2017/08/01

Inma No Hado 31

Inma no Hado

Bab 31



[Merebut Keperawanan]





Kenichi adalah duduk di kursi dan ia benar-benar di langit ketujuh karena gadis cantik yang mencium hal-nya. Pokoknya berbicara tentang Ruriko Asakura, dia adalah selebriti di sekolah semua orang tahu dia, dengan mengatakan dia adalah idola sekolah ini.
(Oo ... yang Ruriko, mencium penis ku...)
Ketika itu guru sains kusam sebelum ia dikontrak dengan Incubus, ia akan meledak keinginan suram tanpa menempatkan pakaian tenis dan pof dari Ruriko keluar .
Setelah tangan yang disebut idola sekolah yang diikat dengan tali dan ia menempatkan mulut untuk penis sementara setengah menangis dan menangis. Ruriko menjadi putus asa sementara abadi horor, merah muda bibir mengkilap dan kecanggungan nya tertahankan untuk orang kasar seperti Kenichi.
"Apa yang salah? kamu masih melayani ku dan itu tidak berakhir belum ...”
“Aah…”
“Berpikir bahwa kamu menjilat es krim dan meregangkan lidah mu...”
Ruriko mengambil lidah merah muda saat ia mengatakan dan menempatkan pada kulit gelap. Kekerasan tongkat daging seperti baja dan sedang dikirim melalui lidah lembut.
(Aah, itu ...)
Ruriko membentang lidahnya putus asa dengan kepala benar-benar bingung dan membelai itu. Dia menjadi terbiasa dengan bau badan dari laki-laki yang mengatasi oleh perasaan sakit pertama, sebaliknya, sementara dia menarik napas dalam ke dalam dadanya, Ruriko diserang oleh arti bahwa sesuatu dalam terbangun nya.
(Hal ini besar dan cukup keras ...)
Itu jauh melampaui imajinasinya. Bahkan pengetahuan saat ini adalah miskin, karena tidak ada pengakuan bahwa hal laki-laki begitu besar dan tegas.
“Jadi, yang ... ou! aku merasa baik…"
Ketika lidah indah nya berkeliaran hal-nya, Kenichi menjerit kenikmatan. Ruriko mendengar suara Kenichi siapa dia harus membenci senang dan rasanya sekitarnya terus-menerus.
(Sebuah…)
Setiap kali lidahnya naik, dapat merasa bahwa penisnya bereaksi berkedut-kedut, Ruriko mendapat meriah sadar dan dia tenggelam dalam pekerjaannya. Kemudian cairan cinta meluap dari ujung besar dan melayang bersama kopernya.
"Jilat itu…"
Ini bukankah Kenichi yang mengatakan itu dan Ruriko menjilati secara sukarela dengan lidahnya dan membawanya. Rasa pahit menyebar di mulutnya dan datang untuk secara bertahap membiarkan pikirannya menjadi mati rasa.
(Mengapa…)
Ruriko berbanding terbalik dengan alasan hilang dan tindakan yang harus dilakukan enggan memanas secara bertahap dengan sendirinya. Dia tidak melihat dengan dia, tapi kakinya yang mengangkat lututnya hati bergerak dan pinggang ternyata sedikit. Sementara melihat keadaan istirahat Ruriko, Kenichi duduk di kursi dan dia tertawa dengan mata saat melihat Aiko yang terbaring di panjang penuh di lantai.

Ruriko lutut di lantai ruang ganti di kolam renang, tangannya terikat di belakang punggungnya dan dia menjilat kontol guru ilmu bersih dengan mulutnya. Ketika ia melihat hanya tontonan, gadis ini indah melakukan tindakan nakal ini rela. Sebenarnya, pekerjaan yang harus menyenangkan sampai waktu yang lalu memanas-benar sekarang dan dia mengisap bersemangat tongkat daging yang dirilis semen. flushes pipinya ringan dan itu jelas bahwa gadis itu datang menjadi panas sementara menjilati hal itu, ketika melihatnya dari samping.
Kenichi puas dengan menjilati dan mengisap dari perawan yang belum matang untuk sementara waktu dan dia memiliki senyum yang tampaknya senang. Meskipun tidak buruk untuk melanggar perawan yang tidak suka itu baik, tetapi khusus untuk melihat sosoknya bergerak dari dirinya sendiri. Aura biru naik dari tubuh Ruriko's hampir tidak berubah warna. Kenichi dapat mengambil tentakel merah dan membuat dia menjadi bersemangat kapan saja, tapi hampir tidak ada yang sedang dilakukan saat ini. Namun, mahasiswa kehormatan ini menjilati kontol ini secara sukarela dan menjadi egois. Kenichi menegaskan sensualitas kaya yang Ruriko menyembunyikan dan gosip tidak dapat berhenti untuk melonggarkan alami.
“Kuku, kamu sangat bersemangat ...”
“... Aah ... aku tidak seperti itu ...”
Hal itu menunjukkan begitu oleh Kenichi dan Ruriko datang telah dikejutkan oleh tindakan lagi dan memisahkan mulutnya terburu-buru. Sebuah benang air liur mengembang dan bersinar antara kontol dan bibirnya.
“Tapi, tidak peduli berapa banyak waktu berlalu karena sangat tidak mungkin untuk menghentikan ..”
“Aa ... s, seperti ...”
Untuk Ruriko dengan pengetahuan seks yang buruk, apa yang Kenichi menuntut darinya dapat dipahami. Dia menuntut tindakan lebih panas dan stimulasi langsung.
“Jika kamu tidak melakukannya, karena aku terjun ke dalam vagina mu...”
"A A…"
Ketika dia mengangkat suara sedih dan menatap Kenichi mencela, Ruriko menatap massa daging besar lagi. Meskipun ia berpikir bahwa salah satu yang sangat besar ini tampaknya tidak cocok dengan interior rahimnya, namun kemungkinan tidak untuk masuk ke dalam mulutnya benar-benar baik.
(Jika aku tidak melakukannya ...)
Dia perlu untuk membiarkan dia ejakulasi dengan segala cara yang diperlukan, jika tidak memuaskan dia, Aiko dan dia dicabut dari keperawanan mereka. Ketika ia membuat pikirannya, Ruriko membuka mulutnya dan mencium ujung hal-nya. Ruriko teguk dan minum cairan cinta dari ujung kontol dan dia memegang itu di mulutnya yang menjadi sangat ketat.
"Umuuuu ..."
penisnya yang kebesaran membentang mulutnya dengan paksa sehingga menjadi kewalahan, Ruriko mengencangkan bibirnya putus asa sementara matanya menjadi penuh air mata. Dia tidak tahu siapa mengajarinya dan dia hanya bergerak lehernya naik dan turun perlahan-lahan.
“Oooh! Baik…. Gunakan lidah mu terlalu ...”
Sementara melanggar tenggorokan keindahan, Kenichi menimbulkan suara yang tampaknya puas dengan fellatio dari Ruriko. Ruriko yang perawan tentu saja melakukan yang terbaik di tempat ini, tapi ada juga ada kemungkinan yang dapat membuat Kenichi yang memiliki kekuatan Incubus ejakulasi.
Itu tindakan putus asa. Namun, Ruriko getar lehernya dengan penuh semangat.
(Huhu, aku memberikan yang terbaik ...)
Setelah mulut digunakan banyak sampai Ruriko mengakui kekalahan seperti itu, karena perawan lezat diperoleh, itu adalah sesuatu seperti pembukaan dari makan malam mewah sekarang.
(Dan aku pikir bahwa perasaan yang cukup juga telah keluar ... ..)
Hal ini jelas bahwa siswa sekolah tinggi yang indah secara bertahap bersemangat tanpa Kenichi menggunakan sihir. Matanya yang ditutup bulu mata yang panjang yang dicelup merah muda dan pinggang sedikit getar dan bergerak goyah. Mungkin putingnya yang tajam dan tegas dan memotong kekakuan di bra, vaginanya juga, bunga bermoral akan dibuka di dalam panty-nya. Kenichi melihat Ruriko yang membuat pipinya sempit, bernafas dalam dan memasangnya dan ia merilis lagi cairan cintanya di mulutnya.

Sementara Ruriko menelan air mani dari Incubus yang dirilis ke dalam mulutnya berkali-kali dan dia bukan- mampu menekan secara bertahap meleleh dari alasannya. Kepalanya tampaknya telah menjadi mati rasa samar-samar, Ruriko dilakukan tindakan tidak senonoh dengan guru sains di ruang ganti kolam dan dia kurang dalam rasa realitas dan tampaknya seperti lamunan.
Pada saat yang sama, keserakahan gelap tertentu mulai musim semi keluar dari dia dan itu merusak hatinya cantik dan tubuh. Meskipun Ruriko tahu apa masturbasi, tapi nafsu dimensi lain menyembur-nyemburkan dari interior tubuhnya dengan itu. Dia dirusak oleh sihir yang penis Kenichi's memancarkan dan tubuh idola sekolah mengatur persiapan untuk menjadi kurban Incubus.
30 menit berlalu setelah Ruriko sudah dimulai layanan tidak senonoh. Sementara itu, dia melakukan cara leher jauh lebih parah, tapi itu batas segera. Awalnya Ruriko hanya memiliki penis besar di mulutnya, karena dia hampir merusak rahangnya, ketika dia hanya bergerak sepanjang waktu dan laras menyakitkan memang luar biasa.
Ruriko antara terpaksa terpancing dan takut naluriah kehilangan perawan nya sampai sekarang dan dia menahan rasa sakit putus asa. Namun, bahkan sebagai kekuatan fisiknya dan kemauan bahwa dia dilatih dengan klub dan dia memiliki batas alami.
"A A…"
Dia tidak dapat menanggungnya setelah semua dan Ruriko membebaskan dari hal-nya. air liur kental menetes dari itu dan hal Kenichi dan sekitar mulut Ruriko ini menjadi lengket.
"Apa yang salah? Sudah mengakhiri atau ...”
"A A…"
Ruriko duduk di tempat saat sedang basah dengan keringat dan menjadi mati lelah dengan menolak wajahnya. Pikiran bukankah berkumpul di benaknya dan ia terus terengah-engah dan tidak dapat melakukannya memberikan jawaban.
“Kemudian, seperti yang dijanjikan, aku mendapatkan keperawanan mu...”
“Aa ... tolong jangan lakukan itu ...”
Dia gelombang wajahnya sedih, tanpa kemungkinan dia dapat izin oleh hal seperti awalnya, Ruriko merasa putus asa dengan dadanya dicat keluar pingsan di dalam dan dia menatap Kenichi berdiri dari kursi dalam keheningan.

Ketika Kenichi mendorong ke bawah Ruriko di lantai dan ia menangani tubuhnya dan membuat kaki ramping terbuka mudah. pergelangan kakinya dengan kaus kaki lutut hitam dan dia membuka selangkangannya dan mengekspos segala sesuatu di antara itu.
"Tidak! Hentikan! 
Ketika saatnya tiba dia bertindak keras, meskipun kekuasaan ramping seperti, Kenichi menempatkan kepalanya di rok seragamnya dan wajahnya ditarik antara pangkal paha yang terbuka. Ada tebal dan lembut cabul wangi dari gadis cantik dibebaskan. Untuk melihat keadaan tempat ini, si pemerkosa menyeringai.
"Haha apa. Asakura .... kamu mungkin bersemangat, terlalu ..”
“lepaaaskan!”
“Apa hal menyenangkan? kamu benar-benar basah dan cairan cinta meluap dari panty mu”
“Aaahhh!”
Setelah Ruriko tahu keadaan tubuhnya bahwa dia malu dan dia gelombang wajahnya yang menjadi merah tua. Namun, sebagai realitas dari interior rahimnya, sejumlah besar cairan tubuh seperti Dia tidak dapat mengambil dengan panty biru menyembur keluar dan dia menjadi basah di pahanya di kecabulan dan bersinar. Dia bernafas dalam bau cabul tebal gadis cantik untuk ke dadanya dan menimbulkan suara erangan dengan interior tenggorokannya. Untuk pemilik dengan penyimpangan seksual seperti Kenichi, aroma bahwa tunas perawan adalah stimulan unggul untuk apa.
"Ahiiii!"
Kenichi siapa kegembiraan bukan- ditekan dan dia mengisap di paha kuat dari Ruriko. Cinta cair yang menempel pada bagian paling lembut meluap sementara jilatan Kenichi dan ia membuat tanda ciuman merah tua bersikeras bahwa ini adalah miliknya.
“Hiiiii! Tidaaaak! Aku ingin kau menghentikannya !!!”
Ruriko meremas tenggorokan dan jeritannya. Ketika ia benar-benar menjilati paha bagian dalam dari kedua belah pihak bersih, ia menatap antara Ruriko's pangkal paha yang menjadi hidup lagi dari depan. panty yang dia pakai adalah sedikit tepat untuk usianya dan itu mendapat basah kuyup dan terjebak viscidly ke bagian memalukan Ruriko sekarang.
"Ha ha ha…. panty mu bergaya. Ini adalah produk merek-nama”
“... Aaa .. jangan melihatnya ...”
Ini berisi logo dari merek desainer terkenal, meskipun seorang siswa SMA memakai itu di tubuhnya, itu mahal. Namun, Ruriko dengan fitur untuk menjadi dewasa sebelum waktunya terlihat baik dengan desain seperti itu.
“Yang vagina dari idola sekolah selera yang baik dan cocok”
“... Aku tidak seperti itu ... hentikan ...”
Sementara Kenichi mendengar jeritan bahwa gadis cantik menimbulkan senang, seperti serigala lapar, ia meraih antara selangkangan dari Ruriko.

"Ahiiiiii !! Hiiiiiii! "
Meskipun dia bahkan menjadi merah tua dan merasa malu, masih dalam kesenangan yang abnormal dimana Ruriko memancar naik dari selangkangan, itu melemparkan seperti daun yang mengapung selama gelombang. Sementara lidah yang panjang memasuki antara panty dan pahanya sehingga Ruriko terkejut dan ketika dipindahkan terampil, dia meremas tenggorokan dan mengangkat suara kenikmatan. Lidah menembus titik penting gadis itu memadai seolah-olah itu adalah sesuatu yang hidup dan Ruriko yang harus membenci Kenichi menimbulkan suara sukacita setiap kali.
“Ah, ah, ah ... jangan meletakkannya di sana!”
Ketika lidahnya menggoda proyeksi klitoris, itu adalah ratusan kali lebih banyak kesenangan maka ketika dia masturbasi sendirian, sementara mendidih dan menumpahkan jus cinta dari sejumlah besar kuantitas dari kedalaman rahimnya, seorang menyilaukan orgasme kaya-berwarna mencicipi .
"Hiuuuu! Ahiiii! "
Ini melemparkan oleh lidah Kenichi, tapi tetap dan Ruriko membuat angin tubuhnya di lantai dingin dan menderita dirinya pergi. Tubuhnya menuntut kesenangan lebih lanjut pada waktu yang sama dengan alasan dia secara bertahap memudar, dia menunjukkan bahkan gerakan yang menimbulkan pinggangnya dengan dirinya sendiri ketika lidah Kenichi's masuk ke dalam lubang rahasia dan menggoda ke kedalaman.
Adapun membiarkan siswa SMA sensitif yang diserap dalam kenikmatan dengan keterampilan lidahnya, sekarang pekerjaan mudah bagi Incubus yang sangat baik untuk menarik keluar kesenangan wanita. Ketika ia mengambil cukup waktu dan menjilat bagian rahasia, Kenichi memberikan wajah sebagai telah akhirnya puas. Lingkar mulut yang basah dan bersinar dengan cairan tubuh Ruriko dan air liur dari Kenichi cahaya basah, bahkan kepala hidung basah. Sementara itu, Ruriko tidur mendorong berkali-kali untuk klimaks dan dia menikmati dirinya sendiri dengan suara indah sambil gemetar seluruh tubuhnya ketakutan dan menangis.
"…A A…"
Ketika ia melihat Ruriko yang mati lelah dan mendapat mata berkaca-kaca, Kenichi tertawa tipis, panty Ruriko's  dihapus ke samping, dan dia menghadapkan ke udara segar antara selangkangan perawan yang benar-benar basah. Ruriko sudah mati lelah dan baik alasannya dan semangat memberontak dia sudah lelah. Masih ketika Kenichi berlaku ujung hal yang besar di sana, liku tubuhnya.
“Aaa ... Oh, silakan ... guru ... menghentikannya ...”
Ruriko mencoba untuk melihat Kenichi dan menempel belas kasihan terakhir dengan murid bulat seperti sebelum rusa yang ditembak dengan pistol. Namun, sosoknya adalah dalam cara yang sama seperti gadis-gadis cantik konvensional dan dia hanya membiarkan Kenichi's keinginan gelap terbakar.
“Hahaa, aku membuat mu wanita ku hari ini ...”
Kenichi tertawa jahat. Wajahnya terlihat akan tercermin dengan murid merah dan Ruriko's hati yang murni dicat dengan kemurnian nya pingsan dengan putus asa.
"Ahiii! Ouch! Ouch! Berheeeenti itu !! "
Untuk sakit memalukan bahwa hal besar yang mengerikan meluas bagian pertama dengan paksa, wanita muda mengeluh sakit sambil menangis dalam kesedihan. Ketika itu adalah dangkal dan menguburnya, ada resistensi sekali ada, Kenichi menempatkan dalam dan keluar beberapa derajat lebih dangkal menyesali pengaruh yang tersisa, tongkat daging nya dorong cepat dengan penggunaan kejam pinggang.
"Higuuuuuuuuuu! Hiiiiiiiiii! "
Nyeri akut pubertas yang melewati seluruh tubuh Ruriko ini.
Untuk rasa sakit seolah-olah semua saraf yang menjadi telanjang dipotong, Ruriko membungkuk tubuhnya dan bereaksi. Itu intenser dari setiap jenis nyeri yang terasa sampai sekarang dan rasa sakit yang tajam. Ruriko berpikir bahwa tubuhnya mungkin terbelah sakit Surplus baginya seperti itu.
"Higiiiiiii! Hiiiiguuuuuuu !! "
Dia menggeleng kanan dan kiri buruk dan gulung sementara meremas tenggorokan dan berteriak. Pokoknya perawan keperawanan nya sedang dirusak dan robek sekarang, bahkan pelacur akan mengeluh tentang rasa sakit menciptakan dari ukuran rakasa ini.
(Ouou ... wajah ini yang menangis dan berteriak ... itu tak tertahankan ...)
Kenichi melihat Ruriko ini melengkung kecantikan dengan rasa sakit dan mabuk dengan rasa penaklukan sementara tertawa. Seperti untuk kecantikan Ruriko ini yang membawa idola nama sekolah, bahkan jika dia melengkung kesakitan, kecantikannya adalah kekal.
(Hehee, incubus adalah senang tentang darah perawan, juga ....)
Para iblis yang menjadi bagian dari tubuh Kenichi's adalah permukaan penisnya, daging perawan kumparan Ruriko erat, dan itu akan menjadi apa yang dia rasa saat slobbering. Bukti adalah bagian dengan memar hitam dan sesuatu seperti energi hitam diproduksi dan diedarkan melalui seluruh tubuh Kenichi.
Itu Incubus sepenuhnya rasanya rasa yang baik dari pubertas Ruriko's  lebih, siswa SMA yang indah disimpan di atas lantai yang dingin dari ruang ganti dan mulai bergerak pinggang perlahan.






TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3