2017/08/02

Inma No Hado 33

Inma no Hado

Bab 33


[Kencan]



“Selama waktu itu, aku sangat menyesal ...”
“... Uuh, itu baik-baik saja sudah ...”
Hari ini, berapa kali dia meminta maaf sudah? Tomomi berpikir ia benar-benar tulus dan orang yang baik.
Tentu saja dia marah kemudian, itu adalah masa lalu ketika satu minggu lewat di jalan ini. Di sebuah kamar pribadi untuk dua orang, di dalam hanya dia dan pria ini. Pria itu telah mendengar dari seorang teman yang seperti itu bukan- dorongan dikendalikan. Yang sekarang dapat memahaminya.
Hari ini di pagi hari untuk persiapan pernikahan, kedua pergi ke banyak tempat. Adapun pemilihan pemeriksaan pendahuluan dan furnitur dari rumah baru, ada kasus bahwa dia makmur jauh untuk memulai hidup dengan dua orang yang baru.
Hari yang sibuk berakhir dan kedua makan di sebuah restoran. Hidangan utama sudah lebih, juga dan mereka menikmati hidangan penutup dan teh setelah makan sekarang di tempat ini dengan pemandangan pemandangan malam. Kegelapan malam menyembunyikan bagian yang kotor dari Tokyo dan tak terhitung bintang yang bersinar di langit.
“... Ada apa denganmu? Akitoshi-san ...”
wajah Tomomi's tersenyum dia dibandingkan dengan api lilin di meja yang indah dan menyihir. Tunangannya Takada, yang mengagumi wajahnya, menelan ludah tidak sengaja, karena daya tarik seks nya. Kekasih yang ia melihat untuk pertama kalinya setelah satu minggu tampaknya meningkatkan suasana dewasa di suatu tempat.
Tomomi yang dinaikkan seperti seorang putri dan tidak tahu apa-apa tentang seorang pria berusia 26 tahun dan dia adalah seorang wanita yang masih memiliki pemuda dari seorang gadis. Matanya dipenuhi dengan cahaya murni yang tidak tahu kekotoran dan itu adalah kebersihan yang tampak bahwa dia yang pergi bersama-sama dengan dia menjadi kotor.
Dia sedikit berbeda dan ia melihatnya untuk beberapa alasan hari ini. Meskipun ia tidak mengerti dengan jelas di mana dia berbeda, perilakunya atau ekspresinya, ia merasakan kemudahan jatuh cinta dari wanita dewasa yang matang pada saat santai.
(Ini tidak bisa berarti bahwa ... tidak mungkin ...)
Keraguan melewati kepalanya, tapi kebetulan ia menyangkal itu terburu-buru. Tomomi kekasihnya, yang benar-benar bahagia menjelang pernikahan, tidak akan mengkhianati dia dan tidak bisa melakukan tindakan yang menghancurkan kebahagiaan ini pasti.
“... E..emm, kamu terlihat baik dengan rok”
"Haha terima kasih.."
Tomomi mengatakan demikian dan tersenyum.
Itu selalu Tomomi, yang suka memakai rok semi-panjang yang memiliki panjang panjang, rok mini hitam yang juga menunjukkan bentuk pinggulnya jelas telah dimasukkan selama tanggal hari ini. Dalam bentuk pinggul tiba-tiba terbentuk dengan baik, ia telah mengagumi berkali-kali sepanjang hari hari ini selama tanggal. Untuk pinggul yang sepotong kain menempel, garis celana dalamnya dengan desain yang berani menonjol jelas.
“Dan blus ... entah bagaimana, memberikan perasaan seorang wanita dewasa ...”
“Ya, karena aku sedikit kekanak-kanakan sampai sekarang, aku memakai yang sedikit berbeda ...”
Dia juga tidak pernah mengenakan blus seperti itu salah satu seksi dengan desain yang sedikit tebal. Blus ungu gelap juga tipis dan bra dia memakai bawah transparan sedikit. Yang mengingatkan dia, bahwa warna lipstik juga gelap merah dari biasanya.
Dia berubah menjadi sosok yang menarik dan magma keinginan yang mengalir di dalam tubuhnya.
Mereka baik-baik saja sampai ia membawanya ke sebuah kamar di sebuah hotel pada tanggal terakhir dan dia lupa alasannya dan menyerang sementara Tomomi bisa melarikan diri berhasil. Setelah itu, dia mengabaikan mail dan panggilan telepon berkali-kali dan itu sampai Jumat bahwa ia akhirnya berhasil melewati kepadanya.
“... A, kau tahu ...”
Ketika aku akan mulai berbicara tentang apa yang terjadi terakhir kali tegas, melodi berdering di tas kecil Tomomi ini.
“aku minta maaf sejenak ...”
Ketika Tomomi mengatakan demikian dan mengambil Smartphone, dia menegaskan layar dan menyeringai. Untuk ekspresi tidak cocok untuk Tomomi murni dan polos, Takada adalah pada kehilangan kata-kata sesaat.
"... A..amm ..."
“Maaf, aku harus pergi sudah”
Tomomi menempatkan cangkir teh yang tanda lipstik tetap ketika dia mengatakan demikian dan mencoba untuk berdiri dengan tasnya tiba-tiba.
"Tunggu sebentar…. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, mengapa begitu tiba-tiba ...”
Tanpa memperhatikan dari Takada yang mengatakan begitu dan akan mengikutinya, Tomomi hanya berjalan ke pintu masuk restoran dan dia mendapat jaket yang dia meninggalkan dengan portir.
"…Apa yang salah? Bahwa kamu tiba-tiba harus pergi ...”
Takada berjalan setelah dia terburu-buru dan panggilan keluar ke Tomomi dari belakang putus asa.
“Maaf, ayah ku datang kembali ke rumah .... Suatu hari, karena aku bermain sampai sampai terlambat, ia tampaknya menjadi sedikit khawatir”
Dia mungkin berarti dari apa yang terjadi terakhir kali. Takada tidak dapat melakukannya mengatakan apa-apa lagi, sekarang dia menyebutkan nama ayahnya. Ayah Tomomi ini adalah mengelola sebuah perusahaan besar dan Takada bermaksud untuk mentransfer ke perusahaan yang di masa depan, juga. Sebagai sudut pandang suami menjadi mempelai, apa ayah dari wanita yang menjadi istri mengatakan adalah mutlak.
“Setelah ini, sebuah toko di mana kita dapat mendengarkan musik jazz disediakan .... Jika itu baik untuk mu...”
“... Maaf, aku pulang untuk hari ini”
Dia tersenyum dalam jaketnya sambil menyeringai. Bau tebal Tomomi melayang di antara aroma parfum yang manis dari tubuhnya.
“... Jadi Akitoshi-san, terima kasih untuk makan hari ini, sampai waktu berikutnya”
Tomomi mengatakan begitu dan meninggalkan tunangannya heran dilanda di restoran dan dia berjalan cepat. Sosok belakang yang menghilang ke ruang lift tanpa melihat kembali sekali, Takada tidak punya pilihan selain untuk melihat liburnya sambil berdiri.


Pintu terbuka setelah beberapa menit ketika dia mendorong berpadu ruang dari ditunjuk hotel. Setelah wajah laki-laki yang berdiri di sana terlihat, Tomomi memiliki ekspresi terlalu tergantung pada wajahnya.
“Aah ... Aku ingin melihat mu...”
Ketika dia merangkul orang yang ada di depan sambil berkata begitu, dia mendengus dan mengganggu dia untuk ciuman. Setelah ia membuka bibir merahnya dengan lipstik, dia membiarkan lidahnya goyah dan mengundang orang dengan itu dan pria itu menempatkan bibirnya intens sebagai telah menjadi tak tertahankan.
"Umuuuuu huuuuu ... ..."
Tomomi menerima ciuman kekerasan gembira saat meniup napas lemah dari hidungnya. Ini menjadi ciuman yang dalam berat segera dan mereka jalin lidah mereka seperti biasa dan memberikan air liur untuk satu sama lain. Saat itu tubuhnya mencair mengalir oleh tindakan yang telah selesai menjadi benar-benar akrab.
"Kau pikir kau menggantung!"
Pinggul yang meraba-raba dari rok mini dan Tomomi terkesan dengan gerakan tangan vulgar serta bahwa ia menjadi senang untuk merasa keserakahan yang kuat untuk tubuhnya dari orang ini. Dia merangkul dia untuk bergantung pada lehernya dengan tangannya yang ia pindah, sementara dia mendapat meriah dan menyebalkan laki-laki yang berani lidah up.
Api gairah memanas awal ketika ia mengingini dia dengan cara yang untuk sementara waktu, Tomomi getar pinggang dan menggosok bagian bawah celana dalamnya terhadap paha laki-laki. celana dalamnya yang menjadi basah kuyup oleh harapan saat dia datang ke sini sudah, karena permukaannya yang basah lembap dan celana pria tampaknya bernoda.
“Aaah ... tidak... aku merasa itu ...”
Sementara membesarkan suara lemah ketika dia memisahkan mulutnya, lebih jauh lagi, dia bergerak pinggangnya dan menggosok di antara selangkangan nya. Ekspresinya terpesona dan selesai meleleh, ketika Takada melihat dirinya sekarang, dia akan gila untuk cemburu.
“Setelah kamu datang ke tempat ini di tengah-tengah kencan mu, tidak apa-apa untuk mu?”
Midou Kenichi memukul dan menggosok pinggul montok dengan tangannya sambil tersenyum lebar. Pantat dari menempatkan perawan berusia 26 tahun pada lemak dengan air mani dari Incubus dituangkan dalam seperti setiap hari sambil dan tampaknya untuk meningkatkan perasaan seksual dari seorang wanita dewasa baru-baru ini.
“Tidak, itu berarti .... kamu akan memanggil ku untuk datang dengan surat?”
Wajah Tomomi, yang tertawa penuh, tercemar oleh racun dari Incubus dan dia benar-benar asmara dan berubah menjadi hal yang jahat. Dia meninggalkan tunangannya dan putus kencan mereka, karena dia juga tidak ragu untuk memenuhi mitra berubah-ubah secara diam-diam di ruangan ini di sebuah hotel dengan cara ini, bukan ia tampaknya mengubah imoralitas dan rasa bersalah ke dalam kegembiraan gelap merasa senang.
“... Hal ini, kamu sudah punya rendam basah ...”
Rok mini digulung dan sesuai dengan firman Kenichi ketika ia meletakkan tangannya dari pinggul di panty nya, tempat ini dari guru wanita muda benar-benar banjir dengan cairan madu yang meluap.
“Aaah ... bahkan, aku hanya berpikir tentang mu, bahwa aku mendapatkan begitu banyak basah ...”
Tomomi protes itu dengan suara lemah yang direbus gula sementara menggigit telinga orang itu sabar.
“Dan setelah aku katakan entah bagaimana, tunangan mu adalah orang yang buruk; dia melakukan sesuatu untuk mu?”
“Tidak ada, kamu berarti .... aku tidak akan biarkan orang itu melakukan apa-apa. Aku bahkan tidak menciumnya”
Sementara dia mencium tengkuk nya seperti hujan badai, ia mengucapkan teriakan yang terdengar berongga dalam kegembiraan sudah. Waktu itu, suara isakan seorang wanita muda terdengar di bagian belakang ruangan itu.
“... Aaa ... berhenti sudah ...”
Suara itu adalah ramping dan tampaknya menarik untuk sesuatu dan suara manis tenggelam, telah dicampur dengan kesenangan pada saat yang sama, juga. Dia hanya telah mendengarnya dan merangsang keinginan sadisme orang itu, berubah menjadi binatang dan dia tidak goyah dan Hambone menara Kenichi atas terkesiap suara seperti seorang gadis muda dengan kekuatan.
Gelombang hitam menyebar dari tubuhnya segera ke segala arah dan meluas ke suite lengkap ini. Meskipun ada bukankah perluasan gelombang seperti di sekolah, tetapi menjadi lebih besar dari rumah atau tempat-tempat lain.
Seperti biasa dalam mana gelombang hitam juga mencapai, Kenichi mengerti dengan persepsi yang tajam sangat jelas. pergerakan udara, suhu, suara, bau dan rincian pribadi yang juga ada, dengan itu ia benar-benar dapat memahami seperti radar sonar.
(Dengan segala cara di ruangan ini, apakah gelombang hitam pergi ke tempat yang jauh ...?)
Dia merasa tertarik pada ukuran gelombang hitam berubah di tempat ini, pasangan nya celana yang meraba-raba oleh guru perempuan dengan wajah cantik dan idenya terganggu sekaligus.
“Hei ... akan kamu mulai sudah? Mari kita pergi di tempat tidur ... atau?”
Dia mengatakan demikian dan Tomomi mengarah Kenichi oleh tangannya sambil tertawa. Tomomi membiarkan kakinya yang panjang di sepatu hak tinggi berpotongan dan dia berjalan sambil melambaikan pinggulnya baik berbentuk, sehingga Kenichi diundang.
Itu tidak berpikir hanya beberapa minggu yang lalu, dia menjadi terbangun lapar untuk kesenangan dari seks dan menuntut dari dia.
“... Hahaha, tidak ada cara. Apa Asakura-san lakukan di sini ...”
Orang yang tak terduga ditemukan di tempat tidur, Tomomi tertawa, sementara yang tertarik. Dia terkenal sehingga pada sekolah perempuan Ellistidak ada orang yang tidak mengenalnya, brilian dan atletis, itu Ruriko Asakura`s sosok luar biasa berbaring di tempat tidur. Ruriko melihat Tomomi mendekati dia dan ekspresinya kosong kejutan.
"Hai Aku! ..Ho, Honda-sensei !! Tidaak! Jangan lihat aku!”
Ruriko yang pelupa di tempat tidur, apalagi, ia berteriak panik karena satu orang muncul.
“Tomo-chan terlambat ... aku mulai sebelumnya” -Natsuki
"Donia ... Asakura-san adalah pendamping kami ... Baru bergabung" -Aiko
Natsuki dan Aiko yang mengenakan seragam mereka, meskipun mereka tertawa di tempat tidur, mereka berbicara dengan guru musik. Sudah mengulangi seperti jamak memainkan berkali-kali, mereka tampaknya benar-benar ramah satu sama lain.
“Tidaaak! Lepaskan aku ! Honda-sensei, tolong bantu aku !!”-Ruriko
Kedua tangan Ruriko di seragamnya adalah tetap dengan borgol di tempat tidur dan dia yang tampak benar-benar menggeleng kanan dan kiri intens. Bra merah muda yang depan paparan blus dan dia menjadi benar-benar telanjang dan payudaranya putih salju telah tumpah keluar kanan dan kiri dari cup bra. Mungkin Aiko dan Natsuki akan menaatinya dari kanan dan kiri. puting merah mudanya yang benar-benar ditarik keluar dan tajam, mereka mendapatkan basah dan bersinar saat mereka tegak.
Selain itu, wajah cantik Ruriko's  disalahtafsirkan karena terlihat seperti gambar diambil dari seorang wanita muda, dan dia mencoba untuk melarikan diri mati-matian. Namun, kedua tangan terikat ke tempat tidur dengan borgol, lebih jauh lagi, ia ditekan dari kanan dan kiri oleh Natsuki dan Aiko, sehingga Dia tidak dapat bergerak.
“Hei, mari kita lanjutkan”
Ketika ia membuat guru musik menunggu seperti seorang gundik, ia duduk di sofa di samping tempat tidur dan dia memerintahkan siswa yang menjadi budak yang setia sudah.
“... Yah, senpai aku akan membuat mu nyaman ...” -Aiko
“Aaa! Hal ini tidak menyenangkan sudah! berhenti itu !!”-Ruriko
Ketika Natsuki dan Aiko memiliki senyum dari setan kecil dan mengangguk satu sama lain, itu adalah kekaguman dari semua siswa berdiri kanan dan kiri “Para istri kupu-kupu dari Ellis” itu mencakup tubuh mereka dari kanan dan kiri.
Ruriko adalah membelai oleh Natsuki dan Aiko dengan cara ini di tempat tidur sejak sebelum Tomomi datang ke ruangan ini, karena dia writhes untuk kesenangan yang diberikan. Itu adalah tentang hari sebelum kemarin bahwa ia dirampok keperawanannya oleh Kenichi dan absen dari sekolah kemarin, karena shock. Meskipun ia pergi ke sekolah entah bagaimana pada hari Sabtu, seperti kupu-kupu indah yang baru saja tertangkap oleh laba-laba beracun, tubuh dan hatinya dicuri dan ia dibawa ke hotel ini.
“Aaaa ... di tempat seperti itu .... tidaak...”-Ruriko
Bagian-bagian yang sensitif terhadap kombinasi kelas kedua benar-benar baik pada seni lesbian yang sedang membelai, tanpa perlu bahwa Kenichi menggunakan tentakel merah, yang hati dan cantik Ruriko murni yang tidak tahu alam sampai hari sebelum kemarin terbangun perasaan seksual yang alami. Teknik lesbianisme yang hati-hati terus-menerus sehingga bahkan Kenichi jijik dan sensualitas yang kaya bahwa dia secara bertahap telah di tubuhnya tumbuh subur.
Bukti dalam suara suara penolakan dibandingkan dengan bahan dari kenikmatan manis dalam dan campuran sudah.
“Aah, anak nakal. Di tempat seperti itu, kamu menikmati melihat penampilan memalukan seorang gadis”-Tomomi
Sambil melihat tiga berseragam gadis SMA terjalinnya satu sama lain di tempat tidur, Tomomi menempel di sayang Kenichi dan duduk di sampingnya di sofa, sementara berbisik dan telah gembira, juga. sosoknya yang menggoyangkan tubuhnya yang kurus windingly dan hanya merapat ke Kenichi, dia seperti seorang pelacur cabul yang benar-benar kelaparan untuk seks. tubuh langsing nya dibungkus dalam blus dari desain yang terjebak tepat dan dia memberikan dari bau badan dari seorang wanita dewasa manis dari seluruh tubuhnya seperti feromon.
Penampilannya seperti seorang kekasih yang ingin merayu suaminya.
“Lalu, aku akan membuat ini nyaman ...”
Ketika Tomomi ternyata wajahnya antara pangkal paha dari Kenichi, menatap melilit tidak senonoh dari gadis-gadis di tempat tidur, dia mengambil surut celananya dan mengeluarkan penisnya dengan cara benar-benar berlatih menggunakan tangan.


TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 


Followers