2017/08/07

Inma No Hado 44

Inma no Hado

Bab 44


[Pria dalam mimpi]





"Aaaaa ..."
Selain Kenichi's keadaan penis dipaksa pada retak pinggulnya terus dari belakang, yang terbaik yang indah guru perempuan Junko Yoshikawa adalah kesakitan dari kemampuan guru ilmu yang rekan kerja. Di ruang persiapan ilmu yang benar-benar gelap, karena tirai tertutup, bau perempuan di panas memancarkan dari tubuh Junko's di ruang gelap.
"Bagaimana itu? Hmm? Ini adalah ukuran yang cukup besar” 
‘tidaak...’
Junko terasa sentuhan ereksi panas di celah pantatnya dan mencicipi kegembiraan yang mendapat merinding di seluruh tubuhnya. Dia hanya bisa bergerak mulutnya bebas, sementara ia rak suara mendapatkan dengan kedua teriakan dan suara centil.
(Hal ini cukup besar ...)
Junko diserang oleh kegembiraan dan merasa pusing ketika dia menegaskan sentuhan hal-nya di pinggul. Hal ini didorong untuk pinggul montok Junko's  dan itu begitu besar bahwa itu adalah jauh dari laki-laki dia keluar sampai sekarang.
“Hei, silakan cek rapat” 
“Aaa ...”
Guru sains setengah baya menangkap pinggang Junko dan bergerak hal melawan itu dari sisi ke sisi. Kemudian Junko tahu kokoh dan kebesaran lebih lanjut dan dia begitu gembira bahwa ia menjadi pusing.
(luar biasa... mengapa ini begitu ... aaa, itu luar biasa)
Meskipun celana dan sentuhan rok terhadap satu sama lain, hal-nya yang tidak biasa dalam kekerasan dan ketebalan dipahami dari pengalaman saat ini. Kenichi mengangkat pinggulnya erat secara tidak sadar dan ia bergerak penisnya dengan saham bolak-balik dan mengukur panjang.
(Hiiii, ini semua nyata ...)
Junko gila tentang hal itu sesudahnya ketika ia menegaskan bahwa itu bukan tangan atau alat. Bahkan jika Kenichi tidak apa-apa, guru perempuan getar pantat montok melakukan banyak pada dirinya sendiri dan melipat ke atas, sebelum ia merangsang senjatanya seperti manusia di trans. Dia tidak sentuhan langsung, sesuatu yang panas mengalir di antara pahanya itu bagian bawah tubuhnya menjadi panas dan panas jus cinta mulai mengalir dari rahimnya.
Meskipun Kenichi memastikan dari kegembiraan seorang guru yang indah seperti, karena itu ia juga rasanya kesenangan tak tertahankan. Pokoknya objek tak terjangkau bahwa ia terus berpikir untuk waktu yang lama mendengus sendiri dan grinding pinggul lembut terhadap penisnya.
(Dia menikmati itu, juga)
Kenichi dirilis pegangannya dari Junko ini pinggang takut dan sempit, kemudian dia berbalik ke depan dan membentang tangannya di dadanya dan menggosok itu.
"Woahhhhhhh! Hiiiii! "
bibir terbuka elegan berteriak dengan itu saja dia getar seluruh tubuhnya gemetar dan Junko yang telah selesai berada di panas rasanya orgasme cahaya. Dengan jumlah besar keringat dan bau seorang wanita dewasa tersinggung, ruang persiapan ilmu yang tidak kecil diisi padat.
“Ini luar biasa, Yoshikawa-sensei”
Kali ini adalah Kenichi's beralih ke mengerang.
Nya besar payudara melimpah di tangannya dan ketika ia memberikan pijatan untuk elastisitas tertahankan dia, perubahan bentuk erotis nya. Tampaknya akan meledak seperti bola karet dan tak tertahankan untuk campuran secara menyeluruh ke konten satu jantung dari sisi dari bawah.
“Ini benar-benar besar ... .apa adalah ukuran mu?” 
“tidaak...”
Sementara menyerang kedua payudara terus dari belakang, Kenichi memasukkan lidahnya pada lubang telinganya dan berbisik. Junko erangan dengan cara mengejutkan, sementara dia membungkuk tenggorokan putih dan datang untuk mabuk oleh kesenangan dia tidak menjawab.
“aku  mendengar bahwa itu benar-benar besar ... jawaban, Yoshikawa-sensei”
Dia memisahkan tangannya yang ditekan antara pangkal paha dan membelai itu.
“tidaak... jangan berhenti ... silahkan jangan berhenti ...”
Dia terlihat kembali dan sambil melotot Kenichi dengan mata yang menarik dia melalui kacamatanya, Junko mohon dia putus asa untuk mendapatkan kembali belaian nya. Mata dan suara yang sama saat ia menunjukkan dalam mimpi kemarin, oleh karena itu ia tampaknya untuk menguapkan alasannya di keserakahan yang telah mempengaruhi seluruh tubuhnya.
“Jika kamu ingin bahwa aku  melanjutkannya, menjawab pertanyaan ku dengan baik” 
“Aaah, tidaak...”
keindahan ini menatap Kenichi dengan mata basah berat dan ayunan pantatnya yang dia mendorong di belakang sedikit, karena dia bermoral dan indah sehingga Kenichi tidak bisa memikirkan ekspresi intelektual yang biasa.
Kenichi menyiksa dirinya lebih gigih saat sedang terganggu oleh Junko. Ketika itu dirinya yang dulu, dia akan menyerang dirinya tanpa bisa mentolerir itu lama.
“Apa ukuran mu, Yoshikawa-sensei ...”
Dia berdarah dingin dan melihat Kenichi yang menatapnya dan Junko rasanya kegembiraan dari mana dia merasa menggigil dan yang dia tidak pernah rasakan sebelumnya. Itu darah masokis ini yang mengalir di dalam semua makhluk perempuan dan kesenangan dari yang ditaklukkan oleh laki-laki yang kuat.
“Aah, itu ... itu 96”
Dalam rangka untuk memenuhi persyaratan dari orang itu, dia menjawab dia.
"Aaahiiii!"
belaian nya dilanjutkan. Sejak beberapa waktu lalu penisnya dipaksa di pinggul dan ia menggosok payudara bahenol nya lebih blusnya, Itulah sebabnya seluruh tubuhnya dipanggang dengan api kenikmatan intens.
Satu lantai lima, di dalam ruang persiapan ilmu pengetahuan dan di gedung sekolah tidak ada yang tersisa. Jika seseorang dengan pendengaran yang baik berjalan koridor mungkin mendengar suara yang terengah-engah dan menangis. Namun, tidak ada seorang mahasiswa berjalan di suatu tempat setelah sekolah atau guru sekarang.
Pria dan wanita, dengan siapa tirai terhubung saat sedang terjalin, berdiri di dalam ruang remang-remang.
Serigala benar-benar lapar tampaknya menyerang anak domba dari belakang. Namun, serigala lembab dan teduh, sedangkan domba yang tidak dapat melakukannya menolak ketika sedang tersiksa terus-menerus, serigala mengingini sedikit demi sedikit dan akan memakannya hidup-hidup.
“tidaak... jangan menggigit di sana ...”
Ketika Kenichi gigitan di tengkuk dari belakang, Junko's kembali terasa gemetar. Rasa sakit menjadi bumbu untuk kesenangan yang mengamuk di dalam seluruh tubuhnya dengan dampak dua kali lipat.
Guru sains setengah baya memeluk guru bahasa Inggris yang indah dari belakang, setelah satu tangan masukkan ke dalam blus yang dibuka sepenuhnya, Kenichi menggosok kedua payudara menggairahkan dari Junko terus yang ditahan oleh bra cokelat seksi.
“Begitu banyak ... aa, jangan pijat begitu banyak ... dada ku adalah kelemahan ku...”
Sementara celana guru perempuan di sopran yang tinggi, Kenichi's selangkangan mendorong dari belakang dan menggosok pinggul bahenol.
“Aah, sudah ... itu sudah cukup ...”
Dia mengatakan demikian dan Junko meniup napas panas dan mohon untuk Kenichi yang menempel tengkuk nya. Junko dibuat untuk menjawab berbagai pertanyaan seperti di interogasi sejak beberapa saat yang lalu.
Ukuran dadanya adalah 96 H cup. Pengalaman pertamanya adalah dengan berusia 14 tahun dan bahwa pasangannya adalah guru wali kelas nya di SMP. Dia telah pergi keluar dengan lima orang sejauh ini dan berhubungan seks dengan sekitar 10 kali lebih. Dia berhubungan seks dengan Kaukasia dan Afro-Amerika selama studinya di luar negeri dan pada saat itu dia kehilangan keperawanannya anal nya. Saat ini dia rekan hanya dengan wakil kepala sekolah Usami. Kesempatan itu di perjalanan rekreasi dari guru, di ruang dari Junko yang mabuk dan sedang beristirahat dia dilanggar oleh wakil kepala sekolah yang telah menyerang di kamarnya dengan kunci master sampai pagi. Meskipun ia ingin bertemu dengannya lagi, karena mereka biasanya bertemu hanya sekali seminggu satu-satunya masalah adalah istri Usami's.
Sebuah perasaan yang menyenangkan diragukan sesuai dengan urutan manusia muncul setiap kali ia berbicara tentang rahasianya dan rute vaginanya yang meliputi tidak ada yang diperas dan cinta cair dibuang. Meluap selangkangannya dan berjalan di sepanjang kakinya dan membuat stoking hitam berlumpur.
“Ini berakhir di sini, itu sudah baik”
Kenichi yang mengatakan begitu, tiba-tiba memisahkan tubuhnya jelas. Seolah-olah tidak ada yang berjalan ke mejanya dan duduk dan dia minum kopi yang benar-benar didinginkan. Junko yang dibuang tiba-tiba adalah tercengang tanpa memahami alasannya.
"Eh? Eh? "
"Apa masalahnya? kamu sebaiknya pulang sekarang”
Ketika Kenichi mengumpat dengan dingin, dia menjatuhkan matanya ke papan hitam di depannya. Dia mulai bekerja ketika melakukan hal itu seolah-olah tidak ada.
"Mengapa…"
Otaknya yang rusak, karena keinginan seksual benar-benar menjadi panik.
Dia bertekad akan diadakan seperti di masa lalu. Tubuhnya matang ingin kesenangan mulai mencair dan berharap untuk yang panas pukulan laki-laki dan dia juga siap hatinya untuk itu.
Tentu saja dia Bariloche, dan tidak datang seperti Kenichi dan masih membencinya. Namun, kontol dari pria di depannya benar-benar energik, yang didorong ke pinggul sampai beberapa waktu lalu, sehingga dia benar-benar ingin memiliki hal kokoh dan besar ini.
"... Mi, midou-sensei ..."
Dengan suara sengau dan meskipun menjadi penderitaan guru yang indah berdiri di sana tanpa ingin kembali.
Jika dia kembali dengan tubuh seperti yang telah selesai bergejolak, dia pasti akan menjadi gila. Selain itu, terlalu celaka untuk menghibur menggunakan pseudo-penis di tempat tidur yang sepi. 
“Aaa ... mengapa ...”
Sambil menyelesaikan menjadi benar-benar panas dan hamburan feromon perempuan dewasa dari seluruh tubuhnya, Junko yang memiliki gaya yang super luar biasa dari wanita cantik yang terkenal di sekolah-sekolah tinggi lingkungan, dia getar tubuhnya sambil memeluk dadanya dengan kedua tangan.
(aku  tidak ingin kembali ... tapi, tapi apa yang harus aku  lakukan ...?)
Dia yang dikagumi oleh banyak pria tidak dapat melakukannya meminta guru sains untuk penisnya sendiri. Namun demikian ketika melakukan apa-apa hanya seperti itu, dia akan kembali ke tempat tidurnya sementara memiliki apa-apa.
(Ini ... Aku benar-benar benci!)
Guru perempuan menggeleng kanan dan kiri. Meskipun ada pesta yang luar biasa di depannya, mengapa ia harus kembali tanpa makan itu?
(... Bahkan jika ... aku  sudah aku  seperti ini ...)
ekspresi Junko's tampaknya menangis negara fisiknya.
Dadanya yang menggosok terhadap bra-nya sampai saat yang lalu itu digulung karena panas dan gelombang gairah menyebar melalui seluruh tubuhnya dari sana. Sentuhan masih tetap di pinggul mana penisnya didorong, bahkan vaginanya cabul nya mulai membuka, dan dia sedang menunggu invasi Kenichi's senjata sabar sementara air liur perlahan. Bahkan jejak gigitan nya yang tengkuk memiliki mengirimkan rangsangan yang memungkinkan dia mengalami orgasme dan bakes otak dan alasannya.
(Aku ingin melakukannya ... aa ... aku ingin melakukannya, aku ingin melakukannya, aku ingin bercinta ...)
Sekarang, hanya nafsu dan kontol tetap di Junko's pikiran. Dia menggoyangkan tubuhnya mengeluh dan menatap dengan tampilan panas di guru sains yang dia inginkan dan yang duduk di meja. Namun, pria yang terus mengerjakan sesuatu dengan tenang seolah-olah ia mengabaikan masalah Junko's.
(Di sini ... aku  ingin melihatnya ...)
Junko mengirimkan mata menempel dengan ekspresi seperti anak kucing dibuang ke guru sains meninggalkan dia tanpa pengawasan. Namun, ia tidak menunjukkan reaksi sama sekali.
(Aaa ... mengapa ... mengapa ...)
Junko mencoba tapi masih diabaikan, sehingga ia hampir pergi gila dari keserakahan batinnya.
(Itu ... aa, aku ingin itu ...)
Penis tinggi dan gemuk yang melanda celah pantatnya, Junko ingin begitu banyak bahwa dia sedang sekarat atau akan membunuh seseorang untuk itu. Saat ditempuh oleh yang dibayangkan dan tubuhnya terguncang.
Ketika guru perempuan yang indah kemajuan sebelum Kenichi duduk di kursi tanpa kasih sayang apapun, dan lutut di hadapan guru ilmu yang dia benci.
"Silahkan… "
Tubuhnya diputar sambil duduk, ketika Kenichi berbalik ke arah Junko perlahan, dia mengerti bahkan dari celananya jelas, ada kontol besar di depannya.
“Ini yang ... cepat ... aaa ... aku ingin ...”
Sementara mengoreksi bingkai logam intelektual, dia membentangkan kedua tangannya dengan ekspresi yang rusak karena keserakahan, ia berjalan jari-jarinya di atas bengkak dengan kedua tangan untuk memeriksa bentuknya.
“... Aa ... itu mengerikan ...”
Junko memukul itu dengan penyerapan, sementara dia akan memahami itu putus asa, tapi kebesaran dan celana pendek yang obstruktif, itu tidak mudah berjalan dengan baik. Kenichi biarkan Junko melakukan apa yang dia ingin sambil melihat keadaan dirinya yang benar-benar cemas saat menyeringai. Bahkan jika dia adalah maniak itu guru perempuan yang ia naksir dia tidak dapat melakukannya membantu tetapi untuk menemukan itu lucu.
“tidaak... sekarang ...”
Junko ingin memilikinya di mulutnya sakit, sementara ia menjilati bibir merah terang dia dalam waktu singkat, dan mencoba untuk memiliki gigitan hal yang besar ini di dalam celananya.
“Hahaha, jangan begitu serakah ... jika itu kontol di celana, tidak kamu tambahkan lipstik di atasnya ...”
Ketika Kenichi menegur begitu tertawa, dia berdiri sekali dan mengambil ke celananya ia menghadapkan organ seksualnya mata Junko's.
"Ini !!"
Sebuah benda hitam yang muncul gemetar udara dengan kekuatan seperti itu tampaknya mendengar suara. Itu Junko yang pada awalnya terkejut melihat ukuran, tapi matanya yang besar secara bertahap membuka lebar.
“Hii..hiiii !! Kenapa ... kenapa kau tahu itu? Bagaimana…?"
Hal ini tidak mengherankan bahwa dia terkejut tentang kata-katanya.
Pada tubuh induk jelek di mana pembuluh darah menonjol, memungkinkan hal besar terlihat seperti rakasa menakutkan. Permukaan gelap melepaskan cairan cabul, dan tip adalah kemerahan merah muda.
Memar hitam seperti kupu-kupu di tengah-tengah penisnya juga membuka sayap di atas semua. Hal ini seperti dua kacang polong dengan hal manusia yang yang muncul dalam mimpinya.
"Su, seperti ..."
Dengan kontol yang menyiksanya dalam mimpi kejam fakta bahwa itu adalah hal yang identik sebagai dalam kenyataan. Semuanya dipahami dari bentuk yang persis sama.
“Kau ... itu kamu!!” 
“Apa dengan ku?”
Kenichi menyeringai seperti serigala. Untuk melihat mata pria menghadap dia, Junko yakin tanpa alasan. Orang yang terus memperkosa dia dalam mimpinya itu tentu ini guru sains di depannya.
Orang ini tahu acara dalam mimpinya, juga!
"Hiiiiii !! tidaaaaaak!!! "
menjerit heran diangkat oleh Junko gema di ruang redup.

Tapi sebelum itu mencapai telinga seseorang, dia kehilangan energinya dan menghilang ke udara begitu saja. Itu sinyal untuk memberitahu awal festival daging yang dimulai dari sekarang.






TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 

Followers