2017/07/23

My Wife Is A Beatiful CEO Chapter 3 - Initiative

Chapter 3 - Initiative

Setelah beberapa saat bejalanan disekitar bar kecil ini, Yang Chen mengerti kalau dia sudah datang ketampat yang tepat.

Lampu berkabut dibar kecil itu samar namun seperti mimpi. disekeliling: dicounter, disudut sudut, dan bahkan ditengah aula, ada pasangan yang mengaitkan lengannya satu sama lain, merangkul dan memeluk, para pemuda laki laki dan perempuan berbaur dengan bebas, tawa yang tidak terkendali dan menawan terus bermunculan.

Yang Chen hanya masuk beberapa langkah kedalam, ketika seorang wanita bermake-up tebal dan berpakaian mencolok mendekati dia, tubuh bagian atasnya ditutupi dengan bra berwarna mawar, sementara rok bawahnya berawarna hitam, sambil memegang minuman keras berwarna-amber ditangan, dia berjalan sempoyongan seperti orang mabuk dan melemparkan diri kearahnya.

"Tampan, maukah mentraktirku sebuah minuman?"suara wanita itu seperti suara wanita yang sangat pemalu, cukup untuk membuat pria muntah.

Karena sudah lama sekali sejak dia menyentuh alkohol,Yang Chen yang sudah sedikit panas dengan santai mencubit ujung bra wanita yang menonjol itu dengan lembut, seluruh tubuh wanita tiba tiba bergetar, lalu tertawa terbahak-bahak, "Tampan kau sangat mesum, mencubit milikku saat kita baru bertemu, jika kau merusaknya dengan mencubitnya, bagaimana kau akan membayarnya ...... "disatu sisi menegur dengan ketidakpuasan, disisi lain menekan dirinya lebih dekat lagi, sepasang lengan putih bersinar sudah menempel pada leher Yang Chen.

Yang Chen menunjukkan senyum jahat diwajahnya, dia tidak terlalu tertarik pada wanita seperti itu, dia terlihat terlalu mudah. Yang Chen menyingkirkan wanita itu dari tubuhnya, " aku tidak tertarik dengan babi wanita yang hanya berpikir tentang bersetubuh."

Ternyata beberapa bagian otaknya masih sadar, karena saat wanita tersebut mendengar "babi wanita", darahnya langsung mulai mendidih, dan dia dengan keras membantingkan gelas minumannya ketanah. "Anak nakal bau, kau pasti bosan hidup! tunggu kau! "selesai berbicara, dia dengan marah berjalan menuju beberapa orang disudut bar.

Yang Chen tiba tiba memiliki keinginan jahat memasuki hatinya, sudah lama sekali sejak dia datang ketempat seperti ini, dan berurusan dengan orang orang seperti ini, sepertinya hari ini dia bisa mengandalkan efek alkohol ntuk meredakan hasratnya yang terpendam ini.

Setelah pergi kearah bar counter untuk meminta vodka untuk dorongan, panas terik mulai mendidih didalam tubuh Yang Chen, sementara matanya mengungkapkan kegembiraan yang aneh.

Tidak diketahui bagaimana cara wanita berpakaian cantik itu berhasil memanggil 8 pria, semuanya memiliki tubuh yang bagus, memiliki vitalitas naga dan kekejaman macan. saat Yang Chen menyelesaikan dorongannya, mereka mengelilinginya.

Wanita itu merangkul lengan tebal dan padat pria besar botak yang berdiri didepan, dia menunjuk kearah Yang Chen dan dengan keras berteriak berkata, "Big Bro! itu adalah bajingan yang memperlakukanku dengan buruk, bantulah aku memukuli dia sampai mati! "

Pria besar itu melihat tubuh kurus Yang Chen, dan memperlihatkan tatapan jijik. dia kemudian memberi isyarat kepada dua bawahannya untuk bergerak memberi pelajaran pada Yang Chen

Kedua pria itu tersenyum licik saat mereka melangkah maju, mereka tidak berniat membuang kata kata dengan Yang Chen, dan langsung menganyunkan tinjunya yang seukuran karung pasir.

Yang Chen tidak repot repot melihat, dengan ekpresi tenang seolah tidak ada yang terjadi, dia mengangkat kedua tangan pada waktu yang tepat dan telapak tangannya bertabrakan dengan tinju kedua pria itu .....

"OWW !!!"

Kedua pria besar itu menjerit pada saat bersamaan dan jatuh ketanah, berguling guling sambil tidak berhenti memegang tangan mereka sendiri
(tnnoname:owh terlihat menyakitkan)

Adegan yang berlansung dibar terasa aneh dan terlalu tiba tiba. meski perkelahian dan pertarungan sering terjadi dibar kecil ini, belum pernah ada sekelompok penjahat ini yang mengalami kekalahan. karena tidak mampu menahan diri, banyak orang memandang kearah Yang Chen dengan rasa ingin tahu.

Sibotak melihat bahwa segala sesuatu tidak sesuai rencananya, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerutkan kening. dia melirik curiga keara Yang Chen, lalu berjongkok dan mengangkat lengan bawahannya yang terluka, bukan masalah besar jika dia tidak melihat lengannya, tapi setelah melakukannya, keringat dingin segera mengalirin turun dari dahinya ....

Para bawahan lainnya yang berdiri dibelakang melihat teman teman mereka dipukuli, dan mulai mengumpat, tapi sebelum mereka bergerak menyerang, mereka ditahan oleh orang botak dengan kedua lengannya.

Tanpa penjelasan, sibotak itu membungkuk pada Yang Chen setelah berdiri, "Big Bro adalah pria hebat dengan kemurahan hati yang luar biasa, kali ini saudara saudara kita telah menyinggung perasaanmu, jika kau membutuhkan sesuatu dimasa depan, tolong jangan ragu untuk memanggil kita

Dengan mengatakan itu, sibotak dengan bingung mendukung kedua pria itu meraung kesakitan keluar bar.

Wanita itu merasa bahwa segala sesuatu tidak dapat dibayangkan, saat mereka meninggalkan bar, dia masih memikir alasan kenapa dia tidak membantu melampiaskan kemarahannya.

Baldy Hu melotot pada wanita itu, lalu berkata kepada saudara kecilnya yang juga bingung, "sebelumnya, orang itu mematahkan lengan saudara kelima dan keenam dengan telapak tangannya, apakah kalian pikir bisa mengalahkannya?"

Beberapa pria itu segera mendapatkan ketenangan mereka, kedua telapak tangan yang tampak ringan tadi sebenarnya memiliki banyak kekuatan, jika dia bukan seorang ahli siapa dia? tiba tiba, beberapa dari mereka mulai memuji orang botak itu, mengatakan hal hal seperti bos memiliki penglihatan yang bagus.

Namun, sibotak tidak memperhatikan pujian mereka, sebaliknya dia mengalihkan pandangan kearah bar, sambil berpikir panjang, tidak diketahui apa yang terlintas dipikirannya.

Sementara itu, Yang Chen yang masih dibar tidak terpengaruh, melihat sibotak dan yang lainnya pergi, ruang disudut bar terbuka, jadi dengan cepat berjalan mendekat, berniat untuk mencari 'mangsa' dengan teliti untuk malam ini.

Karena Yang Chen mengalahkan sibotak dan bawahannya dengan mudah, rasa takut muncul pada pria dan wanita yang hadir dibar, kadang kadang, beberapa anak ayam panas akan mengirim tatapan kasar pada Yang Chen, namun diabaikan, dan hanya bisa merayunya.

Tepat saat Yang Chen hendak duduk disofa, dia menyadari bahwa disebuah bilik disudut jalan, ada seseorang yang berbaring, dan itu bahkan seorang wanita muda.

Dengan sekali lihat, padangan Yang Chen menjadi panas ......

Dibawah cahaya remang remang, rambut hitam pekat yang lembut bergantungan disofa dan jatuh kekarpet, gaun one-piece melilit kurva yang indah, seperti ombak lembut dan indah.

Setelah bergerak mendekat, Yang Chen bisa mencium aroma tubuh yang memikat yang membawa campuran melati dan alkohol.

Wanita itu terlihat sangat mabuk. tangannya yang lurus menempel digelas anggur, namun tubuhnya yang lemah bersandar disofa dengan ringan, dan bergeser dari waktu kewaktu. pantatnya yang bulat itu membentuk garis lengkungan yang menawan.

Yang Chen mendekatinya, menopang wanita itu, dan menggeser rambutnya yang berantakan yang menutupi wajahnya, memperlihatkan wajah cantik yang mabuk dan memerah.

Yang membuat Yang Chen terkejut adalah, penampilan wanita ini sebenarnya lebih cantik dari Rose yang dia temui sebelumnya. entah itu wajah yang dipahat dengan indah, atau keanggunan dan daya tarik yang indah karena mabuk, cukup membuat pria kehilangan dirinya sendiri.

Namun, keindahan cantik tingkat ini juga membuat Yang Chen merasa bingung, bagaimana mungkin wanita seperti ini menjadi pelacur? tapi jika dia bukan pelacur, kenapa dia akan minum dengan orang itu sampai dia mabuk? apalagi dengan ekpresi penuh nafsu dan semangat.

Wanita itu sepertinya sudah mabuk, tanpa menunggu Yang Chen untuk merenung lebih jauh lagi, dia dengan santai meraih kerah baju Yang Chen, lalu bibirnya yang lembut dan indah seperti bunga segar datang menciumnya.

Tapi karena dia tidak dapat menemukan targetnya, ciuman wanita itu hanya mendarat dipipi Yang Chen, lalu meleset.

Yang Chen terangsang oleh sentuhan yang dingin namun lembut diwajahnya sampai pada titik dimana dia merasa dirinya terbakar habis. melihat ekpresi wanita cantik dan pucat ini, dengan penampilan menawan yang membuatnya ingin dimiliki siapapun, dia kemudian berpikir. dia sendiri ingin menikmati malam ini, kenapa berpikir begitu banyak? mengangkat tubuh lembut dan indah itu dengan paksa, dia dengan keras mencium biri wanita yang harum itu.

"Wu ....."

Wanita itu mengeluarkan desahan kecil, melihat cara barbar Yang Chen, namun terlihat sangat menyenangkan karena lidahnya saling terlilit.

Followers