2017/07/30

Inma No Hado 22

Inma no Hado

Bab 22



[Mimpi Cabul Lagi]





Aiko yang merawat penis dengan tangan kirinya perlahan untuk beberapa saat, mengulurkan lidahnya sambil tertawa. Dia meletakkan lidahnya di antara selangkangan guru. Tomomi, yang terkejut dari adegan ini, melihat bagaimana Aiko menempatkan lidahnya pada penis dan menjilatnya.
"Hih!"
Dia menjerit saat melihat tindakan cabul ini dan tiba-tiba menahannya dengan panik dan menarik diri dari pintu. Dia menunggu beberapa saat untuk mendengar seseorang datang, tapi tidak ada yang berubah di ruangan itu. Dengan ketakutan dia melihat melalui celah pintu lagi. Tanpa memperhatikan Tomomi, Aiko di seragam sekolahnya masih menjilati penisnya. Ini adalah tindakan kotor, tapi dia mulai menggunakan lengannya untuk mengelus penis, ia mulai berdiri dan dia meletakkan air liurnya yang lengket pada penisnya. Wajahnya benar-benar memerah dan matanya yang besar dan indah mabuk karena kegembiraan.
"Aah ... guru, aku akan menjilatnya disini ..."
Lengan Aiko bergerak sama seperti sebelumnya dan tergelincir di antara selangkangan guru sains dan menempel padanya. Sambil memutar kepalanya sedikit ke atas, dia menjilati karung guru dengan lidahnya.
"... Aah ... itu enak ... rasa ..."
(Nah !!)
Tomomi merasa takut dan benci dan dia tidak bisa mengerti tindakan dan kata-kata yang sedang dilakukan gadis itu. Berpikir bahwa tempat kotor seperti itu dimakan dan itu enak. Namun, yang aneh adalah bahwa meskipun dia penuh dengan kebencian, ketakutan, dan penghinaan, dia tidak dapat mengalihkan pandangannya dari tindakan ini. Bibir merah Aiko dan tangannya bergerak perlahan sambil memegang penis. Semuanya tersimpan di kepalanya dan dia menjadi terpesona.
"Uhuhu ... apalagi, apa kamu mau itu kutaruh di mulutku? ... baiklah ... aku akan menahannya di mulutku ..."
Dalam waktu singkat Aiko mengeluarkan lidahnya dan menjilati mulutnya. Dia tertawa tipis dan membuka mulutnya lebar untuk menelan ujung penis yang sangat besar.
(Aaaah ....)
Bibir merah jambu yang sehat yang tidak memerlukan lipstik melilit penis penis dan secara bertahap mengundangnya ke mulut. Dia melakukan fellatio yang Tomomi dengar dari sebuah pembicaraan dan hatinya berdenyut karena pandangan yang terlalu mengejutkan ini.
Dia tidak menyadarinya sendiri tapi tubuhnya memerah dan wajahnya menjadi panas.
(Tidak mungkin ... aku bersemangat?)
Pornografi Amerika juga merupakan pemandangan hidup dari pucat yang mengerikan. Apalagi, gadis SMA yang siswanya itu melakukannya dengan guru sains di sekolah ini tempatnya bekerja. Sambil melihat tontonan seperti itu, dia tercengang dan sadar akan dirinya yang benar-benar bersemangat secara seksual. Putingnya di bra-nya semakin keras dan rangsangannya tak tertahankan saat mereka bergesekan dengan lapisannya. Rasa sakit yang berdenyut ada di dalam celana pendeknya dan terasa sakit karena pangkal pahanya panas. Cairan kental panas akan meluap dari dalam.
Meski sudah perawan Tomomi sudah masturbasi. Dia tahu keadaan tubuhnya dan dia terkejut dan bingung karena dia tidak bisa melakukan apapun. Sementara bibir merah dari mata gadis cantik yang tidak senonoh itu bergerak dan Tomomi tidak dapat mengalihkan pandangannya dari penis sementara air liur meneteskan air liur dan suara cabul terdengar jelas dengan telinganya dari kejauhan.
(Aaa ..., w, kenapa ...)
Klitoris semakin berdegup saat melukai dan membangun. Dia berubah pikiran dan mengeluarkan tangannya tanpa disengaja bahkan ketika dia tahu, bahwa dia tidak bisa melakukan masturbasi di tempat seperti itu karena ini adalah sekolah suci. Tangannya yang memegang buku teks dan buku catatan menjadi berkeringat. Sambil mengintip dari celah pintu, dia membuka tangannya sedikit dan akan menggenggamnya lagi, tapi buku catatan itu meluncur turun dari tangannya dan jatuh ke lantai dan membuat suara gedebuk.
"Hai Aku!"
Pada saat itu, gadis cantik yang sedang memegang penis di mulutnya menghentikan gerakannya sedikit dan dia hanya terlihat waspada dengan cara ini untuk sesaat. Mata Tomomi dan mata Aiko saling menatap.
(Hiiii! Dia melihatku !!)
Dia sudah lamban dengan menarik wajahnya dengan panik dan gadis itu seharusnya sudah memastikan siapa yang mengintipnya dengan jelas.
(aku harus melarikan diri .... Segera ...)
Tomomi digerakkan oleh naluri pelarian yang kuat, sementara dia bergerak mundur sehingga tidak menimbulkan suara sebanyak mungkin. Dia bertujuan untuk pintu ruang sains jauh seperti mimpi buruk. Sepatu perawatnya dengan sol karet membuat suara lemah rapat, tapi dalam kasus ini, dia tidak peduli karena tidak perlu.
(Hii ... hii ...)
Ketika akhirnya dia sampai di lorong dia cepat-cepat pergi. Dia melihat lurus ke depan karena takut dan tidak memutar kepalanya. Langkahnya maju ke tangga yang dia turunkan ke lantai di bawah dengan penuh pengabdian. Setelah itu ia mulai berlari dan terus membocorkan teriakan kecil dari mulutnya. Para siswa tampak meragukan, saat dia berlari ke lantai 1 dengan cepat. Dia bergegas masuk ke ruang tamu, tempat semua guru sedang makan makanan mereka. Tempat itu adalah pemandangan istirahat makan siang yang biasa dan tidak ada yang berubah.
(Aaaa ....)
Dia duduk terjatuh di kursinya dan akhirnya mendesah lega. Apakah alasan mengapa jantung ku masih berdebar dan berdenyut karena aku lari?
"Mmm. Ada apa, Ms. Honda? "
Guru paruh baya, yang melewati usia 50 dan duduk di sebelahnya, melihat Tomomi ragu saat berbicara.
"Yah, itu bukan apa-apa ..."
Tomomi yang menjawab begitu, sedang mencoba membuat senyuman palsu. Namun, seolah usahanya terganggu oleh sesuatu, hal itu tidak tumbuh sama sekali.
Seorang pria sedang duduk di sofa berwarna coklat dengan setelan usang. Dia sedang menunggu Tomomi dengan tenang dan santai. Pria itu adalah orang yang mengenal Tomomi dengan baik. Ini adalah guru sains Midou Kenichi yang juga bekerja sebagai guru paruh waktu di Ellis SMA perempuan seperti Tomomi. Dia tersenyum dan tertawa, sambil menatap wajah Tomomi dengan sabar.
(A, lagi ... lagi adegan ini ...)
Ini adalah situasi dimana Tomomi telah melihat suatu tempat sebelumnya dan dia mencoba mengingat apa adanya, tapi entah mengapa dia tidak mengerti mengapa kepalanya tidak diketahui sekarang, ini tidak bekerja dengan baik, karena dia tidak dapat mengingat apapun Tidak peduli apa itu Dia masih merasa seperti melihat pemandangan ini di suatu tempat sebelumnya. Ini mungkin sebuah déjà vu, tapi dia pasti dalam situasi yang sama, di mana dia tidak bisa mengingatnya dengan baik.
"Hei, hisap"
Guru sains mengatakan begitu santai terhadap Tomomi yang masih berdiri dengan takjub. Suara dibuat segera dan penis besar dibawa keluar.
"Haiiii!"
Saat Tomomi melihat penisnya, dia menjerit tanpa sadar. Bagi Tomomi yang masih perawan, penis seorang pria adalah obyek yang menakutkan. Apalagi, pria lain bukan tunangannya Takada, guru yang tidak dia sukai dan yang bekerja di sekolah yang sama. Namun tubuhnya bergerak tidak stabil, karena kata-kata yang mengundang pria tersebut. Dia duduk di depan orang yang duduk di sofa. Kepalanya bingung dan dia tidak memikirkan apapun dan tidak bisa menghentikan tubuhnya bergerak seperti boneka tanpa izin.
(Ini tidak menyenangkan! Aku benci itu! Kotor !! Minggir!)
Tomomi yang menangis dalam pikirannya dan matanya terpaku pada penis di depannya. Ujung violet kemerahan tampak seperti kepala ular. Dia terkejut dengan ukuran dan ketebalan penisnya dan tentang sikat hitam yang menggeliat di sekitar permukaan.
"Hei, tahan di mulutmu"
Dia mengerti dengan jelas kata-kata yang didengarnya dari suara pria itu. Dengan perintah seperti seseorang mengangkat tubuhnya dan tangan kirinya mengangkat dan menangkap hambon dari isinya sendiri. Di jari manis kirinya dia memakai cincin pertunangan berliannya.
(Hiiii !!)
Tomomi takut menyentuh hambin tanpa kemauannya sendiri dan hambin ditarik ke bibirnya yang indah.
"Aaa ... aku melayaninya ..."
Tomomi kaget dengan kata-kata yang keluar dari mulutnya sendiri. Namun keinginan yang meluap dari dalam menyinggung alasannya dan kehabisan kendali. Kemarin, Aiko Kawashima melakukannya dan sekarang dia mengulurkan lidahnya dan menjilatnya di sekitar mulutnya. Dia sangat membuka mulutnya dan memasukkan penis ke mulutnya dengan tangan kiri, penis besar dipegang di dalam mulutnya perlahan dan isinya sesak.
(Aaa ... itu panas ...)
Apa yang dia rasakan pertama adalah suhu, saat masuk ke dalam mulutnya, panas, bau dan rasa menyebar sepenuhnya ke dalam. Anehnya dia berpikir bahwa rasanya tidak terlalu buruk, tapi rasanya agak enak.
(Mengapa ... kenapa begitu?)
Bibirnya mengencang dari penisnya dan saat menggosok di dalam mulutnya mulai terbentuk dan rangsangan berat mengalir melalui tubuhnya. Dari rangsangan ini kepalanya menjadi kosong dan tidak ada pikiran yang tersisa. Sensasi ini membuat kebencian dan ketakutannya meleleh seperti salju dan kesenangan menyebar di dalam tubuhnya.
"Aaa ... itu enak ..."
Tomomi yang melakukan fellasi pemberitahuan bahwa kata-kata ini berasal darinya. Dia mendengar kata-kata ini di suatu tempat sebelumnya tapi tetap saja kabut itu tidak membiarkan dia mengingat dari mana. Dia mengangkat wajahnya sesaat dan melihat bahwa dia menatapnya sambil menyeringai. Dia duduk seperti seorang raja di sofa dan kedua kakinya terbuka lebar. Saat dia melihat wajahnya, kenikmatan yang dirasakannya meningkat pesat dan tatapannya menyanjungnya. Setiap kali dia menggerakkan wajahnya ke puting susu dan klitorisnya sakit karena mereka menggosok kainnya dan kesenangan manis mengalir di dalam dirinya. Ini seperti racun manis yang menyebar ke seluruh tubuhnya dan membuatnya merusaknya.
"Aah ... bagus sekali ... lebih ..."
Sementara meludahkan kata-kata seperti itu dia tidak menghentikan fellatio. Setiap kali penis menggosok di dalam mulutnya percikan percikan di matanya dan rangsangannya seperti obat yang membuat dia ketagihan. Ini adalah obat iblis, jebakan terlarang yang menangkap Tomomi dan tidak membiarkannya pergi lagi. Kedua tangannya sangat terampil dan dia mengulangi bolak maju tanpa lelah. Suara mengisap memenuhi seluruh ruangan dan ini seperti suara surgawi yang nyaman bagi ku. Dia menegaskan kekerasan dan ukuran penis dengan jari putihnya sebelum dia memegangnya lagi. Dengan kedua tangannya Tomomi memegang penisnya dan dengan 10 jarinya dia dengan lembut memeluknya seperti bermain piano. Dengan cara itu dia memegangnya di mulutnya dan bermain dengan jari-jarinya di sudut penis.
(Aaa ... sangat bagus ... itu yang terbaik ... menyenangkan ..)
Dia terus menggerakkan kepalanya beberapa kali seperti itu tak terbatas dia tidak merasa lelah atau sakit sama sekali dan sepertinya dia tidak memiliki batas. Namun penis di dalam mulutnya mulai menguat dan membuat persiapan untuk sesuatu. Tomomi mengerti bahwa ini adalah tanda untuk kesenangan seorang pria dan dia meningkatkan gerak maju dan mundurnya gerakannya. Tiba-tiba hal itu terjadi saat dia mulai menyiapkan cairan panasnya yang dilepaskan di dalam mulutnya. Jumlah cairan panasnya terlalu besar yang tercoreng di tenggorokannya dan dia sangat ingin menelan semuanya.
(Cummming! Cuuummming!)
Tomomi gemetar setelah guntur ekstasi melintas di sekujur tubuhnya. Dengan orgasme sendiri, kenikmatan di kepalanya lebih kuat dari sebelumnya.
(Aaa ... itu menyenangkan ...)
Tomomi membuka matanya, sementara masih merasakan efek samping di sekujur tubuhnya.
Untuk sementara, Tomomi yang tertegun tapi dia mengerti bahwa dia tidur sampai sekarang dan itu hanya mimpi. Ketika dia membuka matanya, dia melihat langit-langit yang selalu dia lihat dan dia tahu dia terbaring di tempat tidurnya di rumah.
(D, mimpi ... lagi mimpi itu ...!)
Apa yang dia alami beberapa saat yang lalu teringat akan perasaan segar dan dia menyadari bahwa dia memiliki mimpi ini setiap hari dan terus takjub. Tomomi memiliki mimpi yang sama sepanjang hari dari hari ke hari. Dia memegang penis guru sains di mulutnya dan melakukan fellatio sampai ejakulasi dan bersamaan dengan itu dia juga mengalami ejakulasi.
"Aaa ... kenapa ... kenapa?"
Dia tidak bisa menemukan jawaban bahkan saat dia mengatakannya dengan keras. Kemarin juga aku mengajukan pertanyaan yang sama tanpa jawaban. Dia sama sekali tidak tahu mengapa dia melakukan tindakan tidak senonoh dengan guru sains penakut yang tidak dia sukai setiap malam.
(Tapi ... kemarin di ruang sains ...)
Pemandangan yang dia lihat kemarin saat makan siang teringat dan dia berpikir bahwa itu bukan mimpi. Dia sendiri mengintip di ruangan tetangga dari pintu ruang sains dan dia pasti menyaksikan tindakan seksual tidak bermoral antara guru sains dan murid. Keindahan yang lucu itu menggerakkan kepalanya seperti Tomomi dalam mimpinya sambil memasukkan penis guru ke mulutnya.
(Aaa ... aku melihat itu sangat besar ... dan ...)
Adegan dari kemarin masih tercetak di matanya, penis yang melengkung dan tangan memegangnya dan bibir merah gadis itu. Semuanya tersimpan dalam ingatannya dan bisa diingat setiap saat.
(Itu adalah kenyataan Ini adalah mimpi .... Tapi ... tapi perasaan masih tetap ...)
Dia diam-diam mengulurkan tangannya ke mulutnya dan menelusuri sekelilingnya. Bibirnya mengingat ukuran dan kekakuannya yang dipegangnya di mulutnya dalam mimpi dan bahkan gerakan mulut dan lidah dikenang.
"Aaa ... nooo"
Saat dia memasukkan jari melalui sendi piama putingnya menjadi keras dan lembab. Rangsangan yang membentang di sekujur tubuhnya membuatnya menghembuskan suara manis yang membuatnya malu.
"Ini, seperti itu ..."
Ketika dia meluncur ke sisi lain di celana, bagian dasarnya benar-benar basah dan sejumlah besar jus cinta mengalir keluar dari pantatnya.
"Aaah !! Iih !! aku merasakanya…"
Kenikmatan yang membuat pinggangnya meleleh di tubuhnya, saat dia memasukkan jarinya ke dalam klitorisnya yang berlendir dan dia menjilat tangannya yang meraba putingnya.
(Tidak, tidak, aa ... kenapa ... kenapa aku merasakannya ...)
Sekarang di benak Tomomi, hanya penis yang terseksi yang membayangkan bagaimana dia menjilati dan memilikinya di mulutnya dan dalam waktu singkat dia terpojok ke tepi dari ekstasi yang cepat.
"Aaaah! Cum cum cuuumming !! "
Tomomi yang menggoyang-goyangkan seluruh tubuhnya seperti ikan tertangkap dipengaruhi oleh keinginan serakah dan sepertinya tidak akan puas dengan satu kali. Dalam cahaya pagi yang menyegarkan, Tomomi yang murni dan polos membuka kakinya dan dikhususkan untuk tindakan masturbasi skala penuh.


TL : Bing & Google


diEdit oleh : Xq3



Followers