2017/08/03

Inma No Hado 40

Inma no Hado

Bab 40


[Pintu Ke-Enam]






Ketiga mahasiswa tahun Asakura Ruriko dari Ellis semua gadis-gadis SMA khawatir.
Itu hanya dua minggu lalu bahwa ia ditipu dan dilanggar dan dirampok keperawanannya. Sejak itu, dia diolesi oleh guru sains berkali-kali.
Tidak, itu bukankah deskripsi yang akurat.
Dia pasti dilanggar sepihak, tapi datang untuk menuntut kesenangan agresif sekarang baru-baru ini, dia datang bahkan untuk mengunjungi guru sains dari sendiri. Dan bahkan dia menemukan bahwa keinginannya menjadi mendalam secara bertahap.
Ini menakutkan.
Ruriko yang bingung atas hawa nafsu tanpa bawah. Ini adalah reaksi yang wajar bagi seorang gadis berusia 18 tahun.
(Tuhan ... maafkan aku yang berdosa ...)
Ketika ia datang ke gereja sendirian dengan tenang dan memberikan doa dengan cara ini, sehingga ia dimurnikan karena angin yang kotor salah satu kehidupan biasa lepas, jatuh dan tubuhnya tegak. Hal seperti kabut yang menggantung kepalanya dengan demikian Clears, Ruriko melihat kembali obyektif dan teror dari tindakannya tersiksa oleh rasa bersalah.
(Aaa ... apa yang terjadi padaku ...)
Ruriko adalah bergaul dengan orang itu setiap hari baru-baru ini. Tindakan yang tidak senonoh perlu untuk berpikir sebagai siswa SMA 18 tahun, itu tidak bermoral. Dia tidak bisakah seperti itu sama sekali, ketika dia bertemu, ia menjadi baud seolah-olah dia dirasuki oleh mata merah dan dia memberikan tubuhnya seperti yang dituntut.
(Bahkan kemarin ... untuk melakukan hal seperti itu seperti itu ...)
Kemarin ketika sekolah sedang berlibur ia juga disebut, ia dibawa ke sebuah hotel cinta ragu dengan tahun pertama yang dia bertemu untuk pertama kalinya. Dengan anak yang cantik seperti boneka dan juga di klub senam ritmik, dia benar-benar mengulangi tindakan memalukan yang Dia tidak dapat mengatakan kepada siapa pun.
Pertama-tama, dia memeluk ke Kenichi telanjang, kemudian dengan gadis cantik dan baik menjilat Kenichi's seluruh tubuh bersih tanpa lelah. Dan setelah kesal, katanya budak janji berkali-kali, dia menderita dirinya pergi karena mereka berbaris di tempat tidur kedua dan melanggar dari bawah dan menjadi gila.
"Ruriko ... Ruriko adalah hamba Kenichi ini .... Aa ... penis Kenichi, silakan meletakkannya di Ruriko vagina ...."
Dia meminta untuk penis dengan kata-kata tidak senonoh seperti graffiti di ruang istirahat. Seluruh tubuhnya mengingat kasus itu dan menjadi panas untuk malu.
(Ini ... itu adalah mimpi cabul dilihat setiap malam ...)
Dikatakan bahwa mimpi adalah cermin untuk proyek keinginan seseorang pada. Jika itu terjadi, setelah semua dia menuntut tindakan semacam itu. Ruriko dalam mimpi menikmati alam liar lebih dari kenyataan dan dia sangat membuka selangkangannya oleh dia sendiri dan mengundang Kenichi.
(Seperti ... bahwa itu bukan aku...)
Ruriko memegang wajahnya dan gelombang kepalanya.
“Ada apa denganmu? Asakura-san ...”
Ruriko mendengar suara lembut dan memasang wajahnya. Itu adik dari gereja ini yang tersenyum lembut untuk telah di sini.
“Suster Maria Clara ...” 
“Clara baik-baik saja, Asakura-san ...”
Suster Clara yang mengatakan begitu memiliki senyum di wajahnya. Karena mereka sudah bertemu berkali-kali di gereja ini, mereka mengenal satu sama lain dengan melihat.
“Ada apa denganmu? Ketika kamu berada dalam kesulitan, aku mengulurkan tangan ku membantu mu...”
Ruriko hanya melihat wajahnya dan hampir menangis. Dia bermasalah tanpa bisa menyelesaikan memiliki berat kejahatan yang dia melakukan sendiri, cahaya langsung tampak bersinar pada dirinya.
"… Bahwa aku …"
Ruriko mulai mengatakan tetapi menjadi diam tiba-tiba.
"Apa yang kamu kerjakan? Untuk ayah 『sakramen pengampunan』 kau bertanya untuk itu?”
Itu disebut “pengakuan” sebelumnya, tindakan pengakuan yang mengaku kejahatan yang disebut dan mendapat pengampunan. Namun, dia gelombang lehernya dalam diam ketika Ruriko memalingkan kepala ke bawah.
Tentu saja itu adalah upacara suci dan Tuhan harus mengampuni kejahatan apapun dengan hati penuh belas kasihan-Nya. Namun, mengakui tindakan yang terlalu tidak senonoh dan kotor dengan lawan jenis meskipun Tuhan, itu adalah rintangan terlalu tinggi untuk Ruriko 18 tahun.
Ruriko tetap diam sambil melihat ke bawah. Dia melihat Ruriko dan Suster Clara berpikir sejenak dan dia memeluk Ruriko's bahu diam-diam.
"… Tidak apa-apa…. Tuhan mengampuni segala. Jika ... jika kamu siap kamu dapat berbicara setiap saat. kamu akan merasa lega ...”
Adik yang mencoba untuk tidak memaksa bangkit dari tempat duduknya seperti itu dan lolos sementara tidak berubah dan memiliki senyum. Bersih aroma parfum yang menambahkan tidak ada karena ia berdiri, melayang seperti angin penyembuhan dari tubuh.
Ruriko yang menutup matanya tegas dan hanya seperti itu.
“Si, adik ..., itu ... aku ...”
Ruriko tenang untuk sementara waktu, tapi dia berbicara ke belakang Suster Clara yang pergi. Ada juga tidak ada kemungkinan dimana hal tahu berapa banyak rasa lebih bawah dibuat untuknya saat ini.
Genji Yamada yang merupakan guru bahasa nasional Ellis semua gadis-gadis SMA bingung.
Dia melihat praktek klub senam ritmik yang ia menjabat sebagai penasihat cara ini seperti biasa. Dia terganggu oleh nafsu yang sumur naik dari bagian dalam tubuhnya dari sekarang.
(Apa pun yang dikatakan ... hanya hari ini tiba-tiba ...)
Meskipun ia harus melihatnya berkali-kali sampai sekarang, dia tidak bisa mengalihkan pandangannya dari penampilan triko dari siswi yang bertindak segera dan itu membuat blur melihat. Penis yang berada di luar 50 menyadari penurunan dan menjadi panas baru-baru ini dan bagian dalam tubuhnya menyakiti perlahan.
(Ini tertahankan ....)
Para siswa melompat-lompat di depan mengabaikan Yamada's kesakitan dan sangat membuka kaki mereka.
Ketika ia melihat selangkangan dan dada mereka, keinginan gelap tumbuh seperti musim panas awan hitam besar tiba-tiba dan sejumlah besar air liur bisul di Yamada's mulut. Yamada menelan dan itu sehingga bukankah diperhatikan oleh pelatih wanita yang duduk di sampingnya.
Ia harus mengawasi dia terutama sejak beberapa saat yang lalu Rio Hasegawa yang memiliki bakat yang paling di kalangan mahasiswa tahun pertama.
Karena dia memutar pergelangan kakinya selama latihan pada hari hanya lain, ia membawanya ke dokter dengan mobil, dan kemudian dia membawanya pulang. Pada saat itu, Rio tidak semangat setiap untuk beberapa alasan, dia dipenuhi dengan bau keringat manis yang naik dari tubuhnya di mobil kecil dan ia ingat bahwa ia berdenyut secara tidak sadar. Yamada mungkin telah menjadi lucu sejak saat itu ketika ia berpikir tentang hal itu.
Awalnya Yamada pikir dia seorang putri lucu, ia merasa tidak enak hari ini hanya untuk melihat dia untuk beberapa alasan dan ia mengejar gerakannya dengan mata sejak beberapa saat yang lalu. Ketika Yamada menatapnya anggota badan masih muda dibungkus dengan leotard berwarna pink, pinggulnya diasumsikan berbentuk kecil dan bersih dan tatapannya yang menempel antara Rio's paha dibuka kadang-kadang sangat dan melampirkan dituangkan.
(... Aa ... aku ingin berhubungan seks ...)
Dia ingin melanggar tubuh halus dalam sosok leotard yang basah dengan keringat buruk.
“... tidaak ... aku melihat sedikit. Bagaimana jika ...” 
‘... Yamada, ia berbahaya ...’
Selangkangan Yamada yang melihat Rio duduk di kursi dan makan, sementara itu membengkak sehingga untuk memahaminya bahkan dari celananya jelas. Para siswa yang melihat bahwa dan melihat sekitar membahas dengan suara rendah.
Namun, guru bahasa nasional yang abnormal yang melepaskan pakaian Rio di kepalanya dan menikmati itu, tidak melihat kebencian dan mata menghina sama sekali.
Junko Yoshikawa yang merupakan guru bahasa Inggris di Ellis semua gadis SMA frustrasi.
Junko tidak berhubungan seks dengan ini selama beberapa minggu baik. Dengan wakil kepala sekolah Usami yang kekasihnya, karena kontak tidak dibuat baru-baru ini, itu juga tepat di sini.
(Jadi ... aku membuat wajah seperti yang tampaknya menjadi bahagia ...)
Ketika Junko mengunjungi diam-diam kamar rumah sakit dari Usami, dia melihat sosok wakil kepala sekolah dan istrinya yang ia melihat dari pintu yang terbuka dan merasa suram. Itu memahami di kepalanya, fakta bahwa dia adalah kekasih lemah situasi tampaknya akan dorong dengan cara itu ketika ditampilkan keluar dan dia merasa sangat celaka dan pulang buru-buru.
Setelah itu Junko mengabaikannya bahkan ketika ia mengirim surat. Dia Bariloche, dan tidak datang untuk tidak menyukai dia, dapat memutuskan bahwa dia melihat tidak ada seperti itu, Junko sederhana dan bukan orang yang lembut.
(Aaa ... tapi, tapi ... aku  ingin ... bahwa guru ...)
Junko mengingat senjata besar dari wakil kepala sekolah dan dia menderita penderitaan mental saat mengambil neonatal minum di dapur.
Karena ia dilanggar oleh perjalanan rekreasi dari guru, ia telah menjadi indah dovely dalam bentuk dan ukuran dan stamina. Ada kekasih, juga, tapi wakil kepala sekolah lebih luar biasa dalam kimia tubuhnya, sehingga ia menjadi terasing dari pacarnya dan diserap dalam hubungan rahasia dengan wakil kepala sekolah secara bertahap.
Orang-orang yang dia telah berhubungan sampai sekarang, Junko ini tubuh cantik dan kecantikan dan biasanya dia melepaskannya untuk artikel yang sangat baik yang langit memberi dalam waktu singkat, mereka tidak benar-benar memuaskan dirinya sejauh ini. Bahwa manusia yang kuat mengubah segalanya dalam dirinya dan mengatakan padanya untuk sukacita yang mendalam dari alam.
“aku tidak keras kepala lagi, aku akan mengirimkan dia ...”
Junko adalah diri-menghormati dan dia terus menjadi keras kepala dengan cara ini dan hidup dari waktu kecil. Sementara memiliki segelas bourbon di kedua tangan, dia mendapat lelah karakter patuh baru dan kehilangan hatinya kebetulan.
(Aku ingin bertemu….)
Dia ingat wajahnya, tubuh dan bau. Meskipun hubungan yang bukankah diizinkan, karena itu baik itu, lebih jauh lagi sangat banyak, Junko menonjol ketika sudah menjadi kepala sekolah captive benar dan reformasi sementara dia terkejut.
(Aaa ... Yosuke-saan ...)
Tubuhnya yang dibuat untuk benar-benar menjejalkan sakit kesenangan, Junko memahami bahwa rahimnya menyusut untuk stimulasi. Seperti pecandu yang terputus obat nya, gejala penarikan kesenangan menutupi tubuh matang nya.
Dia pergi ke kamar tidur sambil memegang gelasnya. Ketika di tempat tidur yang menunjuk merah muda yang seorang wanita tampaknya sebagai keynote dia melihat ke atas, dan ia mengacungkan tangannya ke laci di sisi tempat tidurnya.
(Ini ... menggunakan hal seperti ini ...)
Itu adalah dildo hitam besar yang ada di sana. Hal yang tepat yang meniru Usami's hal yang Junko datang untuk menggunakan lagi di vaginanya baru-baru ini.
“Yosuke ... aah, indah ...”
Sambil menyebut nama kekasihnya, Junko memegang dildo di bibir merahnya. Bibirnya yang cemberut gulungan dan mengencangkan permukaan, sementara Junko menaruh lidahnya pada permukaan silikon di mulutnya. Ini adalah layanan oral pelanggan tetap senang bahwa ada orang yang akan menangis.
Air liur diletakkan pada dildo dengan suara berlumpur. Ketika Junko menggosok dadanya H-cup saat melakukannya begitu dan meningkatkan perasaan dia, dalam antara pahanya menjadi panas dan dia mengetahui bahwa banyak cairan kental adalah meluap.
Ketika dia puas untuk menjilatnya bersih dengan cara yang tidak senonoh untuk sementara waktu, dia akhirnya mendorong ujung dildo di vaginanya. Penis imitasi besar lebih besar daripada Usami, Junko menjadi sensitif dan mengarah ke pot daging padat dan menempatkan dalam dengan tangan yang memegangnya.
“Aaaaaa !! Baaaik !! IIIII! Tak tertahankan!!"
Sebuah suara centil yang meningkat segera. Keinginan tubuhnya mendalam sebanyak yang dia alami itu, tubuhnya yang dikeringkan kering bahkan dengan imitasi yang berdarah mudah memanas.
(Ini ... meskipun ini adalah tidak ada gunanya ...)
Bahkan jika dia berpikir begitu, tangannya tidak berhenti. Junko memegang dildo, sementara dia menggosok insang silikon yang membentang dari pusar parsial merasa berada di dirinya.
"Ahiiii !! Cuummiing! Itsuuuuu! "
Tubuhnya agak sementara tapi yang akan menyerah untuk kesenangan gelap segera. Namun, tubuh 27 tahun yang ada selesai menjadi gemuk dan lapar dari alam, bukankah puas dengan ekstasi sekali.
Sementara membiarkan wajah dan tubuhnya memerah di mabuk dan kesenangan, Junko dengan tubuh yang luar biasa dan kecantikan sedang tenggelam dalam masturbasi menggunakan dildo di tempat tidur di kamarnya sendiri.
Midou Kenichi yang merupakan guru sains di Ellis SMA semua gadis gila dengan sukacita.
Dia terus makan mayat gadis SMA sebanyak yang diinginkan dari pagi pada hari itu, ia menuangkan air mani gelap ke bagian dalam rahim banyak nya kali. Dengan Rio Hasegawa yang memiliki praktek klub senam ritmik meskipun hari Minggu, ia disebut Ruriko Asakura yang kembali dari massa jemaat datang ke rumah, pemerkosaan 4 orang dilakukan sesuai dengan Natsuki Kurosawa dan Aiko Kawashima yang tinggal semalam dari hari sebelumnya.
Pada awalnya ia menjilat tubuh Rio penuh keringat di setiap sudut dan Rio ditekan untuk tidak menyukai itu dan diperkosa dalam penampilan triko nya. Sementara tubuh sanjungan dari Rio berusia 16 tahun sedang menikmati, Aiko dan Natsuki terus menerus menyalahkan Ruriko sebagai contoh, setelah ia telah menempatkan dirinya dalam keadaan setengah tewas, Rio ingin penisnya.
Ruriko elegan menyukai awal seperti biasa sebagai wanita muda, tapi pada akhirnya dia menyerah sambil menangis dan menjadi jengkel dan ditunda, karena dia membuka kakinya yang panjang dari dia sendiri dan berdoa kepada berpelukan dengan orang lain. Dengan cara itu rasa Ruriko setelah jengkel dia adalah artikel yang tak tertandingi, Kenichi tidak pernah lelah tidak peduli bagaimana dia rasa itu.
Dia ditukar keinginannya dengan semua anggota setelah sampai menjadi berlumpur dan dia memungkinkan mereka menari gelembung yang menempatkan hostes tanah sabun malu di kamar mandi. Kedua Rio dan Ruriko gila tentang kesenangan yang diberikan pada saat itu, bahkan jika tidak ada tentakel merah mereka menjadi agresif pada mereka sendiri.
Hal ini 6:00 pm karena ia selesai pesta dengan cara itu. penisnya yang memberikan keluar keinginan berkali-kali sampai kemudian di bagian dalam rahim gadis-gadis cantik, dia masih kuat sehingga dapat muak dengan dirinya sendiri.
(ngomong-ngomong dikatakan bahwa aku tidur sekarang ...)
Waktu dekat pukul 12. Karena akan ada juga sekolah besok, dia akan tidur lebih awal. Ketika Kenichi terletak di tempat tidur, kasur yang memakai dan lampu dimatikan.
Namun, pesta pora tidak berakhir hanya dengan ini. “Kekuatan” dari incubus menunjukkan nilainya di malam hari.
(Dengan yang akan aku bermain hari ini ...?)
mimpi sekarang wilayah Kenichi's.
Dalam satu dunia nyata setelah guru lain perempuan dan siswa SMA dengan penampilan yang baik dan keindahan jatuh cinta manis dengan Kenichi dan tubuh mereka melahap dan lebih dari segala sesuatu yang dia bisa lakukan dalam mimpi.
Sebuah pintu muncul dalam mimpi. Lima pintu muncul di depan Kenichi yang di ruang melingkar ketika ia melihat dalam mimpinya, mereka berada di sana ketika ia masuk dalam ruangan itu.
(Pintu adalah alasan yang menghubungkan ke mimpi budaknya ....)
Karena pintu memiliki fitur masing-masing, Kenichi tahu terlebih dahulu yang di dalam. Itu hanya pintu Tomomi's di awal, tapi sekarang ada semua pintu untuk semua budak seksnya. Setiap kali dia menaklukkan wanita baru, pintu meningkat di dalam ruangan.
Kesadaran secara bertahap gelap dan kegelapan datang tiba-tiba.
Kenichi membuat napas orang yang sedang tidur dengan tenang secara bertahap di tempat tidurnya. penisnya yang didirikan sangat baik datang untuk mengangkat kasur tipis hampir.
(Sekali lagi ruangan ini ...)
Ruang di mana dia datang pada awal mimpi biasa, pintu menempel pada dinding di ruang putaran. Kenichi melihat mereka dan menyeringai.
Hal ini aneh di sini, karena ada pintu baru yang nomor enam.








TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya