2017/08/07

Inma No Hado 43

Inma no Hado

Bab 43


[Guru bahasa inggris]






(Satu minggu telah berakhir akhirnya ...)
Anggota terakhir menceritakan akhir kegiatan klub pada hari pertama dan bekerja selama satu minggu telah berakhir.
Junko Yoshikawa membuat napas besar, karena dia mengatur dokumen di mejanya siap untuk pulang. Besok dia akhirnya akan mendapatkan istirahat dan perasaannya kebebasan lebih besar dari biasanya.
(aku  meminta janji setelah lama absen di salon kecantikan ...)
Kelelahan terakumulasi dalam sendi-sendi tubuhnya, itu sebabnya seluruh tubuhnya terasa berat. Ini adalah pertama kalinya bahwa menjadi seorang guru di sebuah sekolah tinggi adalah kerja keras lebih dari yang ia harapkan.
(Ah…)
Ketika dia mengatur beberapa dokumen, sesuatu yang hitam muncul.
Ini adalah akrab hitam pengikat plastik, yang merupakan pemberitahuan melingkar yang menulis laporan antara guru. Hanya midou Kenichi guru ilmu pengetahuan dan Junko adalah cek kotak bukankah diperiksa
Junko yang mengambil melihat pemberitahuan melingkar diterima cek.
(Batas waktu adalah sampai hari ini ...)
Selain itu, dia akan menyerahkannya ke Kenichi pada Senin depan, tapi kemudian ia menegaskan bahwa Kenichi masih di kampus dengan melihat kartu namanya untuk sesaat dan karena itu dia memutuskan untuk berubah pikiran dan mengirimnya dengan dirinya sendiri.
Junko pernah biasanya melakukan hal seperti itu, dia mengatasi dirinya untuk pergi sendiri tegas hari ini untuk beberapa alasan. Apakah ini juga merupakan penyebab perasaan kebebasan, karena besok dia memiliki gratis?
Junko terbungkus rok ketat krem ​​dan dia getar pinggul montok, ketika dia pergi ke tangga. Bahwa tindakan ini akan mengubah hidupnya, tentu saja dia bukan- menyadari hal itu.
Ketika dia tiba di lantai 5, dia langsung pergi ke ruang persiapan ilmu. Seperti biasa kelima koridor lantai sepi, dan adalah mungkin untuk memikirkan menakutkan tidak peduli seberapa datang.
Jika dikatakan bahwa itu adalah aneh, Junko ingat wajah suram guru ilmu yang dia akan bertemu sekarang.
(Ini menyeramkan, aku  tidak tahu apa yang dia pikirkan dan kadang-kadang dia menatapku)
Tentu saja sebagai untuk pemikiran panas yang Kenichi telah diselenggarakan sejak lama, Junko melihat melalui dia sepenuhnya dan dia tidak merasa senang, tidak sedikit itu. Itu hanyalah kebencian. Junko pergi dengan banyak pria sampai sekarang, beberapa pria bintang dia telah berpengalaman, tapi ia membenci tipe seperti Kenichi paling. Dia jijik hanya untuk mendengar suaranya dan melihat gerakan nya.
Koridor gelap tiba-tiba panjang. Kegelapan tampaknya melekat dari semua situs setiap kali ia berjalan. Ini harus pencahayaan yang sama seperti di koridor lain di dalam sekolah, tapi mengapa begitu dalam gelap hanya di sini.
Junko tegang tiba-tiba untuk beberapa alasan ketika dia datang di depan ruang persiapan, sebelum dia mengetuk pintu kasar sehingga dia mungkin malu terhadap dirinya sendiri.
“Ini terbuka”
Kenichi mengenakan usang jas berdiri di dalam ketika Junko membuka pintu dan masuk, tapi tiba-tiba ia memiliki senyum di seluruh wajahnya.
“Halo, Yoshikawa-sensei. Selamat itu tidak biasa bagi mu  untuk datang ke tempat seperti itu”
Kenichi mengatakan dengan nada halus dan suram biasa ia berbicara dengan suara keras cerah untuk beberapa alasan. Meskipun ia bingung untuk sesaat dalam kedua kasus hanya menghindari masalah, hanya usahanya Junko memberitahu dan ia menempatkan pemberitahuan melingkar di meja.
"Ambil ini "
Junko yang merasa tidak nyaman untuk beberapa alasan, akan kembali tergesa-gesa.
“Nah, tanpa mengatakan begitu ... karena aku  mampu hanya kopi panggang, kenapa tidak kamu minum dengan bersama-sama ku?” 
“Ehm, aku  tidak suka kopi”
Dia menatap dingin dengan mata melalui bingkai logam, Junko yang mencoba untuk melemparkan dan kembali sehingga tegas, Kenichi menekan dia.
“Oh, Yoshikawa-sensei tidak suka kopi ... tetapi apakah itu aneh? Suatu hari, ketika aku  datang di Sensei di pagi hari di Kasumicho, kamu berada di dekat cafe yang terkenal karena bisa memanggang kopi nikmat atau tidak?”
Kenichi menyeringai seperti setan.
Ini mengingatkan bahwa senyum masuk akal dan Junko rasanya keinginan beku di tempat. Kafe berdekatan dengan hotel cinta di mana dia selalu bertemu Usami diam-diam dan dikenal pasti sebagai toko yang kemacetan ahli kopi.
“Apa yang kamu bicarakan?” 
“tidak, aku merasa seperti pernah melihat Usami-sensei, maaf aku  mengira kamu dengan dia ...”
Junko benar-benar bingung, tapi Junko terus itu putus asa. Pokoknya dia tidak melangkah ke tempat dari hubungan cinta, seharusnya tidak ada bukti langsung.
“aku  tidak punya hubungan dan selain apa yang kamu bicarakan ...”
Ketika Junko mengatakan demikian dan melihat ke belakang dan melihat wajah Kenichi ini, Junko menjadi takut tiba-tiba untuk beberapa alasan. Wajah Kenichi's tersenyum cerah saat ia tertawa dan matanya tenang ketika ia mendengar reaksinya. matanya bersinar merah mungkin karena ruang gelap.
“Ketika kamu tidak pergi untuk minum kopi, apa yang kamu lakukan di sana ...”
Selain itu, ia melihat mata Kenichi yang tetap tertawa dan Junko yakin, bahwa manusia itu tahu rahasia dan Usami.
“Dengan itu ... apa yang ingin kamu katakan?”
Ketika dia berpikir begitu, Junko mengumpulkan keberanian terbalik dan menatap dengan mata dingin di Kenichi. karakter yang kuat berpikiran dia menunjukkan dirinya awalnya dan dia objek dengan nada yang kuat.
“Ketika itu jadi, apa hubungan yang sensei memiliki? Sensei, kamu bermasalah tentang sesuatu yang terjadi!”
Keadaan Junko yang memungkinkan mata celah nya terbakar dengan kemarahan terbang menjadi murka, sementara Kenichi melihatnya sambil menyeringai. Junko adalah marah melihat ekspresi itu.
"Hei! Mengapa kamu tertawa! kamu , aku sedang selalu dinilai dari mata vulgar mu hampir sepanjang waktu! kamu , kamu adalah orang yang suram tanpa sifat sosial seperti ku...”
Sejauh itu Junko mengucapkan tapi kemudian dia tertarik dengan mata merahnya. Dia pikir dia akan mengatakan sesuatu, tapi tidak bisa disebutkan dan matanya tertarik dengan sesuatu seperti gaya magnet untuk menaikkan dari kecerahan mata Kenichi's.
Melihat dari tepi, mata celah panjang dalam bingkai kacamata logam Junko ini kehilangan fokus mereka.
“Tidak ada orang ... apa yang terjadi?” 
“Eh? …baik…"
Sebuah pikiran membongkar dan Junko mendapat sabar tanpa kata-kata yang keluar. Namun, kemarahan secara bertahap menghilang dari tubuhnya dan ia merasa bahwa sesuatu yang berbeda mulai secara bertahap timbul.
"Ini adalah…"
Emosi dengan baik di dalam tubuhnya.
Bahkan ketika dia menyangkal hal itu dengan tidak peduli berapa banyak alasan, sesuatu yang semua wanita yang matang dapat melihat dengan jelas. Itu hasrat seksual yang jelas dan keinginan duniawi yang Junko terasa sekarang. Untuk orang yang dia tidak suka sehingga sangat depan meninggal, dia memiliki keinginan duniawi.
“Su, hal seperti itu ... Tidak ...”
Setelah Junko's wajah yang bergerak mundur sementara penderitaan terlihat, Kenichi memiliki keinginan duniawi intens. Menanggapi tentakel merah dia gemetar. Mereka tentakel jika dilihat adalah semitransparan yang mengerikan dan sebagai telah dimiliki oleh emosi hitam pemilik, mereka melilit di sekitar guru perempuan yang ditujukan sudah semakin.
(Apa ... apa yang terjadi padaku? Aaa ... aneh ... itu aneh dengan segala cara ...)
Junko tidak bisa melihat, tapi aura birunya muncul dari tubuhnya. Meskipun yang berkedip sebagai tentakel merah benang sekitar aura dan mungkin berjuang dan menderita, secara bertahap berubah menjadi beracun tampak merah keunguan.
(Setelah aku membuatnya di estrus secara bertahap, aku  melakukannya dengan lembut ...)
Meskipun alasannya tetap dan dia tidak suka Kenichi, sangat menarik untuk melihat dia menyerah pada keinginan duniawi batinnya dan jatuh. Kenichi yang dapat mengontrol tentakel di sekarang akan menatap wanita cantik yang terus pikirannya untuk waktu yang lama dengan mata merah sambil tertawa. Akhirnya, waktunya datang.
“Sekarang, silakan datang dengan cara ini” 
“... tidaak! Jangan sentuh aku, tidaak!”
Ketika Kenichi kemajuan sebelum dan mengepalkan tangan Junko, dia menolak dengan mulutnya intens, tapi tidak tubuhnya. Tubuhnya yang mengkhianati urutan otak yang cincin sebuah flare peringatan dan mulai sakit dari rangsangan panas.
Junko's tubuhnya menetap di lengan Kenichi's sepenuhnya ketika dia sangat menariknya. Bau seorang wanita yang memiliki keinginan duniawi tidak dapat menunda oleh eau de toilette mewah dari tubuhnya dan dicampur bersama-sama.
“Sebagai berpikir Yoshikawa-sensei, aku terlihat lebih kurus dalam semua pakaian” 
“Hii!”
Ketika itu berbisik begitu di telinganya, Junko sakit panas dan mendapat merinding pada seluruh tubuh.
“tidaak... tolong jangan sentuh aku ...”
Sambil memegang tubuh lembut tak terbatas Junko dengan kedua tangan sepenuhnya, perasaan yang merindukan-untuk Madonna yang bukan- mampu menyentuh hingga kemarin tangan, Kenichi rasanya itu sementara menjadi terkesan. tubuh Junko ini pinggang atas dengan volume lebih dari itu melihat dari atas pakaiannya dan bau badan berat perempuan naik dangkal dari leher blus putihnya.
“Hahaa, tubuh mu seperti bahan bakar, itu gemetar begitu banyak ...” 
“Aaaa ... tidaak...”
Junko mencoba untuk melarikan diri mati-matian, tubuh matang nya mengkhianati dirinya terpisah dari kehendak dan menjadi fleksibel panas lebih. Sesuatu seperti energi panas mengalir dari bagian yang Kenichi's sentuhan tangan dan nyala rendah gairah yang membara di dalam tubuhnya menyebar terutama pada bagian bawah tubuhnya perlahan-lahan. Persepsi seluruh tubuh menjadi sensitif dan setiap kali jari Kenichi ini bergerak sedikit, stimulasi sedang berjalan melalui rahimnya dan dia mendapat merinding pada kulit putihnya.
(Hanya karena keheningan panjang yang sangat panjang ... jadi ...)
Junko bingung pada perubahan tiba-tiba tubuhnya dan untuk menjaga alasannya yang hampir dituangkan ke dalam kenikmatan, ia berjuang sementara menetes keringat pada seluruh tubuhnya. Ketika Kenichi tertawa tipis, ia menempatkan wajahnya di tengkuk Junko's , sebelum dia pukulan napas panas di belakang daun telinganya terpasang dengan mutiara putih.
“Aaa ...”
Junko di estrus membuat bibirnya gemetar dengan hanya itu, sebelum ia meludah keluar napas panas saat terengah-engah. Ketika itu menjilat dalam waktu singkat, ia menimbulkan suara keras dan menutup matanya. Jari-jarinya mencengkeram lengan Kenichi menjadi putih.
“Hahaa, kamu berkeringat di tempat seperti itu ...”
tetes besar keringat muncul di tengkuk putih Junko.
“Aku akan menyedot itu, Yoshikawa-sensei” 
“tidaak!”
Ketika keringat menempel di tengkuk putih dan tipis terisolasi dari Junko, Kenichi mengisapnya sana. Kulit Junko tampaknya menjadi lemah dan tanda ciuman merah tua jelas menempel segera. Hal ini seperti bukti pemilik benar-benar baru.
“Tidak baik ... jangan menyedot tempat seperti itu ...”
emosinya akan mencair dan bagian sensitif dari tubuhnya dirangsang, sehingga Junko menimbulkan suara lemah. Untuk belaian seorang pria untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu, ia selesai jatuh tempo dan tubuh frustrasi nya berlumpur dan meleleh seperti lilin terbakar.
(Ini luar biasa ... itu yang terbaik ...)
Dalam keadaan lemah tumbuh dari sekolah yang indah Madonna yang Kenichi telah rajin cinta dengan selama bertahun-tahun, dia senang sangat. Akhirnya, akhirnya, akhirnya wanita terbaik diperoleh.
Tubuhnya dilanggar dalam mimpinya berkali-kali setiap malam baru-baru ini. Namun rasa realitas beberapa kali dalam mimpi itu indah, juga.
(aku  tidak dapat menahan itu ... tubuh ini ...)
tubuh 27 tahun lamanya yang melewati pengalaman seks berlimpah lembut tulus dan itu adalah gemuk dan matang sekarang dan siap untuk dimakan setiap saat. Dia masih buah pucat renyah lezat seperti dengan Natsuki dan Aiko, dan air liur yang bermunculan keluar dari mulutnya dari tubuh yang jus buah seperti buah-buahan dari daerah tropis seperti menetes keluar.
Darah dikumpulkan di organ besar di celana Kenichi's dan berdenyut seperti gila. Gelombang hitam menyebar dari sana dan dia bagian mana Junko lemah dapat digenggam dengan benar. Selain itu, persepsinya menyebar sekitar seperti radar dengan 360 derajat dan bahkan jika seseorang mendekati sini, Kenichi akan tahu dalam sekejap.
“tidaak... tidak baik ...”
Ia melekat pada tengkuk lateral yang kontra dan membuat tanda ciuman di sana sementara mencicipi keringat Junko. Bahkan jika hal itu dilakukan agar dia menutup matanya, tapi Junko tetap masih tanpa menolak itu pada khususnya. pecinta bersemangat akan terlihat jika seseorang melihat dari tepi. Junko mengepalkan tangan putihnya tegas.
Ketika Kenichi ternyata tubuh Junko ini ke sisi lain di lengannya, pinggangnya diadakan dengan satu tangan dan rambut cokelat kacang nya yang telah meringkuk sementara menggambar itu selesai menulis dan Kenichi terjebak cepat untuk tengkuk putihnya dari belakang.
“Hiiii!”
Dengan itu saja Junko diserang oleh puncak ringan sementara gemetar seluruh tubuhnya dalam ketakutan. tengkuk adalah bagian yang sangat lemah dari bagian sensitif Junko's. Kenichi meremas pot madu nya secara maksimal dan mencium tengkuknya sementara dia disalahkan dalam posisi memasukkan dari belakang, dan Dia tidak dapat bertahan sampai sejauh ia menutup itu.
“Hahaa, kamu lemah di sini, Yoshikawa-sensei ...”
Ketika Kenichi mengisap tengkuknya dan menggigit ringan, ia membiarkan guru bahasa Inggris yang menutup mata celah panjang mengguncang tubuhnya gemetar.
“Aaa, sudah ... hentikan ...”
Hal ini dingin ketika musim gugur diperdalam dan juga waktu malam sudah, bahwa tubuh Junko's  bermandi keringat.
(Mengapa ... mengapa begitu baik ...)
Kenichi begitu terampil bahwa setiap belaian nya mengagumkan dan dia menyodorkan pada Junko's titik lemah secara akurat sehingga tidak diyakini. Itu Junko yang telah pergi dengan laki-laki yang harus gigolo, tapi ini secara fundamental berbeda dari orang-orang seperti itu.
“Aaa!”
Kenichi merapat naik seperti bayangan dari belakang, meskipun hal itu melengkung sepenuhnya, ia memegang ke pinggul Junko ini. Napas panas laki-laki merasa lebih rok ketat beige dan Junko jeritan oleh perasaan pada celah pinggulnya. Namun, di negara yang baru saja dipaksa, Junko terus diam dan bergerak tidak dapat melakukannya.
“Bagaimana dibandingkan dengan wakil kepala sekolah, hmm?” 
“Hii!”
Setelah semua orang ini telah dikenal rahasianya! Harapan 1% dihancurkan dan Junko menjadi putus asa.
Namun, tubuhnya membutuhkan biaya dari kontrol akal dan perasaan dan tidak ada cara menghentikan dari bergejolak. putingnya basah di dalam cangkir bra dan tegak tegas, dan bunga bermoral antara kedua kakinya membuka pintu dan panas cinta nektar dibuang perlahan.
(Bantu aku, Usami-sensei ...)
Junko menyebut nama pasangan cabulnya yang menghabiskan waktu dengan keluarganya sekarang, sementara guru perempuan yang indah meneteskan air mata dari kedalaman bingkai logam nya.








TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 






Followers