2017/07/30

Inma No Hado 28

Inma no Hado

Bab 28



[Reaksi Rantai]



"Permisi, Pak Midou ... "
Dalam di ruang di mana tirai menggantung di siang redup seperti biasa, Tomomi tidak memahami keadaan di dalam untuk sementara waktu sampai matanya terbiasa untuk itu. Ketika ia saring matanya guru ilmu dari siapa Tomomi ini meminta di pagi hari tidak berhenti, ia duduk di sofa dengan bentuk dan warna yang sama ia melihat dalam mimpinya dan ia menatapnya sambil menyeringai sambil tertawa. Kedua kakinya yang sangat diperluas dan antara pangkal pahanya sesuatu bergerak gelisah.
“Sekarang, datang ke tempat ini”
“Aah, guru ...”
Setelah pintu ditutup oleh tangannya dari belakang punggungnya, dia mendekati samping dari Kenichi untuk dicobai suara dan Tomomi dipahami bahwa hal yang bergerak adalah kepala seseorang. Ini adalah siswa yang memakai seragam sekolah ini.
"HIH!"
Meskipun Tomomi berpikir bahwa tidak ada orang lain selain guru ilmu pengetahuan, dia berteriak kecil di keberadaan pengunjung sebelumnya. Bahkan ketika Tomomi pendekatan, siswa tidak keberatan sama sekali, dia dikhususkan untuk beberapa jenis pekerjaan dengan penyerapan. Dia menyadari bahwa itu adalah fellatio intens dan ketika Tomomi mendekati dan dari jarak telinganya jelas mendengar suara slurp.
“Aaah ... seperti itu ...”
Menempel ke lantai atas lutut, sementara gemetar rambut kering semi-panjang, siswa melanjutkan tindakan tidak senonoh. Hal ini tidak mungkin untuk menilai dari kepala siswa secara langsung dan Tomomi juga memahami tindakan dengan melihat kepala bergerak naik dan turun.
"itu, itu, ..."
Sementara melihat Tomomi yang mengucapkan teriakan yang tidak akan suara, sehingga seperti untuk Kenichi, Tomomi bisa melihat sekilas gadis itu juga, ia memegang dan mengatur tubuh siswa. Setelah Tomomi telah melihat profil gadis yang memiliki kontol aneh di mulutnya, dia mengerti dan memegang napas tiba-tiba.
"Ku..Kurosawa ..."
Gadis cantik terkemuka hanya memperhatikan suara Tomomi untuk sesaat dan dia tidak mencoba untuk memisahkan tongkat daging yang diadakan di mulutnya. Sebaliknya setelah pipinya yang penyok sok, Natsuki intens fellatio sehingga dia mungkin menentang Tomomi.
“Oou ... rasanya benar-benar baik ...”
“Aamuuuun ... amu ...”
Lidah merah muda kadang-kadang muncul dan menghilang dan jelas sekilas bahwa itu mendorong perasaan seksual Kenichi terampil. Seorang pekerja perempuan dari panti pijat akan kekalahan dalam teknik cabul dengan gadis SMA yang indah ini, karena beberapa waktu lalu tebal pre-cum dari Kenichi dilepaskan dalam mulutnya.
"Apa ini…"
“Ah, itu adalah seperti itu. Ini adalah kelas ekstrakurikuler biologi”
“Kelas Ekstrakurikuler ...”
Kenichi berbicara itu besar penuh kemenangan sambil membelai rambut Natsuki yang ia membuat mengkilap.
"Iya nih. Hanya sekarang mahasiswa tahun kedua ini mempelajari reproduksi persis. Jadi, Kurosawa yang mempelajari bersemangat adalah memeriksa struktur benang sari itu”
"Se, seperti ..."
Natsuki menggenggam tongkat daging Kenichi yang basah dari air liur, ketika mulutnya dipisahkan akhirnya, Natsuki tampaknya terpesona terlalu sambil tertawa dan mereka mengatur alibi untuk satu sama lain.
“Aah ... benang sari Mr. midou adalah indah ...”
Ketika dia mengatakan begitu dengan ekspresi terpesona, mahasiswa tahun kedua yang indah menjilati kontol dari bawah sok perlahan sambil nyengir.
“Silakan, ketika aku selesai memeriksa benang sari indah ini, kali ini mari kita belajar tentang persetubuhan dan pembuahan bersama-sama. Uhuhuhuhu”
Meskipun Natsuki membiarkan lidahnya bergerak di sekitar ujung hal-nya dia ingin bersaing Tomomi dan dia tertawa sungguh-sungguh. bibir merah muda mutiara nya terbuka seolah-olah dia bisa merobeknya, Dia tidak dapat menanggungnya dan menempatkan hal dalam dan keluar dari itu.
“ngomong-ngomong, apa yang Mr. Honda inginkan di sini?”
Kenichi meminta Tomomi yang masih berdiri kejam, sambil bergerak tangannya ke pinggul dan memasukkan jarinya dari sisi celananya dan menggoda kuyup vaginanya basah dengan jarinya.
“Aaa ... aku ... aku ...”
Tomomi bukankah mampu menjawab sejenak dan dia ragu-ragu. Namun mata Tomomi's tetap menuju penis besar nya yang basah dari Natsuki's air liur sejak beberapa waktu lalu dan dia bergerak lidahnya di sekitar mulutnya yang setengah terbuka.
(aku ingin menjilatnya ... aku juga ... Aaa ... Aku ingin terus dalam mulutku ...)
Tomomi sudah benar-benar menjadi seksual terangsang. Wajar saja sejak saat ia menginjakkan kaki ke ruangan ini, orang-orang jahat tentakel merah semitransparan benang erat di tubuh Tomomi's. Terutama puluhan tentakel tipis berkerumun di sekitar mulutnya dan auranya yang akan melindungi ada telah berubah menjadi warna yang ketat dari invasi.
Natsuki yang membenamkan wajahnya di antara pahanya menikmati penderitaan Tomomi, melihat dengan sebuah lirikan yang menarik bahkan jika dia dinilai dari jenis kelamin yang sama dan pipinya penyok sementara dia mengisap hal-nya. Matanya tampaknya mengatakan bahwa dia tidak ingin menyerahkan daging lezat ini tetap lebih dan ia tampaknya bahkan direndam dalam rasa superioritas.
“Tidak akan guru perlu kelas ekstrakurikuler lagi?”
Ketika Natsuki diberitahu begitu menggodanya, sesuatu yang meledak dan terbang di Tomomi.
“Aaaah! Tidak ada ... aku juga ... aku juga ...”
Tomomi merangkak hingga Kenichi berlutut saat dia menangis begitu dan berjongkok dengan cara yang sama seperti Natsuki.
“Bagi aku ... bahkan untuk ku silahkan mengajari ku struktur benang sari ...”
Wajahnya ditarik ke kontol yang didirikan setelah ragu-ragu singkat ketika dia mengatakan begitu, ia meluas lidahnya ke permukaan kasar dari hal-nya yang melonjak basah dari Natsuki's air liur.
"Aaa ... besar ... indah..."
Setelah beberapa saat ketika Natsuki memisahkan penisnya dari mulutnya, Tomomi`s bibir dengan lipstik merah muda terbuka di an-bentuk O dan menelan kontol basah seluruh ke dalam mulutnya. Alih-mata hitam dan indah nya ditutup dengan pengangkatan dan napas panas bocor keluar dari hidung elegan. Bahkan ketika dia memegang itu di mulutnya secara maksimal, masih setengah dari panjang tetap dan dia merasa pusing dari ketebalan dan kekerasan yang membanjiri di mulutnya.
Dari pagi hari, tidak ada tiga hari ini, kesenangan yang diperoleh dari hal ini tak tertahankan untuk Tomomi dan ia ingin sangat banyak, sementara Tomomi pukulan hal jus cintanya secara perlahan keluar dari pangkal paha dan ketika dia menjilati merinding meningkatkan pada dirinya tubuh. Setelah pipi elegan yang penyok dalam, dia membuat suara menyeruput sambil menghisap itu. Dia benang jari tipis dan panjang juga sekitar hal-nya dan dia menggosok untuk menggairahkan perlahan-lahan dan biarkan tegak. Dia telah sudah diajarkan dalam realitas dan mimpi berkali-kali tentang belaian untuk menyenangkan seorang pria.
"Wow. Tomo-chan melakukan wajah imut dan dia cukup berani ...”
Natsuki melihat guru perempuan yang memanjakan di fellatio intens, sambil tertawa tipis dan dia mulai membungkuk di atas Kenichi yang melemparkan kepalanya kembali di sofa.
“Uhu, guru ... .Tomo-chan juga properti guru”
Natsuki menggigit tengkuk Kenichi sementara menjilati di sekitarnya dan dia berbicara kepada orang lain sehingga dia pukulan napas panas dan berbisik itu.
"Kau cemburu?"
“Tidak,  wajah kesakitan Tomo-chan's dan aku ingin melihatnya juga”
Ketika Natsuki bilang begitu sambil tertawa dia tidak berdiri segera dan menempel pada bibir Kenichi dan dia mengirimkan lidah lembut penuh air liur manis. Sambil menghisap lidah manis dari gadis cantik, ia membiarkan guru perempuan yang indah melakukan fellatio yang adalah masalah manis kesenangan. Untuk kenikmatan nyata dari jenis kelamin harem mencicipi di sekolah, Kenichi juga menjadi benar-benar bersemangat.

Setelah itu dua keindahan yang cukup tahan Kenichi kontol di mulut mereka bergantian, sementara tidak ada melibatkan mulut dan tengkuk Kenichi lagi, kemejanya dibuka dan bahkan dada tiba-tiba gemuk nya berlendir oleh air liur. Sementara melanggar dalam mulut Natsuki, puting nya menjilat oleh Tomomi dan ia putus asa untuk menanggung bahwa dia hampir ejakulasi.
(Ini tidak bisa ditolerir ....)
Untuk stimulasi yang berbeda dari sekolah tinggi pasangan mahasiswa yang disebut Aiko dan Natsuki, Kenichi sepenuhnya direndam dengan kebahagiaan yang kekuasaannya dibawa. Dengan cara itu mereka terus layanan panas selama sekitar 30 menit, baik keindahan membawa wajah mereka dekat dari kedua belah pihak antara paha Kenichi sekarang dan mereka melakukan fellatio ganda panas meleleh jiwa. Natsuki yang memiliki sedikit keuntungan memandu Tomomi dan itu adalah pembuangan untuk benar-benar menunjukkan kerja sama tim mereka yang cocok napas sekarang.
“Haha, Tomo-chan guru merasa itu juga di sini”
Natsuki pamer untuk Tomomi sambil tertawa dan dia menjilati Kenichi's kembali lubang bersih. Dengan pelajaran cabul setiap hari, Kenichi mengajarkan bahwa ada zona sensitif seksual.
“Ooh, aku tidak dapat menahannya”
“Aah, aku ingin melakukannya juga ...”
Reaksi yang Kenichi menunjukkan kepada guru musik cantik rela, biarkan Tomomi juga menempatkan lidahnya ke bagian belakang nya. Tomomi gembira melihat reaksi untuk bergerak berkedut-kedut dan lidah yang kurus diasah dan dia dimasukkan ke dalam lubang kembali.
“Aaa ... kemajuan yang cepat ...”
Selaput lendir anus berdenyut sensitif dan itu menjilat dan mengisap oleh seorang guru wanita yang rapi dan elegan dan cinta meluap cair dari kontol Kenichi's yang mendapat gembira.
“Yah, tampaknya bahwa guru terasa menyenangkan. Uhuhuhu ...”
Ketika gadis cantik mengulangi layanan berkali-kali dia memelintir bibirnya dengan sungguh-sungguh, ia menempatkan mulutnya ke penis basah segera dan dia menyeruput dan minum cairan cinta yang bau yang kuat. Ia membuka mulutnya setelah melakukannya sehingga seolah-olah Dia tidak dapat menahan itu dan dia melakukan sebuah fellatio intens segera. Kenichi manis memiliki gadis SMA yang diselenggarakan Hambone di mulutnya dan lubang kembali kotor dirangsang oleh lidah guru musik wanita yang indah, sehingga otaknya mencicipi kesenangan yang menjadi dipanaskan ke gagang.


Kenichi itu terlibat dalam drama dipimpin terhadap guru musik dan Natsuki tepat pada saat itu, di ruang klub tennis di mana tidak ada tetap, dua gadis cantik berdiri dan saling berhadapan. Salah satunya adalah seorang gadis cantik yang dewasa sebelum waktunya di rambut hitam seragam dan panjang yang sesuai dengan kulit putihnya. Gadis cantik dengan mencolok mata dingin tampaknya menjadi marah sedikit untuk beberapa alasan.
Yang lain mungkin telah melakukan kegiatan klub sampai sekarang, dia berkeringat sedikit pada kulit kecokelatan dan seragam tenisnya adalah sedikit kotor dengan tanah, rambut yang ia terikat ekor kuda dan kulit kecokelatan memberikan kesan aktif. Gadis cantik ini juga memiliki senyum manis dan wajahnya yang cantik tampaknya merajuk sedikit sekarang.
“... Kawashima-san, kamu , kesadaran kapten mungkin tidak cukup?”
“... ..”
Ruriko Asakura seorang mahasiswa tahun ketiga dan mantan kapten klub tenis mengatakan demikian dan dia silang meneliti Aiko Kawashima kapten hadir yang berdiri dan memalingkan matanya. Matanya berbeda darinya lembut biasanya satu, mereka tajam seperti seorang polisi yang menginterogasi.
“Dikatakan bahwa baik kemarin maupun hari sebelum kamu datang ke kegiatan klub. Karena kamu adalah kapten, kamu tidak berpikir itu wajar untuk datang ke kegiatan klub setiap hari?”
“... ..”
Namun untuk Ruriko ini pemeriksaan silang, Aiko mengenakan seragam tetap diam sepanjang waktu sambil melihat jauh sejak beberapa saat yang lalu. Setelah penampilan seperti terlihat, Ruriko ingat rumor buruk yang tiba-tiba ia mendengar baru-baru ini.
“Kawashima-san .... Apakah kamu mendapatkan pacar baru?”
Aiko yang terlihat tiba-tiba sebagai dewasa dan menarik, ketika teman-teman sekitarnya dan siswa yang lebih muda dari klub pasti berpikir dia memiliki pacar dan Aiko juga tahu tentang rumor licik di belakang punggungnya. Tentu saja setengah membuktikan benar dan itu ditinggalkan tanpa khawatir tentang rumor tersebut.
Namun Aiko yang cerah bersosialisasi sebelum lebih bersemangat daripada orang lain dalam praktek tenis, dia datang memakai daya tarik seks tiba-tiba dan suasana nya berubah sepenuhnya dan teman-temannya telah meninggalkan dia karena sikap dingin. teman dekatnya juga telah meninggalkan sekarang dan bahkan di kelasnya dan kegiatan klub dia sendirian.
“... Selain ... baru-baru ini kamu tampaknya untuk pergi keluar dengan anak rumor bahwa bukankah baik”
Atas nama mantan teman-temannya, itu Kurosawa Natsuki bahwa Aiko adalah yang paling dekat sekarang. pacarnya tampaknya berada di sekolah lain, jika itu adalah Natsuki dengan reputasi buruk untuk mengulang hubungan seksual yang tidak murni, Aiko sering bersama-sama dengan dia di hari-hari ini. Untuk dua orang yang mengatur untuk bertemu dan pergi ke suatu tempat di istirahat makan siang dan banyak teman sekelas yang berumor Natsuki memperngaruhi Aiko dengan perilaku buruk nya.
“Ketika aku bergaul dengan siapapun, aku berpikir bahwa itu tidak ada hubungannya dengan Ms. Asakura?”
Aiko, yang melihat Ruriko untuk pertama kalinya, menyatakan begitu dingin dengan pandangan menusuk.
"…Baiklah…. Hal ini tentu sangat, tetapi ketika kamu tidak datang ke klub kami terhubung satu sama lain, tidak kamu terhubung dengan ku baik?”
Ruriko mengatakan demikian dan terlihat juga lurus di mata Aiko dan berpendapat dengan kekuatan matanya sebanyak mungkin. Bahkan, alasan mengapa Aiko tidak datang ke klub ini untuk menikmati pertemuannya dengan Kenichi yang merupakan guru sains. Ruang persiapan sains dikunjungi bersama dengan Natsuki di istirahat makan siang, dia mendapat lelah dan tidak layak hanya dengan melakukan pelayanan daging yang baik untuk guru cabul, jadi dia memainkan membolos dari klub dan mengulangi tindakan tidak senonoh setelah sekolah.
“... ..”
Aiko yang melotot kembali di Ruriko dalam diam, ekspresinya sampai hanya beberapa minggu yang lalu, itu adalah penuh permusuhan yang jelas dan kebencian agar tidak berpikir bahwa dia ternyata untuk senior yang dia hormati dan naksir. Namun ekspresinya tidak bisa terus untuk waktu yang lama. Ketika dia tiba-tiba mengendur ekspresi parah, Aiko tertawa muram.
"Senior…. Adalah senior masih perawan?”
“... Nah! …Apa…"
Meskipun Aiko mulai mengatakan apa yang dia dimaksudkan untuk mengatakan, Ruriko berada pada kehilangan kata-kata di jalan. Kata-kata yang diberikan dari junior sebelum matanya seperti itu, mereka kata-kata mengejutkan bagi gadis muda bersih 18 tahun yang belum tahu seorang pria belum.
“Senior, apakah kamu memiliki banci? Aku mendengar”
"Hai! Apa apa…"
Untuk kata vulgar jelas bahwa tunas junior, Ruriko memungkinkan kata penuh sesak tidak sengaja dan dia bingung. Bahkan telinganya menjadi merah oleh hanya itu. Karena Ruriko adalah seorang Kristen yang saleh, tentu saja dia perawan. Dia belum terkait dengan seorang pria juga dan dia belum bahkan memegang tangan apalagi mencium.
“Su, seperti hal yang kotor, tidak ada alasan untuk melakukannya!”
Ruriko, yang biasanya tenang, menimbulkan suaranya dan berdebat. Setelah Aiko dapat meminta ukuran suara dan tinggi hati nurani dengan alam Ruriko ini, Aiko akan tertawa meskipun obat.
“Huhuhu ... Senior menarik ...”
Aiko yang mengatakan begitu dan tertawa kecil pertama, ia menerobos ke tawa, karena dia bukan- mampu secara bertahap menanggungnya. Ini adalah sikap mempermalukan diri sendiri, yang senior jelas dan darah naik ke kepala.
"Ahahahaha ..."
"Mengapa kamu tertawa! Kawashima-san, kamu kasar!”
“Karena ... karena ... Senior begitu putus asa ... hahahaha ...”
Menjelang junior yang tertawa keras-keras sekarang, Ruriko getar tubuh dan mengamuk nya. Dari tubuhnya dibungkus seragam, aura pucat naik seperti nyala api.



TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



Followers