2017/08/07

Inma No Hado 46

Inma no Hado

Bab 46


[Jatuhnya Guru Perempuan]





“Aah…mufuuu…”
Ciuman bergairah dan gila guru perempuan intens dan Kenichi harus terus masih sementara hanya membuka mata tipis. Junko mendorong lidah panas dia melalui agresif pada dirinya sendiri dan menempel air liur dan menjilati mulut seluruh bersih. Adapun saat ini, ia mendengus dan jahil pada dirinya dengan lidah Kenichi, dia mengisap dalam kaitannya dengan lidahnya dengan sukacita ketika ia terus keluar dan menyesap dan minuman air liur.
Ciuman yang mendalam tebal memungkinkan inti kepala ini akan terpesona.
Untuk licik dimensi yang berbeda dari Tomomi dan gadis-gadis sekolah tinggi, seperti untuk Kenichi, tidak ada yang berpikir tentang. Meskipun ia akan menjadi seorang teknisi dengan memiliki bersatu dengan Incubus, dia masih pemula dan ia sepenuhnya menyadari itu ketika sedang terpengaruh.
“Hei ... menghisapnya ... lagi .... Menjulurkan lidah mu lebih ...”
Ketika Kenichi mengatakan, dia sudah mengisapnya kuat. fellatio sampai beberapa waktu lalu begitu juga, tapi wanita mendambakan-untuk indah terutama terampil dalam bermain oral.
Mereka bertukar ciuman seperti kekasih dengan cara itu untuk sementara dan Junko menerjang pipinya dan bernafas apakah dia akhirnya puas.
“Aku gila begitu banyak .... Aah, itu adalah kebencian ...”
Sementara kehilangan dan membawa tubuh montok terhadap Kenichi, dia ternyata tangannya di belakang kepala Kenichi, dan dia memegang kepalanya sambil meremas rambutnya.
"Apa kau menyukaiku?"
Junko tertawa tipis ketika dia mengatakan demikian ketika sedang sinis dan tersenyum sebagai telah tergoda oleh hal itu.
"Benci…. Seperti untuk mu , aku benci kamu banyak ...”
Junko berbisik dalam suara terlalu manis sambil menghisap daun telinga nya sabar. Namun, suaranya menjadi basah dan selesai meleleh dan tampaknya suara antara selangkangan pria langsung.
“Sensei dan ketika kamu bergaul dengan orang seperti ku?” 
“Sekarang, itu adalah bahwa ...” 
“Haha, kamu tampaknya membandingkannya dan menjadi tawanan ku. Setelah aku  menggedor mu dengan tubuh ku, akan ada sekali tidak ada lolos lagi ...”
Kenichi menggosok dada bahenol nya melalui blus dibuka dan Junko membisikkan cinta bengkok saat memasukkan lidahnya di lubang telinganya. Dari kepala Junko tergila-gila nafsu dia, hanya sekarang cintanya Usami berhenti sepenuhnya seolah-olah itu tidak ada.
Dia melingkari jari putih ramping sekitar Kenichi's hal saat berciuman dan todal lalai untuk belaian itu.
“Aah, Sensei ... cepat ini sangat bagus ... hey, itu akan baik-baik saja?”
Guru bahasa Inggris mengenakan setelan cokelat duduk menyamping di lutut Kenichi dan meminta untuk Memasukkan penisnya dengan suara lemah pada dirinya sendiri. Dia telah berubah menjadi seorang wanita yang sama sekali berbeda dari Junko hanya satu jam yang lalu.
Seluruh tubuhnya dibungkus dengan aura merah beracun yang tampak sekarang dan senyum kecut melayang di muka guru bahasa Inggris yang melepaskan bau perempuan dalam estrus marah dari tubuhnya. Bahkan jika ia didukung oleh gelombang, tidak ada kebutuhan untuk itu dan Kenichi memahami bahwa keindahan di tangannya selesai meleleh lembut.
(Itu instan a ...)
Kenichi berpikir apakah Junko menolak itu sedikit lebih, tapi nafsu bahwa dia menabung mungkin besar. Guru perempuan awalnya menderita selama berminggu-minggu di samping hal berpikiran kotor karena kekeringan daging dipicu oleh tentakel merah, sehingga bendungan runtuh oleh celah sepele dia jatuh tanpa menunjukkan resistensi yang besar.
“Apa jenis sosok yang kamu inginkan?”
tangan Kenichi's diperluas ke payudara yang mengguncang segera, Kenichi meminta sementara intimidasi Junko terus-menerus dan menggosok. Dia meletakkan hidungnya di tengkuk nya di mana feromon naik dan membuat tanda kepemilikan merah hitam pada kulit putihnya.
Ketika Junko membuka bibirnya yang merah terang yang digulung, dia kebocoran napas panas dan menutup matanya.
“Aah, fuck aku dari belakang ...” 
“Kukuu .... Madonna sekolah suka melakukannya dari belakang” 
‘Tidak, aku tidak tahu ...’
Kenichi mendorong pergi di sofa ketika ia memungkinkan malu-malu Junko berdiri.
Dari luar di mana ia menjadi benar-benar gelap, cahaya malam menyala keduanya. Ia menempatkan tangannya ke belakang sofa dan ketika ia berbalik ke belakang di sofa riang, Junko menjadi gugup karena selangkangan Kenichi yang berdiri di belakangnya cocok persis dengan posisi pinggulnya.
“Ah, Sensei ... apa yang kamu lakukan dengan pakaian mu?”
Rok ketat hampir semburan karena pinggulnya, sementara memegangnya di depan Kenichi dengan sekuat dia dan dia getar pinggul montok untuk dipamerkan.
“aku  pikir itu akan menjijikkan ...” 
“Tidak, kamu cabul ...”
Junko cemberut pada Kenichi dengan mata yang menarik dia dengan menarik di luar apa itu yang tersisa dalam mimpi. Untuk rok ketat yang menempel di pinggul, jejak panty nya menonjol jelas dan saat menjalankan jari-jari di atasnya perlahan-lahan dari belakang, yang dibangkitkan dengan kesulitan.
“Hahaha ... apa yang di bumi adalah ini, bukankah itu basah basah” 
“Tidak, tidak melihat itu ...”
Sementara melepaskan bau cabul pengap, bagian bawah celana yang tipis mendapat basah melalui dengan cairan tubuh yang ia meluap keluar. 溢 Cairan cinta menyebar ke tengah paha salju putih, yang bersinar seperti gemerlapnya dan basah.
“Ini tak tertahankan ....”
Kenichi yang memicu nafsu menarik wajahnya ke bawah panty dan bernafas dalam feromon berat guru yang indah. Ketika mendapat basah dari atas kain dan tongkat di atasnya, dia tidak mengganggu Junko yang jeritan dan bernafas dalam jus madu nya.
“tidaak... begitu banyak ... tidak baik mengisap begitu banyak ...” 
“Seperti bau yang kuat adalah muntah dari mu....” 
“Aaah, jangan katakan itu ...”
Junko mengulurkan pinggulnya patuh saat berperang dengan mulut.
Ketika ia muncul bagian bawah celana dengan dia membuka bunga beracun yang tampak, cairan kental seperti jelly putih yang melekat dalam jumlah besar di sana menjadi telanjang. Junko, yang merupakan kekaguman dari banyak guru laki-laki, memungkinkan lubang vaginanya menyusut erat di depan Kenichi yang menatap itu dan spitted keluar cairan tubuh berlumpur yang berbau berat.
“Ouou ... vagina mu terbuka ...” 
“tidaaak... Aku malu ...”
pot daging nya menyusut saat ini erat lagi dan jus serius seperti putih meluap telur.
“Hehehe ... tahi lalat di tempat seperti itu ...” 
“Tidak, tidak ... tidak melihat itu ...”
Flek hitam besar di sebelah pintu masuk yang sangat diperbesar. Ini benar-benar menangkap mata seseorang bahkan jika itu adalah menyenangkan dan menjijikkan untuk menahannya di mulut.
Mungkin orang yang ditukar tubuhnya dengan Junko akan melakukannya tanpa mengatakan. Setelah panty nya dipindahkan ke samping dan tanda hitam disedot, ia melanggar hak daging indah yang telah selesai pembukaan dengan lidah yang mendalam.
“Ahiiiiii! Jangan menjilatnya! Ketika kamu melakukan begitu banyak ... aaaa!”
selangkangannya yang menjilat bersih dengan lidahnya dari belakang dengan pinggul ditahan, sementara Junko menangkap bagian belakang sofa tegas dan pinggang sedang tanah ke dengan lidah pemerkosanya. Oleh karena itu ketika klitorisnya menjilat dan mengisap, dia diserang di puncak cahaya dan memuntahkan cairan tubuh lebih tebal di Kenichi's mulut. Ketika anus itu menjilat dalam waktu singkat, dia direcoki untuk penyisipan sambil menangis di sopran yang tinggi.
“aku  memiliki kebaikan ... sudah, aku ingin melakukannya sudah cepat!” 
“Ada di sana, Kukukukuu”
Dia menempel banyak tanda ciuman merah tua yang terjebak pada paha gemuk salju putihnya, setelah itu Kenichi memisahkan wajahnya akhirnya dan memegang penisnya didirikan di tangannya dan menggosok melawan vaginanya. Kenichi menggoda bahkan sekarang, sementara guru cantik yang memiliki isak tangis kebanggaan yang tinggi dan menyajikan pinggulnya seakan ia tidak memiliki kekhawatiran lagi tentang hal itu dan hanya menderita.
Ketika ia usapan sayang cair di seluruh penisnya, ia menggenggam pinggang sempit dan mengambil tujuan, sebelum dipasang ke vaginanya.
“Ahiiiiii! Besar!! Aaa ... jangan robek terpisah !!”
lubang memalukan dirinya sepenuhnya diperluas dengan sesuatu yang belum ia telah cicipi sampai sekarang, oleh karena itu Junko membungkuk tenggorokan putih dan bersandar.
(Oo ... besar, besar ...)
Kenichi terpesona dari sukacita memperkosa keindahan merindukan-bagi yang bermimpi juga tentang Kenichi dan seperti yang diharapkan, ia kehilangan ketenangannya dan menyerang Junko. Dia hanya mendorong pinggangnya dan bercampur penis tinggi dan keras dengan vaginanya, yang ia air mata terpisah sehingga.
"Hiiiiii !!!" 
"Ooooo!"
Dua binatang melolong dari kenikmatan yang organ kesenangan masing-masing mulai berputar dan memuji gesekan keras dan rasa dalam.
“Aaa, itu benar-benar besar ... dan keras ... hiiiii!” 
“Vagina mu... tak tertahankan ...”
tempat yang berlumpur Junko mencair dan lipatan dinding bagian dalam kompleks mengeluh menggeliat. Banyak tempat dinding vaginanya memperketat benar-benar keras, seolah-olah itu tak tertahankan bahagia dan membelit seluruh kontol Kenichi's terus-menerus. Meskipun Natsuki dan Aiko muda dan mengencangkan ketika dia makan mereka terus itu berbeda dengan apa yang Junko hanya gerakan monoton belum menunjukkan.
pot madu Junko's terbiasa memeras sperma dari seorang laki-laki. Setelah daging media yang digunakan untuk waktu yang lama cukup mendapat longgar sekali, itu makan senjata dari orang yang masuk ke tebal dan mengencangkan itu.
(Luar biasa ... itu sama sekali berbeda ... bahwa itu tidak bisa dibandingkan ...)
Dari rasa yang baik dari guru cantik yang ia rajin cinta dengan untuk waktu yang lama, dia mengerang dengan mulut. Kenichi menggunakan pinggangnya dengan penyerapan sementara air liur, vaginanya yang ketat manis yang penuh dengan penisnya dilanggar tanpa pengampunan terus.
“Ohoooooo! Su, kedalaman seperti ... aaa ... dalam, hal tersebut sangat jauh di dalam !!”
Guru cantik yang diserang begitu dalam sehingga bahkan Usami belum menyerbu sejauh menikmati dirinya sendiri sambil menangis keluar.
Setelah ia benar-benar mengubur pedang daging ke asal pola, sementara yang kagum dengan rasa yang baik dari pot madu erat-erat dimakan dari ujung ke akar, ia menggosok rahimnya dengan penisnya menggunakan pinggangnya keras.
"Hooooooo! Ahiiii! Apa! Apa! Apa! Cumming !! "
Sementara gigi menusuk kokoh, perasaan seksual yang membara meledak dalam waktu singkat. Junko diserang oleh ekstasi dibutakan oleh bahwa dia melihat ke depan untuk itu dan menekuk punggung dan getar tubuhnya mengejang.
sfingter menyusut sehingga dapat tidak waras, sehingga dinding vaginanya yang tegur organ seksual laki-laki yang tertelan dalam interior rahim kasar seperti catok tajam. Hampir bermunculan untuk penyusutan manis, Kenichi sangat bertahan dorongan ejakulasi dengan kekuasaan di pusarnya. Setelah wanita ini masih gila, dia akan mengubah dia untuk seorang wanita yang meminta seks pada dirinya sendiri.
(Namun, secukupnya tubuh ini, aku  kira itu tidak aneh bagi wakil kepala sekolah untuk mendapatkan begitu marah ...)
Sementara terkesan dengan keunggulan Junko`s vaginanya yang melilit sekitar mengeluh bahkan jika serangan itu berakhir, Kenichi dipercayakan nalurinya dan merusak guru perempuan ini intens.
Di ruang persiapan ilmu yang menjadi benar-benar ter-gelap, terang malam-lampu diletakkan di tanah sekolah bersinar di, dan menunjukkan sosok seorang pria dan wanita yang terjalin dengan satu sama lain. Dengan kebisingan dari AC yang berjalan di dalam ruangan, suara basah yang bentrokan daging dengan daging dan isakan seorang wanita manis terangsang oleh perasaan seksual terus didengar.
Ketika wanita itu berteriak sekarang dan kemudian, itu akan menjadi tenang untuk sementara waktu, selain ia menimbulkan suara lemah segera, dan memberitahu orang bagaimana perasaannya. Sementara wanita itu menempel sofa, dia dilanggar dengan penampilan yang roknya tergulung intens dari belakang oleh guru sains. mata tipis dan terbuka bahwa kelelahan mewakili apa-apa dan air liur berjalan turun dari tepi bibirnya dengan baik berbentuk dan memiliki tampilan seperti demensia.
bokong montok didorong ke arah pria itu sekuat, dan itu mengayunkan kanan dan kiri perlahan sambil menerima dorong panggul intens. Penis tinggi dan gemuk yang basah dengan cairan tubuh bersinar ketika masuk dan keluar dari taman rahasia wanita dan setiap kali yang menabrak, cinta cair serta suara air yang meluap.
“Haaaaaa! Selain itu, ada! Selain itu, mengerikan, menakjubkan ... Higuuuuu!”
Dia mencapai klimaks berkali-kali, tapi Junko bereaksi kejam tanpa masih puas. Daging indah nya diperas dan resistensi meningkat setiap waktu, namun Kenichi terus menyerang bagian dalam di berbagai sudut tanpa mengurus dan merangsang cara vaginanya seluruh nya secara menyeluruh.
"Sana! Ada  buruk!!! Ada, adalah titik lemah ku tidaaak!!”
Kenichi menyerang G-spot yang menonjol dan Junko bereaksi dengan suara seperti binatang kesakitan.
Kenichi mengencangkan katup ejakulasi nya putus asa dan dikenakan apa yang hampir tertarik ke reaksi seorang wanita cantik seperti di tempat yang tidak pasti. Namun, itu sudah batas.
“Moooo silahkan ... baik aku  hanya seperti itu ... bersama-sama ... silahkan ...”
rambut cokelat nya adalah kusut dan ternyata ke belakang, pada saat yang sama guru cukup Inggris memohon sambil menatap Kenichi dengan mata yang menarik. meronta dari flip menjadi intenser dan merangsang bagian sensitif dari organ seksual laki-laki yang tertelan di bagian dalam rahim mengeluh.
“Ooo, aku  Cumming” 
“aaaaaa! Membawanya keluar! Dalam diriku! aku  ingin bahwa kamu membawanya keluar di dalam!”
Ejakulasi di vaginanya (di dalam) guru perempuan entreats. Sukacita perempuan yang dibuat menjadi penuh dengan oleh laki-laki gagah kuat, kepala dan rahimnya yang meleleh sehingga ia dapat menjadi panas.
"Ooouuuuu!"
Kenichi melihat ekspresi guru yang indah meleleh, yang meminta untuk ejakulasi untuk interior rahimnya, ia mendorong magma terik nya yang telah selesai menumpuk ke bagian terdalam vaginanya. Sebuah peluru putih yang diusulkan dengan kecepatan tinggi melanggar hak dinding bagian dari bagian terdalam tanpa belas kasihan.
Pada saat itu cairan diisi dengan sihir menyebar di dalam rahim Junko dan menyerap selaput lendir nya. wanita cantik menyerbu dari dalam yang terbuka lebar nya, menjadi tawanan dari Kenichi dengan hati dan jiwanya.
"Hiiiiiii! Cuummiiing! Higuuuuuuuu !! "
Benih kesenangan dituangkan dalam rahimnya sehingga menyakitkan, lebih jauh lagi menyemburkan udara dan cairan cinta baru dari sentuhan, Junko kehilangan kesadaran secara perlahan.




TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 

Followers