2017/08/02

Inma No Hado 32

Inma no Hado

Bab 32


[Budak Baru]





Seperti penampilan yang Ruriko yang terbaring di lantai dingin diikat dengan kedua tangannya di belakang punggungnya, dia dilanggar oleh midou Kenichi yang merupakan guru sains dan dia tetap meskipun itu dibuat seperti boneka. Tanpa rasa sakit akut dari merampas keperawanan yang sedang diselesaikan sepenuhnya, bagaimanapun, adalah tidak mungkin untuk pingsan untuk rasa sakit di sisanya.
(... Aa, keperawanan ku...)
air mata lurus adalah gudang atas mata indah Ruriko's . Dara yang dia dilindungi dengan hati-hati selama 18 tahun tersebar kejam dan dia menjadi linglung dari shock dan rasa sakit. Ini harus telah ditawarkan kepada Usami yang adalah wakil kepala sekolah yang dia memiliki perasaan untuk diam-diam.
(tapi ..tapi , tapi Aiko selamat dengan ini ...)
Itu ketika dia akan mewah jadi.
“Ah, Senpai juga diperoleh ...”
Ketika Ruriko membuka mata basah penuh air mata mendengar suara, Aiko yang harus diikat dengan tali ada seperti dia dan berbaring di lantai dan Aiko tertawa tipis dan mengintip di Ruriko dilanggar.
“Aa..a, Aiko-chan ...”
Ruriko tidak dapat memahami situasi segera.
“Hahaa, Senpai adalah orang yang sangat baik, untuk menawarkan keperawanan mu untuk membantu ku . Uhuu, aku tidak dapat mungkin melakukan hal seperti itu ...”
"... Su, seperti ..."
Ruriko menatap Aiko yang tertawa dan telah bingung. Awalnya dia membantu bahwa Aiko yang hampir diperkosa oleh mengorbankan dirinya sendiri. Namun mengapa dia terlihat begitu bahagia, ketika dia menertawakanku.
"Higuuuuuu!"
Ruriko mencoba untuk mempertimbangkan bahwa sekali lagi, penis besar nya pergi lebih dalam interior rahimnya, ide tersebut tidak memiliki sekaligus ketika masing-masing organ internal didorong hingga dampak yang berat dan itu terhapus.
(Aaa ... apa? Apa yang terjadi?)
Ketika guru menarik Aiko dengan tangannya di belakang Ruriko, yang bingung dan mereka bertukar ciuman mendalam sementara kontol Kenichi's dimakamkan di bagian dalam rahim Ruriko. Ekspresi Aiko's terpesona dari melilit tebal lidahnya dengan guru yang abnormal dan suaranya dengan senang hati mengangkat. Kaca pintu yang mengarah ke kolam renang yang menyamping dari negara, dia tercermin meskipun menjadi samar-samar.
“Kukuu, kau mengerti? Aiko membantu ku ke titik di mana kamu kehilangan keperawanan mu , dia sudah menjadi milik ku untuk waktu lama sekarang ...”
“... Eh? Apa?"
Kepala Ruriko's bingung dengan bergantian shock dan mulai akhirnya berputar kesimpulan nya.
“Ini sangat, senpai .... aku sudah memberikan keperawanan ku untuk midou-sensei beberapa waktu lalu, telah diadakan berkali-kali sampai sekarang .... Untuk membuat guru senang hari ini, itu adalah sedikit merangsang bermain..uhuhuhuhu ...”
"Su, seperti !!"
Untuk rasa putus asa yang kehadirannya menggelapkan saat ini, Ruriko pingsan. Nya rahmat hati yang mulia sebagai manusia, itu dimainkan dengan oleh setan ini.
“Aiko-chan ..., aku ... aku ditipu ...”
Ruriko mengatakan demikian dan menitikkan air mata menakutkan. Rasa sakit di hatinya dikhianati oleh kouhai nya terpercaya dan jantung Ruriko murni menghancurkan di potongan kesedihan kehilangan keperawanannya.
Namun, Aiko yang harus memiliki karakter yang cerah dan tidak bersalah dan disukai oleh semua orang, jauh dari rasa tidak ada perhatian dalam hal seperti itu sama sekali, dia tertawa dengan senang sungguh-sungguh dengan kedalaman tenggorokannya.
“Apakah itu salahku? Apakah aku  benar-benar tampaknya tidak menyukainya? Uhu, itu bagus. Nah, ketika guru cabul, dengan cara itu karena ia adalah preferensi memperkosa saya yang benci dengan kekerasan, hal yang aku bertindak keras”
“... Eh, bertindak ...”
“Ya, bermain yang terlihat seperti pemerkosaan adalah tiruan ... huhuhu ...”
Dari jawaban dari Aiko yang membodohi dirinya, Ruriko hanya membasahi hatinya dalam kesedihan tanpa kemauan untuk marah. Setan kecil, yang tersinggung nya lembut dan rahmat jantung, melihat antara groin dengan senang hati terhubung suara terkejut wajar dinaikkan.
“Ooh! kamu benar-benar perawan! Asakura-senpai! darah merah terang mengalir perlahan keluar ...”
"…A A…"
“Huhuu, ini adalah berita besar .... Asakura-senpai kerinduan semua orang, di tempat seperti itu, telah kehilangan keperawanannya ...”
Adapun Ruriko yang telah mencapai titik di mana sudah kata Aiko`s  tidak masuk ke dalam telinganya, kembali Kenichi lebih rendah yang sudah mulai bergerak lagi dan dia tidak bereaksi sama sekali. hati yang lembut dicat hitam oleh racun incubus, bukannya perasaan gelap melimpah sebagai pengganti dari putus asa dan kesedihannya.
hati yang gelap tampaknya menanggung dendam terhadap segala sesuatu di dunia ini. Sementara Kenichi indra perubahan Ruriko sensitif, ia memelintir bibirnya dan mulai menyembur terakhir dengan menyeringai.
“Ini akan menjadi karena aku akan membawanya keluar segera ....”
Dengan menggunakan pinggangnya untuk sementara intens dan mencicipi pengetatan membran mukosa muda, dia mengatakan itu untuk Ruriko dengan senyum kejam. Setelah Aiko menempatkan lidahnya di anus Kenichi dan menyisipkannya, dia menjilat sensitif dan menyebalkan di sana.
"Hentikan…. Di dalam .. tidak di daaalam!”
Sambil menangis dan menatap Kenichi dengan mata cekung dan bengkak, Ruriko masih melakukan permohonan terakhir. Setelah dia diancam oleh guru yang dia membenci, memperkosanya dan kehilangan keperawanannya dan jika ia bisa membuat dia hamil, bagaimana dia harus hidup melalui itu.
“Hei, setelah aku telah mengambil cukup, aku menghamili mu”
“Hiiiii! Tidaaaak !! Jangan !! Hentikan!!"
Namun, Kenichi mengabaikan bahkan keinginan kecil dari gadis SMA kejam. Ketika tempat lidah Aiko dalam anus sensitif dengan brengsek itu ramai dan Kenichi's besar kontol ereksi bahkan lebih dalam di taman rahasia Ruriko's .
“Ooo, tak tertahankan ... aku akan meletakkannya keluar ...”
“Tidaak! Tidaaak! Tidak baik! Hentikan! Tidaaaaaak!”
Ruriko yang merasa ejakulasi impuls laki-laki, mencoba untuk melarikan diri mati-matian. Namun, seperti mencemooh berteriak Ruriko, Kenichi tegas mencengkeram pinggang dan ejakulasi cukup memegang penisnya di dalam rahim muda.
"Oouu!"
“Tidaaaaak!”
Teriakan putus asa dari Ruriko tumpang tindih erangan kenikmatan dari Kenichi dan menyebar melalui ruang ganti di kolam renang.
(Semua orang ... semuanya, harus mati ...)
Gadis cantik kehilangan kesadaran sementara mengutuk segala sesuatu dari dunia di saat berikutnya dan dia jatuh ke dalam kegelapan.

"Uuh ..."
Dia terletak menyamping di lantai dingin dan tubuhnya kehilangan panas benar-benar, Ruriko terbangun karena dingin. Tanpa mengetahui di mana dia untuk sesaat, selanjutnya oleh kegelisahan yang telah terbentuk antara pahanya dan dia ingat sesuatu pada waktu itu paksa.
"Hiiiii!"
Tangannya masih terikat di belakang ketika dia bangun terburu-buru, darah tidak beredar sepenuhnya dan dia menjadi mati rasa.
“Huhuu, akhirnya aku terbangun ...”
Dia menangkap melihat Kenichi yang duduk di kursi kayu ketika ia berbalik wajahnya ke orang yang mengatakan itu.
“tidaaak!”
Itu adalah adegan di mana dia ingin mengubah wajahnya dan itu hanya ditunjukkan sebagai ditetapkan oleh kekuatan tak terlihat. Ada yang Hambone menara Kenichi dan ada sosok Aiko yang menyedot itu ketika sedang terpesona.
“Ah..guru... itu indah ...”
Aiko membuat wajahnya yang cantik bersinar dengan keinginan sambil mengatakan hal seperti itu dan Hambone diadakan di mulut muda dan penuh nya. bibir merah mudanya yang tidak memerlukan lipstik yang erotis yang mendapat basah dari air liur yang spitted dan bersinar.
(... Sudah, benar-benar melakukan hal seperti itu ...)
Untuk melihat keadaan benar-benar terbiasa, Ruriko dipahami bahwa Aiko telah melakukan tindakan seperti itu berkali-kali sebelumnya. Faktanya menyiksa hatinya dan mengisinya hitam.
“Huhuu, hal yang baru saja kamu meludah keluar Aiko, kamu benar-benar menjilatnya dan membersihkannya .... Jika itu benar, kamu akan melakukan ...”
Bahkan jika hal yang tidak masuk akal seperti dikatakan, Ruriko tidak dapat melakukannya menjawabnya.
“Beberapa waktu lalu itu selangkangan mu dan sekarang Aiko menjilat segala sesuatu dan dibersihkan itu ...”
“... Aaa ..”
Yang mengingatkan Ruriko, bahwa ada perasaan bahwa bagian memalukan nya tersedot; karena dia dalam keadaan mimpi, dia tidak bisa mengingatnya dengan jelas.
“Uhuu, ketika ereksi, dalam jumlah besar diletakkan keluar tekun, karena ketika aku menggosoknya, aku memiliki kesulitan mengisap segalanya ...”
Dia mengatakan demikian dan menunjukkan senyum kotor seperti pelacur ahli, Aiko berkedip pada Ruriko yang duduk di lantai dengan takjub mengucapkan. Setelah tongkat daging gelap menggosok pipi sehat nya yang terbakar positif, ia membelai dengan tangannya yang indah akar hal-nya dan dia mengulurkan lidahnya untuk menjilat semuanya bersih.
Hal jelek Kenichi's  dan juga keji ketika Ruriko melihatnya lagi dan sesuatu yang sangat tidak realistis terlihat, bahwa sama Ruriko's wajah murni dan cantik.
"Donia, aku akan menjilat di sini ..."
Di depan Ruriko tercengang, ace dari klub tenis terus layanan erotis nya.
Sementara mengacungkan Hambone kental dengan tangannya, yang biasanya pegang raket tenis terampil dan lidah merah mudanya merangkak lebih skrotum yang di bawah dari Kenichi's hal didirikan. Wajahnya ditarik ke arah karung berbulu Kenichi, Aiko mendengus senang hati, membuat kebisingan dan air liurnya yang dioleskan pada interior kerut.
Ruriko yang masih perawan sampai beberapa waktu lalu melihat tindakan kotor yang luar biasa, sementara Aiko yang kouhai-nya tampaknya berada di surga dari tindakan ini. Dengan cara itu ketika dia menjilati bola-nya bersih untuk sementara waktu, Aiko membentang lidahnya tahu lebih pada bagian bawah.
“Aah, seperti untuk lubang belakang guru, aku menjilatnya terlalu ...”
Ketika Kenichi menonjol punggung bawahnya sebelum sedikit, Aiko tampak bahagia dan tongkat ke gerbang kembali najis sambil membelai penis dengan jari-jari putih ramping.
"Oou, enaak..."
Dia adalah seorang gadis benar-benar lucu dengan kelucuan yang tidak kalah dengan penyanyi idola, lebih jauh lagi, selaput lendir dari anus Kenichi's  yang membelai dengan lidahnya dan bahkan Kenichi tidak dapat melakukannya menekan erangan kenikmatan.
(..Aaa ... su, seperti ...)
Dia tidak melihat bagian yang melayani langsung karena belakang kepala, Ruriko tahu apa Aiko lakukan sekarang dengan percakapan dan gerakan dan dia terkejut. Tindakan cabul disaksikan, awalnya, insting melarikan diri harus berfungsi, tapi dia terpesona Dia tidak dapat mengambil matanya off dari Kenichi dan Aiko.
“Ah, itu akan baik segera? ..Guru.."
Ketika dia berbisik begitu dengan suara asmara, Aiko melihat ke guru ilmu yang tuannya. Dia meletakkan satu tangan di roknya saat dia berdiri tanpa mendengar jawabannya dan ia melepas pakaian yang cantik dengan embel-embel. Ketika Kenichi perampokan untuk merebut itu, Aiko menegaskan bahwa dia basah dan menjadi berat di tangannya, ia menikmati bau cabul dari Aiko bahwa ia berbau dengan hidungnya.
“Huhuu, kamu direndam sangat dan bau mu juga berat”
“tidaaak , itu memalukan ....”
Merasa malu dan menggelitik jantung favorit Kenichi, Aiko tampak bahagia dan duduk mengangkang Kenichi yang duduk di kursi. Setiap kali bibirnya menumpuk intens sambil merangkul tengkuk, ekor kuda yang cantik yang terikat rapi getar.
"Ahuuuh ..."
Saat mengembuskan napas napas panas, Aiko gemetar pinggang di kecabulan di pinggang Kenichi's Setelah dia erat telah melihat senpai menarik dia kehilangan keperawanannya, dia tak berdaya bersemangat.
“Hey hey ... cepat ...”
Penis besar yang menjadi keras digosok antara paha Aiko's  basah kuyup yang ditutupi oleh celana pink. Ketika dia merangsang daging rahasia yang menjadi benar-benar sensitif, kegenitan yang diminta oleh seluruh tubuhnya dan kesenangan dari hal yang besar ini diminta.
“... Hei, sensei ...”
“Bila kamu ingin memasukkannya ke dalam sendiri”
“Aah, itu berarti ...”
Dia tampak senang sambil berkata begitu, ketika Aiko setengah naik ke kakinya dan menyebabkan kontol didirikan dan besar yang seperti lengan bayi menara vertikal. Dia singkat dihapus ke samping dan hal besar secara perlahan ditelan sementara dia meletakkan berat badan saat mengambil tujuan.
"Hiiiiiii! baaaik!! "
(Um ...)
Sementara mendengar jeritan dari junior nya menderita sakit memalukan, Ruriko menggigil dan berbalik sambil mengingat itu.
Hal besar dan menakutkan yang juga masuk tubuhnya beberapa saat yang lalu, pada saat yang sama Ruriko terkejut dan saksi bagaimana menelan tubuh halus Aiko, dengan perasaan yang cerah, bahwa dia Bariloche, dan tidak seperti dikenang.
“Haha, bagaimana?”
“Aaa, di dalam ku ..semua jalan ... aaaa ... baik ..”
Aiko, yang menghubungkan dengan akar dan menerima segala sesuatu itu di pedalaman rahimnya, bergerak pinggangnya perlahan sambil terengah-engah. Meskipun ia dilanggar berkali-kali sampai sekarang dengan Kenichi, tidak ada pengganti untuk seorang gadis untuk mendapatkan inkarnasi iblis di dalam rahim dalam hal itu masih kerja keras.
“Tak tertahankan ... aa, rasanya begitu baik ...”
Namun, seperti untuk perasaan ekspansi yang seperti nyeri memalukan kewalahan, hal itu berkaitan dengan memori kesenangan dan itu membuat Aiko terpesona segera. Dalam interior rahimnya perasaan seksual dikembangkan, sejumlah besar cairan sekresi manis spitted keluar sementara memperlakukan Kenichi's penis dan selaput lendir yang fleksibel naik di seluruh penyusup terus-menerus.
“Aaa! Air mani! aku Cumming sudah! Cuuuuummmiing!”
Tubuh Aiko yang melihat pemerkosaan Ruriko menyala dan hanya ujung dalam menggosok rahim dan dia mencapai titik pengapian. Sphincter yang diperkuat dengan tenis menyusut intens dan kencangkan kontol dengan paksa dan memeras darah itu.
"Ahiiiiiii!"
Sementara investasi pinggul yang cantik dan membelainya, Kenichi mengungkapkan napas kepuasan dari kenikmatan terbaik yang seperti seorang gadis cantik membawa. Seperti untuk vagina Aiko, itu masuk ke kejang-kejang berkedut bahkan jika dia terus diam.
“Oo ... aku tidak dapat tahan ...”
Pada awal itu hanya diperketat sederhana, setiap kali ia berejakulasi di dalam rahimnya berulang kali, perubahan struktur dan Aiko sana sekarang, telah mencapai tingkat yang bisa disebut wadah yang sangat baik.
Meskipun ketika itu adalah demi spermanya yang [kekuatan] setan berdiam di, Kenichi dirinya mengerti itu dan itu tidak mengambil begitu banyak waktu. parasit Incubus untuk Kenichi, ia melakukannya dan tubuh budak seks yang merupakan penyedia energi berubah dan tampaknya mencoba untuk memperoleh energi kesenangan yang lebih besar.

Meskipun tidak ada pemanas, ruang ganti kolam renang adalah panas dan lembab dan tubuh Aiko mengingini kesenangan pada tubuh Kenichi yang benar-benar basah dengan keringat. Sementara Kenichi menikmati bau badan manis bahwa gadis cantik memberikan keluar, bahkan seluruh rahim Aiko ini dilanggar dan menarik keluar Hambone tersebut.
"Ahiiiii! Seperti sudah! Apa! Apa! "
Salah satu tangannya diletakkan di pakai tenis dan dia menggosok dadanya yang hendak membengkak keluar dari cup bra-nya dan tubuh Aiko ini dilempar keluar bangkit kembali tiba-tiba. Pada saat yang sama, Hambone bahwa dia menelan di pedalaman rahimnya mengencangkan oleh sfingter diperkuat.
"Ahiiiiiiiii! Guuuuuuuuu !! "
Aiko, yang terbawa oleh gelombang besar ekstasi, terkulai menghadapi peringkat duduk. Sejumlah besar energi tersedot dan dia terengah-engah-engah. Ketika ia menghadapi ke samping sambil menikmati gema dari saat-saat terakhir, matanya cocok dengan Ruriko yang duduk di lantai sementara terikat oleh tangannya di belakang punggungnya.
Ketika mata merah Kenichi lihat Ruriko dan bersinar, sebuah tentakel merah mengembang dari tubuhnya. Apakah itu reaksi yang tidak digunakan sampai sekarang hari ini, gerakan ini rakus dari biasanya dan itu bercabang menjadi tentakel tipis terhitung dan menyerang tubuh yang baru saja kehilangan keperawanan.
Aura yang bersinar biru diserbu sekaligus dan secara bertahap berubah menjadi merah keunguan.
"Oh ... um ... aaaa !!"
Tubuh Ruriko adalah panas dengan itu dan dia dieksekusi super-akal menunjukkan bahwa itu mencair di tertidur. Setelah pemilik perasaan dan harapan diabaikan, kekuatan Incubus memungkinkan gadis cantik memiliki keinginan duniawi secara paksa.
“Kekuatan” luar biasa dan perubahan itu dramatis.
Ruriko ditipu dan dirampok perawan dengan paksa dan memelototi Kenichi dengan kemarahan dan penghinaan sampai beberapa waktu lalu, dia tersipu dan teka-teki, karena dari tubuhnya nafsu yang kuat sumur sekarang.
"Kemari"
“... Tidak ... Hentikan ...”
Ketika tubuh halus Ruriko ini diadakan dan dibesarkan, ia mengkilap dan menempel bibir montok.
"Umuuu ..."
Adapun tentakel merah yang kekuatan penuh dibuka setelah waktu yang lama, membuat aura biru dari mana tubuh Ruriko ini sedang menghitamkan dilindungi untuk merah tua. Ketika datang ke ini, itu membuat gadis SMA yang itu naif tawanan dan membasahi dirinya dalam kesenangan dan tidak ada perlengkapan untuk Kenichi yang satuan dengan incubus itu.
"Aaamuuuuu ..."
Itu Ruriko yang mengeras tubuhnya pertama dan segera dia memadukan lidahnya dengan sendiri agresif dengan Kenichi dan dia mendengus, sementara bertukar ciuman dalam. Setelah lidah Kenichi siapa dia harus membenci tersedot dan dia menelan air liur yang lengket yang dituangkan dalam mulutnya melalui ciuman. Setiap kali itu disedot sejak Kenichi adalah mengikat lidah Ruriko, itu tak tertahankan dan menyenangkan untuk didekati dengan cara ini bahwa alisnya menjadi menyakitkan.
"Se, sensei ..."
Ruriko menatap Kenichi dengan ekspresi yang tebal ketika dia membebaskan dirinya dari ciuman yang sangat lama. Tidak ada warna kemarahan, ketakutan dan benci di wajahnya dan dia adalah perempuan di panas jelas.
“Hei, dapatkan posisi merangkak dan mengubah pinggul mu terhadap ku”
"... Ah ... tidak ..."
Dia membuat Ruriko yang menjadi merangkak benar-benar taat di lantai dan hal-nya basah karena ruang bakar Aiko dan dia menyerang Ruriko dari belakang.
"Ahiiiii! Higuuuuuu !! "
Dia dimandikan dengan air mani dari iblis di dalam rahimnya, karena laserasi akan sembuh segera dengan sihir dan Ruriko ragu-ragu pertama yang merilis teriakan kesenangan. Dia mendapat posisi merangkak dengan kedua tangan terikat dengan tali dan dia dilanggar dari pinggulnya, karena dia menangis dan kesakitan seperti wanita yang sudah menikah.
“tidak, Asakura-senpai sudah merasa baik ...”
Ruriko mendengar menggoda suara junior, sementara mengangkat seragam mengenakan nya pinggul di lantai dingin ruang ganti dan dia lahir untuk memanjakan diri dalam kesenangan daging untuk pertama kalinya. Kepalanya tidak memiliki memori dari rasa takut dan rasa sakit akut dari pemerkosaan paksa lagi, hanya kesenangan daging manis mempengaruhi seluruh tubuhnya sehingga dalam meleleh.
"AAAAAMM! Iiiiii! baaik!! "
Ruriko menimbulkan kegembiraan pada akhirnya ketika di dalam sensitifnya dirangsang terampil. Pemogokan goyang seluruh tubuhnya karena kesenangan dan matanya tampaknya memiliki minyak dituangkan pada mereka.
(Dengan dia, aku memperoleh empat sekarang ...)
Sambil memegang pinggul segar dari 18 tahun Ruriko tua, Kenichi adalah gembira dari sukacita yang ia menaklukkan idola sekolah. Gadis cantik ini sudah miliknya seperti Natsuki dan lainnya. Ini mungkin untuk memanggil dan melanggar nya sebanyak yang ia seperti sekarang.
Incubus yang secara bertahap memperluas kekuatan hitam di sekolah tertutup, untuk mencicipi tubuh seorang siswa SMA perempuan cantik secara mendalam, lebih jauh lagi, ia didambakan daging indah intens.


TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 

Followers