2017/07/19

X-ray Is More Than I Thought 42

X-ray Is More Than I Thought

BAB 42


Ini adalah bab pemerkosaan, peringatan bagi mereka yang tidak suka pemerkosaan, tunggu, mengapa kamu masih membaca novel ini?



Di jalan di belakang sekolah. 
Aku berjalan ke depan dan Asahina berikut Aku diam-diam. 
Tak lama kami tiba ruang di mana pohon-pohon yang gundul.
Sekarang maka ー.
Aku menggunakan kemampuan ku kemudian mencengkeram bahu Asahina sebagai aku berbalik kemudian Aku membuat dia jatuh dengan memukul kakinya.
"Ah"
Sebuah teriakan kecil terdengar. 
Asahina yang memiliki kakinya menendang kehilangan keseimbangan dan menari di udara lembut yang itu menarik. Kemudianー.
"Gaha"
Asahina yang hanya telah kembali padanya dilemparkan di tanah menghela napas.
「Khyu」
Mata Asahina terbuka lebar, kemudian dia menelan ludah sementara memiliki wajah merah. Ada ー.
"Guge"
Asahina mengangkat erangan katak-seperti, ia kemudian kejang-kejang. 
Aku tertimbang pada Asahina yang dilemparkan di tanah. 
Mencengkeram tengkuk seragam dan Aku menggunakan teknik untuk menggulung dan membuang kakinya. Ini hampir lengan satu kembali melempar tapi, “aku mengguling dia” bukan “Lempar” 

Ini adalah penurunan judo tubuh ku pelajari dari PE sebelumnya. 
Menakjubkan. Ini penemuan baru. Karena Aku tidak memiliki titik buta dengan kemampuan ini, Aku bisa beralih ke teknik ini segera saat aku beralih ke lawan ku. 
Mereka mungkin akan menolak ketika Aku menghadapi mereka langsung tetapi jika Aku dorong secara tidak terduga, teknik ini pasti akan digunakan. 
Ini mungkin tidak buruk untuk belajar Judo.
"Gego, Gaha"
Asahina ini batuk intens seolah matanya sekitar untuk pop keluar. 
Aku tiba-tiba berbalik, dia tiba-tiba menari di udara kemudian dia dilemparkan ke tanah. Lalu aku menekan di atas tubuhnya sehingga dia tidak dapat menanggungnya. 
Asahina yang dilemparkan ke bawah tidak mampu memahami apa yang terjadi, dia hanya dipaksa untuk tanah tertelungkup. Aku mencengkeram tangan kanannya dan menyalakannya di punggungnya, aku mengunci sendi-sendinya.
「Konversi」
Asahina siapa lengan tidak bengkok pada arah mana ia tidak akan membungkuk dengan kekerasan, Asahina mengatupkan giginya, mengerang dan air liurnya menetes ke bawah. 
Dia ingin diperkosa setelah semua. 
Meskipun dia ingin diperkosa, tapi tidak ada cara dia tidak bisa mengatakan bahwa dia ingin diperkosa. Ini hanya sekedar percabulan. Jadi Aku harus memperkosanya cara ini. 
Selain itu, Aku tidak tahu apakah Asahina benar-benar ingin diperkosa atau tidak. Aku tidak bisa membaca pikirannya setelah semua. 
Tapi itu benar bahwa putingnya tegak dan dia menetes cinta nektar ketika dia berpikir bahwa dia akan diperkosa oleh ku jugaー.
"Gu, gi, igi"
Asahina ditekan terhadap tanah dengan wajah berbaring, lengan berpaling ke belakang dan sendi-anaknya dikurung, dia memiliki nafas yang sulit saat ia dilemparkan ke tanah dan dia merasa rasa sakit dari sendi terkunci. Dan meskipun dia dipermalukan dari yang menempel tanah, sejumlah besar cinta nektar menetes dari vaginanya. 
Ohh, dia benar-benar ceroboh. 
Tidak ada kesalahan. Dia benar-benar telah terbangun dengan keinginan pemerkosaan. 
Marina dan Yuka cukup masokis tapi yang satu ini adalah masokis nyata. 
Meskipun dia diabaikan banyak, Aku merasa kasihan padanya jadi Aku akan melanggar dia tanpa ampun untuk menunjukkan pemerkosaan benar.
「a-Apa yang kau lakukan tiba-tiba ...」
Asahina yang mengepalkan gigi sementara air liur menetes dari bibirnya sebagai punggungnya yang ditekan, dia mengangkat mengerang saat aku mengunci sendi nya dengan menempatkan tangannya di punggungnya. 
Aku ingin melanggar keindahan seperti yang ku inginkan. Aku pikir itu tetapi ketika Aku melanggar Marina dan Yuka, Aku entah bagaimana memikirkan berbagai hal. 

Namun, Aku dapat melanggar Asahina sebanyak yang ku inginkan. 
Tanpa menjawab pertanyaan Asahina, aku melepas celana ku dan mengeluarkan penis ku sambil memegang lengannya. 
Sebuah pembuluh darah kenaikan tebal ke permukaan membungkuk penis mundur gemetar. 
Aku merasa bahwa glans yang lebih besar dari biasanya. 
Aku sudah tertekan karena Aku melihat cacat kemampuan baru ku dan Aku tidak pernah ejakulasi dari hari Minggu sampai sekarang. 
Penis yang gemetar memiliki precum menetes seakan mengatakan hal itu ingin memasuki lubang daging sekarang. 

Apakah kau tidak senang, Asahina? Aku akan membiarkan mu menikmati air mani yang sangat tebal dari penis kamu belum mencicipi untuk sementara waktu. Aku akan membiarkan keluar air mani tebal seperti di dalam rahim mu

Menyeringai diam-diam, aku dorong di tangan kiri ku di dalam rok Asahina dan melepas celana dalamnya. Lalu aku menusuk dua jari di dalam lubang nya daging.
「Keringat」
Asahina gemetar dan mengangkat erangan bersedih. 
Biasanya, kamu tidak akan melihat dalam kecuali kamu menggulung rok. Tapi tidak bagi ku. 
Berkat kemampuan ruang genggaman ku, Aku tidak perlu melihat untuk melaksanakannya dengan lancar, itu benar-benar nyaman. 
Yang mengatakan, meskipun banyak cinta nektar menetes, vagina Asahina ini diterima seorang pria hanya sekali. Jika dua jari yang dimasukkan ke dalam jenis vagina, dia hanya akan merasa sakit bukannya kesenangan.
"Hai, igi, Guu"
Dua jari masuk ke dalam untuk akar dan membungkuk, dan memetik dinding daging. 
Suara basah berat cabul gema. 
Asahina mungkin bisa hanya merasakan sakit tapi dia mengatupkan giginya untuk membatasi dan tersipu ketika dia mendengar suara basah cabul dari vaginanya. 

Dia tertutup dan lumpur, melanggar dan dipermalukan saat dia ditekan ke tanah. Namun suara vaginanya mengatakan perasaan yang sebenarnya Asahina ini. Ini tak berdaya memalukan dan itu harus frustrasi. 
Atau lebih tepatnya, aku bisa melihat perasaannya benar-benar frustrasi. Bukan akting untuk hidup.
「Agi」
Menarik dua jari yang menggaruk dinding nya daging tanpa ampun, Asahina gemetar, mengatupkan giginya dan mengangkat erangan sedih. 
Jari-jari membelit dengan sejumlah besar cinta nektar dan menetes cairan cabul di tanah. 
Menampilkan jari-jari ke Asahina, “Apakah kamu mendapatkan terangsang dari yang dilanggar?” Ini menarik untuk bertanya tapi aku tidak mengatakan apa-apa. Namun, Aku pindah jari santai ke tempat di mana Asahina bisa melihatnya.
「kuh!」
Dengan wajahnya menghadap tanah, Asahina melihat jari ku sekilas, telinganya berubah merah dan ia menarik tatapannya. 
Dia mungkin malu ketika nektar cinta menunjukkan tapi itu jauh sulit untuk tidak mengatakan apa-apa. 

Mengerutkan kening dari frustrasi dan malu, Asahina tersipu dan mengatupkan giginya. Melihat dia berbaring wajah jelas adalah yang terbaik. 
Meskipun Aku menjadi pesimis ketika Aku melihat cacat serius, kemampuan ini sangat tergantung pada bagaimana itu digunakan. 
Memiliki pikiran seperti itu, aku menarik sabuk celana ku , meletakkan kedua tangan Asahina pada punggungnya dan mengikatnya dengan sabuk.
「kuh」
Asahina kebocoran mengerang dan getar tubuhnya. Dia tampaknya telah lupa bagaimana untuk menolak karena dia tidak bisa mengejar ketinggalan dengan peristiwa terus menerus tiba-tiba, tapi dia akhirnya menunjukkan beberapa perlawanan. Tapi sudah terlambat. 
Aku benar-benar kehilangan Asahina kebebasan nya, dorong di tangan ku di dalam roknya dan mengambil celana dalamnya. Lalu, Aku mengambilnya dari segera.
「M-Mengapa kamu melakukan ini!」
Asahina akhirnya berbicara setelah dia dilemparkan ke tanah. Suaranya jelas marah.
「Aku bilang aku akan menjadi budak mu kan !? Aku bilang aku akan mematuhi perintah mu, kan !? Namun mengapa kau melakukan hal-hal kejam seperti ini !? Apakah kamu tidak memiliki potongan emosi !? 」
Asahina berteriak saat ia memutar tubuhnya, air mata tumpah dari sudut matanya dan mengalir di pipinya. 
Tampaknya dia benar-benar membenci itu. Aku salah paham bahwa dia keinginan untuk diperkosa.
"Silahkan! Aku tidak ingin ini! Aku akan melakukan apa saja rela jadi tolong berhenti melakukan hal-hal kejam paksa! 」
Asahina berjuang keras sambil menangis karena lengannya yang tertahan di punggungnya dan didorong ke bawah tanah. 
Dia akan melakukan apa saja rela jadi berhenti dengan perkosaan? Apa yang aneh bicara. 
Atau lebih tepatnya, aku tidak bisa berhenti karena aku sudah setengah jalan melalui. Mari kita lakukan untuk saat ini. 
Memiliki pikiran seperti itu, Aku duduk di antara paha Asahina ini, mencengkeram tiang ku dengan tangan kanan ku dan ditempatkan di lubang daging nya.
「H-Hentikan!」
Dia berteriak gema. Kemudianー. 
Ketika Aku menekan glans terhadap lubang daging nya, seorang cabul basah gema suara. 
Aku tahu bahwa vaginanya basah tapi iniー. 
Aku tersenyum dan dirilis kemampuan ruang genggaman ku, kemudian digunakan kemampuan X-ray ku. 

Menembus kulitnya, bagian dalam vaginanya terkena. Meskipun aku hanya bisa menembus satu bagian, segala sesuatu dari pintu masuk lubang daging dia rahimnya menjadi terbuka. 
Dinding vagina kejang-kejang di sana-sini dan itu menghasilkan cinta nektar dengan kekuatan hebat. 
Ada apa denganmu? Aku berpikir bahwa dia benar-benar membenci itu tapi dia sangat terangsang. 

Mungkinkah Asahina tidak melihat bahwa ia membangkitkan keinginannya untuk diperkosa? 
Ada sesuatu mengalir dalam hatinya. Ada sesuatu menusuk dia, tapi dia tidak bisa mengerti. Dia mengerti bahwa sesuatu tidak sadar, itu membangkitkan dia dan dia memprovokasi ku. 
Dengan demikian, tidak perlu memberitahu Asahina. 
Mengapa dia merasakannya saat dia dilanggar secara paksa. Kenapa dia merasa dari yang diperkosa oleh seorang pria dia tidak mencintai. 
Khawatir bahwa akan menyudutkannya. 
Juga, selama dia tidak melihat keinginan sendiri, Aku bisa mengatakan dia dipenjara. Itu menyenangkan seperti itu.
「M-Mengapa !? Aku mengatakan bahwa Aku akan melakukan apa pun! Aku bilang aku akan menjadi budak mu, kan !? Namun mengapa ... 」
Asahina berteriak tampak lucu sejenak. 
Mengapa, mengapa, dia mengulangi sambil menitikkan air mata. Tapi vaginanya seperti ini. 
Aku tahu. Jika kamu ingin yang jauh maka Aku akan memberikannya kepada mu.
N?
Seperti yang Aku mencoba untuk sekrup di penis ku di dalam vaginanya, aku melihat sesuatu. 
berkedut tempat di dalam vaginanya. Aku tidak mengerti ketika Aku tidak bisa menembus seluruh tubuh, itu pasti titik lemah. 
Ada tiga titik lemah yang luar biasa di dalam vagina Marina. Semua vagina Yuka adalah kejang-kejang keras sehingga Aku tidak bisa membedakan dia titik lemah. Kemudian titik lemah Asahina adalahー.
Ada tujuh lokasi di dalam vagina yang kejang intens. Ini cukup banyak lebih dari Marina.
Itu bagus tapi titik lemah Asahina ini benar-benar kebalikan dari Marina 
titik lemah Marina semuanya di depan vaginanya. Di sisi lain, titik lemah Asahina ini dari vaginanya di sisi lain, dengan kata lain, sisi dekat anus. Selain itu, lebih dari dua kali lipat dari jumlah Marina. 
Merasa tidak nyaman, Aku berkonsentrasi pada anusnya. Kemudianー.
"Ku, kuku, kukuku" 
Aku tertawa secara naluriah.
「J-jangan tertawa! Jangan tertawa! Tertawa sambil melakukan sesuatu yang kejam, kau yang terburuk! Sebuah bajingan! 」
Asahina berteriak marah. Asahina mungkin berpikir bahwa aku tertawa karena Aku melihat dia berteriak saat aku memperkosanya. 
Tidak ada, bukan itu. Aku tertawa karena hal lain. Yah, itu benar bahwa aku bajingan, Aku sedang mengakuinya. 
Alasan ku tertawa adalahー.
Dinding daging di anusnya adalah kejang normal. Selanjutnya, yang sisi dekat vagina.
Itu benar, titik lemah Asahina terkonsentrasi di kedua sisi dinding daging yang memisahkan vagina dan anusnya. 
Jika kamu merangsang titik lemah dari sisi anus dari vaginanya, titik lemah dari sisi vagina dari anusnya akan terangsang dan jika kamu merangsang titik lemah dari sisi vagina dari anusnya, titik lemah dari sisi anus vaginanya akan terangsang. 
Dia sudah menjadi kekasih anal. 
Atau lebih tepatnya, dengan kata lain, menembus penis vaginanya kemudian menembus penis anusnya, jika dua lubang bersamaan dirangsang, dua titik lemah dipisahkan dinding daging menunjukkan itu sendiri baik ketika dua lubang ditusuk. 
Oh begitu. Adalah bagaimana itu? 
Asahina yang masih perawan memiliki mainan seks di vagina. Tapi titik lemah Asahina pada vagina dua kali lebih dari vagina Marina. Dia terkonsentrasi di sana karena dari itu dan ia mencoba untuk mendapatkan kenikmatan entah bagaimana atau yang lain. Oleh karena itu anusnya dikembangkan. 
Setelah semua sisi dinding vagina dari daging di anusnya memiliki titik lemah yang sama dengan vaginanya. Dengan anusnya dieksploitasi dia bisa merasa cukup senang. 
Ini bagus. Vagina dan anus Asahina adalah cabul besar yang mencintai memiliki orang-orang lubang menyerang pada waktu yang sama. Selain itu, ia ingin diperkosa. 
Selanjutnyaー.
Aku tidak dapat menemukan sampah apapun di dalam usus Asahina ini.
Tampaknya dia telah diproses anusnya diserang terlebih dahulu. 
Maaf Asahina. Aku tidak memiliki vibrator sekarang jadi Aku tidak mungkin untuk menyerang dua lubang Aku akan creampie padamu jadi biarkan aku pergi dengan itu. 
Memiliki pikiran seperti itu, Aku tertawa dalam pikiran ku dan dorong di pinggang untuk mendorong di penis ku di dalam vaginanya.
「Guuuu」
Asahina gemetar dan mengangkat mengerang. 
Ah, sialan, Aku menggunakan X-ray jadi ku tidak bisa melihat wajah Asahina ini. Tapi aku harus menyerang titik lemah nya di dalam vagina jadi Aku tidak bisa melepaskan kemampuan X-ray ini. 
Yah, aku akan melanggar dia sampai aku lelah jadi Aku akan kompromi saat ini.
「Agi」
Kemudian penis ku air mata daging karena menyerang. Dengan kepala penis menempel rahimnya, Asahina kejang-kejang dan menjerit. 
Lingkungan rahimnya adalah kejang keras. Aku tidak bisa mengatakan dengan jelas tetapi tampaknya titik lemah lainnya telah terkonsentrasi di sekitarnya rahimnya. 
Asahina suka diserang di kedua lubang pada saat yang sama tetapi tampaknya dia juga suka telah rahimnya pierved. 
Ini mungkin sudah menjadi kelahiran toilet daging.
「Aku-aku mengutuk mu ! Aku akan mengutuk mu! Aku tidak akan pernah memaafkan mu! Aku pasti akan membalas dendam Aku kadang-kadang! 」
Asahina mengutuk dengan suara gemetar saat kejang. 
Hanya apa wajah dia membuat? Suara mu bernada tinggi meskipun? Telinga mu adalah merah meskipun? Tidak kamu benar-benar merasa baik bahwa kamu tidak dapat menanggungnya? Atau lebih tepatnya, kamu tidak dapat menanggungnya bahwa kamu ingin rahim mu untuk ditembus banyak? 
Yang mengatakan, vagina ini tidak baik. Ini seperti baru jadi ketat dan keras, lebih jauh lagi, itu normal basah kuyup dengan cinta nektar. Namun ia tidak merasa baik. 
Daging sulit. Karena itu belum dikembangkan, fleksibilitas itu buruk. Karena itu, tidak menempel seperti Marina dan Yuka vagina. 
Aku sangat terkesan bahwa Aku merasa baik pada pertama kalinya tetapi Marina dan Yuka vagina terlalu baik bahwa Aku hanya bisa memikirkan vagina Asahina sebagai tidak baik. 
Nah, vagina Marina adalah jauh dari vagina Yuka pada awalnya. Tapi dengan perkembangan stabil, vagina matang untuk menjadi yang cukup baik. 
Pembangunan adalah penting.
"Brutal! Biadab!  Musuh perempuan! Bajingan! 」
Dengan penis menusuk ke akar, rahimnya adalah kosong dan Asahina penuh semangat berbicara menghina. 
Berkat percobaan berat ku dengan Marina, Aku bisa memahami bahwa sensitivitas titik lemah cukup tinggi. Bahkan jika ada perbedaan individu, sensitivitas titik lemah adalah abnormal tinggi semua sama. 
Selain Yuka, perbedaan kesenangan tidak akan berbeda. 
Ini adalah tempat yang dapat kamu mengabaikan kehendak seseorang dan memaksa dia untuk mencapai klimaks. Itulah titik lemah. Itu titik lemah terkonsentrasi di anus dan vagina. Berapa lama dia bisa menolak? 
Penis yang ini tegak ke batas telah itu pembengkakan dirasakan oleh vagina.
「Guuu」
Asahina menimbulkan erangan menyakitkan karena dinding vagina ditekan. Aku sekarat untuk melihat wajah Asahina tapi aku tidak bisa melepaskan visi X-ray. 
Awal adalah penting. Untuk saat iniー. 
Aku tarik penis ku keluar kemudian dorong dalam dengan penuh semangat.
「Keringat!?」
Aku melubangi rahimnya dengan glans ku kemudian Asahina berteriak sambil melompat. 
Silahkan. Jangan hanya ahegao langsung. Aku tidak akan bersenang-senang jika kamu melakukannya. 
Memiliki pikiran seperti itu, Aku mengeluarkan penis ku kemudian mati-matian dorong dalam.
「Agyaa!?」
Jauh di dalam vaginanya, aku melubangi salah satu titik lemah nya di dekat anusnya kemudian Asahina mengejang saat membesarkan suara sedih. 
Cintanya nektar yang tersebar. Ashina menimbulkan suara sedih tapi dalam vaginanya menjadi luar biasa. 
Dengan jumlah abnormal cinta nektar, seluruh vaginanya mulai mengejang keras. 
Asahina pasti datang. Tapi dia menyembunyikannya sekarang. 
Kekuatan hatinya mengerikan seperti pikiran. Ini sama dengan Yuka? Paling buruk akan lebih. 
Oke, itu semangat. Menyembunyikan klimaks mu di biaya apapun. 
Yang mengatakan, Aku memiliki kemampuan untuk melihat melalui tubuh manusia. Aku bisa mengerti reaksi tubuh Asahina ini di hanya satu sekilas. 
Titik lemah Asahina ini penuh sesak di vaginanya dan sisi anus tetapi ada titik lemah lainnya yang ada. Tapi mencari titik lemah pada seluruh tubuhnya ketika Aku tidak bisa melihat seluruh tubuh terlalu tidak efisien dan membutuhkan waktu. Lebih jauh lagi, bahkan jika Aku menemukan titik lemah, itu perlu untuk merekam lokasi yang tepat untuk mengingatnya 

Ini yang terbaik yang ku bisa mengambil waktu Aku untuk mencari seluruh tubuhnya seperti itu diserang saat itu tertahan. 
Ini akan menjadi besar jika Marina dan Yuka jatuh untuku sementara Aku melihat titik lemah Asahina ini. 
Idenya muncul sementara ku berpikir. 
Pesiar mungkin waktu terbaik untuk bersenang-senang.
「Ah, gu, igi, aga, higu」
Mempercepat pinggang ku, karena Aku menikmati suara sedih Asahina, Aku pikir tentang bagaimana untuk melatih dirinya setelah ini. 
Namun, vagina ini benar-benar tidak baik. Ini ketat, keras, dan basah namun meremas buruk. 
Penutupan ini cukup besar tapi karena itu tidak fleksibel, dinding daging tidak menempel ke penis. Selain itu, kesenjangan membuka setiap kali ku tarik keluar dan masukkan sehingga menjadi membosankan. 
Ketika Aku memikirkanーitu.
"Ah"
Sebuah suara angin keluar dari vagina dan Asahina bereaksi. 
Seperti penis ku dorong di, angin memasuki celah maka angin membuat kentut seperti suara saat penis mendorong keluar. 
Fenomena ini tidak terjadi pada vagina dari Marina dan Yuka yang sangat menempel pada penis ku
「t-tidak! Bukan itu! Bukan itu! 」
Karena terdengar seperti kentut, tampaknya dia salah mengerti bahwa dia kentut jadi Asahina putus asa membantah. Tapiー. 
Mempercepat pinggang, Bubum Bubi, bubo, bibyu, bubibibibi, suara kentut terus bergema.
"Tidak! Bukan itu! Itu tidak iit! 」
Asahina menggeleng saat ia berteriak dan dia putus asa menyangkal sambil terisak-isak. 
Ini menyenangkan. 
Aku memperkosa dia, meskipun dia mengutuk ku, itu terlalu jauh untuk menjadi tak tahu malu seperti kentut. 
Yah, aku tahu bahwa dia tidak kentut tapi Aku tidak memiliki kewajiban untuk memberitahu Asahina itu. Sebaliknyaー.
"Kukuku"
Aku tertawa.
「Kuuu, uguu, higuu ー ー Tidak, bukan itu, itu benar-benar tidak itu ー ー Higi, aga, NGI」
Asahina menimbulkan teriakan sedih untuk menyangkalnya meskipun suara berasal dari vagina yang dilanggar oleh ku. 
Ini menyenangkan. Tapi vagina ini ada baik bahwa Aku tidak bisa cum 
Aku sudah terlalu digunakan untuk Marina dan Yuka vagina yang baik bahwa Aku hampir tidak merasakan pesona apapun dari vagina baru ini. 
Aku mungkin membenci perawan sekarang.
Pada akhirnya, aku butuh waktu 30 menit untuk ejakulasi.
Itu menyakitkan, tetapi Asahina tidak bisa bertahan itu ku kira. Setelah semua aku terus menusuk titik lemah nya selama tiga puluh menit.
「Aku-aku pasti membalas dendam Aku ...」
Bernapas kasar, wajahnya kotor dengan lumpur dan menetes vagina dengan air mani, Asahina memelototiku dan mengutuk. 
Menakjubkan. Meskipun dia pasti datang, itu tidak menunjukkan di wajahnya sama sekali. 
Apakah dia keberatan dia kentut terlalu banyak? 
Nay, titik lemah tidak begitu manis. 
Bahkan Yuka dapat menempatkan wajah yang baik tidak peduli betapa aku diserang, tapi dia flushes seluruh tubuh dan berkeringat ketika Aku menyerang titik lemah nya. Tidak peduli berapa banyak dia menyembunyikan itu, masih ada batasnya. 

Tubuh Asahina ini juga memerah dan berkeringat dan puting dan klitorisnya yang tegak. Tidak ada keraguan bahwa dia diserang oleh kesenangan hebat dan datang. Dia sama seperti Yuka tapi ada perbedaan besar dengan Yuka. 
Asahina tidak memiliki pengalaman sama sekali. Dan baginya untuk bisa menyembunyikannya di tingkat Yuka, itulah bukti bahwa kekuatan hatinya lebih tinggi dari Yuka.
「Kemudian, kamu akan berhenti menjadi budak?」
Puting ikat pinggang ku lagi dan memperbaiki pakaian ku, Aku meminta sambil melihat Asahina yang duduk di tanah.
「Aku-aku menepati janjiku. Aku masih akan menjadi hambamu. Tapi aku pasti akan membalas dendam ku satu hari 」
Mengepalkan gigi untuk membatasi, Asahina berbicara kepada ku dengan suara yang sangat rendah sambil melotot keras. 
Aku tersenyum seperti dulu kemampuan pemahaman ruang ku, 
Aku tidak bisa melihat bagian dalam tubuhnya tapi aku bisa mengerti permukaan tubuh manusia dengan kemampuan ruang genggaman ku. 
Ada sejumlah besar keringat di tubuhnya memerah. Klitoris dan putingnya sebagai begitu tegak mungkin meledak dan seluruh tubuhnya kejang-kejang di sana-sini. Kemudian air mani aku membiarkan keluar, cairan kental tidak senonoh aku membiarkan keluar meluap tanpa henti. 
Ini sia-sia bahkan jika kamu menyembunyikannya. Ini tidak akan melewati ku.

Mengetahui bahwa dia menyembunyikannya, itu adalah hiburan terbaik untuk melihat berapa lama ia bisa menyembunyikannya. 
Juga, meskipun itu akan menemukan, Asahina akan putus asa menyangkalnya, dia persis seperti badut. 
benar. Untuk menikmati lebihー.
「Asahina, aku akan memberimu kesempatan」
「Eh?」
Menyeringai saat aku berbicara dengannya, Asahina memiringkan kepalanya sambil melihat bingung.
「Aku akan memberikan mu kesempatan untuk menyerang ku sekali sehari. kamu dapat menyerang dengan senjata yang dipilih apakah itu pisau atau gergaji. Namun, Aku akan menghukum mu ketika kamu gagal. Tapi jangan khawatir. Aku hanya akan memberikan hukuman cabul 」
Aku menyeringai saat aku berbicara dan wajah Asahina menegang.
「Apakah kamu serius mengatakan itu?」
「Ya」
Menjelang Asahina siapa yang meminta sebagai dia berhati-hati, aku mengangguk sambil tersenyum. Kemudianー. 
Asahina berdiri sementara pahanya menggoyang. Menetes lendir berawan dari dalam roknya ke tanah.
「Kemudian, biarkan aku mengambil tawaran mu」
Mengatakan bahwa, Asahina siapa paha gemetar menggenggam tangan kanannya. Kemudian ー.
「AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!」
Dia berteriak. 
Asahina langkah maju dengan kaki kanannya kemudian menembak tangan kanan mengepal dengan segenap hati dan jiwanya. 
Namun, aku terus menyerang titik lemah nya untuk waktu yang lama karena Aku sangat melanggar nya. Lutut kanannya yang melangkah maju istirahat kemudian dia melambat sebelum khusus nya kanan lurus mencapai ku. Aku mencengkeram tangan kanan Asahina dan menarik ke arahku.
「Aku tidak akan menggunakan senjata apapun. Aku akan mengalahkan adil dan cum terburuk seperti mu dimuka. Aku akan mengalahkan mu dengan tangan ini, dengan kepalan ini! 」
Dianut oleh ku, Asahina ini lengkap habis tapi dia masih mengelupas taringnya dan menyalak seperti serigala lapar diam. 
Kesenangan berjalan melalui punggungku. 
Dia benar-benar hebat. Vaginanya tidak baik tapi dia super menarik. 
Aku mengambil keperawanannya, aku patah, dan kemudian Asahina mencoba untuk menggulingkan ku. 
Asahina taruhan segala sesuatu dan mencoba untuk menantang ku. Itu berarti bahwa semua Asahina adalah milikku. 
Ini tak tertahankan menyenangkan.
「saham untuk hari ini berakhir. Aku akan menghukum mu karena Anda gagal 」
Menyeringai seperti yang saya katakan bahwa, Asahina siapa yang marah dan lelah hanya menatapku.
「m-Melakukan yangkamu  inginkan ...」
Asahina menjawab dengan suara kesal kemudian mengalihkan wajahnya. 
Oh, lakukan seperti yang Aku suka yang kamu katakan? Aku akan melakukan yang Aku suka itu. 
Memegang Asahina dengan lengan kiri ku, Aku dorong di jari kanan ku di dalam roknya kemudian dorong dua jari ku di dalam vaginanya.
「Guuu」
Ashina mengangkat erangan teredam, pipinya merona, napasnya berubah kasar, pahanya gemetar dan lututnya berubah merpati berujung. 
Oh, dia membuat wajah seperti itu sementara aku memperkosanya? 
Pipinya memerah saat ia bernafas keras. Meskipun dia bisa bertahan, tidak mungkin untuk menyembunyikannya sepenuhnya?
"Ah"
Asahina mengangkat jeritan kecil maka gemetar. Aku membungkuk dua jari menusuk vaginanya dan menggaruk titik lemah nya. Kemudian ー,
「Ah, gu, igi, hii, higu, guuuuuu」
Bagian dalam rok Asahina adalah membuat suara basah cabul. 
Dua jari membungkuk dalam menggaruk titik lemah nya. Tidak ada cara dia bisa bertahan. 
Mengepalkan gigi sementara bermata berkaca-kaca, Asahina mengangkat erangan sedih, kejang-kejang sangat dan merpati nya berujung lutut gemetar. Maka tidak senonoh menetes cairan kental ke tanah. 
Kulit merona seperti itu terbakar, dia membiarkan keluar sejumlah besar keringat, puting dan klitorisnya yang tegak dan belum Asahina bersembunyi kesenangan. 
Puas dengan Asahina itu, aku terus mengaduk vaginanya tanpa ampun.
Asahina yang sudah diserang oleh Aku sangat jelas mencapai klimaks. Tapi dia tidak pernah mengangkat suara manis, dia tidak pingsan, dia mengalami hal itu baik sekali. 
Meskipun aku memberinya kesempatan untuk menyerang ku sekali sehari, yang dia serius berpikir bahwa dia bisa mengalahkan ku? 
Kalah kesenangan, itu akan berakhir ketika dia datang untuk menyerang ingin hukuman. 
Nah, lakukan yang terbaik dan menghibur ku, Pechahina-chan.



TL : Bing & Google
diEdit oleh : Xq3



Followers