2017/08/07

Inma No Hado 45

Inma no Hado

Bab 45


[Mata Merah]






“Hei, kau menginginkannya? Sentuh itu"
Sambil melihat guru cukup Inggris duduk di lantai, perintah Kenichi dengan nada kasar.
“... Sebuah ... aaa ...”
Junko yang terus berteriak tatapan kecil sehingga dia tertarik dengan mata merah, dia mendapatkan kembali kehadirannya pikiran secara bertahap. Kecerahan iris seperti mata umum tampak merah seperti darah jelas sekarang di ruang gelap.
"Apa masalahnya? Menonton lebih hati-hati di sekitar sini”
Itu Junko yang terus melihat matanya banyak merah dan ketika kata-kata yang didengar dan meresap ke dalam kepalanya, dia akhirnya menarik diri bersama-sama. Penis besar yang menjulang tinggi di depan dengan cara yang sesuai dengan fokus yang menjadi redup sekali lagi.
"Aa ... aaa ..."
Pada awalnya erangan kecil, tapi kemudian suara seperti desahan ditunjukkan dari mulutnya.
mata bulat di belakang kacamata yang terpana oleh sosok luar biasa untuk sementara waktu, kemudian, ia membentang tangannya takut-takut ketika dia membuat atas pikirannya lagi dan dia digenggam dengan kedua tangan.
“Sulit ... sulit dan tebal. Sesuatu yang tidak dapat digenggam ...”
Junko kewalahan oleh organ seksual laki-laki yang ia Bariloche, dan tidak melihat sampai sekarang dan dia merasa dampak pusing. Ini memungkinkan gadis cantik isak tangis berkali-kali dan kekuatan yang mencurigakan sedang dilemparkan seperti pedang yang sangat baik dari Periode Edo.
Dia mengulurkan tangannya takut-takut untuk sementara waktu, secara bertahap menjadi berani dan karakter longgar aslinya menggunakan teknik terampil nya tergantung pada ekspresinya.
“Aaa, dengan segala cara sangat sulit ...”
Sementara membelainya atas dan ke bawah dengan satu tangan, dia memutuskan untuk memutar akar untuk merangsang itu. Dari sawit dan jari-jarinya memegang penis, sesuatu yang masuk ke tubuhnya.
“Bagaimana dibandingkan dengan wakil kepala sekolah?” 
“... Tidak ... kamu berbahaya ...”
Sementara melotot dengan mata genit sexy sabar, Junko masih tidak menghentikan gerakan tangan tidak senonoh padanya. Mata celah nya berbicara tentang superioritas dan inferioritas implikasi.
Junko melihat Kenichi seperti skala tugas gradasi sering seolah bukankah mampu menanggungnya. Di kedalaman bibir seksi yang menjadi setengah terbuka, lidah cabul merahnya menggeliat di sekitar.
Ketika Kenichi tersenyum kecut, ia sinyal dengan mata.
"Meow ... ahuuu amuh ..."
lidahnya diperpanjang sekaligus, ketika pembuluh darah biru menggeliat dan menelusuri permukaan kasar, air liur yang meluap digosok dan diterapkan pada nanti. Lidah Junko mengejutkan panjang dan digunakan terampil pada saat itu seorang pria merasa tepat. semen yang menjilat dan lengket dan dia merangsang penyempitan brakialis penis dengan ujung lidahnya dengan hati-hati.
(Dia bukankah benar-benar berbeda dari Natsuki dan lain-lain ...)
Meskipun pekerjaan lidah gadis SMA yang mencicipinya di siang itu juga baik, lidah guru perempuan dewasa benar-benar dari dimensi lain. Hal ini seperti makhluk membawa kesenangan lain.
(Luar biasa ... dia cukup terampil ...)
Bahkan jika Kenichi menyatu dengan Incubus dan berhubungan seks setiap hari, itu adalah cerita lain bahwa ia hanya meminjam “kekuatan” dari Incubus. Natural Kenichi masih di tingkat pemula kurang pengalaman seks benar-benar.
Dia melakukan tindakan tidak senonoh dengan gadis-gadis sekolah tinggi setiap hari, termasuk Tomomi tindakan mereka adalah canggung, dia menyadari entah bagaimana dibandingkan dengan teknik Junko's yang digunakan untuk hubungan seksual dengan seorang pria dengan cara ini.
Kekerasan lidah berubah beragam oleh tempat dirangsang dan stimulasi kuat dan stimulasi mencair ditambahkan secara bebas. Dengan cara itu ketika dia pergi secara menyeluruh dan tangan banyak air liur di seluruh penisnya, dia menggenggam dengan jari putihnya yang dihiasi merah dengan manicure dan pengganti lotion dengan air liur dan stroke itu sambil mengangkat itu.
(Aaa ... menakjubkan ... menakjubkan, benar-benar menakjubkan ... itu tegang begitu banyak ...)
Junko rasanya kegembiraan yang memungkinkan memutihkan otaknya.
Kontol dia menjilat dan mengisap dalam mimpinya, ia tampaknya merasa pusing dari kekerasan dan panas dan massa yang kontol nyata memiliki. Setelah massa panas mengalir di dalam mulutnya dari bagian yang disentuhnya, hal itu memungkinkan keserakahan mempercepat dan bakes alasannya.
Bau berat dari laki-laki ketika Junko napas dalam, ia hampir tinggal ringan dengan itu saja.
“Aaah ... menakjubkan ...”
Ketika akan sangat, benci untuk orang ini menyebar segera dan keindahan frustrasi diserap dari hiburan yang luar biasa di depan sangat. Tubuhnya yang jengkel ke jurang titik pengapian bahkan jika Kenichi tidak menggunakan tentakel merah dibutuhkan biaya tanpa izin dan Junko membuat lidah merangkak nya sekitar penisnya dengan hasrat seksual tamak nya.
Dengan cara itu Junko yang menjilat itu bersih dengan lidah yang panjang untuk beberapa waktu sekarang menjadi mustahil untuk bertahan lagi. Dia membentang lidahnya dalam waktu singkat dan menjilati bibirnya bersih. dosis Junko keluar saat matanya di balik selesai bingkai logam yang terpesona oleh hasrat seksual dan setelah dikeringkan dengan minyak.
“Aaa ... sudah, itu tak tertahankan ...”
Ketika dia menelan ludah, dia membuka bibir besar nya yang gemerlap dengan lipstik sedikit dan dia menelan alter ego dari bahwa iblis dari ujung.
"Mufuuuuuh"
Sementara menyemburkan napas panas dari hidungnya, guru cantik yang menjadi objek pemujaan guru laki-laki memiliki organ seksual seorang pria yang gemetar ketakutan di mulutnya dari bibir merah terang dia. Mulut sangat panas nya adalah berlendir dengan jumlah besar air liur dan benar-benar nyaman.
“Ooo, tak tertahankan ... Yoshikawa-sensei ...”
Perasaan mulut Madonna yang kerinduan Kenichi, memungkinkan dia benar-benar menikmati kemewahan yang pinggangnya larut dalam dengan kesan, juga. Pokoknya pria terpesona oleh kecantikannya berharap sekali bahwa bibir anggun memegang penis mereka dalam mulutnya. Junko rasanya hal yang nyata dan menikmati kesenangan percikan jiwanya.
"... Huhuhuhu"
Junko tertawa bermoral dengan mata apakah dia senang dengan reaksi Kenichi's. Wajah menyihir seperti Succubus yang muncul di muka bumi.
Junko adalah gigih dan membawanya masuk dan keluar dari atas ke bawah dangkal sehingga dapat ditampilkan keluar, sambil melihat Kenichi dengan pandangan terbalik. Meskipun ia akan melakukan itu, itu lengket menggunakan lidahnya terampil dan itu dirangsang sekitar ujung. anting-anting cantik putih getar setiap kali ia mengangkat dan menurunkan wajahnya dan setiap kali rambut cokelat nya tergantung di pipinya, karena tangannya akan naik dan turun, dia memutuskan untuk menunjukkan gerakan mulutnya. tindakan tersebut yang membangkitkan keinginan laki-laki juga akan diprakarsai oleh Usami. Kenichi cemburu intens ketika ia berpikir begitu dan ingin merusak Junko.
(Aku akan mengubah dia untuk seorang wanita favorit ku segera ...)
Sebuah dorongan sengit timbul dari tubuhnya, ketika Kenichi meledak penisnya lagi, dia mendorong naik pinggang dari bawah dan menyodorkan tenggorokan dari guru yang indah.
"Apakah kamu pikir kamu menggantung!"
Junko membuatnya melengkung wajah menyakitkan, tapi masih dia tidak mencoba untuk memisahkan kontol dari mulutnya dan menyebalkan itu putus asa. Sambil merasakan kesenangan masokis ini terpesona, Junko merasa ditarik ke arah senjata yang melanggar mulutnya keras.
(Aaa ... mengapa ...? Dengan segala cara, apakah mulutnya merasakannya ...?)
Bahkan jika itu terasa dari fellatio hingga sekarang, karena Junko melihat sosok pria senang dengan teknik dia adalah, sehingga untuk berbicara, bersemangat psikologis. Namun, dapat dikatakan bahwa kontol yang terasa Junko berbeda dari penis lain dengan jelas sekarang.
Setiap kali senjata Kenichi's di mulutnya dan menggosok terhadap dinding bagian dalam, Junko merasakan kenikmatan terpesona jelas dari itu. Hal ini berbeda dari stimulasi langsung yang dinding vaginanya menyebabkan dan dia merasa bahwa tenggorokannya pasti mencair dari ujung lidah lembut.
(... Aaa ... lagi, aku  ingin merasa lebih ...)
Awalnya melakukan fellatio untuk pihak lain, Junko menjadi diserap dan pergi setelah kesenangan. Dia baru saja selesai membuat pipi elegan sempit dan mengisapnya ayun, ketika pipinya membentang dari hal dalam mulutnya, kesenangan berjalan sekitar seperti berderak di belakang kepalanya karena itu. Sehingga cairan cinta mungkin meluap ketika vaginanya digosok dengan itu, setiap kali melanggar mulutnya jumlah besar air liur meluap sehingga ia terkejut sendiri. Setelah teknik yang kecil yang membuat pasangan senang dilupakan sekarang, guru wanita cantik diserap oleh kesenangan baru seperti gila.
Di bumi berapa lama mereka telah melanjutkan itu? Ketika Junko pemberitahuan, air liurnya bercampur dengan gelembung akan berlumpur dari gerakan naik dan turun intens, dan itu melekat pada Hambone dan ujung yang menjadi putih dari air mani yang menempel di atasnya. Jari-jari Junko memegang Hambone ditutupi dengan air liur dan sekitar bibirnya semuanya bersinar dan basah. rahangnya datang telah menjadi mati rasa dan menahan tidak dapat melakukannya ukuran penyerbu di, ketika mulutnya dipisahkan enggan, dia bahkan tidak mencoba untuk meningkatkan lidahnya dan berhenti fellatio itu. Kenichi terlihat pada Junko serakah cabul dan tersenyum kecut.
“Kukukuu, apakah kamu suka begitu banyak ...?” 
“Aah ... tapi ...”
Meskipun tampaknya sedih dan Kenichi terlihat, masih bahwa itu lengket, dia membuat lidah merangkak di atasnya.
“Terus, menjilat karung ku” 
“... Aah ... Ya ...”
Junko membungkuk pinggang dan menjilati skrotum bersih ketika dia mengangguk dengan mata mengantuk patuh. Dia jejak dengan mengulurkan lidahnya dan menjilati setiap kerut satu per satu dan kedua bola akan dibuat lengket oleh air liur dia sudah mulai memuntahkan segera.
Junko membuka bibir elegan dan mengambil satu testis di mulutnya setelah merangsang dengan lidahnya untuk sementara waktu. Dengan hal yang di mulutnya dengan bersinar bibir dengan lipstik gelap, tak tertahankan untuk menjilati dan lidah merah muda tampaknya membencinya. Junko menggenggam kontol dengan tangan kanan sambil terus layanan tersebut dan bergerak menggunakan pergelangan tangannya perlahan naik dan turun terus-menerus.
“Ahuuuh, ah, muuuh”
Guru yang indah akan diserap dalam pekerjaan tidak senonoh sambil menyemburkan napas panas. Ketika ia mengambil karung cabul di mulut bersih, dia menggosok lidahnya terhadap itu dengan rasa bahwa hal itu akan mati menjadi menawan. Matanya belakang bingkai logam kehilangan fokus mereka dan berpikir bukankah kecuali bahwa mereka merangsang sumber sperma.
“Hahaa, mengapa begitu erotis, kamu ...”
Junko tidak mendengar memperdaya dan menyesuaikan diri dari Kenichi, sementara mengenakan setelan ketat ia mengabdikan dirinya untuk mencicipi organ kesenangan pria ini.
“Jilat bagian bawah”
Ketika pesanan Kenichi begitu, tanpa berhenti gerakannya untuk mengayunkan kontol di tangannya, Junko merangkak lidahnya atas jalan jurang. Junko menjilati ada dengan lidah merah mudanya yang bergerak naik dan turun dan lidah yang panjang sedang diperluas ke penyempitan lebih rendah.
"Oouu!"
Dia merangsang anus dengan lidahnya yang Junko sering bergerak dan erangan Kenichi dan mengucapkan menangis juga. Untuk guru cantik yang merupakan Madonna sekolah sampai kemarin, karena Kenichi memungkinkan dia menjilat kotor lubang pantatnya, seperti untuk itu, hal ini tidak mengherankan.
Oleh karena itu dia senang dengan reaksi Kenichi dan Junko menggunakan lidahnya lebih intens, selain lidah tajam akan dimasukkan dalam anus. 
“Uhaaaa!”
berdenyut sensitif selaput lendir usus yang menjilat slimily dan Kenichi tenang melepaskan cairan cinta berlumpur dari ujung penisnya. Itu Junko yang dimasukkan lidahnya masuk dan keluar untuk sementara waktu dan dia bisa membuat bibir cemberut segera dan terjebak di anusnya rata-rata. Sambil sesekali menjulurkan lidahnya dan merangsang itu, teknik dan gairah bahwa guru yang indah lebih tinggi dari seorang pelacur tingkat tinggi dan perasaan seksual Kenichi ini diperkuat lebih dan lebih.
“Pegang di mulut erotis mu lagi” 
“... Ya ...”
Ketika Junko yang merangsang anus terus-menerus mendongak, sementara menjadi sedikit pemalu dari pekerjaan tidak senonoh paranoid dia lakukan, tapi dia masih mematuhi petunjuk dari Kenichi rela.
“Aaah, itu cukup besar ...”
Ukuran besar tongkat dari dalam tangannya bahkan jika dia memiliki dalam kedua tangan dan wanita cantik menempatkan bibirnya ke ujung yang membentang sementara membiarkan gulungan kepalanya.
“Ahaa, seperti ini ...”
Junko menangkap cairan cinta yang meluap dari ujung dalam jumlah besar dengan ujung lidahnya dan meleleh di mulut dan rasanya sedikit sehingga nektar dapat mencicipi. Junko teguk cairan tubuh dari orang yang bau berat membuat ekspresinya terpesona dan penis melengkung ditarik melalui kedua tangannya erat sehingga Kenichi kagum.
“Apakah kau selalu begitu ngotot? Yoshikawa-sensei ...”
Kenichi melihat ke bawah guru bahasa Inggris yang membelai antara selangkangannya dan dia meminta untuk membuat olok dia.
“Aa ... itu memalukan ...”
Sementara pencelupan pipi langsat yang adil merah, rekan kerja yang membiarkan dirinya melaju gila oleh Junko menatap mencela. Karena hal yang dia memiliki di tangannya diadakan di mulutnya dangkal, ia mengencangkan bibirnya dan merangkak lidahnya di atasnya. Dengan cara itu Junko mengangkat dan dipisahkan mulutnya lagi dan merangsang jahitan dan penyempitan di ujung lidah dalam beberapa menit.
“Bagaimana itu dibandingkan dengan laki-laki lain? Hmm? Apakah itu lebih besar dari Usami ini?” 
‘Tidak, aku tidak tahu ...’
Sementara telinganya benar-benar diwarnai merah, dapat dikatakan bahwa adalah jawabannya dan Junko mendekap pipinya terhadap tinggi dan keras kontol yang basah dengan air liur dengan ekspresi terpesona dan hujan ciuman yang memanggil. Ketika menjadi tak tertahankan, ujung diadakan di mulutnya lagi dan kontol besar sedang disalahkan terutama.
Kenichi gembira di Junko menunjukkan teknik dia seperti pelacur ahli dan ia menggosok dadanya H-cup berukuran yang Junko terjebak perlahan dan Kenichi mengulurkan kedua tangannya.
"Muhuuuuu!"
Sementara menyemburkan napas panas dari hidungnya, meskipun Junko tampaknya menyakitkan dan membawa wajahnya dekat, masih ada negara di mana tenggorokan dangkal nya dihentikan. Payudaranya yang tampaknya menerobos bra renda cokelat mengubah bentuk mereka di Kenichi's tangan lembut, dan puting tajam menyampaikan rangsangan yang renyah di telapak tangannya. Kenichi melanggar hak payudara besar guru yang indah untuk isi hatinya.
"Aamuuuuuuu!"
Kenichi menempatkan jari-jarinya di bra renda dan bermain dengan putingnya didirikan. Walaupun itu hanya hal utama, bahwa dia memiliki keringat lengket di dahinya dan memiliki kontol di mulutnya, Junko di lantai ruang persiapan ilmu gelap dan ia merasakan ekstasi yang pergi jauh dalam pikirannya. Junko dilanggar dalam mulutnya dan hati dan jiwa menjadi berlumpur dari kesenangan dalam yang Dia tidak dapat merasakan dari orang lain.
"Muhuuuuu!"
Junko mencapai ekstasi saat meniup napas panas dari hidungnya.
(Hohou ... itu kelas ...)
Dari mulut manis dari guru perempuan yang pingsan kesakitan energi berkualitas baik mengalir ke sepanjang dari penis, Kenichi juga mampu melihat dengan jelas.
Ketika energi menyebar di tubuhnya, semua sel dari seluruh tubuhnya diaktifkan secara bersamaan. Ketika kekuatan penis Kenichi's semakin meningkat pikirannya menjadi jelas dan menemukan persepsi nya seluruh tubuh menjadi transparan.
Junko, yang mencicipi dengung untuk sementara waktu, memisahkan kontol dari mulut dan menghela napas. Namun kedua tangannya menggenggam penis dengan baik dan keserakahan Junko tampaknya tak berdasar masih banyak lagi.
(aku  akan menikmati ini ...)
Ketika tangan diletakkan ke ketiak dari Junko kelelahan dan ia mendirikan tubuhnya, Junko membawa bibirnya dekat segera dan ciuman intens. Sambil memeluk tubuh 27 tahun montok yang telah selesai dicerna, Kenichi tahu bahwa pembukaan lama berakhir.
Sekarang saatnya untuk hal yang nyata.
Kenichi masih akan terus lebih sekarang, karena malam gelap mendukung dia.







TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 

Followers