2017/07/23

X-ray Is More Than I Thought 62

X-ray Is More Than I Thought
BAB 62




Mengutuk ku megah dan tidak memiliki niat pensiun sama sekali. 
Asahina ini sialan menjengkelkan, itu sebabnya aku pikir dia cocok untuk pekerjaan itu.
Kemampuan khusus. Tak seorang pun akan percaya bahkan jika kamu berbicara tentang itu. 
Yang mengatakan, jika kamu menjelaskan dan mereka percaya itu benar-benar, mereka idiot yang tidak memikirkan apa-apa. 
Lalu, apa yang harus kamu lakukan jika kamu adalah untuk menjelaskan kemampuan tentang khusus untuk orang-orang tidak bodoh. 
Jawabannya mudah.
kamu hanya perlu menunjukkan kepada mereka kemampuan.
Dan untuk membuatnya mengerti bahaya Kamuro Hizuki, yang terbaik untuk membuat kemampuannya saksi Rikka ini. 
aku harus melukai Rikka untuk membuktikan kemampuannya. 
Rikka yang kehilangan kesadarannya hanya seorang gadis lugu kecil pada pandangan. 
Jika kamu mencoba untuk menyakiti gadis seperti itu, kamu akan biasanya merasa menjijikkan. Juga, kamu harus bertahan entah bagaimana sampai kamu bisa menerima kenyataan dari kemampuan khusus ada. 
Kemudian, mereka membutuhkan kemauan yang kuat. Dan kemauan Asahina adalah pada besaran yang berbeda. 
Ini mengganggu tapi Asahina ini cocok untuk itu. 
Juga, ada alasan lain mengapa Asahina ini berkualitas.
Mempengaruhi.
Pengaruh Asahina untuk sekelilingnya sangat besar. 
Ketika menjelaskan kepada semua orang, jika Asahina menegaskan pembicaraan ku, kekuatan persuasi akan lebih kuat. 
Yuka dan Kisaragi yang pada faksi Asahina, Marina tidak akan menolak Asahina baik. Yukina adalah idiot jadi saya akan meninggalkannya sendirian dan Lolihina adalah adik Asahina ini. 
Tidak ada orang cocok untuk meyakinkan siapa pun kecuali Asahina.
Aku menaruh Asahina di kamarku dan dilakukan Rikka yang saya ditinggalkan di luar rumah di tepi taman dan datang kembali.
「Asahina, apakah kamu percaya pada klenik?」
Memasuki ruangan, aku bertanya Asahina.
「Apa ini?」
Duduk di tempat tidur, melipat tangan di depan dadanya tanpa payudara, Asahina melintasi kakinya arogan dan bertanya dengan wajah ragu. 
Dia sangat menjengkelkan tapi itulah mengapa saya harus membiarkan dia tahu kemampuan Rikka pertama. 
aku tidak bermaksud untuk mengatakan 'menjadi sekutu ku' apa-apa asalkan dia mengerti kemampuan Rikka dan waspada. 
Jika Asahina serius mendapat hati-hati, orang lain akan waspada dan ragu-ragu. 
Itu peringatan Asahina ini. Itu saja sudah cukup persuasi.
「Ada sesuatu yang ingin kamu lihat」
Mengatakan bahwa, aku mengambil Rikka bawah dan dihapus seragam membungkus tubuhnya. 
Asahina yang duduk di tempat tidur berdiri tampak mencurigakan dan mendekati. Kemudianー.
「Apa ?!」
Pada saat dia melihat Rikka, matanya terbuka lebar dan dia mengangkat suara.
「W-Apa yang telah kamu lakukan. Bukankah ini seorang gadis pada usia yang sama seperti Yui ?! Melakukan sesuatu yang begitu mengerikan untuk anak seperti itu ... 」
Melihat Rikka dengan gemetar mata, suara Asahina ini menggoyang saat ia menatapku dengan wajah merengut. Kemudian, ia mencengkeram kerah saya. 
Kemarahan Asahina adalah normal. Jika ia melihat Rikka ini “tokoh” tanpa mengetahui situasi sama sekali. 
Sebuah tubuh telanjang muda terkena, kedua tangan dan kakinya diikat seperti udang, matanya dikupas putih dan dia kadang-kadang berkedut dan meniup gelembung. Selain itu, lengan kanannya ditekuk pada sudut abnormal. 
Jika kamu tidak tahu apa-apa kamu akan berpikir bahwa saya menculik seorang gadis aneh dan menyiksanya.
「Seperti yang diharapkan dari mu, kamu silau pada ku tanpa berteriak」
「kamu tidak akan mendapatkan melalui dengan hanya lelucon. Apakah kamu tahu apa yang kamu bahkan melakukan? 」
Berbicara dengan Asahina dengan senyum dia menatapku dengan mata yang akan membunuh dan dengan suara gemetar saat dia memegang kerah baju. 
Suaranya gemetar karena marah, takut.
「Kaulah yang mengatakan bahwa aku tidak melakukan kekerasan berarti」
ekspresi Asahina telah berubah ketika aku mengatakan bahwa.
「Mari aku jelaskan secara singkat. Nama nya Rikka. Dia terikat karena dia akan membunuh ku kalau aku tidak 」
「Ha?」
「 Dia memiliki kekuatan untuk dengan mudah membunuh ku. Bukan hanya aku. Dia memiliki kekuatan untuk langsung membunuh bahkan sepuluh orang rata-rata. Singkatnya, sebuah monster」
「W-Apa yang kamu bilangー」
「 Tidak perlu memaksa diri untuk memahami ku. Aku harus kamu melihatnya dengan mata mu sendiri. Hanya berapa banyak dari monster dia 」
Asahina tidak akan dapat memahami tidak peduli berapa banyak ku menjelaskan situasi ini. Tidak hanya Asahina. Tidak mungkin untuk membuat orang mengerti. Jadi, aku harus menunjukkan itu.
「Keluarkan telepon mu」
「Eh?」
「Lakukan saja」
Asahina ini tampak mencurigakan dari apa yang aku katakan, dia mengeluarkan telepon dari sakunya sambil melotot padaku.
「Aku akan menikamnya dengan pisau」
「apa?!」
「Rikka tidak akan mati. Lukanya akan pulih segera sebaliknya 」
「D-Jangan menjadi konyolー」
「hubungi polisi jika kamu ingin menghentikan ku」
Panggil polisi. Kata yang besar. Asahina dirilis tangannya dari kerah ku.
「Apakah gadis ini memusuhi mu?」
「Ya」
「Mengapa?」
「Ini akan mengambil waktu untuk menjelaskan. Pokoknya, aku ingin kau mengerti bahwa dia sebuah monster」
Asahina tampaknya tidak diyakinkan, tapi dia tidak memiliki pilihan selain setuju.
「aku tidak mengatakan mu untuk percaya padaku. aku tidak perlu kau percaya padaku. Tapi, aku ingin kau melihat betapa berbahayanya dia dengan mata sendiri 」
mata Asahina bergetar dari kata-kata ku.
「Ada kemungkinan bahwa Kamuro Hizuki adalah keberadaan lebih berbahaya daripada dia. Tapi sulit untuk memahami tanpa standar yang tepat? Itu sebabnya aku akan menggunakan Rikka sebagai referensi. Jika kamu tahu bagaimana berbahaya monster ini, kmau harus dapat memahami bahaya Kamuro Hizuki 」
Menjelaskan kepada Asahina cara itu, dia mendengarkan penjelasan aku dengan matanya gemetar tapi ekspresinya ketat. Kemudian, ia melemparkan telepon ke tempat tidur.
「kamu tidak menggunakan kekerasan berarti. aku tentu orang yang mengatakan bahwa. Sangat baik, aku akan percaya diri 」
melipat lengannya dan mengisap dada yang tidak ada, Asahina berbicara tentang sikap sangat arogan. 
Ah, mengganggu. aku  ingin melatih dan membuat cum nya.
「Namun, aku juga kaki tangan dari perilaku gila mu. Jika sesuatu terjadi pada gadis itu, aku akan membawa mu ke polisi 」
「Ya mendapatkannya」
Aku mengangguk Asahina. 
Kemampuan ku sekarang tidak hanya “melihat” di dalam tubuh manusia. Tapi, “Memahami” Dengan itu, aku bisa mengerti bahwa hati Asahina ini berdetak intens. Itu tidak semua. Otot seluruh tubuhnya adalah “cukup” tegang. 
Dia serius. Asahina ini serius. Dalam hal terjadi sesuatu ketika aku menusuk tubuh Rikka, dia pasti akan membawa ku ke polisi tidak peduli apa. Bahkan jika aku mengubah meja dan menahannya, dia tidak akan menyerah. 
Bahkan jika dia meninggal.
「Kau kurang cukup akal sehat」
Ketika aku bertanya padanya, Asahina mendengus. 
Asahina ini serius tapi dia “diizinkan” aku untuk menusuk Rikka. 
Biasanya kamu memenangkan; t. 
Tidak, dia takut akan pembalasan dari akan melawan ku jadi dia memungkinkan di permukaan. Tapi, Asahina tidak takut sama sekali, dia mungkin mengizinkan perilaku abnormal ku tapi dalam keadaan darurat, dia akan menggunakan semua kekuatannya untuk menghancurkan ku.
kekuatan hatinya cukup untuk disebut abnormal. Tapi, itu sebabnya aku merasa tidak nyaman.
Asahina telah banyak berubah. Dia egois dan menindas sebelum tapi dia telah mendapat kuat.
Terutama dia “pikiran”
Aku tidak tahu tentang mantan Asahina, tetapi Asahina saat ini yakin dapat memberitahu polisi bahwa dia telah diperkosa oleh saya. 
Dalam rangka untuk mengancam Asahina, aku telah disimpan gambar dan video nya diperkosa oleh ku. Asahina tahu itu juga. Tapi Asahina sekarang tidak akan terancam oleh sesuatu gelar itu. 
Lalu, mengapa Asahina tidak mencoba untuk menghancurkan ku?
Apakah karena aku menyelamatkan Yuka? Atau mungkinkah bahwa itu adalah saat dia berkata, dia ingin menghancurkan ku dengan tangannya sendiri. Atau mungkinkah bahwa dia bermaksud untuk menempel kata-katanya tentang menjadi budak?
jalan satu-satunya, Asahina terlalu normal seperti aku . Namun, arah kami sangat berbeda. 
Memiliki pikiran seperti itu, aku mengambil -pisau kertas dari laci. 
Ini tidak cocok untuk memotong daging tapi itu cukup untuk menembus. 
Meskipun, tubuh Rikka adalah tidak normal. Masalahnya adalah apakah itu akan berjalan dengan baik. 
Yah, aku hanya bisa meninju “celah” dengan kemampuan ku dan itu akan baik-baik.
「Kemudian, aku menikamnya」
Kembali ke Rikka, aku jongkok dan mengatakan Asahina.
「Kau mengatakan itu ringan」
Melipat lengannya saat ia melihat ke bawah pada ku , Asahina berbicara sementara mendengus.
「aku tidak memiliki hobi menusuk orang. aku melakukannya karena aku membutuhkannya. aku tidak ingin menusuk kecuali jika diperlukan. aku suka menusuk dengan penisku bukan pisau 」
「 Apakah itu begitu? Seseorang seperti mu disebut psikopat, aku salah? 」
Psikopat? Yah, aku tidak akan menyangkalnya. 
Menggenggam pisau kertas di tangan kanan ku, aku meraih bahu Rikka dengan kiri ku dan mengayunkan kanan ku. 
Sebuah struktur tubuh jelas berbeda dengan manusia. 
Rikka berlubang perut sendiri dengan tangannya sendiri tapi itu hanya mungkin dengan kemampuannya. Mungkin akan terlalu keras dengan kekuatan ku. 
Tapi, tubuh Rikka ini yang bisa bergerak dengan kecepatan yang sangat tinggi; itu fleksibel dan memiliki celah. Singkatnya, sendi otot. Jika aku bertujuan adaー.
aku pukul tangan kananku mengarah pada sendi-sendi otot dengan sekuat tenaga.
Pisau kertas tersedot di perutnya lancar. 
Hal menusuk begitu mudah bahwa itu adalah dikecewakan. 
Mampu mengetahui struktur tubuh musuh, ini mungkin kemampuan yang jauh lebih menakjubkan daripada yang saya pikir. 
Aku mencoba menarik keluar pisau tapi aku merasa perlawanan yang sangat berbeda dari ketika aku menusuk itu. 
Otot-ototnya menegang? 
aku diperkuat sendiri dan mengeluarkan pisau tegas. 
Sebuah tusukan di perutnya. Darah merah merembes dari sana. 
Karena aku bertujuan kesenjangan, tidak ada banyak darah yang keluar. Tapi, itu tidak masalah
「Asahina」
「Ya, aku sedang mencari」
Ketika aku sebut Asahina keluar, ia membungkuk tubuhnya dan menatap perut Rikka ini. 
Meskipun ia hanya melihat adegan seseorang ditusuk, dia hanya menatap luka tanpa mengangkat jeritan. 
Meskipun dia terlihat bagus, dia seorang wanita keterlaluan. 
Gelembung mulai keluar dari darah dan luka, maka luka menghilang saat uap merah naik ke atas.
「... N-Tidak mungkin !?」
Asahina yang menyaksikan situasi luka langsung menutup, dia mengangkat suara bergetar dengan mata terbuka lebar.
「Ingin melihatnya lagi? Ini adalah kemampuan khusus pemulihan super, bahkan jika dia mendapat luka yang mematikan, itu akan sembuh dalam beberapa saat. Tapi kekuatan besar datang dengan risiko besar.  pemulihan super nya mengkonsumsi energi untuk menyeimbangkannya. Itu sebabnya aku benar-benar tidak ingin menunjukkan kepada mu beberapa kali. Dia akan mati jika kamu melakukannya terlalu banyak
Menjelaskan kepada Asahina membungkuk ke depan, ia menatap perut Rikka dan menelan tenggorokannya.
「Berapa kali tidak apa-apa untuk melakukannya lagi?」
Asahina menatapku samping kemudian meminta ku itu. 
Seperti yang diharapkan. Jauh dari ketakutan, dia meminta pertanyaan-pertanyaan. Selanjutnya dia ingin melihat saat luka menyembuhkan lagi. Singkatnya, itu sama dengan memberitahu ku untuk menusuk Rikka lagi.
「Aku tidak tahu harus jujur. aku kira saya bisa mencoba lagi dan lagi jika aku bisa mengisi energi, tapi sekarang adalah situasi yang berbahaya. aku tidak ingin menikamnya lebih jika memungkinkan. aku akan terganggu jika dia meninggal 」
Mendengar apa yang aku katakan, Asahina melihat Rikka.
「Kemampuan lainnya? Apakah hanya pemulihan super 」
「Tidak, dia juga memiliki kekuatan gorila, kecepatan cheetah dan penglihatan dinamis yang melebihi elang mata」
「Ini sesuatu yang sulit untuk percaya begitu tiba-tiba」
「 Oh, kau benar. Tapi, itu sebenarnya 」
Asahina siapa yang melihat Rikka memiliki keringat berjalan di pipinya sambil mendengarkan saya.
「Mungkin, dia bisa menghancurkan dinding beton dengan tangannya. listrik melompat vertikal nya adalah lebih tiga meter. Ketika datang ke percepatan, dia bisa pergi dari nol sampai kecepatan tertinggi di langsung. Berpikir bahwa dia dapat dijalankan melalui seratus meter dalam waktu dua sampai tiga detik, tidak mungkin untuk menangkap dengan penglihatan manusia. Cobalah mengalahkan beruang coklat raksasa dari sudut dengan tangan kosong, itulah cara itu 」
aku harus mengatakan dengan precaya diri tetapi, Rikka bisa mengalahkan beruang coklat pada tangan kosong. Selain itu, dia tidak akan memiliki luka di herserlf. 
Aku juga menang melawan gadis seperti itu.
「Jika apa yang kamu katakan adalah benar maka dia benar-benar sebuah monster
Asahina bergumam pada dirinya sendiri. 
Itulah cara itu. Itu akan membantu ku jika kamu mengerti.
「Powerfull, bergerak cepat, dapat menyembuhkan luka apapun dalam sekejap, dan bahkan memiliki wajah cantik. Dia seperti vampir pada cerita-cerita lama 」
「 Tidak, dia tidak seperti itu keberadaan non-fisik. Dia tidak bisa hilang tidak peduli seberapa cepat dia, dan jika tubuhnya menerima serangan yang melebihi pertahanan, tubuhnya akan hancur. Dan ada batas untuk spemulihan  super-nya. kamu dapat dengan mudah memukul ke bawah jika kamu tahu bagaimana untuk 」
「Bagaimana?」
「 Tidak akan bekerja anestesi? Juga, sengatan listrik. aku pikir menyerang respirasi paru dengan air juga efektif. Api harus efektif juga. Dia akan kehilangan kesadaran jika dia bernafas asap juga. Dia melampaui pengetahuan manusia tapi dia masih “manusia” pada akhirnya. Masih banyak cara yang bisa berurusan dengan dia. Setelah kamu menangkap dia, kamu dapat memotong anggota tubuhnya dengan alat listrik dan tidak mungkin baginya untuk menolak jika lengan dan kakinya yang hilang. Juga, itu mungkin untuk membunuhnya.
Dia akan memulihkan langsung bahkan jika ia mengambil luka yang mematikan. Lalu, mengapa kau tidak bertujuan jantung Rikka sementara dia pemulihan supernya sedang bekerja. 
Mungkin, dia bisa menghindari kematian instan. 
Tubuh Rikka tidak akan mati sampai tubuhnya mengambil cedera fatal. 
Dengan kata lain, hati Rikka adalah titik lemah nya seperti orang normal. 
Aku tidak tahu tentang otaknya namun. Apakah otak menilai cedera fatal atau itu sel tubuhnya? 
Jika itu yang pertama, menghancurkan otaknya dan dia akan mati. Tapi, dia tidak akan mati bahkan jika kamu menghancurkan otaknya apakah itu nanti. 
Jika sel-sel tubuhnya membuat penilaian bukan otaknya, itu harus mungkin untuk mengaktifkan pemulihan supernya bahkan jika hatinya berhenti. 
Nah, Rikka dirinya tidak digunakan untuk menggunakan pemulihan supernya. Rikka mungkin tidak tahu. Oleh karena itu dia tidak percaya diri sehingga dia akan menghindari unutk hatinya diserang.
「aku punya satu pertanyaan meskipun」
membungkuk Asahina saat ia menatap Rikka kemudian dia memeluk lututnya dan menatapku.
「Bagaimana kamu mampu menangkap‘ini’?」
Pertanyaan Asahina ini sangat alami. 
Ini mungkin untuk melakukannya dengan rencana disiapkan dan sejumlah orang tapi itu jelas tidak mungkin bagi ku untuk menangkapnya. 
Itu karena saya memiliki kemampuan khusus. Adalah apa yang aku ingin mengatakan tapi aku tidak bisa membiarkan dia tahu aku punya kemampuan.
「Tidak peduli seberapa kuat binatang liar, mereka tidak memiliki‘harga diri’. Mereka menangkap mangsa mereka dengan yang terbaik dan mengambil kehidupan mereka sebelum apa-apa. Setelah semua itu mungkin menolak jika itu masih hidup. Tapi Rikka, dia seorang manusia. Dia memiliki “harga diri” karena dia memiliki kekuatan besar. Dia bisa mengalahkan ku kapan saja sehingga dia meremehkan ku terlalu banyak 」
aku menjelaskan fakta-fakta sementara menyembunyikan kemampuan ku.
「Lalu bagaimana kamu menangkap dia? Tidak peduli berapa banyak kesempatan yang dia berikan, gadis ini memiliki daya yang cukup untuk menutupi dan menyeimbangkannya tidak dia? 」
「 Ya, itu tidak mungkin untuk mengalahkan dia dengan kekuatan ku. Itu sebabnya aku membawanya ke kehancuran diri sendiri 」
「kehancuran sendiri?」
「 Dia memiliki kekuatan besar sehingga kerusakan pada penghancuran diri juga besar. Lebih mudah untuk memahami jika aku mengatakan bahwa mobil cahaya berjalan pada kecepatan tinggi pukulan dinding, bukan? 」
「Oh, aku mengerti」
Asahina mengangguk setuju ketika aku memberinya contoh.
「Kemudian, pertanyaan berikutnya」
「Bukankah kamu mengatakan kamu hanya punya satu?」
「Siapa yang peduli. Tidak menemukan kesalahan dalam 」
Ketika aku mencoba untuk membalas, Asahina hanya mengerutkan kening. 
Maaf. aku suka memilih kesalahan pada orang-orang.
「aku mendapatkan bahwa pemulihan supernya mengkonsumsi banyak energi. aku juga tahu bahwa dia melemah. Tapi, bagaimana kamu membuat dia ini lemah? Apakah dia melemah sejauh ini hanya dengan penghancuran diri? Atau apakah kamu melemahkan dirinya dengan menusuk sebanyak yang kamu lakukan sebelumnya? 」
Aku hampir tertawa sengaja dari pertanyaan Asahina ini. 
Ini sebenarnya pertanyaan yang bagus. Aku merasa memuji dia untuk melihat bahwa.
「Lihatlah lengan kanan Rikka ini」
「lengan kanan?」
Asahina terlihat mencurigakan dari apa yang aku katakan tapi dia melihat lengan kanan Rikka ini. 
Lengan kanan Rikka adalah bertekad arah abnormal. Kemudian bergerak, secara paksa mencoba untuk kembali. Tapi karena itu terkendali, tidak dapat kembali ke aslinya sehingga membuat suara saat membungkuk kembali dan sebagainya.
「Meskipun itu kebetulan, jika kamu mengikat lengannya patah, itu akan mengulangi itu fraktur dan penyembuhan. Dan pemulihan supernya tidak akan berakhir kecuali luka sembuh. Jadi kecuali lengannya terhubung, Rikka akan terus mengkonsumsi energi 」
「 Ini tidak akan berakhir kecuali dia pulih sepenuhnya? Apa itu? Sebaiknya tidak hanya membatalkan jika Anda memulihkan sebagian besar dari itu? 」
「 Ini bukan berarti bahwa itu tidak akan tetapi tidak bisa. Itu juga risiko kekuatan besar nya 」
「Ini nyaman」
「 Jika tidak ada mobil, tidak ada yang akan mati dari mobil. Tanpa pesawat terbang, tak seorang pun akan mati dari pesawat terbang. Tanpa senjata, tak seorang pun akan mati dari senjata. Ada harga yang harus dibayar dari kekuatan-kekuatan besar 」
「aku mengerti」
Asahina menatapku samping mengangguk sambil meletakkan jarinya ke dagunya. 
Tampaknya dia akhirnya meyakinkan.
「Lalu, seperti apa kemampuan Kamuro Hizuki dimiliki? kamu sedang berbicara bahwa dia jauh lebih berbahaya yang satu ini? 」
Yakin tentang Rikka, tampaknya bahwa minatnya bergeser ke Kamuro Hizuki. 
aku ingin menjelaskannya segera tetapi, itu berbahaya untuk meninggalkan Rikka lebih dari ini. Kita harus mengisi pasokan energi nya untuk saat ini. 
Tapi sebelum ituー.
「Asahina, apakah kamu memiliki anting-anting setiap?」
aku pikir dia tidak memiliki satu tapi aku bertanya hanya dalam kasus. 
Asahina tidak memakai anting-anting apapun. Sebaliknya, dia tidak memiliki jenis aksesori. Satu-satunya aksesori dia adalah tali karet yang mengikat twintails nya. 
Marina dan Yuka adalah sama, aku tidak bisa mengharapkan apa-apa dari Yukina atau Lolihina. 
Nah, yang harus saya gunakan peniti?
「aku punya」
「Eh?」
Karena aku tidak mengharapkan sama sekali, aku secara naluriah mengangkat suara ku ketika Asahina berbicara.
「Apa yang akan kamu lakukan dengan anting-anting?」
「O-oh, itu akan terus mengkonsumsi energi kecuali aku melukai lengannya bukan? Tapi, pemulihan supernya akan dicabut jika aku membiarkannya sembuh」
「Oh, aku mengerti, itu sebabnya kamu akan menggunakan anting-anting」
Sebelum mendengar seluruh penjelasan, Asahina tampaknya telah memperhatikan penggunaan anting yang ia mengangguk sambil bergumam. 
Mungkinkah Asahina ini jauh lebih fleksibel dan pemahaman daripada yang aku pikir? 
aku berpikir bahwa dia hanya seorang idiot nekat dan keras kepala.
"Tunggu sebentar. Aku akan pergi mendapatkannya 」
Mengatakan bahwa, Asahina berdiri dan keluar dari ruangan. 
Tapi tetap, itu mengejutkan karena aku pikir bahwa Asahina tidak tertarik dalam setiap jenis aksesoris.
Berjalan melalui koridor, Asahina turun tangga dan mengambil tasnya di pintu masuk. 
Sekolah kami tidak memiliki tas sekolah yang ditunjuk. Itu sebabnya sebagian besar siswa menggunakan tas populer tetapi tas Asahina ini adalah berbentuk persegi tas kulit buatan. Singkatnya, itu tas siswa. 
Mungkin Asahina ini satu-satunya di sekolah kami menggunakan tas itu.
Asahina naik tangga dengan tas di tangannya dan kembali ke kamarku. Dia jongkok di sampingku, membuka tas dan mengeluarkan kantong kertas dari dalam.
"Sini"
Lalu dia menyerahkan kantong kertas. 
Ini kantong kertas cokelat kecil. Jelas, aku sudah bisa “melihat” isi
「Oh, tentu」
Menerima kantong kertas perasaan sedikit ditarik kembali, aku menelan air liur ku dengan cara Asahina tidak akan melihat. 
Itu beruntung bahwa Asahina ha beberapa anting-anting. Tapiー.
Ini bukan hanya menusuk tapi tindik badan.
Aku sudah merasa tidak enak ketika dia mengatakan bahwa dia memiliki tindik tapi mengapa dia harus ini? 
Aku melihat ke samping ke arah Asahina dan menatap tubuh telanjangnya untuk konfirmasi. 
aku tidak menyanjung tapi kulit Asahina ini sangat indah. Dan tidak ada goresan tunggal untuk ditemukan. Jelas, tidak ada tindik tubuh menyerang ke puting atau klitoris.
"Apa?
Melihat ku sekilas memiringkan kepala, Asahina bertanya tenang.
「Apakah aneh bagi ku untuk memiliki‘itu?’」
「Oh, yeah, baik」
「aku mengatakan bahwa aku budak mu. aku berpikir bahwa itu normal untuk seorang budak untuk melakukan itu banyak. Itu sebabnya aku siap itu 」
Berbicara Asahina di sikap tsun tapi pipinya yang samar-samar dicelup merah. 
Mungkinkah dia mengharapkan? Dia mengharapkan aku melakukan “hal semacam itu” sehingga dia siap.
「Biarkan aku memberitahu mu, tapi itu tidak seperti aku mengharapkan itu atau apa. aku hanya berpikir itu sebagai alam sebagai budak. aku ingin kamu untuk tidak salah paham 」
Asahina terus tsun, tapi “mata”  ku tidak tertipu. 
Pipinya yang sedikit berwarna dan napasnya kasar. 
Perubahan di permukaan adalah samar tapi “di dalam” jelas menunjukkan guncangan. 
pernak-pernik tubuh yang cincin berbentuk, mereka cukup tebal untuk pengguna pertama kalinya. Dan jumlah ini tiga. Ini harus untuk kedua puting payudara dan klitoris. 
aku berpikir bahwa dia memiliki kecenderungan masokis karena dia merupakan cabul anal tapi dia masokis besar. 
Asahina sering memprovokasi ku, tapi sebagai masokis besar, dia pasti rindu untuk diserang tanpa ampun.
Atau lebih tepatnya, hanya bagaimana kamu istirahat hati seseorang dengan kemauan yang sangat kuat dan masokis.
Meskipun dia menolak serangan di permukaan, dia sebenarnya senang di dalam. Semakin kamu menyerang Asahina, yang lebih senang dia akan menjadi. 
Dia terkuat dalam beberapa makna. 
Atau lebih tepatnya, adalah konsep melanggar yang ada untuk masokis besar?
"Apa? Kau tidak berpikir aku sebagai cabul, kan? 」
Menekan ku untuk jawaban, Asahina menarik wajahnya dan menatapku.
「Tidak ada apa-apa」
Aku menjawab sambil melihat Asahina di matanya.
「Apa dengan mata」
「aku lahir dengan itu」
「aku tahu bahwa kamu memiliki mata menjijikkan sepanjang tahun tapi jauh lebih jijik sekarang」
「Ada hari-hari terlalu」
「Mengapa kamu sehingga terlihat seperti masalah orang lain 」
「 aku tidak memiliki kesadaran apa yang kamu menunjuk sama sekali. Yah, tentu saja itu akan menjadi orang lain masalah 」
「kamu benar-benar tidak berpikir bahwa aku cabul, kan?」
Asahina bertanya saat ia melihat ke mata dan memiringkan kepalanya.
「ya , jadi」
pembuluh darah bergegas di kuil Asahina ketika aku menjawab itu.
「Apa dengan keheningan sekarang! kamu ragu-ragu! 」
「Diam」
Aku mengerutkan kening sebagai Asahina teriakan erat dan aku menutup telingaku dengan kedua tangan.
「Berapa kali harus aku memberitahu mu bahwa aku tidak cabul sehingga kamu dapat memahami!」
「Seperti aku katakan, aku mengerti. kamu menjengkelkan"
Meskipun dia mengatakan bahwa dia telah menyiapkan tindik tubuh karena dia seorang budak, dia mengatakan bahwa dia tidak cabul. 
Tidak peduli apa yang kamu pikirkan, dia cabul besar dan masokis.
「Kemudian mengatakan bahwa aku tidak cabul!」
「Asahina-san tidak cabul」
Ini terlalu mengganggu jadi aku hanya mengatakan sebagai Asahina mengatakan kepada saya.
「Terlalu hambar! Kau bohong! 」
「Lalu apa yang harus aku lakukan ?!」
Meskipun aku melakukan apa yang dia mengatakan kepada ku, Asahina yawps mengganggu. 
Aku menutup telingaku dengan kedua tangan karena aku berdiri diam-diam dan berjalan menuju pintu masuk ruangan.
"Hei! Apakah kamu pergi?! Apakah kamu bahkan seorang pria !? 」
Asahina berdiri dan mengikuti ku sambil berteriak. 
Menjengkelkan. Serius menjengkelkan.
「Rikka tentang mati. Itu sebabnya kita perlu membiarkan dia menelan barang bergizi 」
Aku berhenti dan berbalik dan berbicara dengan Asahina dengan kedua tangan saya menutupi telinga saya.
「Ini dan yang berbeda! kamu harus mengatakan bahwa aku bukan cabul dari lubuk hati muー」
「Asahina, dapat Anda memasak?」
「... Eh?」
Ketika aku mengganggu berteriak Asahina dengan pertanyaan ku, dia telah berhenti dan matanya bergetar. 
Oh, aku mendapatkannya, seperti yang aku pikir.
「Aku akan meminta Marinaー」
「A-aku bisa memasak setidaknya!」
「Tidak, tidak perlu memaksa muー」
「aku tidak memaksa diri!」
Merah-wajah Asahina tidak menyerah lebih dari cabul bicara. 
Tidak peduli bahkan jika Asahina ini buruk di memasak. Tapi, jika aku menolak, dia akan pergi yawping lagi, jugaー
Aku bukan satu makan.
"Mengerti. Kemudian silahkan 」
「Hmm, serahkan padaku!」
Mendengar apa yang aku katakan, Asahina menempatkan tangannya di pinggang dan membusungkan dada tidak ada nya. 
Nah, tidak peduli seberapa buruk memasak adalah, tidak akan ada setiap racun. 
Dengan mengatakan bahwa, aku turun tangga dengan Asahina dan pergi ke dapur.
Ketika aku masuk dapur, Asahina pergi ke lemari es dan membukanya seolah-olah dia memiliki tempat. 
Itu normal untuk memeriksa lemari es jika kamu memasak tapi itu menjengkelkan baginya untuk melakukannya tanpa izin. 
Apakah kamu tidak akan biasanya meminta 「Dapatkah aku lihat di lemari es?」
「Hee, itu cukup lengkap」
Memeriksa isi lemari es, Asahina bergumam berpura-pura tahu. Aku melihat Asahina seperti itu sambil mendengarkan di ruang tamu. 
Aku bisa mendengar tertawa suara. 
Duduk di sofa adalah Marina dan Yukina dan ibu di antara. Kemudian Kisaragi dan Lolihina duduk di sisi sofa. 
Mereka memiliki percakapan seperti ramah dan harmonis namun Lolihina ini satu-satunya yang tidak berbicara dan menggantung kepalanya. Kemudian, dia melihat Yukina sesekali. 
Lolihina tampaknya mampu memberikan alam di depan Yukina tapi dia serius berguna untuk orang lain selain Yukina.
「Ini mungkin tidak perlu tapi adik mu mungkin nyasar di jalan yang salah jika kamu meninggalkannya sendirian」
Ketika aku bergumam bahwa, Asahina siapa yang melihat lemari es berhenti tiba-tiba.
「Ini adalah peringatan dari yang berpengalaman yang telah menyimpang dari jalan yang salah」
Asahina bergumam sambil melihat isi lemari es.
「Aku melangkah dari jalan ke sisi penindas tapi dia akan pergi ke sisi tertindas, singkatnya, dia akan berada di sisi yang digunakan. Setelah kamu lewatkan langkah mu, kamu akan segera jatuh menuruni lereng. Dan itu tidak dapat diubah setelah kamu menyadarinya. adik mu jauh “lebih lemah” dari Yuka-chan 」
Lolihina terlalu lemah Hatinya tampaknya mengandalkan Yukina tetapi, itulah mengapa itu berbahaya. 
Jika terjadi sesuatu Yukina dan Lolihina telah menyebabkan itu, Lolihina akan dapat melihat apa-apa. 
Satu-satunya yang dapat mencegah adalah Asahina, adiknya.
「Jika kamu berpikir seperti itu maka tidak kamu harus melatih dia?」
Asahina mengatakan sesuatu yang konyol sambil tertawa.
「Ini bukan hobi ku. aku suka wanita yang kuat 」
aku sempat kaget ketika aku mengatakan bahwa, aku menutup mulutku dengan tangan kanan ku. 
aku suka wanita yang kuat, apa yang aku katakan? Seolah-olah aku mengaku Asahina.
「aku juga sedang bermasalah berurusan dengan Yui. Gadis yang belum membuka hatinya untuk siapa pun kecuali Yukina 」
Asahina menjawab dengan tenang sambil melihat lemari es. 
Sepertinya pengakuan jadi aku ingin membalas ke dalam tapi Asahina tampaknya tidak tertarik di dalamnya pada khususnya. 
Itu berbahaya. aku hanya mengatakan bahwa dari saat ini tapi itu akan menjadi yang terburuk jika dia pikir itu pengakuan. Terutama bahwa itu Asahina. 
Yang mengatakan, Asahina tampaknya tahu Yukina. 
Nah, dia teman terbaik Lolihina ini. Ini tidak aneh jika dia tahu dia.
「kamu dapat mengatakan bahwa itu disebabkan oleh karakter ku. Tapi hati gadis itu menutup bahkan jika aku mencoba untuk bersikap baik 」
Asahina kebocoran napas saat ia mengatakan bahwa kemudian melirik ruang tamu. 
aku tidak bisa mengatakan sesuatu yang besar karena aku tidak memiliki saudara atau saudari tetapi, itu pasti sudah banyak kesulitan untuk memiliki adik dengan terlalu banyak karisma. 
Ini bukan sesuatu yang bisa cocok dengan hanya usaha.
「Aku hanya memberi saran. aku tidak peduli tentang apa yang terjadi kemudian 」
「 apa denganmu? Itu tidak seperti mu. Aku merasa jijik ketika kamu bersikap baik 」
Asahina melirik ku dari samping maka dia menunjukkan wajah jijik dari dasar hatinya. 
Serius. Ini tidak seperti aku .
「Aku berutang Yukina. Adikmu tampaknya menjadi teman terbaik Yukina ini 」
「 Apakah itu begitu? Lalu aku akan untungnya menerima nasihat mu」
Mendengar apa yang aku katakan, Asahina tertawa. 
Ah, sialan, aku merasa sial.
Asahina mengambil berbagai bahan dari lemari es dan mengatur mereka di talenan. Lalu ia memegang pisau dapur bangga.
「Bantu aku keluar. Apakah kamu memiliki memotong papan lainnya? 」
「Ada satu」
Aku menjawab pertanyaan Asahina segera.
「Kemudian membawanya keluar」
「Ini sudah keluar」
「Huh? Di mana? 」
「Lihatlah, di sini」
Mendengar bahwa memotong papan lainnya adalah keluar, Asahina meminta sambil melihat sekeliling maka saya menunjuk.
dada Asahina ini.
"Ha ha"
Asahina melihat lelucon ringan ku, dia menyembunyikan dadanya dengan kedua tangan dan wajah merahnya memiliki senyum kaku. Kemudian ー.
"Ingin mati?"
Dia menunjuk pisau pada ku dan tersenyum sambil meminta. 
Haa, yareyare, bisa tidak kamu mengambil lelucon?
「Jangan berharap aku untuk memasak. Jika kamu tidak dapat melakukannya sendiri kemudian memanggil Marina. Keterampilan memasak adalah pada tingkat proー」
「 Idiot! Yang mengatakan bahwa tidak mungkin! Aku bisa melakukan itu!"
Asahina siapa yang marah dari apa yang aku katakan mengangkat tangan kanannya. Kemudian dia menembak ke bawah paksa. 
Pisau dapur memotong bawang dan menggali ke papan memotong. 
Itu terlalu berani tidak peduli bagaimana Anda melihatnya. Apakah kamu pembongkaran tuna? Atau lebih tepatnya, lepaskan kulit sebelum pemotongan itu
「Apakah kamu memiliki blender?」
「Apa?」
「Blender! Itu Rikka tidak sadar sehingga dia tidak bisa makan setiap benda padat yang tepat? Kemudian kita hanya harus mencairkannya dengan blender 」
「 Oh aku mengerti. kamu lebih pintar daripada yang aku pikir 」
「Fufu, baik ya! ~」
Merasa baik dari yang prased oleh ku , Asahina puff dada tidak ada nya dengan tampilan penuh kemenangan. 
Hal ini seperti yang dikatakan Asahina. Rikka tidak bisa makan hidangan yang solid sekarang. Maka kita perlu untuk menuangkan hidangan dalam keadaan cair.
Dengan mengatakan bahwa, aku mengambil blender dari penyimpanan dapur.
Ketika aku sedang mempersiapkan blender, aku bisa mendengar suara intens. 
Membelah Asahina terserah bahan berbaris di talenan. 
Melihat kikuk, ia menimbulkan pisau dapur atas dan ayunan ke bawah untuk memotong bahan. Dia terampil dalam arti.
「Pertama akan telur.」
Ketika blender sudah siap, Asahina mengeluarkan telur.
"Ya"
Mengangguk setelah aku menerima telur, aku putus shell dan menempatkan isi pada blender. 
Nah, telur dasar. Tapi tidak apa-apa untuk menjadi baku? Ah, tidak, itu akan sulit untuk mencairkan jika itu dipanggang.
「Kemudian berikutnya akan brokoli.」 Ini baik untuk kesehatan mu」
「Benar」
aku menerima brokoli dan menempatkannya di blender. 
aku tidak mengerti tapi brokoli terlihat baik untuk kesehatan.
「Vitamin C juga penting. Mari kita pergi dengan satu lemon untuk vitamin C 」
「aku mengeti」
Vitamin C. Ini tentu terasa penting. 
Mengambil lemon baik sekali cincang, aku taruh di blender.
「Jika gizi, itu daging」
「Benar」
「Ada kalbi di lemari es jadi mari kita menempatkan ini dalam」
「Kalbi? Itu terlalu bagus 」
「kamu tidak ingin Rikka mati kan?」
「Hmmm」
Ini merepotkan jika Rikka mati tetapi tidak Kalbi terlalu mewah untuk Rikka? 
Yah, itu tidak dapat membantu. 
Mengambil piring enggan, aku menempatkan kalbi dari piring ke blender. Saat itulah aku ingat.
「Apakah itu baik-baik saja untuk memasukkannya ke dalam baku?」
Itu tidak masalah jika sayuran tapi tidak daging mentah buruk?
「Kemampuan Rikka adalah dari binatang liar bukan? Binatang liar tidak membakar daging 」
「aku mengeti」
「 Selain itu, ia memiliki kemampuan pemulihan supernya bukan? Maka itu akan baik-baik. Sulit untuk mencairkan jika dimasak 」
「Benar」
Setuju dengan penjelasan Asahina, aku menempatkan Kalbi dalam blender. 
Lebih baik untuk memprioritaskan nutrisi dari rasa, jugaー
Ini bukan berarti bahwa aku akan minum ini.
「Wanita mencintai buah-buahan. Itu sebabnya mari kita tambahkan kaleng buah」
「Apakah lebih baik untuk melakukannya secara terpisah?」
「 Idiot. kamu  dapat mengimbangi bau daging dengan ekstrak peach 」
「 kamu dapat mengimbangi itu? Tidak akan hal itu mungkin? Tidak akan hal itu menjadi buruk? 」
「Kita akan tahu ketika kita melakukannya」
「Benar」
Kita akan tahu ketika kita melakukannya Singkatnya, kita tidak akan tahu jika kita tidak mencoba. 
Dengan mengatakan bahwa, aku menempatkan buah persik kalengan Asahina berikan kepada blender.
"Ini tentang waktu"
Menempatkan persik di membuat blender penuh, aku memberitahu Asahina itu.
"Tunggu. aku juga akan menambahkan tofu dan susu 」
「Ooh, itu baik untuk kesehatan mu」
「Gadis peduli tentang kesehatan mereka」
「Oh, wanita memiliki banyak masalah」
「kamu masih akan menempatkan sesuatu yang lain?」
「 aku pikir itu baik-baik saja jika kamu bekerja keras 」
Aku mengangguk mendengar pertanyaan Asahina ini. 
Cara dia memotong bahan-bahan menakjubkan. Meskipun penuh, ada cukup kesenjangan. Tofu yang lembut, susu cair, jika kamu mendorong paksa, itu akan mengelola entah bagaimana. 
Aku meletakkan tofu pertama kemudian tuangkan susu.
「Kemudian, aku akan berbaur」
「Tunggu. Kami akan menambahkan esens vanila dan kayu manis untuk mengimbangi bau 」
「Ooh, kau begitu bergaya」
「Fufu, tentu saja」
Asahina sebelah ku membusungkan dadanya bangga, kemudian dimasukkan ke dalam cairan dari botol ke blender. Berikutnya ia meletakkan bubuk dari kaleng ke blender. 
aku tidak bisa mengatakan apa bau melayang.
「Kemudian, mari kita berbaur.」
「Ya」
Mengkonfirmasikan Asahina mengangguk, aku menutup tutup blender dan menekan tombol sambil menekan tutupnya. 
Gyogyogyogyogyogyogyo, blender memainkan suara aneh. Akibatnya, bahan cincang semakin cair.
「Ini terlihat menarik untuk menambahkan tabasco」
aku meminta Asahina sambil menekan tutup
「Kami tidak bermain-main」
「Y-kau benar. Maaf"
Dia marah dari lelucon ringan ku. Atau lebih tepatnya ー.
Yang tidak bermain-main?
Kami mengambil waktu untuk mencairkan bahan kemudian ternyata untuk cairan manis. 
Mematikan saklar dan membuka tutupnya, baunya jahat. 
Yah, kita hanya menempatkan semua makanan yang dapat dimakan sehingga tidak akan menghasilkan racun apapun. 
Aku khawatir tentang daging mentah tetapi sebagai Asahina mengatakan, kemampuan Rikka ini melampaui binatang buas jadi aku tidak bisa memikirkan dirinya tidak berurusan dengan daging mentah. Di tempat pertama, tidak ada masalah karena kemampuan pemulihan super-nya.
Meskipun saya lebih suka mati daripada minum ini.
「Apakah ada corong?」
「Eh? \」
「Yang kamu gunakan untuk menuangkan cairan di botol yang sempit. Ini seperti mangkuk dengan tongkat 」
Sebuah benda datang ke kepala ku ketika aku mendengar penjelasan Asahina ini. 
Oh, itu?
「Dia tidak sadar sehingga kita harus menggunakan alat-alat yang memudahkan untuk menuangkan」
「aku mengeti. Tunggu. Aku akan pergi mendapatkannya 」
Benar, bahkan jika itu cair, sulit untuk menuangkannya ke orang sadar. Tapi jika kamu memiliki itu, akan lebih mudah. 
Asahina ini jauh lebih perhatian daripada yang ku pikir.
aku sedang mencari rak dan menemukan mangkuk dengan bentuk tongkat.
「Ini?」
「Itu benar, itu corong」
Asahina melihat dan mengangguk lagi dan lagi. 
Oke, kita sudah siap. Itu selesai tapiー.
Apakah ini benar-benar minum?
Melihat cairan manis memberikan keluar bau mu tidak bisa menjelaskan, aku melihat Asahina dan menelan air liur ku. 
Asahina siapa yang puas dengan masakannya bersenandung sambil tersenyum. 
Nah, itu pasti bergizi, jugaー.
Aku bukan satu minum ini, baik-baik saja.
Mengatakan pada diriku sendiri bahwa, aku membawa blender dengan cairan manis dengan bau mu tidak bisa menjelaskan dan pergi ke lantai dua dengan Asahina. 
Jangan pernah makan makanan Asahina ini. 
Aku bersumpah untuk hati ku.

TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 



Followers