2017/08/05

Bishuu Gyakuten Isekai de Boku Dake no Harem wo 14

Bishuu Gyakuten Isekai de Boku Dake no Harem wo!
BAB 14

[Seks di Tengah Kota]




Kami tiba di sebuah toko set menu dan perintah Nina. 
Karena ada banyak makanan aku belum dengar sebelumnya, aku memerintahkan hal yang sama seperti dia untuk tidak memesan sesuatu yang aneh. 
Nina yang duduk di seberang ku bertindak malu-malu dan ketika mata kami bertemu dia memalingkan tatapannya. 
Tapi dia kadang-kadang masih terlihat kembali dengan tatapan berkibar. Seolah-olah dia tidak bisa menangani lagi, mulutnya mengendur dan dia tertawa 「ehehe」 tampak bahagia. 
Tindakannya yang super lucu, jadi aku , * Jii *, menatap kembali pada saat aku mengamati dia.
「Khusus ini toko adalah ayam telur dadar Maurel! 
Itu ditutupi saus glaze cokelat muda. Telur dadar bersinar coklat muda. 
Itu tidak jauh berbeda dengan sesuatu dari dunia ku tapi begitu aku meletakkan sendok ku , bau yang bagus tercium. 
Secara alami merangsang selera ku , dan aku menelan air liur ku.
"Itadakimasu. "
* Toro toro * aku memotong telur dadar dan memasukkannya ke dalam mulut untuk mengunyah. 
Instan Aku sudah di mulut ku, telur dadar serius akhirnya mencair. 
Sulit untuk menggambarkan, rasa ini telur. 
Hal ini pada tingkat yang berbeda dari telur ayam normal. Rasa baik meluncur ke bawah lidah ku seperti telur dimasak dalam sup saham halus. 
Juga, saus ini. 
Saus demi glace memiliki rasa manis yang berbeda dengan telur, tetapi memiliki kompatibilitas yang luar biasa dengan telur dadar. 
Aku menahan pipiku dan makan telur dadar berbulu ini dengan senang hati.
「Umm ... adalah-apakah itu baik? Apakah itu sesuai dengan selera mu? 」
aku berkata kepada Nina, yang tampak khawatir.
"Tidak apa-apa. Hal ini sangat lezat. 」
Mendengar kata-kata ku, Nina merasa lega. 
aku tidak mengerti bahan tapi aku mengerti bahwa kelezatan dari menara memasak ini dunia di atas sisanya. 
aku sangat senang ketika aku bertemu Nina, tapi ini adalah sukacita terkuat saya merasa sejak datang ke dunia ini.
「Y-kau tahu, Yuuto, aku - memiliki permintaan ...」
Pipinya pewarna merah malu-malu saat ia mulai berbicara. 
Itu tampak seperti Nina takut-takut diselesaikan sendiri mengatakan permintaannya.
「aku  w-ingin, umm, memberi makan satu sama lain dengan‘Ahhn’seperti l-pecinta!」
「Jika hanya saja kemudian ... tunggu, serius?」
「Apakah itu, tidak baik?」
「Tidak sama sekali, pada kenyataannya, aku berpikir aku harus melakukan itu. Maaf telah membuat mu bingung. 」
aku lebih atau kurang pacar mu. Ah, aku akhirnya membuatnya khawatir ini banyak. 
* Sakuri * aku menempatkan telur dadar ku di sendok dan membawanya ke mulut Nina. 
Ia membuka mulutnya dengan penuh kasih seperti anak ayam diberi makan, dan saya terpesona oleh penampilan menawan.
"Hamu, Unyu ... Mogu  "
Bahkan sendok ku mencicipi oleh bibirnya.
「T-terima K-ka-kasih ...」
Dengan perasaan penuh emosi, dia mencicipi telur dadar dan kemudian menikmati air liur ku yang tersisa di sendok. 
aku bersyukur untuk ekspresi sedikit terpesona. 
Aku merasakan ayah cinta besar 
Ini mungkin lebih baik jika aku tidak mempertanyakan mengapa dia merasakan sendok ku. 
Ah, seperti yang diharapkan, Nina adalah cabul dan sangat menawan.



Banyak waktu telah berlalu. 
Aku ingin tahu apakah Nina sudah puas? 
Ketika aku berpikir untuk bertanya itu, aku gembira mengatakan kesan ku hari ini.
「Jika kamu puas, maka aku puas.」
「aku benar-benar, benar-benar, bahagia ... Karena aku , aku jelek menyerah tapi ...」
Kami santai berjalan melalui kota. 
Meskipun Nina seharusnya bersenang-senang, bahunya bergetar saat ia menangis. 
Aku hanya tahu beberapa fragmen dari masa lalu Nina tapi aku mengerti dia berjalan melalui kehidupan menderita dengan penampilan jelek. 
Tetapi aku, Nina tampak seperti seorang dewi. 
aku suka Nina yang memiliki keindahan sekilas seperti kaca bekerja.
「Hyaa!?」
Ketika aku menyadari, aku telah memeluk Nina. 
Aku bertindak berani di depan umum. 
Namun, dicelup wajah merah terang Nina mendekat ke telinga ku. 
Aku perlahan-lahan mengusap punggungnya seperti yang aku lega cengeng Nina.
「Ini baik-baik saja. Karena aku datang ke sini untuk membawa mu kebahagiaan Nina. 」
「Fa ...!」
aku meraba-raba dan memeluk Nina yang tubuhnya mulai bergetar. 
Ketika aku berbisik dekat telinganya, tubuh yang halus itu dalam pelukanku menggigil. 
Aku mengusap kepalanya dan berbisik kata-kata cinta padanya. 
Ketika aku melakukannya, paha Nina mulai bergetar saat mereka menggosok bersama-sama malu-malu.
「Mungkin kamu perlu pergi ke kerja keras - uwa!」
Tanganku ditarik kembali dan kami bergegas ke gang belakang. 
Wajah Nina menjadi merah dengan pernapasan yang sangat kasar. 
Aku melihat dorongan Nina untuk berkembang biak dalam ekstasi pada ekspresi wajahnya. 
Aku mengapung senyum kecut berpikir “lagi?” 
Aku ingin tahu sampai sejauh mana Nina dapat bejat?
「M-maaf! Yuuto, aku tidak bisa menahan lebih lama lagi ... 」
Dari jubah digulung, aku bisa melihat itu-celana Nina. 
Itu berantakan dan basah dari jus cintanya, dan bentuk vagina adalah jelas terlihat. 
Dan kemudian, * haa haa * lidahnya diperpanjang keluar seakan mengajak ku.
「Haa haa, T-tolong! Sekali lagi, dengan ku... 」
Jika mereka seorang laki-laki, siapa pun akan mendapatkan ereksi dari itu. 
* Pukuri * penis ku mengapung naik dari celana ku , dan jari rupawan Nina menyentuhnya. 
Aku menekuk kembali, menggigil dari perasaan yang menyenangkan. 
Nina menurun kan ritsleting ku dengan gerakan tangan cabul tersebut.
「Fua ...」
Melihat hal itu seolah-olah dia tidak bisa menahan lebih lama lagi, ia membawa mulutnya dekat kecil. 
* Boron *, Nina memberikan penis ku terkena ciuman dan, * Chiro Chiro *, dirangsang glans ku dengan lidah merahnya.
* Jururu, Jubu, Chuuu, Juppo Juppo! *
Sebagai nafsu nya berlangsung, Nina menikmati penisku. 
Tidak mungkin untuk berpikir gadis ini masih perawan tidak terlalu lama yang lalu, memberikan semacam terdengar fera tidak senonoh. 
Lidah menggali ke kepala penis ku, dan aku penuh dengan semangat seperti bibirnya atas dan ke bawah penisku dengan viskositas. 
Seluruh kontol ku berubah menjadi zona sensitif seksual  sebagai paha ku goyang dan gemetar seluruh. 
Air liur Nina menetes di kulit ku memberi ku  perasaan sejuk yang bagus.
「Amuu, hah, N.」
Nina jahat  menjilat testis ku dengan ujung lidahnya setiap kali dia mencapai akar penis ku. 
Itu seperti dia sedang mencoba untuk memeras air mani keluar dengan kekuatan. 
Testis ku tertutup air liur Nina menekan ku untuk ejakulasi. 
* Kyururu *, air mani membuat suara seperti sungai mengamuk saat berjalan liar. 
Dengan kinerja terampil nya, penis ku berdiri berdenyut, karena goncangan megah.
「Ah, silakan w-tunggu Yuuto, jangan biarkan keluar belum!」
Dia erat pegang marah penis  ku dengan satu tangan dalam keadaan bingung. 
Dihentikan tepat sebelum hal itu terjadi, aku menggigit bibirku mencoba untuk menahan keinginan untuk ejakulasi. 
Tapi di dalam kepala ku, aku tidak ingin kamu meminta dari ku karena aku melepaskan napas tersengal-sengal seperti anjing.
「aku aku  ingin membiarkan keluar dalam diriku ... Silahkan isi vagina sesat Nina dengan banyak air mani ...!」
「Ni Nina」
kata Nina sehingga dengan kacau, terpesona keindahan dalam ekstasi.
--tolong melanggar vagina Nina.
Jika kamu mengatakan hal seperti itu, bisa seorang pria diam? 
Nina menempatkan tangannya ke dinding dan menimbulkan dia kembali posisi seperti yang aku mendorong penis ku terhadap vaginanya. 
Cinta jus ke bawah baik, vagina lembut siap untuk dengan mudah menerima penis ku.
* * Nupupu ...
Jus cabul menggantung hampir seperti madu. 
Penis ku perlahan-lahan memasuki dengan suara air yang ditolak. 
Aku pon pinggulnya saat aku menikmati vagina Nina. 
* Biku Biku *, dinding vagina, yang aku tarik terhadap, berpegang teguh pada penis ku dan jangan biarkan pergi.
「Ahn, ah, ah, ah❤︎」
Cabul napas berat meluap dari mulutnya. 
aku juga dorong masuk dan keluar dari dirinya seperti binatang liar, dan pantatnya, tanpa cela tunggal, getar dengan * bururu *. 
Dorong masing-masing akan membuat suara menampar. Penis ku akan diwarnai dengan panas, dan akan menjadi lebih besar.
「Nina benar-benar cabul, ya. Apakah itu baik-baik saja bahkan jika kita berakhir menyelesaikan seperti ini? 」
Aku berbisik di telinga Nina. Ini terampil dan seperti binatang. 
* Zoku zokuu !! * Aku melihat dia menggigil intens sementara mengangguk setuju. 
Nina melihat wajah ku saat dia membuka dengan feromon wanita, dan menjawab, “Hyeth”  , dengan suara dicat dengan nafsu.
「Haa haa, t-tolong.」
「Kemudian, tidak apa-apa kalau aku menyodok bahkan lebih, ya!」
Ketika aku meningkat pukulan ku, Nina mengangkat suaranya seakan dia tidak bisa tahan lagi. 
Dalam situasi gang belakang ini, aku malu juga dikalikan dan kegembiraan ku naik. 
Perasaan berarti muncul karena aku mengetuk terhadap leher rahim Nina. 
Seolah-olah aku mencoba untuk kekerasan menginduksi telur Nina untuk keluar. 
Kemudian kaki Nina juga bangkit dan kejang dan mengeluarkan suara yang tampak seperti rasanya baik.
「Fuaaaah❤︎ Aah❤︎ Yuhto❤︎ Berikan hyiit❤︎ tolong mengisi vagina ku dengan banyak juice.❤︎ penis mu」
* Byururururu! *
「A, AAAAA- AAA- A- A- AAAAAAaaaAhaAah❤︎❤︎❤︎❤︎」
Seolah-olah dia meremas bola ku keluar, leher rahim menempel penis ku dan tidak membiarkan pergi. 
Vagina Nina disedot air mani ku meninggalkan apa-apa di belakang. 
Vagina bandot Nina memiliki kekuatan seperti vakum. 
Aku mulai terengah-engah saat aku perlahan menikmati perasaan menyenangkan ejakulasi.
「Haa, Haa, Haa, Haa ... ❤︎」
* Bububu *, udara bocor keluar dari tempat ku dari menarik penis ku . 
jus bayi ku  dan Nina vagina jus campuran bersama-sama dan gelembung keluar dari vaginanya. 
Nina menunggu pada penis ku dan mulai blowjob membersihkan.
* Chuuuu *
Dia mengisap keluar air mani yang tersisa, dan testis ku berakhir menjadi ketat.
「NMU, th-terima kasih ... Yuhto ... aku ... aku sangat senang.」
Aku mengusap kepala Nina, yang berbicara sementara dia menjilati ku seperti dia menjilati es loli.
「Itulah garis ku , Nina.」
* Niko *, Nina tersenyum dengan mata terbalik. 
Sekarang, aku sangat senang ...







TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3



Bab Sebelumnya Daftar Isi | Bab Selanjutnya


Followers