2017/07/30

Inma No Hado 30

Inma no Hado

Bab 30



[Bisnis Jahat]




Setelah seorang gadis dengan tampilan tenis terikat dengan kedua tangan di belakang punggungnya dengan tali di sana dan dia merangkak di lantai dengan bentuk yang pinggulnya diangkat. Ketika kedua tangannya dapat digunakan dia hampir mendapat posisi merangkak dan bagian atas tubuhnya didukung oleh wajah dan bahunya yang tidak mampu melakukannya. Untuk melihat wajah melengkung kesakitan dan merasa malu, Ruriko menahan napas.
(Aiko-chan!)
Gadis itu milik klub tenis yang sama seperti Ruriko, Aiko Kawashima.
(Aiko-chan ... tapi mengapa ...)
Tenis Angka keausan cukup adalah Ruriko's kouhai dan diikat dengan tali rami dalam bentuk abnormal dan Ruriko bukan- mampu memahami apa yang terjadi dalam sekejap kejutan. Namun di balik Aiko mengenakan pakaian tenis putih, bayangan hitam menggeliat sesuatu atau lainnya. Itu mungkin bentuk seorang pria dan tidak butuh waktu lama bagi Ruriko menyadari bahwa sesuatu sedang dilakukan di bawah Aiko ini.
“Aah, guru .... Ini sangat memalukan ...”
Ekspresi Aiko yang mengatakan demikian, adalah kesakitan dan dicelup merah tua karena merasa malu dan sedih dan ia tampaknya bertahan dan menutup bulu mata yang panjang dari matanya tegas. Dari ekspresi dan keadaan suara sebagai karena telah melakukan perilaku cabul jelas, Ruriko bukankah salah.
(Hal ini seperti itu! Di sekolah untuk melakukan hal seperti itu ...)
"Menjijikkan! Jangan menjilat tempat ini!”
Seperti mencibir pada Ruriko yang masih terkejut, jeritan Aiko semakin dekat semakin banyak. Pria itu ternyata membenamkan wajahnya di antara paha Aiko's dan tampaknya mengisap bagian rahasia dari belakang.
“Ah ... menghentikannya, midou-sensei ....”
“!!!!”
Pada saat itu pria itu mendongak dan Ruriko telah dipahami dengan jelas siapa orang ini.
(Midou-sensei!)
teduh tipis dan itu adalah guru sains berhasil. Mata Mr. midou bersinar, Ruriko merasa bahwa ia telah melihat mengintip dia dari sisi lemari sepatu dan dia buru-buru tersembunyi di balik itu.
(Apakah dia menemukan ku?)
Meskipun dia menyembunyikan dirinya sementara hatinya berdenyut-denyut, dan tampaknya ia tampaknya khawatir terlalu banyak.
“Huhu, Kawashima ... .Hal ini karena aku melakukan hal yang lebih nyaman sekarang ...”
“Ah, Guru ..tidak melakukannya ... Silahkan maafkan aku sudah ...”
Percakapan antara kedua terus berlanjut. Ketika Ruriko mengintip dengan wajahnya lagi ketakutan, guru ilmu yang berbalik belakang Aiko dan Ruriko menangkap melihat kontol besar diambil dari celana guru.
"Ini!"
Fitur jelek dan aneh dari organ laki-laki, memungkinkan Ruriko menimbulkan menjerit kecil secara tidak sadar.
(Hiiiii !!! Tidaaak!)
Yang masih meremukkan kekaguman dan pikiran gadis itu yang memiliki mimpi di alam, hanya melihat itu mengerikan. Coklat dan dibakar daging tongkat bengkok hanya karena menyodorkan langit dan bertujuan vagina gadis cantik.
“Guru ... silahkan menghentikannya ....”
Aiko Kawashima yang berbohong telungkup dan merangkak di lantai, sementara meningkatkan pinggulnya dan dia memohon guru dengan suara menangis. Ekspresinya penuh ketakutan dan kesedihan, ini bukan tindakan kesepakatan bersama untuk Ruriko yang melihatnya dan dia mengerti bahwa itu dipaksa pemerkosaan.
(Apa yang aku lakukan…?)
Sementara dia melakukannya sehingga dengan cara ini, kontol Kenichi's mengalahkan ketakutan dan mata Ruriko's mengerti hampir jelas bahwa ia menerobos masuk ke dalam lubang rahasia kouhai-nya setiap saat.
(aku harus pergi untuk memanggil seseorang ....)
Namun sementara dia berpikir begitu, keperawanan Aiko mungkin menjadi korban dari guru sains. Pada saat ia pindah ke belakang sambil berpikir dalam benaknya, dia bingung dan papan menguras yang Ruriko mendapat membuat beberapa kebisingan.
"Hai!"
“Hmm? Apakah ada seseorang?”
Menuju Ruriko yang tidak dapat melakukannya bergerak sebagai memiliki tangan dan kaki diikat oleh kerusuhan dan panik, Kenichi berdiri dan pendekatan dalam waktu singkat.
(Hii! Aku harus lari!)
Tanpa mendengar apa yang dia katakan, tubuhnya untuk beberapa alasan bahkan jika dia berpikir bergerak sehingga doesnt sambil duduk di tempat itu.
“Hohou ... ini adalah pengunjung yang tak terduga ...”
“Hiiii!”
Sosok pemerkosa, yang berdiri sebelum Ruriko dengan hal-nya menjulang sangat baik dari selangkangannya, Ruriko berteriak dengan tenggorokannya yang hanya kemudian menjadi bebas dan itu hanya nada manis untuk menggelitik sadisme perasaan orang menghina.

Sambil melihat ke bawah pada Ruriko, yang duduk di pintu depan kolam ruang ganti, Kenichi nyengir dan tertawa. Dia melihat pada tahun ketiga gadis SMA pada saat itu dia sedih dan keindahan yang seperti bunga yang akan menyerakkan dengan sentuhan dan keinginan mawar dalam dirinya.
“Huhu, mahasiswa buruk, mengintip salah ...”
“Aah…”
Ketika Kenichi menyeret Ruriko yang tidak dapat melakukannya bergerak seperti ular menatap kodok, dia didorong ke bawah di lantai ruang ganti dengan cara yang sama seperti Aiko dan dia meletakkan tangannya di belakang punggung dan mengikat mereka bersama-sama dengan tali.
“Tidaaak!”
Itu pada saat yang sama, bahwa kekuatan memasuki tubuhnya akhirnya dan dia mengamuk mati-matian, tanpa Kenichi ini mengganggu Ruriko yang berteriak dan ia menonton sementara memiliki senyum tipis. ruang ganti ini berada di tempat itu para siswa biasanya tidak mendekati dan jeritan Ruriko ini tidak mencapai luar. Karena gelombang hitam telah pergi keluar dari tubuh Kenichi dan bahkan jika seseorang mendekat, ia bisa mengatasinya cukup.
"Aa ... .Asakura-senpai ... senpai ..."
Aiko berguman sedih sementara air mata mengambang dan liku diikat tubuhnya.
“Haha, aku berniat untuk memiliki tubuh Kawashima, tapi sekarang kendala yang mengerikan masuk ...”
“Hal seperti itu dilakukan, kamu masih seorang guru!”
Wajah Kenichi yang tertawa terlihat saat Ruriko dinaikkan seperti seorang putri dia gemetar ketakutan dan berani suaranya protes dinaikkan putus asa. Ruriko berbaring menyamping di dingin lantai plastik, tubuhnya tetap di seragam terjerat dan dia cemberut pada Kenichi.
“Silakan membebaskan Aiko dan aku cepat. Kalau tidak, aku memohon kepada guru dan polisi lainnya ...”
Tapi Kenichi juga parries dia memprotes suara sementara mengambang senyum tipis di wajahnya.
“Umm, itu akan menjadi masalah. Jika hal seperti itu dilakukan, sudut pandang ku menjadi berbahaya”
Pada bertentangan dengan kata-kata yang mengatakan, suara mengolok-olok Ruriko dicampur dalam nada. Tanpa Ruriko memahami maksud sebenarnya dari guru sains lembab dan teduh, dia bingung lebih dan lebih dan merasa takut dan dingin.
“Sebelum aku melakukan hal seperti itu, akan aku harus Kawashima cepat sudah?”
"Hiii!"
Ketika ia mengangkat pinggul dan pendekatan Aiko yang masih merangkak di lantai, Kenichi terjadi di sekitar punggungnya setelah penampilannya dihargai. Dia gulungan roknya dan memperlihatkan celana nya yang memiliki banyak hiasan dan ia akan merebut pinggul bersih nya.
“Lepaaaskan! Tolong aku Seenpai!”
Aiko mencoba untuk melarikan diri putus asa dan meningkatkan menjerit tinggi, sementara Kenichi menangkap pinggang tegas dan doesnt membiarkan pergi.
“Tunggu, hentikan!”
Ketika Ruriko menangis putus asa, Kenichi yang melepas jas setiap saat dan hampir memperkosa Aiko, Ruriko menjawab bahwa ia akan menunggu.
“Haha, kau ingin menghentikanku?”
"Itu alami! Karena aku bertanya, tolong hentikan itu ...”
Penampilan yang kouhai-nya dilanggar oleh kekuatan yang dilihat dan Ruriko memohon putus asa. jantung Ruriko's  indah dan bersih diinjak-injak bawah, karena Kenichi menawarkan saran menakutkan.
“Lalu aku mungkin membiarkan Kawashima pergi, untuk satu syarat ...”
"…sebuah kondisi?"
“Ya, bukan Kawashima, ketika kamu mengatakan bahwa kamu akan menjadi pasangan ku, maka aku mengizinkan”
"…Seperti itu!"
Ruriko berada pada kehilangan kata-kata dan getar diikat tubuh dalam ketakutan. Untuk kouhai, dia akan memberikan keperawanannya dan dia tidak berpikir itu bahkan dalam mimpinya.
“kamu  tidak bisa melakukannya? Jika kamu tidak bisa, menonton dalam keheningan sana tanpa melakukan penampilan yang baik!”
“... !!!”
Ketika ia dimarahi oleh Kenichi, Ruriko menjadi diam. Aiko adalah kouhai lucu, tapi Dia tidak dapat mentolerir bahwa dia memberikan keperawanannya sendiri sebagai gantinya. Ruriko adalah seorang gadis yang bermimpi, bahwa orang yang mengambil keperawanannya, harus menjadi orang yang dia cintai. Dapat dikatakan bahwa, berapa banyak itu membantu untuk Aiko dan dia tidak ingin kehilangan keperawanannya untuk guru sains normal di ruang ganti di kolam renang.
Namun, dalam situasi ini Aiko akan diperkosa dan dia akan mengabaikan hal itu dalam diam. Ruriko adalah panik dan merasa putus asa dan dia memiliki konflik bermasalah karena dia ingin menyelamatkan lehernya sendiri dan rasa nya keadilan.
(Apa yang harus aku lakukan ... .Namun, untuk melakukan hal seperti itu ...)
Ruriko yang menyebabkan seperti kontradiksi-diri terlihat dan lebih jauh lagi Kenichi laporan kejam.
“Seorang siswa kehormatan seperti mu, akan berpikir bahwa dia adalah orang yang penuh belas kasihan dan lembut, tapi itu adalah kebohongan keterlaluan. kamu adalah sama seperti orang lain, dan bahkan kamu memiliki tubuh yang lucu setelah semua”
aku berbeda ... aku ..tidak umum ...”
Itu adalah teori yang tidak masuk akal, karena faktanya bahwa kambing hitam tidak dapat melakukan karena takut untuk kehilangan keperawanan dan Ruriko tidak bisa melakukan serangan balik.
aku tidak mengatakan bahwa kamu buruk. Tetapi ketika kamu tidak dapat melakukannya, tanpa mengatakan hal kurang ajar, fakta yang bahwa kamu menjadi diam, ketika aku memperkosa Kawashima. Apakah kamu mengerti!"
“lepaaaasssskan! Tolong aku! Senpai!”
Aiko yang gila karena takut dan menjadi panik, juga tidak tahu tentang perselisihan Ruriko dan hanya meminta bantuan dengan sungguh-sungguh. Suaranya menembus Ruriko's lembut hati seperti serpihan.
“Haha, aku minta maaf. kamu ditinggalkan oleh senpai mu. Dia mengundurkan diri dirinya diam-diam”
"aku membencinya! Aku benci benar-benar! Bantu aku senpai! Silahkan!"
(Aa ... Maaf ... Aiko-chan. ... Maaf ...)
Suara Aiko, yang terus berteriak-teriak, menjadi obsesi dan masuk ke otak Ruriko yang meliputi telinganya dan tidak mendengarkan. Ruriko berpikir bahwa dia membuat kesalahan serius dan diikat gemetar tubuhnya.
"Hiiiii!"
menjerit putus asa Aiko menimbulkan terdengar oleh telinga Ruriko yang terlihat jauh dari Aiko.
“Asakura, kamu melihat itu!”
"Hanya ..."
Ketika Ruriko diperintahkan oleh Kenichi bahkan jika dia tidak menyukai itu dari hatinya, dia tidak bisa mematuhi lagi. Dia mendongak dan membuka matanya sehingga dapat ditangani oleh sesuatu.
"Hai!"
pakaian Aiko ini diambil keluar segera dan panty putih lucu nya turun dan dia menjadi telanjang. Guru setengah baya mengangkat kaki gadis SMA yang tidak dapat melakukannya menolak, ketika ia membuat hanya satu kaki melepas pakaian, persiapan untuk pemerkosaan sedang disusun perlahan.
“Hal ini buruk! Hentikan! lepaskan!”
Itu Aiko, yang menangis karena takut liar, seperti pinggang tetap dengan kekuatan yang tak terlihat dan itu diadakan ke arah Kenichi. Ketika Kenichi bergerak Aiko's panty putih jauh di depan Ruriko, kelopak cantik dari gadis cantik terkena udara segar.
“Ooh, vagina mu tampaknya lezat ...”
"aku membencinya! Tolong aku! Senpai!”
Suara Aiko, yang menjadi putus asa dan meminta bantuan dari Ruriko, melompat sangat tinggi. Pada Kenichi lalu mendorong ujung penisnya ke taman rahasia lembut Aiko.
Pada saat itu, Ruriko memutuskan.
"Aku menjadi…"
Untuk mendengar kata-kata ini, guru ilmu jahat meringis menyeringai.
"Apa itu?"
“... Aku, aku menjadi pengganti Aiko!”
Gadis SMA, yang merupakan kerinduan di lembaga pendidikan, mengangkat suara kecil dan dinyatakan dengan jelas.
"aku mengerti. Kemudian, kamu adalah pengganti Kawashima, itu mengatakan bahwa aku bermain dengan mu?”
“Ya ... .Di sisi lain, rilis Aiko sekarang”
Mata Ruriko yang mengatakan sehingga untuk Kenichi penuh pengabdian seperti martir. Kenichi rasanya kegembiraan senang dengan perasaan Ruriko ini. Ketika Kenichi meninggalkan Aiko yang hendak mengubur ujung hal-nya tanpa pengawasan di vagina Aiko, ia mendekati dekat Ruriko sementara membiarkan hal jelek nya erects.
“Nah, kemudian keluar dari pertimbangan untuk perasaan lembut mu terhadap kouhai mu, aku akan memberikan kesempatan untuk Asakura juga”
Sambil membelai Ruriko's pipi lembut, Kenichi mengusulkan transaksi iblis.
“Jika kamu dapat membuatnya dengan mulut cukup mu, aku dapat berhenti mengambil keperawanan mu pergi ...”
"aku lakukan itu!"
Karena Ruriko juga berusia 18 tahun segera, ia tahu bahwa ada suatu tindakan untuk membelai organ seksual pria dengan mulut sebagai pengetahuan. Itu mengerikan dan dia Bariloche, dan tidak berpikir bahwa perilakunya bisa menjadi jujur, karena jika dia dalam mimpi.
"Apa yang salah? Atau harus aku merampok keperawanan mu sekarang?”
"…Pengecut!"
Sementara menggigil untuk marah dan takut kehilangan perawan setelah semua Dia tidak dapat selain menerima sarannya. Tidak ada pilihan lain bagi siswa SMA perempuan menyedihkan. Kenichi menunggu jawaban dari gadis cantik saat sedang gembira. Ketika ia menggunakan kekuatan incubus, sangat mudah untuk mendorong dia untuk menangani hasrat seksual dari Ruriko dan membiarkan dia memberinya keperawanannya pada dirinya sendiri, tapi kemudian bukankah menarik. Dia membiarkan perawan mendorong dirinya maju, sementara gemetar ketakutan dan putus asa.
"Apa yang kamu kerjakan? kamu akan melakukannya? Atau apakah kamu kehilangan perawan mu seperti itu?”
Kenichi mendorong ke bawah Ruriko's tubuh, ketika ia membagi antara pangkal pahanya dan tubuhnya, ia mendorong hal besar untuk Ruriko's celana biru yang cantik.
"Hiii!"
Hal ini panas seperti terbakar dengan panas dan bagian ditekan ingat kesalahan yang itu akan dibakar. Kenichi melempar idola sekolah ke lantai dingin di ruang ganti dan ia menikmati bau badan pahit untuk isi hatinya.
"… aku lakukan itu…"
Jika gadis cantik memiliki kemungkinan bahkan sedikit, ia mengambil bagian dalam saran iblis. Namun setan jahat ini, stoples yang tepat menurutnya perlu untuk mengatakan.
“OK, kemudian mencobanya. Ini terus sampai kamu menyerah sendiri”
“Aah…”
Ketika Kenichi duduk di kursi kayu yang ada di sana, Ruriko berjalan berlutut di depan Kenichi dengan tangan diikat di belakang punggungnya dengan tali. Air mata melimpah seperti hujan dan jatuh di dada seragam.
(Untuk melakukan sesuatu seperti ini mengapa .... Seseorang membantu ku...)
Bahkan jika dia berdoa sehingga tidak peduli berapa banyak, di gedung di pinggiran gedung sekolah, tidak ada yang akan datang ke ruang ganti kolam renang di musim ini.
“Haha, apa yang terjadi? Atau apakah kamu ingin kehilangan perawan mu untuk orang ini dengan cepat?
Ketika Kenichi tertawa tipis, penisnya di depan Ruriko tampak tumbuh besar mencolok.
"Hiii!"
Tanpa disadari, Ruriko jeritan kecil dengan mulutnya. Untuk tahun ketiga yang perawan, hal besar guru bukankah apa pun kecuali objek ketakutan. Ruriko membayangkan rasa sakit yang akut saat dimasukkan di bagian dalam rahim dan dia getar nya seluruh tubuh.
aku tidak punya pilihan selain untuk duduk di harapan sinar sekarang.
“Silakan ... tidak terlihat, Aiko-chan ...”
Setelah ragu-ragu untuk sementara waktu, Aiko menutup matanya dan Ruriko membawa bibirnya dekat takut-takut, dia mencium diri lain dari iblis yang berkuasa atas dirinya dari sekarang.
Kenichi duduk di atas kursi.




TL : Bing & Google


diEdit oleh : Xq3