2017/08/02

Inma No Hado 34

Inma no Hado

Bab 34


[Intimidasi Senior]




“Aaaa ... ini ... Aku ingin ini ...”
Selama kencan dengan kekasih, itu ini penis hitamnya di depan yang ditempati kepala Tomomi's. Bahkan ketika dia makan, berjalan di jalan atau berbelanja, keinginan hitam terbakar seperti magma asli yang ada di bawah tanah secara konsisten dalam tubuhnya dan ketika ada kesempatan, ia tampaknya bahkan segera meletus.
"Aahuuu ... Prapaskah!"
Memori dari kenikmatan yang dia telah dibuat untuk rasa begitu jauh hanya untuk melihat itu dihidupkan kembali dan ditutup ringan dengan itu saja sangat. Sebuah jumlah besar air liur direbus dalam mulutnya dan cinta jus mulai mengalir lembut dari lubang vaginanya dan mencemari panty-nya. Selanjutnya, lubang punggungnya yang di balik itu juga mulai memiliki panas dan daging panggang otaknya dan melarutkan alasannya.
“Aaa ... sudah ..sudah ...”
Itu selesai ketika Tomomi mencium feromon laki-laki yang berasal dari selangkangan pria. Mahasiswa di depannya lenyap di kepalanya dan bibirnya dengan lipstik merah sedang tertutup dari ujung tanpa menjengkelkan ketika kontol kokoh yang terkepal dengan jari-jari putih dan kurus.
“Mufuuuuuu ...” 
“Oou, itu baik ...”
Erangan kenikmatan yang bocor keluar dari setiap mulut.
Tomomi's bibir merah hanya menempel kontol kasar dan penyok pipi dia stroke tongkat daging yang membentang di mulutnya yang dan penuh air liur dan tegak. Sementara merangsang ujung dengan lidah yang panjang, jari-jarinya di mana berlian besar bersinar perlahan menggosok kontol.
Aku tidak dapat menanggungnya ...”
Kenichi mutters kecil untuk kombinasi terampil.
Sehingga, seperti untuk guru musik rapi dan bersih, spons kering bernafas dalam air, dia ingat yang tidak senonoh, layanan baik daging terus. Karena dia tidak fellatio dalam setiap pertemuan dan dalam mimpi, Tomomi segera membuat Kenichi benar-benar senang tentang teknik yang menakjubkan dia. Bukan hal yang sepele yang  melakukan profesional di atas semua dan kasih sayang yang tinggi karena Tomomi melakukannya untuk pria tercinta.
“Apakah kamu juga memberikan hal seperti itu untuk kekasih mu?”
penisnya dikunyah ringan ketika Kenichi meminta kerusakan.
"Itee! Oioii! "
”Yah, itu karena kamu mengatakan hal berarti .... hal seperti itu ... hal seperti itu, itu hanya dibuat dengan Kenichi ...”
Ketika Tomomi tabur dan memberitahu sehingga untuk Kenichi telah merajuk, ia membuka bibir merahnya lagi dan menelan hal jelek nya. Hal Kenichi's telah hanya bernapas dengan kekuatan yang kuat segera, ketika ia menggeleng penolakan sementara membuat kebisingan erotis. intensitas tampaknya menunjukkan kedalaman keinginan internal Tomomi.
Setelah tangannya yang menyodok di dari leher blusnya sederhana, dadanya digosok dan diselenggarakan dari atas bra. Tonjolan yang tidak memiliki kasus yang bahkan tunangannya menyentuh mereka, sementara Kenichi memainkan seperti itu seolah-olah itu adalah hal-nya.
(Ouou ... mereka indah ...)
Sementara mencicipi layanan lisan dari guru musik yang larut penisnya di mulutnya, Kenichi melihat melilit antara gadis-gadis SMA di tempat tidur di depan dengan mata lengket. Aiko bertanggung jawab atas tubuh bagian atas dan Natsuki dari tubuh bagian bawah sekarang dan mereka memberikan belaian ngotot untuk Ruriko.
“Uhuu, senpai lucu ...” 
“... Aa, hentikan Aiko-chan ... mmuuuu ...”
Ketika Aiko mengatakan demikian, ia menempel pada bibir Ruriko. Ciuman antara perempuan sudah dilakukan dengan cara ini berkali-kali sejak beberapa saat yang lalu dan jijik Ruriko merasa pertama telah melemah secara bertahap, juga.
“Ahaa! Ini juga bagus ... dan sudah basah kuyup”
rok Ruriko's yang digulung dan panty-nya membuat mereka merangkak di jari antara paha Ruriko ini yang menjadi benar-benar terkena untuk melihat dan Natsuki menegaskan blur memalukan dan tersenyum. Namun, Ruriko's kedua tangan terikat dan bibir ditutup, memungkinkan tubuhnya menjadi kesakitan.
“mengenakan ' mengubah sifatnya” 
“Haha, aku mendapatkannya, Guru. Sampai guru ingin dia inginkan dan pikiran datang untuk menjadi rusak, karena aku akan mengiritasi Asakura-senpai lebih”
Aiko dan Natsuki dipahami 100% dari niat Kenichi's , dan mereka mengangguk sambil sinyal dia dengan mata mereka.
Kenichi telah mengarahkan untuk tidak membuat dua orang memberikan niat untuk Ruriko. Dengan tidak pernah mengarah ke puncak, setelah mereka mengiritasi secara menyeluruh, Jadi Ruriko kata dari sendiri, bahwa dia ingin penis Kenichi's .
Tentu saja mudah, ketika ia membiarkan dia berada di panas dengan tentakel merah dalam waktu singkat, ketika ada banyak waktu seperti hari ini, dengan cara ini, salah satu yang dimasak secara menyeluruh dengan api rendah untuk itu, daging menjadi baik .
“Hei, lihat ... mana adalah tempat yang senpai terasa?”
Ketika Natsuki menjilati lidahnya dalam waktu singkat menggoda dan menimbulkan itu, ia meletakkan jarinya dari sisi panty merah muda yang indah dan meraba-raba di bagian sensitif. Tapi itu tidak pernah kekuatan yang terasa tinggi dan menyalahkan dengan hati-hati.
“Tidaaak! Tempat seperti tidak menyentuhnya ...”
Dan jari Natsuki yang juga benar-benar terbiasa bermain lesbian sudah, biarkan Ruriko bereaksi sensitif.
Di sisi lain, sementara Aiko pada tubuh bagian atas menyebalkan lidah Ruriko's kesakitan dengan wajah merah, juga, dan Aiko bermain dengan putingnya yang melompat keluar dari cup bra dengan jarinya. Dalam cara sebelum Ruriko akan menikmati ekstasi, Aiko berhenti tangannya dari belaian dan membiarkan pergi masa lalu impuls. Karena yang sedang berulang kali sudah, Ruriko datang untuk menghirup napas benar-benar.
“Hei, Senpai mari kita lihat midou-sensei”
“tidaaak! berheeenti itu !! Ini sangat memalukan !!”
Ketika kaki yang kurus dibuka paksa, ia memisahkan mulutnya dan tubuhnya kesakitan dengan merasa malu. Namun, Aiko memegang kaki di cek bersama-sama dari kedua belah pihak, juga dan membatasi perlawanan dengan mudah. panty merah muda Ruriko's dengan desain yang bersih basah di selangkangan dan tongkat, dan dengan madu bunga yang meluap dari dalam telah menjadi warna padat.
“Lihat, ini pembukaan”
Ketika Natsuki mengatakan begitu dengan suara bercanda, meskipun Kenichi duduk di sofa dan membiarkan guru musik menghisap penisnya dan dia menghadapkan Ruriko's basah bagian rahasia untuk Kenichi menatap dengan mata yang melotot.
“tidaaak! Tidak tidak tidaak! hentikan itu ! Hal ini memalukan!”
Bagian yang paling memalukan yang bukankah terbukti orang tuanya baik terkena dan Ruriko jeritan dengan perasaan menyentuh udara.
“Uhuhu ... kamu baru saja kehilangan keperawanan mu hari sebelum kemarin dan jus cinta sudah meluap ...”
Aiko yang junior nya di klub tenis mengintip ke bagian rahasianya dari sisi lain dan cekikikan. Karena dia juga di situs mana Ruriko kehilangan keperawanannya dan mengingat hal waktu itu, itu membuat mendebarkan Aiko.
"Aaaa! Tidaaaak! Maafkan aku !! "
Bagian yang paling memalukan dalam tubuhnya terlihat oleh seorang pria dan Ruriko meremas tenggorokan dan jeritannya. Namun kembali dari interior tidak ada tubuh hanya cahaya lampu, cairan cintanya mulai meluap sedikit.
(Tidak memiliki kehebatan dari sebuah kipas eksposur seperti yang diharapkan ....)
Setelah perasaan seksual Ruriko ini meningkat pesat dari hanya sekarang, dan warna auranya menunjukkan bahwa dia dalam keadaan gembira sampai itu tidak normal. Hal ini karena tempat memalukan dia terlihat dengan cara ini.
Siswa SMA yang indah yang Kenichi mengalami matanya terpaku adalah idola sekolah dan pada kenyataannya, ia melihat melalui itu Ruriko memiliki kecenderungan transformasi untuk menjadi gembira di terlihat di tempat yang memalukan nya persis.
Orang-orang seperti kecantikan terlihat awalnya, itu sebabnya dia berpakaian begitu indah, untuk menangkap perhatian semua orang. Wanita muda mulia ini rapi dan bersih bukankah pengecualian, orang ini akan menyangkalnya, tetapi akan memiliki keinginan potensi untuk ingin memberikan gambaran nyata tentang ketampanan yang luar biasa dan anggota badan untuk semua orang.
(Orang ini juga berubah dan itu tidak ada ...)
Sekarang, Tomomi yang menjilati dan mengisap hal Kenichi ini semua sementara dengan wajahnya, dia memiliki karakter yang tenang dan pemalu sebelumnya, dia secara bertahap menunjukkan kecenderungan tersembunyi nya dengan Incubus sihir dan dia mulai memakai pakaian seksi untuk mengundang Kenichi dengan ini sekarang . Mata tunangannya dan pria yang menjaganya tongkat untuk pinggul dan paha dalam rok mini dan dirasakan hari demi hari sekarang. bawah Tomomi's basah sehingga untuk kegembiraan sementara berdenyut secara diam-diam.
“Ini adalah vagina lezat ...”
Setelah vagina basah gadis cantik dibuka segera terlihat, darah mengalir fasik menjadi Kenichi's kontol seperti sungai berlumpur. Dalam kejantanan yang masih membengkak di Tomomi's mulut lebih dan guru musik mengencangkan bibirnya dan membuat lidah angin nya saat sedang terpesona. jari putihnya mana cincin pertunangan cocok terikat dan dia doesnt lupa untuk menggosok atas dan ke bawah terampil baik.
“Ahiiiiii! Tidaaaak !!!”
Ketika Natsuki menjilati Ruriko's klitoris yang kemerahan, arus listrik mulai dijalankan melalui seluruh tubuh dan jeritan Ruriko Namun, sehingga Natsuki tidak pernah mendorong ke ketinggian terakhir, dia mengganggu perasaan seksual dari Asakura-senpai di negara bagian setengah membunuh dan bermain.
(Aa ... itu adalah yang terbaik ...)
Meskipun Kenichi puas cukup dengan fellatio dari guru cantik yang rekannya, ia menikmati pertunjukan cabul dan mewah dilakukan di depannya.
(Aaaa ... sudah, tidaak...)
Berapa lama waktu yang diperlukan untuk dia, sampai dia akan jengkel?
Aiko dan Natsuki yang menarik kiri dekat dan favorit yang benar dengan cara bermain dengan tubuh Ruriko's dan Ruriko datang untuk menarik napas. Dia mencium mendalam oleh salah satu dari mereka saat sedang memijat di dadanya, yang lain mengambil posisinya antara pangkal paha dan bagian sensitif dari Ruriko dan merangsang itu terampil dengan mulut dan jari-jari. Ketika Ruriko hampir mencapai klimaks, bagaimanapun, baik menghentikan belaian tiba-tiba dan menghindari sensualitas dinyalakan.
"Aku aku aku! Aaa..itu..tidak , jangan! Jangan berhenti itu !!”
Setelah gelombang mengamuk ekstasi sedang dekat lagi sekarang, dia dibuat untuk penundaan segera sebelum melompat ke dalamnya dan Ruriko menimbulkan jeritan kekecewaan, karena dia tahu itu. Namun, mereka berdua benar-benar kejam, sementara melemahnya belaian ketika mereka saling tersenyum dan menunggu serangan dari puncak yang sedang lega dengan sabar.
“Hey hey senpai. Bila kamu ingin penis gemuk guru, mengatakan bahwa kamu menginginkannya”
Ketika Aiko memelintir puting merah muda yang benar-benar dibangun dengan jari-jarinya sekarang, itu drive Ruriko jahat.
"Ah ... tidaak..."
Ruriko yang merasa, apa yang tubuhnya inginkan sangat buruk, Dia tidak dapat berbicara tentang menjadi malu bahwa dia menuntut hal itu dari dirinya sendiri, karena menggelengkan kepala penolakan dari hanya sekarang * ada tidak ada * diulang.
(Aaa ... sudah ... aku sudah ingin ...)
Rasa sakit dari tubuhnya sudah memuncak dan Kenichi dapat menyadari bahwa auranya berwarna merah dengan matanya jelas. Jika ini adalah Aiko, Natsuki atau Tomomi, mereka harus sudah membuka paha mereka dan meminta hal yang besar pada mereka sendiri sudah.
(Jangan memaksakan diri dengan mudah ....)
Ketika Kenichi bergerak Tomomi yang masih menjilati dan terlihat bahwa itu bukankah cukup, ia melepas pakaiannya dan menjadi telanjang. Setelah ia dikontrak dengan Incubus, tubuhnya juga berubah dan itu adalah berotot dan kokoh meskipun itu tipis sekarang. Tubuh terlihat dan Tomomi yang terpesona.
Sementara bisa tower dengan penisnya di antara selangkangannya sangat baik, Kenichi memegang keluar untuk memamerkan di depan Ruriko yang celana ketika ia pergi ke tempat tidur.
“Aah ... kontol Sensei's akan datang” 
“... Aa ... tidaak...”
Kenichi's penis getar ketakutan di depan Aiko dan Ruriko yang menatap panas itu. Menjadi lapar untuk darah, seperti pedang yang berusaha permainan, tampaknya mengucapkan gaya magnet untuk menarik penonton.
“Uhuu, akan Ai-chan melayani bersama?” 
“Aah, itu baik ...”
* Uhuhu * sambil tertawa satu sama lain Aiko dan Natsuki membawa wajah mereka dekat dari kiri dan kanan. Sementara melemparkan lirikan  pada sisi Ruriko, mereka mengacungkan lidah panjang mereka untuk dipamerkan dan menjilat tiang daging besar dan membesarkannya.
“Hahaha ... itu penuh air liur Honda-sensei's ...” 
“Yah, itu mengerikan sulit .... itu bertujuan vaginanya Ruriko-senpai's ...”
Dua orang yang memiliki pengalaman dengan cara ini berkali-kali sudah, mereka bersaing untuk guru tercinta mereka saat mengambil kerjasama terampil mereka. Dengan ketrampilan dan antusiasme dari mana seseorang tidak bisa berpikir mereka siswa sekolah tinggi sama sekali dan mereka membuat Kenichi's besar senjata berlendir dengan air liur mereka.
"... Um ..."
Penis gelap yang getar antara wajah dua gadis di depan, itu sangat mengganggu, menjijikkan dan cabul tapi murni Ruriko tidak bisa mengambil matanya pergi.
(tidaak... itu ... itu aku ...)
Ruriko akan menerimanya berapa kali dalam interior rahimnya setelah dia dirampok keperawanannya hari sebelum kemarin.
Dia hanya dilanggar di ruang ganti hari sebelum kemarin benar-benar dan dia dilanggar oleh penis ini dalam mimpinya setiap malam. Dia tidak tahu mengapa dia memiliki mimpi seperti yang realistis, tetap setelah dia pergi melalui dengan organ seksual laki-laki dalam mimpinya yang tepat di depannya sekarang, dia dibuat untuk mencicipi kenikmatan sehingga untuk pergi gila tanpa henti.
Memori mimpi bercampur bersama-sama dengan realitas dan dia sudah dicap gila untuk otak dan tubuh sebagai pendorong ini bayak pria berkali-kali, sementara Ruriko tidak tahu, bahwa ia adalah tawanan dari kenikmatan yang diberikan. Matanya dipaku lemparan hanya batu penis di masa sekarang dan tubuhnya sudah mulai persiapan untuk menerima hal kokoh di dalam vaginanya.
Vagina sederhana Ruriko ini selesai penuh sesak dan pembukaan, sedangkan gua rahasia di kedalaman debit air putih yang tebal, ia tampaknya ingin memegang sesuatu di mulutnya dan meningkat berkedut-kedut. Gerakan seperti tanaman pemakan serangga yang menunggu untuk menangkap, Tomomi diadakan posisinya antara paha dan tertawa.
“Hei, kamu juga mengisap itu” 
“... Aaa ... itu ...”
Ketika Kenichi memegang pistol besar nya yang basah dengan air liur dari dua orang di depan, Ruriko goyah untuk sementara, tapi mendongak dan melihat wajah guru tiba-tiba. Kedua mata mereka menatap mata yang lain dan tatapan mereka terhubung untuk sementara waktu, dan Ruriko membuka bibir merah muda, seolah-olah ia dimiliki oleh mata merah Kenichi sebelum lama. Ketika dia mengambil kepala penis di mulutnya hanya melacak tindakan mimpi, ia menutup kelopak matanya dengan bulu mata yang panjang dan mulai menggeleng pelan.
“Sungguh indah ... Asakura-senpai, penis guru menjadi begitu ...”
Ini gumam begitu, seperti Natsuki mengaguminya sekali lagi.
Seperti untuk itu, hal ini tidak mengherankan. Yang Ruriko yang idola sekolah adalah melakukan sesuatu, yang bukankah dikenal oleh seluruh siswa dan dia tidak tindakan tidak senonoh di suite hotel dan siapa yang akan percaya dengan cara ini?
“Hehehe ... itu bagus? Ruriko-senpai, dia benar-benar gila sudah ...”
Sementara Aiko mengangguk, ia tertawa * Uhuhu *, dan dia bangga akan hal itu seperti itu adalah dirinya sendiri.
Menurut kata-kata, siswa SMA cantik yang semua orang di rindu sekolah untuk, karena memegang penis yang ia harus membenci, sudah dalam mulutnya keras dan dia menimbulkan suara sengau lemah. putri halus dibesarkan dengan hati-hati lembut tercemar oleh kekuatan magis yang tampaknya meragukan bahwa Incubus memancarkan dan dia dibutakan oleh naluri seorang wanita.


TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 

Followers