2017/07/19

X-ray Is More Than I Thought 47

X-ray Is More Than I Thought

BAB 47


「Rencananya berhasil?」.



「Yukina, dapat kamu melakukannya?」
aku meminta Yukina sementara aku jongkok di taman rumah kami.
「Hmph」
Yukina menggembungkan pipinya dan mengalihkan pandangannya. 
Apa dengan itu? Bukankah kau yang mengatakan bahwa kau akan melakukan apapun yang ku katakan. Atau lebih tepatnya, kenapa kau tiba-tiba senang? Tampaknya dia tidak menyukai sesuatu. 
Aku kesal tapi aku harus menanggungnya. aku orang yang akan berada dalam kesulitan jika Yukina tidak menghasilkan. 
aku bocor mendesah sambil menatap Yukina dan lengan ku menusuk. 
Memutar pandanganku, jongkok Marina di sebelah ku sebelum aku menyadari, kemudian dia menarik bibirnya di dekat telinga ku.
「aku yakin bahwa dia ingin disebut ‘Setsuna’ bukan ‘Yukina’」
Aku yakin dengan berbisik. 
Adalah bagaimana itu? 
Dia tidak akan membuat mengeluh ketika dia disebut Yukina oleh Marina siapa saingannya cinta tapi dia ingin aku memanggil Setsuna nya? 
Tapi itu berarti bahwa dia ingin diperlakukan sebagai manusia sekalipun. 
kamu tidak bisa berhubungan seks dengan ku jika kamu menjaga selamanya. Atau lebih tepatnya, ini terlalu banyak sikap memberontak. 
Nah, ini adalah situasi di mana kita tidak dapat melarikan diri tanpa membuat korban jadi saya akan mengabaikan hal itu saat ini.
"Setsuna"
Bocor mendesah, aku memanggil Yukina sambil melihat ke arahnya.
「Atau!」
Yukina siapa yang mengisap pipinya dan mencari jalan lain menatapku dan menjawab riang segera setelah aku menelepon Setsuna nya. Lalu dia tertawa. 
Dia mengakui bahwa Marina adalah seorang wanita ku tapi dia tidak akan menyerah pada ku sehingga aku pasti berpikir dia akan menjadi seorang wanita tapi bisa itu bahwa dia tidak memikirkan apa-apa? 
Ini adalah rasa sakit di kepala. 
Nah baik-baik saja. aku tidak punya waktu untuk merasa lelah untuk itu.
「Dengar Setsuna, aku akan meninjau strategi. kamu akan memasuki rumah pertama. Maka kamu akan menempel ibu ku ketika kamu memasuki rumah. Kemudian katakan padanya bahwa kamu bermasalah karena kamu kehilangan! 」
「 Mengerti ! Serahkan pada ku! 」
Yukina mengangguk mendengar kata-kata ku dan mengangkat tangan kanannya riang. 
Apakah kamu yakin? Apakah kamu  benar-benar memahaminya? Tidak kamu hanya menjawab tanpa berpikir apa-apa? 
Yah, itu baik meskipun. Seorang anak bodoh nyaman. 
Itu adalah hari kerja sehingga ibu di rumah. 
Ibu tahu Marina dan Yuka tapi dia tidak tahu bahwa mereka datang di pagi hari. Tapi karena kedua datang ke rumah ku, ibu ku tidak akan menyodok hidungnya untuk itu. 
Namun, aku berencana untuk membuat Pechahina datang juga. 
Dengan tiga wanita, itu mungkin bahwa ibu akan menyodok hidungnya ke dalamnya seperti yang diharapkan. 
Tidak apa-apa jika ibu tidak mengatakan apa-apa tapi aku akan dalam kesulitan jika waktu di mana kita akan membahas tentang hal itu muncul. aku membuat sebuah strategi untuk mengalihkan perhatian ibu untuk kasus itu.
aku menyebutnya: operasi anak hilang.
Yukina ini terkait dengan insiden ini tetapi itu tidak berarti bahwa dia tidak berguna. 
Dia seorang loli setelah semua. Dia potensi perang luar. Aku tidak mengharapkan sesuatu darinya. 
Yang ku butuhkan adalah Pechahina dan kerjasama Lolihina ini. Yukina dan Lolihina adalah siswa lily hitam. Kedua harus bertindak bersama-sama sehingga mereka tidak akan menjadi tujuan mudah bagi Hizuki. Jika pernah Lolihina ditujukan dan Pechahina bekerja sama maka kita dapat melakukan langkah pertama lebih cepat. 
Dengan mengatakan bahwa, aku tidak perlu Yukina dalam diskusi ini. Itu sebabnya saya akan menggunakan Yukina sebagai pion korban dan menyiapkan strategi untuk mengalihkan perhatian ibu. 
Jika anak Yukina kehilangan meminta bantuan ibu, ibu akan merasa bahwa hal itu tidak dapat membantu tapi menghadapinya. Ketika dia melakukan, aku tidak akan perlu khawatir tentang dia. 
Meskipun itu rencana sombong, baik, aku tidak akan bermasalah mati bahkan jika aku gagal. 
Paling buruk, kita bisa bicara di taman. 
Aku hanya menempel ke rumah ku karena aku lelah dan aku ingin bersantai.
「Oke, Yukina, pergi!」
「Hmph」
aku pikir Yukina akan menjalankan pada sinyal ku tapi dia menggembungkan pipinya dan melihat cara lain. 
Oh, “Setsuna”, benar. Kay, oke, aku mendapatkannya. Serius.
「Gajou Setsuna, tidak malu nama keren mu ! Tunjukkan bahwa kamu seorang pria! 」
「Ou!」
Mendesah dalam pikiran ku, Yukina terlihat senang dengan kata-kata ku, Seperti yang ku pikir, mata biru Yukina ini bersinar dan dia mengangkat tangan kanannya dan menjawab riang.
「Uooooooooooooooo!」
Kemudian dia berlari menuju pintu sambil berteriak. 
Bukankah itu agak terlalu energik untuk seorang anak yang hilang? 
Aku bersembunyi di kebun dengan Marina sambil memikirkan itu. 
Yuka ... Tampaknya telah disembunyikan dirinya terlalu
「Helloooo! aku pacar Motaro ini, Kibashiro Yukina! alias aku Gajou Setsuna! aku anak hilang! aku anak hilang jadi aku bermasalah! Apakah ibu Motaro di sini !? aku ingin menikah Motaro! 」
Yukina teriakan penuh semangat sambil mengetuk pintu.
「Ha, haha ​​... dia idiot」
Seorang anak hilang tapi dia mengatakan itu seolah-olah itu seseorang lainnya masalah. Juga, apa yang menikah !? Di tempat pertama, tidak mengatakan nama ku. Rencana ini turun jika kamu mengatakan nama ku. 
aku tidak berharap banyak tapi meninggalkannya untuk Yukina hanya bodoh. 
Ini adalah di luar kemarahan dan takjub bahwa kepala ku terasa menyakitkan.
「Yukina-chan benar-benar mencintai Suzuhara-san bukan?」
Marina siapa yang berjongkok di samping ku bergumam iri saat melihat Yukina siapa yang berteriak saat ia mengetuk pintu. 
Tidak tidak tidak, aku tidak senang sekali. Tolol yang menghancurkan segala sesuatu di tengah.
「Haruskah kita pergi ke taman ...?」
Haa, serius. Meskipun aku ingin bersantai.
「Hey hey, ibu Motaro ini! aku datang ke sini! aku anak hilang! Aku tidak akan menjadi anak hilang jika aku menikah Motaro! 」
Yukina terus berteriak sambil mengetuk pintu. Kemudian Marina tertawa saat menonton Yukina. 
Jangan tertawa. Itu tidak lucu sama sekali.
「Ya, datang, siapa ー Oh?」
Aku sudah menyerah berbicara dalam rumah jadi aku menghadap taman tetapi pintu terbuka dan ibunya datang.
「Oh waw, apa tamu lucu. Apa yang salah?"
Ibu yang berjongkok tempat pembicaraan untuk Yukina.
「Ibu Onee-san Motaro ini?」
「Onee !? Eh !? Y-Ya, Uhm, bibi ini adalah ibu Motaro ini. Eh? Teman Motaro ini? 」
Ibu terlihat kaget dari yang disebut Onee-san oleh Yukina jadi dia menjawab Yukina dengan telinga merah.
「Ibu Ooh, Onee-san Motaro ini. kamu  seorang kecantikan seperti Motaro. aku berpikir bahwa kamu seorang gadis kuliah 」
「 G-gadis kuliah  !? E-eeh !? T-Itu, Bibi adalah Bibi yang tepat kau tahu 」
Kata-kata Yukina dibuat Ibu memerah dan dia jelas terguncang. Dia pemalu dan terguncang. 
wanita Kuliah ? Itu tidak mungkin seperti yang diharapkan. Pujian yang hanya bisa didengar sebagai sarkasme . 
Tapi ibu merah untuk telinganya dan dia terlihat senang agak.
「Perguruan wanita terlalu banyak tapi ibu Suzuhara-san begitu muda dan cantik」
Marina tertawa saat berbisik. 
Apakah begitu? Aku mengakui bahwa dia tidak menyukai ku, tetapi kamu mengatakan bahwa banyak? Tidak ada, itu normal kurasa. 
Atau lebih tepatnya, aku hanya bisa mendengar sebagai sarkasme ketika datang dari Marina siapa kecantikan.
「E-Err, Siapa nama mu lagi?」
「Kibashiro Yukina, alias saya Gajou Setsuna!」
「A-Alias? Eh? 」
「Un!」
「T-Kemudian, err ... Yukina-chan?」
「Eh !?」
「 Eh !? Hah!? Apakah aku salah !? 」
Ibu saat disebut nama Yukina ini, Yukina mengangkat suara terkejut dan Ibu bergetar dan matanya terlihat panik.
「Setsuna lebih baik tetapi, ibu Onee-san Motaro ini. hmmmm 」
Melipat lengannya, Yukina menutup matanya dan bergumam, kemudian dia melihat ibunya ketika ia membukanya. Lalu ia menepuk bahu Ibu.
「Lalu aku akan membiarkan mu memanggil ku Yukina. Ini adalah kasus yang jarang terjadi! Kau ibu Motaro setelah semua. 」
「 Eh? Apa, e-err ... Terima kasih? 」
Yukina membiarkan dirinya disebut Yukina enggan. aku tidak tahu apakah reaksi Yukina ini baik-baik saja tapi ibu bingung aku mengangguk Yukina untuk saat ini.
「Aku menyukaimu onee-san. kamu lembut 」
「 Eh? I-Begitukah? 」
「Hey hey, bisa aku sebut mu ibu?」
「 Eh? Ah, Un? Un, O-Oke 」
「 Mom, aku lapar! aku ingin makan makanan ibu! 」
「 B-Begitukah? B-Baik. Un. T-Kemudian, ingin makan bersama-sama dengan ibu? 」
「 Un! aku akan makan! Juga mari kita pergi ke kamar mandi kemudian! 」
「 I-Begitukah? B-Benar, un. Mandi. Mengerti.
Ibu cukup bingung dan tampaknya bahwa dia sudah benar-benar kewalahan oleh Yukina.
「E-Err, kau anak hilang bukan?」
「Un! aku anak hilang tapi aku bisa kembali ke rumah sendiri! 」
「 Eh? Apa? Meskipun mu hilang? kamu dapat kembali? I-Begitukah? ... Hah? 」
「Hey hey, ibu, aku lapar」
「 B-benar? Kami kamu ? B-barang kali Amerika lebih suka daging? 」
「 aku bukan Amerika! Ayah Irlandia, Inggris Ibu! Dan aku satu-satunya yang bisa berbicara Jepang! 」
「 I-Begitukah? Maaf, aku tidak mendapatkan yang baik 」
Ibu tampaknya telah berubah menjadi suasana demam dalam kekacauan ini, Yukina menguasai sehingga dia mengambil Yukina dalam rumah. 
... apa dengan pembangunan yang sekarang? 
Aku tidak mengerti dengan baik tapi ...
「Rencananya berhasil?」
Aku ingin tahu apakah itu bisa disebut sukses? aku merasa bahwa ada banyak hal yang tidak baik di sana. 
Tapi, baikー.
「Ibu tampaknya memimpin dengan dia ...」
Dalam hal ini, Yukina lebih dari cukup. 
Itu berakhir dengan baik sehingga harus saya katakan itu baik?
「Marina, Yuka-chan, mari kita pergi」
Menyembunyikan diri di taman dengan Marina, aku memanggil Yuka siapa yang bersembunyi di lokasi yang berbeda.
"Iya nih"
Marina mengangguk. Melihat itu, aku berdiri dan menghadapi pintu. Tapi Yuka tidak bereaksi jadi aku melihat sekeliling. 
Yuka tidak ada di sini? Tidak, tidak ada cara. 
aku pikir jadi aku menggunakan kemampuan ku kemudian aku melihat Yuka di sisi lain dinding. 

Yuka menempatkan telepon di telinganya. Aku tidak bisa mendengar, tapi tampaknya dia berbicara dengan seseorang. 
aku dapat membaca gerakan mulut tapi aku tidak bisa mendengar suara sama sekali sehingga aku tidak mendapatkan satu hal. Selain itu, dia menyembunyikan dirinya di balik dinding dan dia membungkuk tubuhnya. 
Sebuah percakapan yang buruk jika mendengar? 
Meskipun pemikiran Yuka mengkhianati telah menjadi tebal, aku akhirnya ingat apa keluar dari tempat. 

aku merasa bahwa dia “Menyembunyikan” bukannya “Mengkhianati” ku. 
Kemudian pikiran itu terlintas dalam pikiran ku tiba-tiba jadi aku diklik lidah ku dalam pikiran ku. 
aku tidak berpikir itu tapi Yuka mungkin sudah pindah sendiri.
Dia pindah sendirian dan dia terjebak dalam perangkap sebelumnya, ini adalah insiden Asahina ini lagi.
Ini tidak mungkin jika itu Yuka. 
Juga, dia berdamai dengan Marina untuk saat ini tapi dia mungkin khawatir karena dia mencoba membunuh Marina sekali sebelumnya.
Nah, tidak terlalu bagus?
「Marina. aku pikir Asahina harus datang cepat atau lambat sehingga kamu akan pergi ke kamar ku untuk bergabung Asahina. Menjelaskan kejadian ini kepada Asahina dan membujuknya untuk bekerja sama 」
「 Eh !? aku !? Aku dan Asahina-san saja !? 」
Marina tampak terkejut dari kata-kata ku dan dia bertanya dengan mata gemetar. 
Asahina adalah trauma untuk Marina setelah semua. Tentu saja dia akan terguncang. Tapiー.
「Aku akan memberitahu mu rincian nanti. Tapi aku ingin kau untuk mempersiapkan Asahina untuk bekerja sama. Tidak perlu untuk kebanyakan kerja sendiri. Tidak apa-apa untuk hanya membuat pembicaraan kecil. Ini bukan masalah jika kamu gagal sehingga melakukan apa yang Anda inginkan 」
aku mengatakan bahwa sementara aku menepuk bahu Marina. 
Aku akan meninggalkan segala sesuatu untuk Marina saat aku memutuskan untuk memanggil Asahina. 
Asahina akan mengikuti jika aku memesan nya. Tapi aku tidak bisa membuatnya bekerja sama jika aku membuat dia mengikuti paksa. Itu sebabnya aku berniat untuk mundur. 
Jika tidak aku maka Asahina mungkin taat. 
Juga, aku tidak harus membiarkan Asahina dan Yuka bertemu. Asahina tidak tahu bahwa aku membuat langkah pada Yuka setelah semua. Namun, jika Yuka di kamar ku, kisah penculikan Marina akan menghilang.
「Aku akan berbicara dengan Yuka untuk sedikit jadi aku akan meninggalkannya untuk mu」
Mengatakan bahwa, aku menepuk bahu Marina lagi.
「U-Dipahami. aku akan mencobanya"
Marina mengangguk sambil matanya goyang. Dia merasa tegang dan tidak aman dari trauma nya. 
Hmm, jika aku bisa menarik keluar Marina kekuasaan baik maka itu mungkin baginya untuk menang Asahina lebih. Tapi tampaknya dia cenderung gagal. 
Apakah tidak ada cara untuk membuat membiarkan dia rileks entah bagaimana? 
Oh benar.
「aku tidak akan menyalahkan mu jika kamu gagal. Juga, jika kamu berhasil, aku akan memberikan hadiah 」
Marina bereaksi dari kata-kata ku dan warna matanya jelas berubah.
「Aku-aku melakukan yang terbaik!」
Lalu ia mengangguk mati-matian. 
Tampaknya terlalu banyak kekuasaan telah memasuki bahunya tapi lebih baik jika dia tidak ragu-ragu.
「Kemudian, aku akan meninggalkan kepada mu 」
aku memberitahu Marina dan berbalik tumit ku dan aku mulai berjalan menuju Yuka. 
Nah, bagaimana aku harus membuat Yuka mengaku? Dia hanya akan membuat kebohongan dengan tenang. 
Kemudian yang harus aku mendengarkan tubuhnya dengan cara jantan? 
Sebaliknya, kita tidak bisa membuat dia karena dia akan kabur dalam kenikmatan Namun, metode lain tidak akan melakukannya. 
Nah, mari kita melakukan apa yang kita bisa.



TL : Bing & Google
diEdit oleh : Xq3