berdiri tidak sengaja saat menjawab, pikirannya beku. Kenichi tidak mendengar apa yang dikatakan Usami sama sekali dan bahkan tidak bisa mengatakan apa topik adalah tentang.
Namun tak berperasaan, mata semua staf berkumpul di Kenichi yang telah berdiri. Semua orang menunggu jawaban dan melihat reaksi Kenichi ini. Ketika ia melirik sisi, dari interior kacamata bingkai logam nya, Junko menatapnya dengan mata melihat ke bawah seakan merasa kasihan padanya.
(Berhenti mencari dengan mata seperti itu!)
Setelah itu pikiran kecil melayang dalam benaknya, dua detik dari ketenangan mengalir oleh, dan keringat dingin mengalir kembali Kenichi ini.
“Eeh… aah… ooh.“
Ia mencoba untuk membuat sebuah kata entah bagaimana tapi bukan- bisa sama sekali. Pokoknya, karena dia tidak mendengar apa yang dikatakan wakil kepala sekolah sama sekali, tidak ada kemungkinan bahwa dia bisa memberikan jawaban yang akurat. Dia berpikir putus asa. Kepalanya mulai panik dan pikirannya pergi salju-putih, mulai benar-benar menutup.
Tidak dapat bekerja atas permintaan maaf dan berkata, “Aku tidak mendengarnya,” Kenichi tetap bingung saja.
.
.
.
.
Kemudian datang seperti kilat.
Sebelum pikiran, kata tak terduga meletus dari mulutnya.
“Ya, aku pikir itu sebagai wakil kepala sekolah mengatakan. Ini adalah fakta bahwa baru-baru ini ada degradasi moral masyarakat. Bahkan, ada sebuah hotel cinta di Kasumicho Street dan ada rumor bahwa kemarin pagi, seseorang dari sekolah kami terlihat di sana. Jadi, aku cepat-cepat pergi ke lingkungan kemarin untuk menyelidiki apakah itu fakta.”
“Ugh, aku mengerti. kamu memiliki masalah dengan itu ...”
Kenichi terpana oleh kata-katanya sendiri karena mereka jatuh mulutnya.
Dia sibuk dengan persiapan tes kemarin dan tinggal di sekolah sepanjang waktu. Selain itu, ia tidak pergi ke Kasumicho pagi itu. Berbicara tentang Kasumicho, itu jauh jauh dari sini dengan aktivitas di pagi hari. Butuh waktu lebih dari 30 menit dengan mobil. Selain itu, karena ada banyak hotel cinta di pusat kota, itu sulit untuk berpikir bahwa seorang siswa dari sekolah ini ada di sana. Namun, wakil kepala sekolah tampaknya mengerti patuh tanpa keraguan untuk beberapa alasan.
Kenichi benar-benar linglung, tapi meskipun dia tidak tahu sama sekali apa yang membahas Usami, ia tampak bertahan situasi kritis untuk beberapa alasan.
Setelah Usami tampaknya menjadi terganggu sedikit untuk beberapa alasan, ia mengisyaratkan bahwa Kenichi bisa duduk dengan mata.
Kenichi tidak tahu mengapa kata-kata ini keluar dari mulutnya, meskipun ia tampaknya telah disihir oleh rubah, jadi dia mengambil tempat duduknya. Dari keadaan rapat, balasan Kenichi ini masuk ke dalam aliran pertemuan, merasa alami dan tepat.
Untuk sementara, Kenichi menemukan bahwa Junko melirik ke arahnya sering dan sesuatu berkelebat seperti wahyu ilahi lagi.
(Mereka pasangan, kemarin, mereka pergi ke sebuah hotel di Kasumicho di pagi hari!)
Itu sangat.
Oleh karena itu, Usami menjadi marah, dan Junko tampak sekitar cemas.
Kenichi mengatakan “seseorang dari sekolah kami”, dia tidak pernah mengatakan “seorang siswa dari sekolah kami”.
Dengan demikian, untuk dua orang dengan rahasia, komentar Kenichi hit mereka di mana sakit.
(Apakah ini 'kekuatan' dari kontrak ... atau ...?)
Rasa dingin berlari melalui punggungnya, dan Kenichi bergidik seperti banteng.


TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3






Followers