2017/07/23

X-ray Is More Than I Thought 63

X-ray Is More Than I Thought
BAB 63




Asahina membuat cairan aneh. 
Rasanya pasti buruk tapi, itu harus memiliki nilai gizi cukup tinggi. 
aku berpikir bahwa rasa buruk sekalipun.

Bahkan jika manusia kelaparan mengambil sesuatu yang bergizi, mereka tidak akan pulih segera.
Itu untuk “manusia normal”
Tapi yang satu ini monster. Kemungkinan mungkin dalam kasus terburuk. Oleh karena itu ー.
Berdiri di depan pintu, aku kembali menatap Asahina.
"Tunggu disini"
Menceritakan Asahina, suasana hati bersenandung baiknya berubah suram.
「Mungkinkah kamu berniat untuk melakukan sesuatu yang aneh padanya?」
Asahina meminta sambil menatap ku dengan ekspresi yang curam. 
Aneh? Nah, itu aneh.
"Ya kamu benar. Itulah mengapa kamu harus menunggu di sini 」
Kataku sambil mencoba untuk memasuki ruangan. Namun, Asahina tertangkap lenganku.
「Tidak peduli berapa banyak dari sebuah monster dia, dia gadis hampir seperti Yui. Mengetahui bahwa kamu akan melakukan sesuatu yang aneh dengan gadis itu, tidak ada cara aku hanya bisa mengatakan, Oh yakin pergi 」
Memegang lengan ku, Ashaina berbicara kuat sambil menatap ke arahku. 
Nah, ada cara Asahina hanya akan mundur patuh tanpa penjelasan. 
Ini merepotkan tapi aku benar harus menjelaskan ini.
「Jika Rikka telah terikat dirinya, dia akan membunuh ku yang dekat dengannya dan kemudian melarikan diri」
「Eh?」
「aku tidak bisa menyangkal kemungkinan membunuh semua orang di rumah itu tapi, Rikka diremehkan ku dan aku menangkapnya. Lalu ia harus berhati-hati waktu berikutnya. Itu sebabnya dia pasti akan pensiun agar aman 」
「A-Apa yang kau katakan?」
「Itu hanya kasus apa-jika」
Mata Asahina ini gemetar karena apa yang aku katakan. Dia mungkin tidak mengerti apa yang ku katakan. 
Hal ini karena aku bisa menangkap Rikka setelah penghancuran diri nya. 
Kerusakan di lengan kanannya adalah yang terbesar tapi ada juga kerusakan pada tungkai lainnya, organ internal dan mungkin otak. 
Selain itu, dia menusuk perutnya sendiri. 
Rikka tidak bisa bergerak karena itu jadi dia tertangkap oleh ku. 
Ini sangat bodoh tidak peduli bagaimana kamu berpikir itu tapi itu sebabnya aku menyelamatkan.
「Ketika aku menangkapnya, dia tidak bisa bergerak. Itu sebabnya aku bisa menangkap dia. Selanjutnya, dia dalam keadaan di mana dia mengkonsumsi energi secara permanen. Itu sebabnya aku bisa menjaga dia dilatih ulang 」
「 Y-Ya, aku mengerti itu. Tapi, apa dengan “apa-jika” 」
“Bagaimana jika” Itulah ー.
「Rikka telah sembuh semua luka-lukanya kecuali lengan kanannya. Apa kau mengerti? Dia pada bentuk yang sempurna kecuali untuk lengan kanannya. Apa yang akan terjadi jika lengan kanannya pulih dan energi nya adalah disuplai ulang? 」
Bahkan jika lengan kanannya pulih, aku akan memasang menembus tubuh agar tidak membiarkan dia  membatalkan pemulihan super. Tapi, jika pernah sesuatu yang tidak terduga, dan menciptakan kesempatan bahkan untuk sesaat ー.
「Rikka memiliki dendam terhadap ku. Dia akan membunuhku pertama jika dia dibebaskan. Di sisi lain, dia akan segera pergi setelah dia membunuh ku. Tapi, jika ada orang lain yang ada di daerah yang sama dengan ku, dia akan membunuhnya berikutnya kebetulan. Itu sebabnya aku  akan memasuki ruangan saja 」
Aku mencoba untuk memasuki ruangan setelah aku selesai menjelaskan. Tapi tangan Asahina ini memegang lengan ku mencengkeram kuat.
「Idiot. Jika kamu tahu bahwa itu berbahaya maka mengapa bertindak sendiri? Berapa banyak yang harus aku memarahi mu untuk berhenti menjadi keras kepala? Apakah kamu yang takut meminta bantuan? 」
Asahina yang tidak melepaskan lenganku akan berkhotbah lagi. 
Aku kesal tapi pendapat Asahina adalah benar juga. 
Jika pernah ternyata untuk situasi terburuk, aku dapat memiliki perisai daging menggunakan Asashina di sisi ku. Dan jika Rikka menyerang Asahina, yang akan membuat kesempatan sesaat. 
Tapi baik, bahkan jika ada kesempatan, dia tidak seseorang yang hanya bisa ditangani dengan mudah. Di tempat pertama, itu akan berakhir ketika mengikat nya hilang. 
Oleh karena ituー.
「Perhatikan dekat dengan kondisinya sempurna. Ini seluruh sekali dia terkendali diangkat. Ini berarti bahkan kamu dengan ku. Bersama-sama dengan ku hanya akan membunuhmu juga. Kemudian, aku lebih suka mati sendiri
Mata Asahina terbuka lebar karena apa yang aku katakan.
「Kau tidak mengatakan bahwa dari kebaikan mu?」
Asahina menyipitkan mata terbuka lebar dan bergumam.
「Ini rasionalisme. Itulah rahasia kekuatan mu. kamu tidak keberatan taktik pengecut dan tidak adil untuk menang. Dan selalu ada tujuan untuk setiap tindakan dan kamu tidak memiliki kepentingan apapun tetapi untuk mencapai tujuan itu. Itu sebabnya kamu tidak selalu memamerkan diri sendiri dan tetap sebagai racun yang mematikan diam 」
Asahina yang menatap ku mengatakan kemudian meratakan dirinya sendiri.
「Aku ingin kau menjawab satu hal」
Asahina telah berbicara acuh tak acuh telah berbisik dengan suara yang dalam.
「Mengapa kamu memperkosa ku? Jika kamu, kamu bisa melakukan lebih baik. Jika kamu memiliki bahan untuk mengancam ku, kamu bisa saja memojokkan ku dan membuat ku memeluk mu pada kemauan ku sendiri. Itulah yang harus kamu lakukan secara normal. Lalu kenapa kau bawa dengan cara yang keras? 」
Aku merasakan detak jantung ku melompat ketika Asahina meminta.
"Diam…"
Mengertakkan gigi ku, aku melotot Asahina siapa yang memegang lengan ku. 
Mengapa aku memperkosa Asahina? Bukankah sudah jelas?
「Karena aku ingin kuat menghendaki mu menangis keluar. aku ingin melihat keputusasaan memiliki seorang laki-laki kamu tidak suka mencuri keperawanan mu dan cum di dalam diri mu . Rasanya sangat membangkitkan melihat seorang wanita berkemauan kuat seperti mu menangis 」
Ketika aku mengatakan Asahina tersenyum, mata Asahina ini tidak goyang sama sekali. 
Memegang lengan ku, Asahina mendengus kemudian mendekat.
「Jika kamu seperti aku maka katakan saja dengan jujur. kamu hanya mencintai ku begitu banyak bahwa kamu tidak bisa menahan dan memperkosa ku, kan? 」
「Ah ?!」
aku merasa darah naik candi ku ketika Asahina mengatakan sesuatu yang konyol.
「Kau rasionalis menyeluruh dan anak. Seorang anak yang tidak tahu bagaimana untuk dimanjakan meskipun ia memiliki kebiasaan menjadi manja. Ada kecemasan dan ketakutan sebagai akar rasionalisme mu. kamu mengubah rasionalisme sekitar mu sehingga kamu meninggalkannya sebelum kamu ditinggalkan. Kemudian kamu jatuh cinta untuk pertama kalinya. Dan salah satu yang ー 」
Asahina berbicara sementara menyeringai lalu menunjuk ibu jari kanannya pada dirinya sendiri.
"Itu aku! 
Dia berbicara bahasa dipenuhi dengan ingkat kepercayaan.
Aah, ini, dia benar-benar ー.
Seorang wanita yang cukup mengganggu untuk membiarkan darah di otak ku terbalik.
Benar, itu benar. Mari kita menjadi lembut untuk Marina dan Yuka. Mari kita membedakan mereka dari dia. 
Ini tidak baik. Benar-benar tidak. Aku tidak akan memanjakannya, memaafkannya, aku akan melatih dirinya secara menyeluruh dan benar-benar.
「aku , seorang anak-anak? Oh, begitu? maka itu hebat. Lalu aku akan bermain dengan mainan ku seperti anak kecil. aku akan bermain dengan itu setiap hari sampai itu rusak maka membuangnya ke sampah 」
Tertawa sementara memiliki ku kedutan wajah, aku berbicara kemudian mengulurkan tangan ku di dada tidak ada Asahina ini. Kemudian, aku mencubit putingnya di atas seragamnya. 
Asahina mengejang tapi dia menatapku dengan pipi merah dan pernapasan kasar.
「Baiklah, aku akan bermain dengan mu. Aku akan melihat seberapa jauh kamu bisa bertahan 」
「Ah?」
cara sewenang-wenang nya adalah apa yang aku tidak bisa bertahan. Aku salah satu yang khawatir apakah kamu dapat bertahan atau tidak.
「Berapa lama kamu bisa terus berbohong kepada diri sendiri? Tapi, jangan khawatir. kamu bisa menangis jika kamu telah mencapai batas mu. melecehkan atas ku. Aku akan memelukmu dengan lembut. Meskipun, menerima cinta naif mu cerita lain 」
「K-kau」
Menangis? melecehkan? Siapa naif ?! Apakah dia bahkan memahami posisi sendiri? 
Memelototi Asahina, aku mengertakkan gigi ku kemudian mencubit puting Asahina ini di atas seragamnya. 
Asahina ini melipat lengannya bangga, memikat ku dengan matanya basah hitam, pipi dicelup, dan pernapasan kasar. 
Meskipun kamu hanya masokis besar yang mencintai sedang dilakukan di pantat, kamu mendapatkan maju dari diri sendiri. 
Tidak, mungkin dia berusaha untuk bahan bakar ku karena dia seorang masokis besar. 
Jika itu yang terjadi, aku sudah dalam rencana Asahina ini. 
Tidak ada jalan mundur pada rencana Asahina ini ku ganggu. Setelah semua, Asahina ini berusaha untuk menantang ku dengan mengorbankan tubuhnya sendiri. 
aku menyadari bahwa masokis besar dengan kemauan gigih adalah keberadaan merepotkan.
「aku pasti akan membuat mu menangis」
「aku melihat ke depan untuk itu」
「Aku tidak akan membiarkan mu turun」
「aku melihat ke depan untuk itu」
「Aku pasti akan menghancurkan mu dan membuang mu pergi seperti sampah 」
「Fufu, hanya berhati-hati untuk tidak terganggu ketika kamu melemparkan ku pergi」
Asahina menerima silau ku dengan senyum yang tak kenal takut. 
Meskipun aku benci begitu banyak aku ingin membunuhnya, aku bertanya-tanya mengapa. Aku merasa ada yang naik jauh di dalam hati ku.
「Pokoknya, tunggu di sini」
「Tapi aku menolak  , apa yang akan kamu lakukan jika aku mengatakan bahwa?」
aku bocor napas sebagai Asahina menolak pesanan ku sambil tersenyum.
「aku membayar perhatian sehingga kasus terburuk tidak akan terjadi. Tapi, ada sudah tidak ada yang absolut. Itu sebabnya aku mengasumsikan kasus terburuk terjadi. Dalam hal ini, aku baik-baik mati saja. Apa kau mengerti? Jika kamu mendapatkan di dalam ruangan bersama-sama dengan ku tanpa makna, dan kamu terbunuh oleh Rikka, itu adalah kematian boros 」
Mengetahui bahwa itu berbahaya dan ada cara untuk menghindari, dia masih berani untuk melompat ke bahaya. 
Ini bukan berarti bahwa aku ingin melindungi Asahina. Aku hanya mengatakan padanya untuk berhenti karena percuma.
"Maaf. Tapi aku bukan manusia seperti kamu yang bergerak sesuai dengan alasan. Juga, tidak aku katakan? aku orang yang akan mengalahkan kamu Aku tidak bisa membiarkan Rikka membunuh mu」
Mengutamakan emosinya, Asahina menyatakan berani bahwa dia tidak masuk akal. Dia tampaknya tidak akan mundur. 
Sangat mudah untuk menutup Asahina naik. Aku hanya bisa memukul perutnya dan membuat pingsan dia. 
Meskipun semangat Asahina adalah gigih, fakta bahwa dia seorang wanita yang lemah tidak berubah. 
Tapi, itu hanya melarikan diri. aku akan dengan senang hati dijalankan jika itu adalah untuk menang, tapi itu hanya menunda masalah bahkan jika aku tutup mulut Asahina dengan paksa. 
aku harus berbicara ke bawah Asahina bahkan jika aku benci tapi hanya akan merepotkan. 
Setelah semua, alasan ku tidak akan pergi melalui. 
Ah, sialan, kita hanya membuang-buang waktu di sini.
「Jangan melakukan apa-apa yang tidak perlu. Jika aku membuat kesenjangan apapun, itu hanya akan meningkatkan kemungkinan beralih ke terburuk 」
Mengatakan seperti itu aku mendesah, aku menaruh tanganku di gagang pintu.
「aku berniat untuk memahami bahwa.」
Mendengar jawaban Asahina ini, “aku akan terganggu jika itu hanya niat”, aku mengeluh diam-diam maka aku membuka pintu dan memasuki ruangan.
Sebelum aku membiarkan Rikka mengisi gizi, aku harus mencegah dia super-pemulihan dari diangkat bahkan ketika lengan kanannya benar-benar tetap. 
Aku sudah dicapai negara yang dengan menempatkan peniti pada klitorisnya tapi peniti membuat ku gelisah.
Aku mengambil menusuk dari Asahina untuk mengelola yang entah bagaimana ー.
Sebuah tubuh berwarna perak tajam. 
Ada celah di tindik berbentuk cincin, itu dimaksudkan untuk memiliki menembus lubang dengan itu tetapi, ia memiliki bola menyerang sehingga tidak akan keluar bahkan jika kamu menembusnya. 
Menembus umumnya memiliki bagian menusuk tipis dan tetap dengan gesper sehingga tidak ada masalah bahkan jika lubang kecil. 
Namun, tidak ada gesper di tindik tubuh sehingga memaksa bola lebih besar dari lubang dengan paksa. 
Oleh karena itu, kamu harus secara bertahap memperbesar bola untuk terbiasa. 
menembus sendiri tebal dan bola cukup besar. Seluruh beberapa ukuran yang dibutuhkan untuk sekrup ini ke lubang.
「Ini terlalu maju」
aku melihat tindikan di telapak tanganku dan bergumam, lalu memandang Asahina.
「Hmm」
Asahina ini melipat lengannya tapi pipinya yang diwarnai merah. 
Tidak, itu bukan pada tingkat pui, melainkan menembus dan keselamatan tingkat pin dari lubang dibuka oleh ini. Bahkan jika kamu secara paksa membuka harapan dengan penusuk, aku pikir itu tidak akan cocok di sama sekali. 
Jika kamu paksa sekrup dalam, lubang akan berpisah.
Itu benar, lubang akan berpisah.
Jika aku melampirkan ini untuk puting atau klitoris Asahina ini, lubang dibuka akan membagi puting atau klitoris. 
Tapi, ada seseorang yang tidak akan memiliki masalah bahkan jika lubang robek.
「Nah, ini adalah yang paling cocok untuk situasi saat ini」
「Eh?」
Mendengar bergumam ku, Asahina yang menghindari menatap wajah ku. 
Ini adalah barang yang tidak berguna jika lubang tersebut tidak diperluas. Tapi, itu hanya untuk “manusia normal” 
Rikka yang memiliki kemampuan pemulihan super dapat memilikinya diperbaiki bahkan jika lubang robek. Tapi, itu bukan masalah tentang bagaimana kuat aku harus mendapatkan. 
Selain itu, jika seluruh robek, itu akan mendapatkan diperbaiki sehingga aku harus merobek lubang lagi untuk menghapus tindik dibadan. 
Sepertinya hal itu dapat dihapus jika lubang Rikka ini robek tapi pertanyaannya adalah apakah aku bisa melakukannya. 
Aku bisa melakukannya dalam kondisi normal. Tapi, ketika pemulihan super dia  aktif, ia memiliki efek samping estrus paksa dan kenaikan sensitivitas. Ini akan menjadi tugas yang sulit untuk merobek puting atau clitorisnya di negara itu. Selanjutnya, dia akan berada dalam keadaan di mana dia bisa menggerakkan anggota dengan bebas.
「Mulai sekarang, aku akan melakukan sesuatu yang mengerikan untuk seorang gadis lugu seperti kakakmu. aku tidak peduli jika kamu ingin terlihat atau tidak tapi jangan mengganggu ku」
Mengatakan bahwa, aku mengambil sebuah penusuk dari saku ku.
「Apakah aku tidak memberitahu mu bahwa aku akan terganggu jika kamu mati? aku berniat untuk memahami situasi. Aku tidak akan mengganggu 」
aku  mendengarkan jawaban Asahina dan mendengus. Asahina melihat itu dan rajutan alisnya. 
“Niatkan” merepotkan. Bahkan jika sekarat Rikka, dia adalah binatang yang dapat membunuh beruang coklat dengan tangan telanjang. 
Hanya berayun tangannya ringan. Dengan hanya tindakan yang dia bisa memangkas tenggorokanku seperti tahu a. 
Yah, aku punya kemampuan ku. Ini mungkin untuk memonitor perilaku Asahina sementara berkonsentrasi kesadaran ku untuk Rikka. 
Memiliki pikiran itu, aku berbalik aku di Asahina dan berjongkok sebelum Rikka siapa yang tergeletak di lantai. 
Rikka yang menahan seperti udang, gelembung keluar dari mulutnya, mata putih keluar, dan kejang-kejang halus. 
Kejang nya semakin lemah dan corak kulitnya semakin buruk. Pee keluar dari dia uretra tetapi tidak ada kekuatan sama sekali. Lubang nya harus santai. Selanjutnya, detak jantungnya tidak teratur. 
Bahkan jika kamu melihat dengan mata amatir, kamu dapat memberitahu bahwa itu cukup berbahaya. Tapi, itu sebabnya ada hanya beberapa bahaya. 
Tapi di luar satu ini kecerdasan manusia. Hanya saat malas tidak akan menyebabkan kematiannya. 
Menyesuaikan pernapasan ku , aku berkonsentrasi untuk sangat batas ku.
ー Tidak apa-apa. Rikka pasti sadar.
aku yakin ketika saya diperiksa di dalam Rikka ini seluruh, maka aku mencapai tangan kiri ku ke dadanya. Lalu aku mencubit puting merah muda dengan jari-jari ku.
「Melakukan sesuatu cabul sementara memiliki wajah serius, terlihat terlalu menyimpang」
Asahina berjongkok di samping kumemeluk lututnya dengan kedua tangan kemudian bergumam dengan takjub saat ia menatapku. 
Seperti ku katakan, tidak menggangguー
Sial, tidak mendapatkan berantakan. Jika Asahina melakukan sesuatu yang tidak perlu, aku harus tekan saja perutnya sekali. Tinggalkan segala sesuatu yang lain. 
Membujuk diriku sendiri, aku mencengkeram puting kuat dengan segala kekuatan ku. Lalu aku menunjuk penusuk di sisi puting.
「K-kamu menusuk itu? kamu akan menembus itu ?! 」
Asahina bersandar ke depan menatap puting Rikka dengan pipinya memerah. Gumamnya kemudian melirik ku. 
Ah, sialan, aku terganggu. Apakah kamu memahami bahwa setelah aku bersantai kesadaran ku itu akan menyebabkan kematiannya? 
Menarik diri bersama-sama, aku mencubit sampai puting kemudian menempatkan daya pada penusuk pada tangan kanan ku. 
Meskipun Rikka memiliki struktur fisik yang berbeda dari manusia biasa, kekuatan puting dan klitorisnya tidak harus berbeda dari manusia biasa. Bahkan jika itu agak kuat, aku harus bisa menembus itu dengan sebuah penusuk. 
Seperti yang diharapkan, ujung penusuk yang menembus putingnya.
「k-kamu menusuk itu. kamu menusuk itu. Ini terlihat menyakitkan. Hal ini terlihat sangat menyakitkan 」
Memegang mulutnya dengan kedua tangan, Asahina “gembira” bergumam dengan telinganya memerah. 
kamu masokis. Aku tidak melakukan ini karena aku ingin. 
Meskipun aku mengeluh di dalam, aku menempatkan kekuasaan di tangan kananku dan mendorong penusuk yang lebih dalam putingnya. 
Ini tidak begitu kuat tapi sulit untuk menembus karena fleksibilitas itu. 
Tujuan ku adalah untuk tidak membuat lubang. Mari kita pergi dengan sekuat ku. 
Berpikir begitu, aku menempatkan semua kekuatan ku di lengan kanan. 
Membuat suara 'buchibuchi', maka itu membuat 'butsutto' setelah, pada saat yang sama, penusuk berjalan melalui.
「Hya ♡」
Asahina berteriak dengan senang hati saat melihat itu. 
aku bisa melihat tubuh telanjang Asahina karena kemampuan ku, puting dan klitorisnya yang tegak dan cair cabul  meluap dari vagina berbulu nya ... 
Gadis ini ... 
Meskipun aku merasa kagum dan nyaris putus asa, acara yang sebenarnya hanya tentang untuk memulai. 
Rikka tidak sadar tetapi, sensasi nyeri mungkin membangunkannya. Semua lebih jika itu sakit parah. 
Bahkan jika kesadarannya tidak terjaga, dan tubuhnya bereaksi secara refleks rasa sakit, yang mengikat mungkin akan dilepaskan. Dan jika aku mengambil pukulan dari Rikka.
Ini jelas lebih. Hanya satu serangan akan mengakhirinya.
Berpikir begitu, aku mempertajam indra ku dan mengkonfirmasi bagian dalam Rikka ini, kemudian tahan penusuk menusuk putingnya di kedua sisi. 
Sebuah pisau atau gunting akan cocok untuk memotong tapi aku mendengar bahwa daging sangat sulit untuk memotong. Bahkan jika aku mencoba untuk memotong mudah untuk memotong daging mentah di papan memotong, itu tidak cukup mudah untuk memotong. 
Kemudian, aku akan menarik penusuk dan membagi putingnya.
「Hmm」
Memecat diri, aku tarik ke atas penusuk dengan semua kekuatan ku. 
Puting Rikka membentang keluar. 
Tubuh Rikka melayang naik dari kekuasaan terlalu banyak.
「Sialan」
Seperti yang ku pikir, aku merasa frustrasi jadi aku menginjak perut Rikka sementara membungkuk. Lalu aku menarik penusuk dengan semua yang terbaik. 
Payudara menarik melampaui batas dan putingnya menimbulkan suara yang menyakitkan.
「I-Jika kamu menariknya sebanyak itu, putingnya akan mengobrak-abrik ♡」
Asahina memegang lututnya sambil membungkuk mengangkat suaranya sambil melihat ke arahku. 
Mata ikan nya lembab, dia telinga ke telinga dan napasnya kasar, Asahina ini goyang tubuh kiri dan dan kanan saat ia l; ook di puting berdiri dan membentang melampaui batas. 
Tampaknya dia menggosok putingnya dengan mendorong dadanya terhadap lututnya dan gemetar tubuhnya. 
Masturbasi bahkan dalam seperti situasi? Hanya berapa banyak yang cabul yang Anda?
"Fungaaaaaaaaaa !!!"
aku mengubah kemarahan ku terhadap Asahina dengan menarik penusuk dengan segala kekuatan ku saat menginjak Rikka dengan satu kaki. 
Puting jeritan keluar dari ditarik ke batas-batasnya.
「I-ini ini terkoyak ♡ Ini benar-benar membelah terpisah ♡ Kau setan ♡」
Asahina tampaknya mengatakan sesuatu tapi aku tidak mampu untuk berhenti.
「Damiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii !!!」
Budidaya menangis, aku menariknya dengan semua tubuh ku. 
Hal itu membuat 'butsu' suara, makaー
「Owaaa!?」
resistensi menghilang karena membelah puting terpisah dan aku beralih ke punggung ku dengan cepat.
"Kotoran!"
Mendapatkan kembali aku memukulinya di lantai bukan situasi yang menyakitkan. 
Bahkan jika aku membagi putingnya, itu akan mengembalikan segera. 
Memiliki pikiran seperti itu, aku mengangkat tubuh ku dan melihatー
「Apakah ini cukup baik?」
Asahina mengatakan sambil melihat ke bawah pada ku dan ada uap merah yang keluar dari puting Rikka ini. 
menembus tubuh tegas dipasang pada putingnya mulai itu restorasi. 
Meskipun kencing Rikka dan agak kejang-kejang, dia agak masih tak sadarkan diri.
「kamu tidak perlu untuk mengucapkan terima kasih. Karena aku budak setelah semua 」
Asahina mendengus sambil melihat ke arahku sambil menyeringai, Asahina menyentil menembus tubuh pada puting Rikka ini. 
Fufu ... Aku ingin memukulnya keras tapi aku tidak bisa mengatakan apa-apa. 
Yang mengatakanー.
「Metode ini terlalu tidak efisien」
Berdiri sambil membelai pinggang menyakitkan ku, aku melihat ke bawah di Rikka dan bergumam. 
aku pikir itu akan berpisah dengan mudah tapi aku terlalu naif. 
Sulit untuk memotongnya dengan pisau dapur sehingga memotong dengan gunting mungkin menjadi yang terbaik. 
Dengan mengatakan bahwa, aku memutuskan untuk memotong puting lainnya dengan gunting.
Tapi ー.
「Ku, nuku, sialan」
Bahkan jika aku mencoba untuk memotongnya dengan gunting, bergetah dia seperti puting tidak dipotong dengan mudah. 
Bahkan jika aku mengambil waktu ku dan secara bertahap memotongnya, luka hanya akan sembuh sendiri.
「Sepertinya membelah dengan penusuk yang lebih baik. aku akan membantu mu saat ini 」
Berjongkok di samping ku dan memiliki tangannya diletakkan di pipinya, Asahina bergumam sambil menatapku. 
Meskipun mengganggu setuju dengan pendapat Asahina ini, tidak ada gunanya membuang-buang waktu. Dan jika ini tidak segera berakhir, Rikka akan mati.
「Memesan ku . Budak tidak bergerak kecuali jika kamu memesan maka kamu tahu? 」
Mengatakan bahwa, Asahina memiringkan kepala sambil tersenyum. 
Setelah menolak banyak, apa yang kamu katakan bahwa kamu tidak akan bergerak kecuali Aku memerintahkanmu? Jangan bercinta dengan ku. 
Tapi jika dia mengatakan bahwa dia tidak akan bergerak kecuali aku memesan, aku tidak punya pilihan selain untuk memesan nya. Juga, aku belajar pelajaran dari melakukannya sendiri. 
Tapi, mengapa dia begitu menjengkelkan?
"Tolong aku"
Ketika aku bergumam bahwa, Asahina memiringkan kepala.
"Maaf. Aku tidak mendengar mu」
Dia bertanya wajar sementara menyeringai. 
Aaah, aku ingin mengirim terbang nya.
「Aku bilang untuk membantu aku 」
aku meminta Asahina sambil merasakan wajah ku kram.
「Ya, dengan senang, Guru ♡」
Menerima pesanan ku dengan senyum riang, aku tidak bisa tidak merasa kebencian dari Asahina. 
Apakah dia ingin memiliki puting dan klitoris robek seperti Rikka? 
Ah, tidak, tidak. Jika aku melakukan itu, cabul ini akan senang. 
Hanya bagaimana aku harus menyerang masokis memberontak besar ini. 
Kepala ku sakit entah bagaimana.
Dengan tangan Asahina ini, aku bisa merobek puting lebih mudah dari sebelumnya. 
Setelah memasang tindik ke puting robek segera dan membenarkan bahwa luka adalah penutupan, kami melakukan hal yang sama pada klitorisnya. Kemudian, memasang tindik. 
Tindik tubuh terlalu tidak seimbang untuk tubuh muda telanjang. Bahkan jika tidak ada berat, puting dan klitoris sedang ditarik ke bawah dengan sendirinya.
Sekarang, saatnya untuk kesenangan penyiksaan
Lengan kanan patah Rikka ini belum pulih namun aku harus membuka lengan kanannya sementara untuk memperbaikinya. 
Selama aku lihat di keadaan Rikka ini, itu mungkin apa-apa untuk melepaskan lengan kanannya. 
Tapi aku harus menyerang dia dengan senang hanya dalam kasus. 
Sensitivitas Rikka ini tidak setengah-setengah ketika aku menggunakan kekuatan kelabang untuk menyerang. 
Estrus paksa dan kepekaan yang meningkat yang efek samping dari pemulihan super-nya dikatakan harga besar. 
Aku harus bisa menutup tindakan Rikka jika aku menyerang dia dengan senang hati.
Dengan mengatakan bahwa, aku pikir memasang alat seks dengan tindik  tetapi tidak ada alat seks penting.
Tidak, ada satu tapi, ada satu. 
Menatap Asahina, aku bocor mendesah dalam hati ku. 
Ada sejumlah alat seks ditebar di tas siswa Asahina ini. 
Hanya apa yang ia membawa ke sekolah. 
Nah, ia dipanggil ke rumah ku  jadi dia bergegas dengan tindik. 
Pokoknya, tidak ada masalah karena Asahina memiliki beberapa alat seks. Tidak ada masalah, tapiー.
Tindakan meminjam dari Asahina adalah gangguan.
Namun, itu bukan waktu untuk menjadi keras kepala. 
Sial, mengapa boneka Suzuhara-absen di kali tersebut. 
Meskipun aku bertanya-tanya bagaimana untuk membuangnya, ketika waktu ketika aku bisa menggunakannya keluar, aku tidak bisa menggunakannya. 
Tapi juga ...
Kosong kamar sebelah adalah dalam kisaran kemampuan ku. Yuka melakukan masturbasi sangat dipuji.
Dia memegang kembali untuk beberapa derajat pada awalnya, tetapi dia serius sekarang. 
Sementara menunggu dengan tidak sabar apakah aku akan mengunjungi atau tidak, dia masturbasi seperti orang gila. 
aku tidak bisa bermain dengan dia sekarang, aku juga merasa menyesal jika aku mengambil boneka Suzuhara dari Yuka. 
Setelah semua, dia sudah mencium itu panik.
「Asahina, apakah kamu memiliki alat seks?」
Bocor mendesah dalam hati ku, aku bertanya Asahina. 
Aku tahu bahwa dia tidak tetapi itu di dalam tasnya. Dan aku belum memeriksa tas Asahina belum. Ini akan menjadi aneh jika aku tahu bahwa Asahina memiliki alat kelamin dalam tasnya.
「aku lakukan tapi kenapa kau pikir aku memiliki beberapa?」
Aku bertanya dengan cara yang tampaknya tidak wajar tapi masih Asahina berpikir bahwa itu aneh jadi dia bertanya. 
Asahina tampaknya lebih fleksibel dan tajam daripada yang aku pikir. aku harus berhati-hati.
「kamu memiliki tindik. Jadi aku hanya berpikir bahwa kamu mungkin memiliki alat kelamin 」
「Oh aku mengerti」
Asahina tampaknya yakin dengan apa yang aku katakan, dia mengangguk dan mengambil tasnya.
「Tapi, apa yang ingin kamu lakukan dengan mereka? Apakah kamu akan menyerang Rikka di keadaan ini? Atau ー 」
Asahina yang mengeluarkan anal getaran dari tasnya menatapku dengan pipinya memerah. 
Manik vibrator anal lebih tebal dan lebih lama dari yang normal. 
Apa yang aku ingin meminjam adalah rotor normal. Namun dia mengambil anal vibrator pertama. 
Dia harus mengharapkan bahwa ia akan diserang. 
Idiot. aku tidak punya waktu untuk bermain dengan mu . Pergi celana sendiri.
「Aku tidak memberitahu mu sebelumnya tapi pemulihan super memiliki itu efek samping」
「Eh?」
「Estrus Paksa dan kepekaan yang meningkat. Itulah efek samping. Ini bukan informasi yang kredibel seperti itu datang dari mulut Rikka tetapi terlihat benar ketika kamu melihat keadaan Rikka ini 」
estrus「F-Paksa, dan kepekaan yang meningkat?」
Mendengar apa yang ku katakan, Asahina diulang itu, menelan tenggorokan dan telinganya memerah. 
Dia harus cemburu itu. 
Inilah sebabnya mengapa cabul besar adalah ...
「Pokoknya, efek samping tidak hanya setengah matang. aku ingin merangsang zona erotis Rikka saja untuk menghentikan tindakannya. Itu sebabnya membawa ku vibrator 」
Aku memerintahkan Asahina frustrasi, kemudian aku sadar. 
Kotoran. aku mengatakan vibrator tidak sengaja, aku “tidak” tahu bahwa ada vibrator dalam tas Asahina ini. 
Sial, aku membuat keputusan yang salah dari iritasi.
"Berapa banyak yang kamu butuhkan? aku memiliki 12 vibrator biasa. Juga, empat vibrator panjang untuk anus 」
Asahina tampaknya tidak menyadari kesalahan ku, dia mengeluarkan alat kelaminnya dari tas saat berbicara kemudian diatur di lantai. 
Mengelus dada ku lega, aku menatap Asahina yang ini mengatur sejumlah besar alat seks di lantai. 
Tampaknya dia mulai serius tetapi tidak ada fragmen erotis untuk itu. 
Meskipun dia seorang kelas barang, dia benar-benar cukup kekecewaan. 
Yang mengatakanー
「Aku akan pergi kepada mu」
「Eh?」
Yuka siapa yang mengatur alat-alat seks telah mengangkat suara terkejut ketika ia mendengar ku.
「Kaulah rinci tentang alat kelamin. Aku akan pergi kepada mu dan menyerangnya sebagai intens mungkin 」
aku memesan sambil melihat Asahina, matanya gemetar dan wajahnya berubah merah-panas. 
aku mengatakan itu sinis tapi itu memalukan? Apakah itu memalukan mengungkapkan bahwa kamu idiot masturbasi dengan cara bundaran?
Haha!
Asahina dengan tenang menampilkan alat-alat seks di lantai tapi dia menyembunyikan alat seks dengan kedua tangan dan dia gelisah dengan telinganya merah tua. 
Melihat respon Asahina ini, tampaknya mempermalukan dirinya tidak langsung dari langsung menyiksanya tampaknya efektif. 
Karena dia fleksibel dan cepat berpikir, jika kamu melakukannya secara tidak langsung, dia akan menafsirkannya dengan berbagai cara dan “menerima” itu tidak perlu. 
Fufufu, akhirnya aku merasa aku membalas. Aku merasa segar.
「Kemudian, aku akan meninggalkan ini untuk ahli alat seks. Aku akan turun untuk sedikit. aku pikir tidak apa-apa tapi jangan lengah 」
Aku bertanya Asahina seperti itu tapi dia menunduk tanpa menjawab. 
Biasanya, kamu tidak dapat melihat wajah Asahina sejak dia melihat ke bawah tapi aku bisa melihat dengan baik. 
Asahina gemetar samar-samar ketika aku sebut ahli alat seks, dia menggigit bibir bawahnya, wajahnya berubah terbakar merah dan matanya berubah lembab. 
Entah bagaimana, tidak ada laki-laki lain yang tahu tentang dia dari ku. 
Tertawa di dalam hati ku, aku meninggalkan Asahina di dalam ruangan. 
Dia masih di kisaran kemampuan ku bahkan jika aku pergi ke lantai pertama di bawah kamar ku, juga, aku menegaskan bahwa Rikka tidak memiliki kekuatan untuk melawan pada saat yang sama aku  pasang tindik menusuk padanya. Tapi, baik, itu akan baik-baik saja.
Turun dari lantai pertama, aku menuju ke dapur. 
Kelelahan Rikka ini tampaknya jauh lebih parah dari yang aku harapkan. aku berpikir bahwa cairan manis Asahina ini tidak akan cukup untuk mengisi energi nya.
「Err, madu dan obat-obatan lainnya」
Berburu di rak dapur dan mengambil sebotol madu, aku mengambil lima botol yang berisi suplemen gizi. 
Mereka mengatakan madu yang menakjubkan. Aku tidak tahu mengapa tapi aku hanya mendengar bahwa itu menakjubkan. Suplemen gizi yang jelas. 
Akan kembali ke lantai dua dengan mereka, aku menambahkan madu ke cairan manis yang dibuat oleh Asahina yang diletakkan di samping pintu kamar ku. 
Karena itu merepotkan, aku meletakkan segala sesuatu dari botol. 
Berikutnya, aku menambahkan semua suplemen gizi. 
Hmm, warna cairan manis ini telah berubah beracun. Juga, bau ini menakjubkan. 
Mereka mengatakan bahwa obat yang baik membuat mulut mu menderita. 
Cairan manis yang sangat bergizi telah ditambahkan dengan jumlah yang menakjubkan madu dan suplemen gizi. aku  yakin ini akan bekerja. 
Memegang wadah cairan manis, aku membuka pintu dan memasuki ruangan.
Asahina ini duduk di lantai. tubuh Rikka ini bergulir di lantai dan memiliki alat kelamin yang ditetapkan pada dirinya tegas.
「Ooh」
Menyeringai seperti aku mengangkat suara ku, Asahina yang melihat ke bawah telah mengejang. 
aku “menonton” atas keadaan ruangan ini sepanjang waktu tapi, itu lebih baik daripada yang ku harapkan. 
Dia sangat digunakan untuk itu. 
Tapi, Asahina tidak tahu aku sedang menonton. Oleh karena itu aku harus memiliki dia menjelaskan hal itu keras-keras.
「Jelaskan apa jenis alat seks mu dipasang dan di mana」
Memesan Asahina, tubuhnya memerah dan mulai gemetar lagi. 
Aku berada di akhir kecerdasan ku berpikir bagaimana untuk menyerang Asahina karena sikap menantang, tapi aku hampir tertipu. 
Asahina tidak tahu manusia, tetapi aku , itu sebabnya dia berpikir bahwa aku jauh lebih naif dari pikirnya. Jika aku kembali, dia putus asa menyangkal bahwa dia cabul dan dia khawatir tentang tidak memiliki dada. 
Meskipun dia mengambil sikap menantang, dia benar-benar menyembunyikan niat sebenarnya. 
Meskipun kau bilang bahwa aku naif, kamu lebih naif, bakabaka, kecil payudara bakaa.
「A-aku melekat vibrator pada puting susu dan putingnya. J-Juga, aku menghubungkan vibrator untuk penindikan untuk memperkuat getaran. A-Juga, pantatnya ... 」
Asahina menjelaskan itu dengan suara menggigil keras tapi, suaranya secara bertahap semakin kecil dan aku hampir tidak bisa mendengarnya pada akhirnya. 
kamu dikemas empat vibrator dan menusuk itu dengan vibrator anal bukan? Selain itu, kamu bahkan menggunakan lotion. 
Aku bisa melihat segala sesuatu yang kamu tahu.
「Apakah favorit masturbasi alat seks ini Asahina Yuu-chan」
「T-Tidakー」
「tidak? Nah, bukannya aku peduli tentang hal itu. 」
Asahina mencoba untuk mencari menyangkalnya tapi aku terganggu itu. Lalu aku menatapnya. 
Asahina tampaknya ingin membuat alasan tapi dia menggigit bibir bawahnya dengan wajah merah dan mata basah nya gemetar. 
Jika kamu akan membuat alasan, maka kamu mengakui kekalahan. 
Tidak peduli seberapa kuat kemauan mu, kamuhanya seorang wanita naif yang tidak tahu seorang pria pada waktu yang sama. Setelah aku tahu bagaimana menyerang, kamu cukup lebih baik dari Marina dan Yuka.
Mufufu, mudah, senang ~
aku ingin mempermalukan dirinya lebih tapi aku harus berurusan dengan Rikka pertama. 
Yang mengatakan, aku membiarkan dia minum jus manis yang harus efektif sebagai suplemen gizi.
Tapi sebelum itu ー.
Asahina berubah semua beralih melekat pada vaginanya untuk memaksimalkan getaran. 
Sebuah suara besar bergetar berasal dari seluruh tubuh Rikka ini. Tapi, Rikka tidak menunjukkan reaksi dan hanya hanya berkedut sedikit. 
Oke, maka mari kita mengembalikan lengan kanannya. 
Aku menurunkan Rikka dan memperhatikan dalam dirinya sementara melonggarkan sabuk kulit yang mengikat tangan kanannya. 
Kemudian lengan kanannya ditekuk pada sudut abnormal langsung dikembalikan. 
Aku segera diikat lengannya ketika aku melihatnya. Kemudian, aku merasa lega, 
Oke, kita siap. Berikutnya akan hanya memberikan gizi nya. 
Aku mengambil Rikka atas maka tetap dia, dimasukkan ke dalam hal yang yang membuatnya lebih mudah untuk menuangkan cairan dalam mulutnya. Lalu, aku menuangkan dalam cairan pada bagian mangkuk berbentuk.
「Kursus, Goha」
Rikka yang tidak menunjukkan bahwa banyak reaksi sampai sekarang menderita kejang-kejang ketika aku paksa tuangkan dalam cairan. 
Ketika aku tuangkan dalam lebih likuidー
「Asahina! Pergi! 」
「Eh?」
Mata Asahina ini berbalik dari teriakan ku. 
aku mengatakan kepadanya untuk tidak menurunkan kewaspadaannya.
」Dengan「
apa 「!」
Aku melemparkan Rikka pergi dan mendorong Asahina. 
Pada saat cairan manis memasuki tubuh Rikka, sistem seluruh tubuh nya diaktifkan sekaligus. 
Ini bukan berarti bahwa aku melihatnya. Tapi, aku pasti merasa sel Rikka ini aktif dengan tergesa-gesa. 
Bergulir di lantai, aku memegang penusuk di tanah dan pindah di depan Asahina runtuh. 
Sambil merasakan keringat dingin keluar dari tubuh ku, aku menempatkan lutut ku di lantai dan titik ujung penusuk di Rikka.
Siapa yang akan berpikir bahwa sel-nya akan mengaktifkan pada saat dia mendapat gizi. aku memperkirakan kerugian waktu tapi pikiran itu naif. 
Seperti yang diharapkan, dia seorang monster konyol.
Waktu tegang mengalir sementara aku mengatur penusuk itu.
Mengikuti kegiatan di dalam, orang mati seperti kulit pucat akan datang kembali ke kehidupan. 
Haruskah aku melukai dirinya dan membuatnya mengkonsumsi energi lagi? Tapi bagaimana caranya?
ー Jantung
Ini mungkin untuk menembus hatinya dengan penusuk sekarang. Dengan kemampuan ku, aku bisa menembus hatinya oleh bertujuan untuk kesenjangan dalam jaringan tulang dan otot. 
Tapi, karena dia terikat, dia seharusnya tidak mampu menolak. 
Tapi, cedera di lengannya telah pulih. Jika aktivasi ini tidak normal, jika aku melepaskan mengikat dan dia menunjukkan kekuatan lebih dari yang diharapkan.
Haruskah Aku hanya mengawasi untuk saat ini. Atau harus kita bertindak?
「Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ♡」
Tidak dapat membuat penilaian, ada teriakan tiba-tiba datang di ruang. 
Rikka adalah sumber suara itu. Seluruh tubuh berkeringat nya memerah ke vermillion, dia menyemburkan keluar urine sementara kejang paksa. 
Aku merasa lega ketika aku melihat bahwa. 
Tampaknya bahwa kesenangan serangan ku bekerja. Singkatnya, kemampuan pemulihan super-nya tidak diangkat. 
Piercing berjalan lancar. 
Ah, aku panik. Aku jatuh panik sesegera sel nya langsung aktif tapi aku menumpuk beberapa lipatan asuransi untuk mencegah serangan balik Rikka ini. Tapi, aku panik.
「A-Apa vitalitas ...」
Asahina bergumam sambil mengangkat dirinya dari lantai. 
Rikka ini berteriak gema. 
Kencing Rikka ini paksa sementara berkedut. Mata Asahina ini goyang saat ia melihat Rikka kemudian wajahnya berubah pucat. 
Asahina mengatakan bahwa dia mengerti bahwa Rikka adalah sebuah monster tetapi tampaknya dia tidak sepenuhnya memahami itu. 
Yah, aku sama.
「Jangan datang dekat dengannya」
「aku tidak akan bahkan jika kamu meminta ku」
Asahina merespon segera. 
Itu bagus. 
Asahina serius hati-hati. 
Banyak terjadi tapi kami telah mencapai tujuan terbesar kami.



TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 


Followers