2017/07/30

Inma No Hado 26

Inma no Hado

Bab 26



[HOTEL CINTA]




Seorang pria dan wanita duduk di tempat tidur dan bertukar ciuman penuh gairah yang mendalam. Sementara mereka memakai pakaian mereka merangkul tubuh mereka erat dan mereka mengingini bibir satu sama lain dan ulangi.
“Aaa ... apa itu ...”
Mengapa ini terjadi. Ketika Tomomi mulai berkata begitu, bibirnya dirampok lagi dan kepalanya menjadi linglung. Lidahnya tersedot dan dia diberi minum air liur dan seluruh tubuhnya menjadi mati rasa dan manis karena mabuk berbeda dari alkohol. Ini benar-benar racun iblis.
Tangan pria itu meraba-raba dadanya yang membusung keluar dari gaun putih wanita mengenakan, dan kesenangan gelap menyebar di sekujur tubuhnya dari mana ia doesnt tahu pengotor seperti riak dari sana.
“Tidak baik ... menghentikannya ... Mr. Midou ...”
Dia menderita dan memohon dengan sangat secara naluriah, tapi untuk beberapa alasan dia tidak memiliki kekuatan. Dia mengamuk parah ketika ia diserang oleh kekasihnya, ia bertemu beberapa saat yang lalu dan dia tidak bisa memiliki perlawanan.
Selain itu, ia dibuat minum air liur. Kepalanya menjadi putih setiap waktu dan pikirannya tidak ada.
(Aaa ... itu tidak baik ...)
Jika belaian yang diperdalam lebih lanjut, dia mampu melakukannya. Dia membuat upaya untuk tangan yang pindah ke tubuh dan menempel dan dia tiba-tiba mengerti bahwa tubuh guru ilmu pengetahuan adalah gemuk.
(Namun ... Mr. Midou besar .... Benar-benar menakjubkan ...)
Tomomi ingat beberapa saat yang lalu dan seluruh tubuhnya menjadi panas. Guru sains muncul seperti malam ketika Tomomi dikejar oleh seorang pria berambut coklat di jalan dan ketika tampaknya ia hampir menangkapnya. Namun, penampilannya begitu diandalkan, dengan hanya kekuatan fisik untuk memenangkan perang melawan lawan dalam kondisi baik sangat tidak mungkin. Orang muda juga mungkin berpikir begitu, dia penuh semangat juang dan ia retak jari-jarinya sebelum ia memukul di Kenichi.
Tapi ketika Kenichi dihindari tinju oleh Tomomi nyaris terkejut dan Kenichi membalas dengan popor kepala ke wajah lawan-lawannya. Orang yang menerima pantat kepala yang paling sulit tubuh manusia dapat membuat jatuh di tanah. Gerakan ini bukan kebetulan sama sekali, itu adalah halus dan tepat seolah-olah ia dilatih selama bertahun-tahun. Tomomi ingat bahwa pejalan kaki di sekitar sedang melihat negara dan kosong terkejut.
Hal ini diperlukan untuk mengungkapkan perasaan sesaat sangat. Sama seperti dongeng pahlawan dan pahlawan, Tomomi suka perasaan itu.
Tomomi hanya dipimpin oleh tangan dan dibawa di hotel cinta ini, dia terkejut melihat dirinya tanpa perasaan perlawanan dalam dirinya sama sekali. Dia tahu apa cinta hotel untuk sebagai pengetahuan. Namun, ketika bahunya diadakan hormat di pintu masuk di mana dia ragu-ragu tentang sedikit dan mendesak, tanpa mengatakan apa-apa, dia telah mengikuti.

Bahkan ketika ritsleting di bagian belakang gaunnya diturunkan saat mencium, dia menempel Kenichi. Tomomi menyebalkan lidahnya dan menelan air liur untuk menghapus kegelisahan menakutkan tak tertahankan. kegelisahan memudar sedikit demi sedikit, dan minyak dituangkan ke dalam api keinginan gelap setiap kali mereka mencium.
pakaian yang dikenakan diambil keluar, meskipun Tomomi malu dan tampaknya mati ketika dia hanya memakai nya pakaian dalam berwarna biru muda yang ia mengenakan terutama untuk tanggal hari ini. Belaian dari Kenichi diperdalam dan alasan dia datang untuk terpesona oleh perasaan yang menyenangkan, dia bukankah khawatir bahkan tentang itu. Ketika dia mencium seluruh tubuhnya, suara memalukan dibangkitkan dari kesenangan dan Tomomi masih mencari lebih banyak stimulasi.
Tentu saja itu adalah pertama kalinya bahwa Tomomi diperlakukan seperti ini dan dia masih merasa malu dan takut bertindak. Tapi itu mengkompensasi emosi panas dan keinginan yang mengisi tubuhnya dan guru ilmu pengetahuan akan melahap rakus.
“Aaah ... nooo ...”
Suara penolakan sedikit lemah, juga.
bra-nya adalah terharu dan Tomomi menjerit ketika puting merah mudanya yang indah tersedot. Ketika lidah terjalin hiperemia adalah meningkatkan dan Tomomi mengungkapkan erangan kenikmatan.
"Sana! Hal ini tidak baik di sana !! aku malu!!"
Tomomi merasa bahwa Kenichi's wajah hanya bergerak di bawah dan pendekatan taman rahasia dan dia mencoba untuk menutup kakinya secara tidak sadar, tetapi tangan Kenichi's  menghalangi itu. Dia merasakan napas panas Kenichi antara selangkangan nya ditutupi oleh dia celana biru muda; dia menutupi wajahnya dengan kedua tangan karena merasa malu, kesedihan dan rasa sakit. Kenichi yang masih diam puas dengan aroma manis dari bagian dari panty-nya, melalui celah di celana pendek nya, lidahnya slip dan itu penuh sesak di sana.
“Hiiii !! Tidak! Tempat ini kotor !!”
Karena Tomomi tidak pernah mencuci setelah ia mengambil mandi di pagi hari, itu penuh dengan sekresi yang memalukan dirinya yang ia meludah  keluar. bagian tidak ditampilkan bahkan dengan orang tua baik yang menjilat oleh lidah, wanita cantik 26 tahun yang masih perawan menderita lebih dari rasa malu sementara membiarkan tubuhnya berkedut.
Namun, bukankah mungkin untuk menolak bahkan lebih dan kedua kaki ditekan dan dibuka antara pahanya. taman rahasia Tomomi's yang dijilat oleh  lidah panjang Kenichi's dan celana suara yang tidak akan * hii hii * dinaikkan.
“Jangan! Ada ... masih ... tidak baik! Ini menakutkan!!"
lidah Kenichi's tergelincir ke dalam lubang perawan dan ia membuat ekspresi bahwa itu adalah miliknya dari sekarang. Lidahnya begitu lama bahwa ia mencapai segel yang Tomomi masih perawan dan permukaannya terasa terangkat, supaya ia memastikan bentuknya. Menjilati selaput dara membuat rangsangan menjijikkan dan manis.
“Aaah! Hal ini jahat !! Tidak baik, tidak baik! Cuuuumming!”
Tiba-tiba dia mencapai klimaks dari kesenangan dan Tomomi kehilangan kesadarannya.

Setelah itu, berapa banyak waktu berlalu. Kenichi masih membenamkan wajahnya di antara pahanya saat dia melihat dan mengingini nektar nya tanpa lelah. Berpengalaman kesenangan memenuhi seluruh tubuhnya lagi sehingga menjadi tidak normal.
Pada saat itu Tomomi melihat bahwa pangkal paha dari guru ilmu pengetahuan di depannya. Dia terletak di tempat tidur, pangkal pahanya adalah sebelum wajahnya dan wajahnya adalah antara pahanya, yang merupakan bentuk posisi enam puluh sembilan.
(Um ...).
Keinginan sumur gelap di tubuhnya dan darah hitam dengan viskositas mengapung ke bawah tubuhnya dan keinginan daging segar membangkitkan di tubuhnya dengan itu. Tomomi itu cukup akrab dengan perasaan ini dan dia menelan napas tanpa mengetahui apa yang harus dilakukan. Sebuah jumlah besar air liur yang direbus di mulutnya dan dia menelannya.
(Aaa ... hari ini ... juga hari ini sangat besar ...)
Hal yang dapat dilihat dengan jelas dari atas celananya memungkinkan tubuhnya mengingat keinginan dan kegembiraan dari itu. Tomomi ingat perasaan ketika dia punya itu di mulutnya dan daerah perut basah.

Pada hari Jumat,  penis Kenichi's muncul di tempat di mana Tomomi memainkan piano yang merupakan ruang musik, ia menjilat dan memasukkannya ke dalam mulutnya seakan dia berada di bawah hipnotis. Tomomi bent tubuhnya sambil duduk di kursi piano, pada saat itu, ketika matahari masih tinggi, situasi bahwa dia menjilat kontol guru sains di sekolah yang merupakan tempat suci dan dia telah bertindak sehingga bahkan dia tidak bisa-percaya.
Pada awalnya Tomomi memiliki sedikit perlawanan, namun ketika dia memasukkannya ke dalam mulutnya dia sudah gila untuk itu. Tomomi terus mengisap itu hanya sebelum periode ketiga dari pelajaran musik mulai dan dia juga menelan sejumlah besar air maninya sambil merasakan ekstasi yang mendalam di akhir.
Ketika memiliki dia menjadi wanita seperti itu. pagi ini dan kemarin Tomomi memiliki mimpi cabul seperti yang diharapkan, bahwa dia menjilat tubuh guru ilmu di depannya sementara memiliki ekspresi senang di wajahnya. seluruh tubuh Kenichi's serta antara pangkal pahanya berlendir dari air liur dia juga mengingat kenikmatan yang tepat dari tindakan dan dia mencapai klimaks berkali-kali dan tumpah jus cinta.
(tidaaak... lagi, lagi aku ingat itu ...)
Sulit untuk membedakan antara kesenangan intens dan tindakan dalam memori Tomomi dan itu menceritakan bahwa tubuhnya bereaksi dengan refleks dikondisikan seperti anjing Pavlov. Sementara melahap antara paha dari Kenichi, tangannya diperpanjang secara tidak sadar dan zipper diturunkan.
(Aaa ... itu sangat besar setelah semua ...)
Di bawah pengaruh kebisingan hal muncul, itu adalah kontol tebal yang dia sudah terbiasa dalam mimpi dan kenyataan berkali-kali. Bentuk, warna dan bau membiarkan Tomomi perubahan dalam sekejap seperti switch dihidupkan dalam dirinya.
Wajah tunangannya dengan ekspresi sedih melayang di pikirannya untuk sesaat, tetapi meninggal seperti ilusi dalam waktu singkat.
“Aaah ... Aku menjilatnya ...”
Tomomi murmur begitu, dia menjadi cabul dalam waktu singkat dan menjilati dengan lidah merah muda panjang yang selalu dilakukannya dalam mimpi dan dia memegangnya di mulutnya berani ketika menjadi ketat dalam mulutnya.

Di tempat tidur besar di hotel cinta keindahan yang mengenakan pakaian biru muda adalah di atas Kenichi telanjang dan kedua membelai selangkangan satu sama lain dengan mulut mereka. Kedua berada di posisi enam puluh sembilan.
Sebuah suara terkesiap teredam terdengar dari Tomomi dan suaranya terganggu oleh hal besar yang menempel tenggorokannya dan itu suatu tempat sensual meskipun itu menyakitkan.
(Aaa ... indah ... sangat lezat ... dan tak tertahankan ...)
fellatio nya tebal dan penuh emosi mendengar memanggil dalam benaknya dan dia melakukan itu untuk guru sains yang bukankah kekasihnya sama sekali dan itu adalah tanpa henti sejak beberapa saat yang lalu. Dia sangat membuka bibir elegan dan memperlakukan penisnya di mulut panas nya penuh air liur berlumpur; itu sedang menjilat dan mengisap bersemangat terus menerus sehingga jika seseorang ada di sini dia akan kagum dengan melihat ini.
Kenichi menyodorkan wajahnya ke bagian bawah tubuh Tomomi's dan alasannya benar-benar dilempar ke rangsangan. Lebih jauh lagi, karena itu adalah tindakan yang dia lakukan dalam mimpi banyak nya kali, tidak ada perlawanan, perilaku cabul seperti terkejut dan dia memungkinkan alasannya terhapus dari kesenangan yang diberikan.
"itu fuuu!"
pinggang mengapung ketika klitorisnya didirikan tersedot dan ditarik kembali oleh tangan yang kuat dan mengisap lagi. Setiap kali Kenichi's lidah panjang memasuki clitorisnya, Tomomi's tubuh kesakitan saat selaput daranya yang menjilat dan dia memegang penisnya di mulutnya sementara menggeliat dari perasaan ragu.
Tomomi terus hidup sejak beberapa saat yang lalu dan dari kesenangan yang berlebihan, bagian bawah tubuhnya mencair dan mengalir keluar.
"Fuuuuuu!"
Cepat atau lambat, lidahnya merangkak dan mendapat sempit dan ramai. Tempat kotor memalukan nya adalah menjilat dan jeritan yang tidak menjadi suara dinaikkan. Dalam arti, untuk Tomomi yang masih perawan, bagian ini lebih memalukan daripada vaginanya.
(Tempat seperti ... karena kotor ... tidak baik!)
Namun, ketika ia menjilat anus dengan lidahnya menjadi sempit guru musik elegan getar tubuhnya gemetar karena rangsangan diragukan dan mengingini klimaks.
"Mufuu ..."
Tomomi tidak tahu kenapa dia merasa seperti ini, dia memasuki lubang punggungnya mana lidahnya yang panjang menyusut, ketika selaput lendir rektum menjilat, dia paling depan terasa kesenangan karena menjadi putih. Tomomi memiliki perasaan bahwa sesuatu yang tidak dikenal menyerang dengan sendirinya dari sana, pedicel besar digenggam oleh kedua tangan dan mengepalkan sehingga ia mungkin melekat.

Setelah beberapa saat Kenichi mempersiapkan tubuhnya dan ia berbalik belakang Tomomi yang masih merangkak.
“tidaaak... menghentikannya ... silahkan jangan melakukannya ...”
Bahkan seorang perawan naif tahu apa yang dilakukan setelah ini dan Tomomi ternyata ke belakang sambil menggigil dan entreats putus asa.
“Silakan ... hanya itu ... tidak baik ...”
Namun tubuhnya benar-benar panas dengan lama belaian dan dia tidak memiliki kekuatan apapun. Ketika pinggang yang sangat dipegang dengan dua tangan yang kuat dan ujung hal-nya dipegang melawan vagina yang selesai basah dan dibuka.
“Hentikan ... silakan ... .Hanya itu ... hanya itu bukankah diizinkan ...”
Masih Tomomi yang membuka matanya secara luas menjadi putus asa karena takut dan memohon dengan sangat pada Kenichi. Pada saat ini, bukankah rasa bersalah terhadap tunangannya Takada di kepalanya, tapi itu adalah rasa takut kehilangan keperawanannya. Tomomi mendengar bahwa rasa sakit air mata tubuhnya, karena dia dipengaruhi oleh prasangka dan takut rasa sakit dan kehilangan keperawanannya membiarkan dia goyang ke akar giginya.
Namun dengan senyum kejam di wajahnya, Kenichi menekan penis besar melawan santai vaginanya. Ironisnya, pintu masuk lubang nya yang menyusut menakutkan menjadi berlendir dari cairan tubuh yang meluap dari interior rahim dan ujung hal besar nya yang pindah sedikit ke depan disambut dengan lancar.
“Hiiii!”
Tomomi, yang meremas tenggorokan dan jeritannya takut penis besar Kenichi's  yang akan menyerang bagian dalam rahimnya. kesuciannya berada dalam situasi genting sudah, tubuhnya bergetar dengan kesedihan dan rasa takut untuk kehilangan yang ia dilindungi selama 26 tahun, tapi dia tidak ada hubungannya. Kemudian Kenichi yang pergi di sekitar punggungnya sudah mulai mengatakan sesuatu yang tak terduga.
"Apa itu? Apakah kamu ingin bahwa aku berhenti?”
Tomomi Bariloche, dan tidak mengerti apa yang dia katakan sejenak, tapi ketika makna dipahami akhirnya, dia menggeleng kan kepalanya di ketidaksetujuan.
"Apa yang akan kamu lakukan?"
“... Aaah ... tolong ... tolong ... aku melakukan apa-apa ...”
Tomomi mengatakan demikian dan memohon putus asa. Ketika Kenichi mendengar kata-katanya ia menyeringai dan ia mendorong ujung hal untuk lubang lain yang dia pegang di tangannya.
“Hiiii! Sana! Tempat ini! Itu tidak baik!!"
Guru musik yang indah merasakan tekanan dan panas di lubang pembuangan nya yang memalukan untuknya dan jeritan sopran yang tinggi. Dia mengayunkan nya pinggul bersih dan putih yang dia lakukan untuk melarikan diri mati-matian, agak bumerang dan ujung hal-nya masuk dalam anus.
"Hiiiii !!!"
Untuk stimulasi yang aneh mengerikan, Tomomi jeritan di atas tempat tidur cinta hotel sementara menjadi basah dengan keringat. Malu dan reputasi dilupakan dan dia bereaksi terhadap rasa yang abnormal dia rasanya untuk pertama kali dalam hidupnya. Namun beberapa rasa ragu menyebar dari bagian ini pada waktu yang sama dan perasaan mendebarkan berjalan melalui punggungnya. Tempat itu mengikat sampai sekarang oleh lidah, juga menelan ujung penis besar lancar mengejutkan.
“Tidaaak ! Beirhennnnnnnti  itu !! Lepaskan aku !!!"
“tidak kamu mengatakan kamu melakukan apa pun waktu yang lalu? Oleh karena itu menyenangkan aku di sini”
“aku tidak suka! aku membencinya!! Jangan menaruhnya di sana !!! 
Dia terasa seperti ditusuk di bagian dalam tubuhnya, keindahan langsat adil getar longgarnya dan tubuhnya. Kelonggaran getar dan daya tidak masuk ke dalam tubuh dan kakinya yang kurus hampir runtuh. Namun Kenichi secara bertahap mendorong pinggangnya maju ke depan sambil memegang pinggang tipis Tomomi tegas. Tomomi tidak dapat melakukannya menanggung tekanan dan pembukaan anus akhirnya menyerah kepada penyusup.
"Aduh! Aduh! Aduh! Ouuuuch !!”
konstriktor tersebut memang diperluas untuk batas meskipun mengendur, Tomomi jeritan untuk nyeri. Seluruh tubuhnya memiliki merinding dari rasa sakit yang berlebihan dan horor dan keringat berminyak berjalan ke bawah di seluruh tubuhnya.
“Dengar, penutupan. Bahkan jika aku menyerang di sini, itu adalah nyaman untuk kamu sesudahnya”
“Hiiiii! Aduh! Aduh! Stoop itu !!”
Seperti Kenichi mengatakan, ketika bagian terbesar dari hal-nya berlalu, itu mengejutkan nyaman setelah itu. Hal ini dibantu oleh sejumlah besar cairan tubuh dan air liur, ketika massa besar penisnya menyerbu tubuhnya.
"Huuuo!"
Perasaan benci ketika benda asing masuk ke dalam tubuhnya, dia meremas saat membuka mulutnya dan mengangkat jeritan. Tampaknya tusuk dilakukan untuk tubuhnya dari belakang dan merinding di tubuhnya dibangun dari stimulasi yang intens, rasa takut dan dari keringat berminyak yang berjalan ke bawah.
(Aaa ... mengapa ... nooo ...)
Namun keindahan rapi merasakan pertanda kesenangan meragukan pada saat yang sama. Tomomi tidak bisa melihat, tak terhitung tentakel semitransparan merah dari tubuh Kenichi ini melilit di sekitar penis dan memasuki rektum dan secara bertahap meningkatkan perasaan seksual itu dari dalam.
“Dengar, kita terhubung sampai akhir”
"Ohoooooooooooo!"
Ketika menembus ke akar dan disimpan, penisnya tampaknya akan mendorong keluar dari tenggorokannya setiap saat. Tomomi yang sangat membuka mulutnya dan mengangkat suara seperti binatang, ia tidak melihat bahwa ia dibuang budak dari tepi mulutnya. Penyusup yang arogan, dan melengkung terlalu besar dalam tubuh untuk mencapai suara gemuruh kemenangan ketika menempati tubuh perawan 26 tahun.
"Ahiiiiiii! Cuuuuuummiing! "
Tomomi merasakan kenikmatan berkali-kali dari masturbasi dengan itu saja itu luar biasa dan dia jatuh ke dalam jurang maut dari ekstasi anal. Jari-jarinya yang memahami lembar tempat tidur menghitamkan putih dengan daya yang berlebihan. gerbang belakang dan bahkan dinding usus nya memeras penis dari Kenichi secara maksimal dan kesenangan terbaik yang ditawarkan dari pria yang harus membenci.
“Alasannya adalah karena aku mengajarkan rasa tempat ini ...”
“... Aaa ...”
Meskipun ia mengatakan demikian, Tomomi yang disiramkan jiwanya dengan ekstasi yang kuat, kata * hii ** hii * dengan suara tipis. Rasa sakit yang parah pertama lega dan belakang dia menyampaikan menjadi gugup dan stimulasi bahwa hal itu dengan panas sekarang. Hal ini tidak menyakitkan secara bertahap dan digantikan oleh kesenangan yang memungkinkan bagian bawah meleleh tubuhnya.
(Tidaaak ..aku ... aku ...)
Interior rahim ditempati oleh penis yang panjang dan besar dan perasaan di mana tubuhnya benar-benar dikuasai oleh penaklukan. kekejaman tubuhnya bereaksi terhadap rangsangan manis titik dipercaya disebut lubang ekskresi.
(Mengapa ... mengapa itu seperti ini ...)
Guru musik yang indah itu menangis datar sementara berada di posisi merangkak.






TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



Followers