2017/08/10

Inma No Hado 60

Inma no Hado

Bab 60


[Orang-orang Rusak]







Selasa berikutnya.
Kenichi berkumpul dirumah  Miho's antara kelas pagi seperti biasa. Miho benci itu dan bertindak keras, tapi dia bergejolak lebih dari selalu ketika dilakukan sekali dan dia bereaksi liar di tempat tidur.
hari sebelum kemarin, 4 orang secara menyeluruh menyalahkan dirinya di sebuah kamar di sebuah hotel dan dia meremas cairan tubuhnya sehingga air matanya juga habis di akhir. Pelanggaran dan pertahanan bergantian oleh instruksi Kenichi dan dia melanggar Junko yang merupakan kekasih dari suaminya dengan dildo ganda, brengsek nya dilakukan melalui oleh Kenichi dan kedua alasan dan moralitas nya telah hancur. Menjadi penuh aib dan rasa kekalahan, pihak lain bisa mengandalkan yang tersisa dari wanita yang sudah menikah menyihir ini.
"Ahiiiiiii!"
Bekerja keras pada tepi tempat tidur sekarang, Miho yang basah dengan keringat dan mengambil Kenichi's hal dalam pintu punggungnya. Gerbang belakang sudah benar-benar dikembangkan dan menelan kontol besar dengan mudah.
“Di sini, aku akan membuka batas. Oku-san” 
‘... Aaa ..., jangan panggil aku Oku-san ... panggil aku Miho ...’ 
“Berapa kali aku harus memberitahu mu. Huhuhu, kamu adalah istri Usami dan aku mencuri dan makan mu” 
“Tidak ... itu .... aku juga, seperti Junko dan lain-lain, aku budak  Kenichi's .... Miho, silahkan mengambil Miho jauh dari orang itu ...”
Oku-san yang pergi gila tentang nafsu menatap Kenichi dengan mata panas dan kemajuan dari dirinya sendiri dan ingin menjadi budaknya keputusan sendiri. Namun, sementara Kenichi menertawakan permintaan Miho's, ia meraih padanya payudara besar 92 cm dan mendorong naik pinggang lebih kejam dan melanggar punggungnya pintu tanpa ragu-ragu.
"Nhiiiiii! Cuuumming !! Cuuumming! " 
" Oooo! "
Kenichi dan Miho mencapai klimaks pada saat yang sama, oleh karena itu ketika usus Miho ini mengencangkan sampai ke batas, Kenichi melepaskan air maninya. Magma terik di dalam tubuhnya memungkinkan Miho memiliki kejang intens sambil merasakan kenikmatan, sebelum dia menjadi ban mati dan merilekskan tubuhnya perlahan-lahan.
“Aaa ... luar biasa...”
Meniup napas kasar, Miho terpesona oleh perasaan yang menyenangkan dan terpesona dengan sentuhan ujung jarinya. Perasaan dicampur pengunduran diri dan amoralitas memerintah tubuhnya.
(tidak... masih, masih begitu banyak ...)
Meskipun dirilis sejumlah besar air mani, penis lemak menempati lubang pantatnya tanpa kehilangan kekuatannya. Untuk kekuatan yang sangat berbeda, baik tubuhnya maupun hatinya bisa berhenti menjadi tawanan.
Mampu mengguncang pinggul mengeluh, ketika Kenichi dan Miho rasa dengung di kepala mereka saat sedang terhubung, Kenichi mendongak dan memastikan sesuatu tiba-tiba. Melalui akal super-nya ia mendengar suara dari lubang kunci dan suara yang pintu terbuka juga mendengar.
“Bangunlah ..., Oku-san. Putri mu pulang” 
“Ee? Ee? ...”
Mengabaikan Miho yang masih membuat busur, Kenichi menyembunyikan di dalam kamar tidur dengan pakaiannya dengan cepat. Tiba-tiba ia melihat jejak naik tangga, Miho mengenakan selembar sekitar tubuhnya yang menjadi berlumpur untuk keringat, Miho mengumpulkan pakaian yang hampir tersebar dan menempatkan kaki melalui celana pendek.
“Mom? Mom? …Apakah kamu disini…?"
Kami mendengar suara seorang gadis cantik yang mendekati lantai dua.
“A, aaa ... di sini, Risa-chan”
Mengkonfirmasikan bahwa Kenichi benar-benar menyembunyikan, meskipun Miho gemetar, dia menjawab. Kemudian pintu kamarnya terbuka dan siswa SMP dengan tas sekolahnya datang.
“Ada apa denganmu? Mama? Apakah ada sesuatu yang salah?” 
‘Ye, ya, sedikit ... setelah mencuci, aku datang untuk merasa sakit ... Dengan itu, bagaimana dengan sekolah?’ 
“Aku membencimu, kau sudah lupa? Ibu ... karena aku punya darmawisata sekolah, hari ini adalah sampai periode kedua, dikatakan sebelumnya ...” 
‘Nah, jika kamu mengatakan begitu ... aku lupa sama sekali ...’
Risa menatap Miho sebagai dengan jijik.
Miho's berdenyut jantung dan ia akan membersihkan tempat ini entah bagaimana. Jika gadis ini mengalami dirinya bahkan sedikit, dengan rambut terganggu dan wajah memerah dari ibunya, dia akan menemukan jejak ibu nya cinta tapi dia tidak tau bahkan bahwa ruangan ini penuh dengan bau cabul.
Namun, bahkan jika dia tahu tentang seks dari pengetahuan tentang kesehatan dan pendidikan jasmani, sehingga ia terikat pada sosok ibunya, Risa tidak memiliki cukup pengalaman. Karena dia berusia 12 tahun, itu juga wajar.
Mendengar percakapan dari pasangan ibu-anak ini, Kenichi melihat gadis yang berdiri di pintu masuk dari naungan lemari.
(Th, ini ...)
Ia menatap anak SD bernama Risa beberapa waktu lain ketika ia terlihat keras. Seperti anak-anak sekolah dasar saat ini, gadis ini mengenakan rok yang sedikit pendek dan kata benda yang disebut malaikat adalah deskripsi yang tepat. Juga benar-benar gelap dan halus rambutnya yang panjang cocok wajah berbentuk telur putih dengan baik. Dia memiliki mata cerah, alis tipis dan bibir merah mudanya yang mengkilap doesnt perlu memakai lipstik.
tuan dan nyonya Usami hanya kombinasi dari seorang pria tampan dan wanita cantik, dengan putri ini, seharusnya tidak mungkin. Tetapi bahkan garis yang masih belum dewasa di tubuhnya membangkitkan keinginan hewan Kenichi.
Meskipun Kenichi menahan nafasnya dalam kegelapan, ia menggelengkan penisnya yang menyesatkan ketakutan.
“Benar-benar, kamu tampaknya memiliki demam kecil ... karena aku melakukan pekerjaan rumah ku, ibu bisa tidur” 
“U, eh ya, aku akan melakukannya ....”
Dia tampaknya berpikir bahwa Miho memiliki demam, karena wajah merahnya, ketika Risa niat dipahami dia pergi ke ruang di belakang koridor. Di sebelah Miho yang diam-diam muntah napas lega, Kenichi berdiri di sana pada waktu itu.
“Putri mu indah, Oku-san ...” 
“... Ee !! ... kamu , kamu tidak bisa berarti bahwa ...”
Dia tidak menjawab pertanyaan dan menyeringai saja. Sementara senjata yang menara di antara selangkangannya menetes cairan perlahan-lahan dari ujung, getar ketakutan seperti pedang setan yang kelaparan darah.
“Tidak baik ... hanya itu ... hanya itu ...”
Miho memohon putus asa. Seperti memancarkan perasaannya, Kenichi mengetuk tubuh Miho turun di tempat tidur dan menusuk dirinya di sebuah peregangan ketika ia memegang ke bawah dalam posisi misionaris.
"Nnhuuuuuuu !!"
Sehingga bukankah didengar oleh putrinya yang di kamar sebelah lorong, Kenichi mengunyah bibirnya putus asa dengan mulut untuk membunuh suaranya dan menekan tangannya. Namun, sementara Kenichi tertawa tipis, ia menggosok titik lemah dari Miho yang ia benar-benar ingat sudah tanpa belas kasihan.
"Nguuuuuuuuu! Higuuuuuuu! "
Mengontrol dengan kedua tangan dan menekan jeritan putus asa, Miho getar seluruh tubuhnya dalam sukacita shudderingly. Dia won't membiarkannya mencapai tempat putrinya, kaki putihnya benang sekitar Kenichi.
Miho mengorbankan dirinya seperti burung tua yang melindungi bayinya. Kenichi sangat membuka mulutnya dan mengingini tubuh ibu untuk menikmati usaha mengagumkan dan makan dia.
“Karena saran dari kondisi baik seperti datang dengan banyak usaha, sehingga, aku pikir kita harus pindah ke tempat di mana siswa mengumpulkan lebih banyak!”
Pria yang memiliki rambut tipis dan berminyak dan dengan suara marah, ia menyatakan begitu jelas. Dengan kekuatan pengamatan mata yang tajam, ia cemberut pada tiga orang lain di sekitar meja bundar.
“... Yah, akan ada pendapat seperti itu, juga, tapi bahkan jika kita jangan maju hal untuk metode kasar dan siap begitu banyak ...” 
“Karena suatu hal yang manis dikatakan, sekolah ini hancur! Karena duduk bersila sedang ditulis pada keluarga bangsawan. Aplikasi dari siswa menurun dari tahun ke tahun! Masih ada kapasitas cadangan, tapi kita harus mengambil langkah-langkah atau kita akan berada di merah segera!”
Seseorang lemah lembut berambut abu-abu mencoba untuk keberatan dengan tenang, tetapi pria yang botak bersumpah dengan slam lagi.
“... Shi, Shinjo-san, bagaimana caranya?” 
aku aku juga setuju dengan Yamaji-san. Mari kita pindah ke tempat dengan lingkungan yang lebih baik”
“Edogawa-san?” 
aku juga setuju. Alasan ini terlalu kecil ...”
(Kedua disuap ...)
Pikiran bahwa hatinya tidak menyenangkan dimasukkan kembali pikiran, Kohei Kawano yang merupakan salah satu direktur pengelolaan SMA Ellis semua gadis dimaksudkan untuk memecahkan situasi ini entah bagaimana. Namun, direktur profesi utama Yamaji telah menyuap para direktur dua industri konstruksi lainnya dan ia akan membiarkan mereka menyetujui langkah dari sekolah ini secara paksa di pertemuan dewan.
“Namun, karena direktur utama tidak hadir, kita tidak bisa memilih hari ini ...”
Yamaji tidak peduli tentang serangan balik seperti baik.
“Apa, kita memilih di pertemuan dewan ini hari ini dan harus melaporkannya kepada kepala direktur Aikawa kemudian. itu lebih baik, karena kita semua sibuk dan tidak dapat melakukannya mengumpulkan berkali-kali. Hai semuanya?"
Mengatakan begitu dan mengelap keringat dari kepalanya dengan handuk, Yamaji melotot Kohei Kawano lagi.
Dalam pertemuan dewan yang dilakukan sekarang, empat direksi berbicara tentang pindah dari gedung sekolah. Sekolah ini yang didirikan di daerah perumahan yang tenang adalah tentang memburuk, tapi cerita bahwa sekolah ini harus pindah ke tempat yang lebih baik dengan cara yang lebih baik untuk mencapai hal itu terjadi baru-baru ini.
Pemimpin kelompok sutradara anti-kepala adalah Yamaji Hirozou yang didukung dengan dana besar. Awalnya karena direktur utama memiliki kesehatan yang buruk, ia mencoba untuk memajukan pembicaraan ini secara paksa. Direktur utama adalah benar-benar melawan bergerak, itu sebabnya dia akan menolak gagasan ini jika dia ada di sini.
Bahkan, sejumlah besar uang mempengaruhi langkah ini.
Jika kita bergerak, dapat dipastikan bahwa urutan rekayasa bekerja untuk gedung sekolah baru akan dilakukan oleh perusahaan Yamaji`s. Namun, lebih dari itu, karena tanah sekolah ini digunakan untuk pembangunan kembali dan proyek pembangunan kembali ini melibatkan politisi. Langkah ini sudah dijanjikan oleh Yamaji ke politisi yang memberikan kontribusi dana untuk proyek ini.
Oleh karena itu ia harus bergerak entah bagaimana dengan menggunakan segala jenis metode.
Di sisi lain, Kohei yang milik faksi direktur utama adalah moderat, juga.
(kamu tidak biasa mengelolanya ...)
Dalam situasi ini dilakukan sebagai berpikir Yamaji. Namun, dua orang yang tersisa telah diambil dalam dan direktur utama yang tidak hadir hari ini adalah angka rendah dalam banyak situasi.
“Ayo, mari kita memilih”
(Sejauh ini…)
Melihat Yamaji yang memiliki wajah penuh kemenangan, Kawano menyerah, tapi tiba-tiba sesuatu yang berdering.
Biiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii!
Suara menyenangkan bergema ribut.
Itu suara peringatan dari detektor api. Para direktur terkejut bingung sampai akhirnya mereka mengerti bahwa itu bukan- kasus biasa dan bangkit setengah berdiri dari kursi mereka dan membuat suara satu demi satu, sebelum seorang wanita terjun ke ruang direktur utama di mana pertemuan dewan sedang diadakan .
“Mengelola direktur, itu adalah api! Sekarang, silakan melarikan diri!”
Ketika guru perempuan dengan dia gelas perak-berbingkai mengatakan begitu cepat, ia berlari keluar di suatu tempat seperti ini.
“Kita harus lari 
....” “Ya ...”
Meskipun mereka terkejut pertama, Shinjo dan Edogawa meninggalkan ruangan. Kohei dan Yamaji tinggal dan melihat bagaimana hal-hal akan pergi, tapi mengerti bahwa itu tampaknya tidak menjadi pelatihan untuk beberapa alasan dan bergerak di luar. Tentu saja hal seperti ini bisa terjadi, pertemuan dewan untuk sementara ditangguhkan.
Setelah mereka menemukan bahwa itu adalah laporan palsu, 30 menit berlalu. Sebuah truk pemadam kebakaran juga bergegas di sini dan daerah bergolak termasuk pengunjung yang ingin tahu di tetangga. Sementara itu, sepanjang waktu, kami terus menunggu dengan siswa dan guru di halaman sekolah.
Semua orang kembali ke sekolah dengan ekspresi lega.
“Ayo, mari kita lanjutkan”
Yamaji mulai mengatakan begitu, tapi Shinjo mengangkat tangannya seolah ia takut untuk mengatakan sesuatu.
“... Aku, aku minta maaf, tapi itu sudah terlambat, jadi aku harus pergi ...” 
“Ah, aku juga. Jadwal berikutnya sudah direncanakan, jadi ...”
Edogawa meminta maaf juga. Kami berdebat lebih lama dari itu dijadwalkan dan waktu juga telah dikeluarkan oleh keributan api saat ini.
"Tidak tidak! aku hanya melakukan suara ini!” 
‘... Ho, namun ...’
Yamaji menegaskan tegas, tapi Kawano dikekang dia dengan nada tenang.
“Sangat baik, direktur Shinjo, direktur Edogawa, memungkinkan mengakhiri pertemuan dewan dengan ini. Selain itu, dalam pertemuan dewan berikutnya, kita akan membahas hal ini” 
“Naa! Apa yang kamu katakan! Kamu!"
Yamaji adalah marah dan kepalanya menjadi merah karena marah.
“Karena direktur utama bukankah di sini, aku ketua akting, karena itu aku menyatakan akhir pertemuan ini. ... Managing Director Yamaji, apakah ada alasan yang tidak baik dengan segala cara jika bukankah hari ini?”
"... tidak!"
Ketika mengatakan begitu, Yamaji tidak memiliki pilihan selain untuk diam. Alasan bahwa ia berada di bawah tekanan dari politisi, tidak peduli apa, ia tidak dapat melakukannya mengatakannya.
“... Kami, baik maka, setelah kamu...” 
“Maaf, aku akan juga pergi ...”
Ketika dua direktur terakhir mengisi tas mereka dengan dokumen buru-buru, mereka pergi keluar dengan cepat seperti angin.
(... Sial, aku akan ingat ini ...)
Yamaji yang merupakan saudara insinyur dan bangunan konstruktor menghindari sebuah adegan pertempuran berkali-kali sampai sekarang. Namun pria ini serius sekarang dan dia merasa dorongan untuk membunuh pria berambut putih ini tua yang tampaknya lembut di depan semua orang.
Sebuah dendam merah mendalam meningkat dari tubuhnya seperti kabut panas dan dalam dari jauh terpencil ilmu ruang persiapan, Kenichi yang melanggar gadis cantik bisa merasakannya dengan jelas.
“Sensei! Tolong hentikan!!"
Gadis imut dan cantik yang datang dengan baju ketat berwarna pink bergerak mundur sementara menyodorkan di bagian bawah di gudang pendidikan jasmani redup. Matanya terbuka lebar oleh rasa takut dan dia menatap pria di depannya.
Berdiri di depan gadis cantik ini, adalah orang yang melempar keluar napas kasar. Orang itu memiliki rambut abu-abu putih yang dipotong secara singkat dan dia seperti beruang dengan mata serakah dan siapa yang akan musim semi pada mangsanya setiap saat. Pria itu tahu dengan jelas bahwa hal di dalam celananya membengkak.
“Kau ... kamu buruk, Hasegawa. Untuk ... memiliki penampilan seperti itu ...”
Sementara bergumam hal yang tidak bisa dimengerti, bahwa manusia secara bertahap merangkak di atas lututnya ke gadis cantik. Dia datang untuk benar-benar eksentrik dan terengah-engah dengan mulut seperti binatang sejak beberapa saat yang lalu.
"Tolong hentikan! Yamada-sensei! Hentikan!! Jangan datang mendekat ku!!”
Menuju guru bahasa nasional Genji Yamada yang merupakan penasihat dari klub ini, mahasiswa tahun pertama Hasegawa Rio dari klub senam ritmik  menangis putus asa. Namun, di gudang pendidikan jasmani di mana tidak ada adalah, dia menjerit tidak akan mencapai seseorang.
Tidak, karena si pemerkosa agak gembira dengan menjerit lebih dan lebih, dapat dikatakan bahwa situasi berubah buruk untuk Rio dengan berteriak-teriak.
Yamada, juga dikenal sebagai Manaka terpaku dengan tubuh langsing dari Rio selama kegiatan klub seluruh hari ini. Baru-baru ini kelas pertama di leotard nya menjadi lebih cantik dari sebelumnya dan seolah-olah ia telah kembali ke dua puluhan sama sekali, Yamada's penis bereaksi takut-takut dan ia menelan ludah berkali-kali.
aku tidak dapat bertahan lagi ...”
Melihat gadis cantik yang menggigil di depannya, magma dari keinginannya akhirnya pukulan off alasannya. Rio, yang terpojok ke sudut mata air gudang sambil mengangkat suara erangan.
“Hiiiiiiii! Tidaaaak! seseorang!! Seseorang membantu ku!!!”
Untuk gadis cantik menangis keras-keras, ini pria usia menengah yang lulus lima puluhan bersandar terhadap dirinya. Dari bau keringat menyebar dari Rio's tubuh mengenakan leotard berwarna pink tipis, kegembiraannya meningkat dan ia menarik di leotard dia dengan kekuatan penuh.
"Kyaaa !! Tidaaaak !! "
Kekuatan Yamada besar mungkin juga menjadi kuat. Potongan kain dari serat kimia mengecewakan dan mudah robek menjadi potongan-potongan dan celana krem ​​muncul dari bawah.
"Maafkan aku! Hentikan! Sensei ...”
Sementara gemetar dengan suara gemerincing, gadis cantik mohon dia putus asa. Pas tubuhnya hanya triko tipis yang robek terbuka. sosoknya adalah membangkitkan keserakahan untuk sadisme dari Yamada dan dia bersemangat lebih dan lebih.
Ketika ia melepas sabuknya dan mengambil ke celananya, kontol jelek muncul. Cinta cair sudah menyembur keluar dari ujung perlahan dan dia ingin memasuki lubang rahasia gadis cantik ini yang ia lihat dalam mimpinya sering.
Dalam kehidupan masa lalu, Yamada adalah lurus dan keras kepala, tapi melingkar alasannya benar-benar datang dari sekarang. Kepalanya dipengaruhi oleh keserakahan sebagai telah dimiliki oleh setan atau sesuatu yang serupa dan keinginan hitam membuat suara dan mengontrol Yamada dari dalam.
"Hiiiii !! Foto !! "
Melihat senjata Yamada-sensei bertujuan dirinya, Rio jeritan yang mengejutkan Yamada. Ia digunakan untuk menekan seperti seorang gadis cantik dengan kekuatan yang mengerikan dan ia air mata panty nya terbuka dan mengekspos selangkangannya.
“tidaaaaaak !! tidaaaak baaaaaaaik!”
Ketika kakinya yang panjang yang berjalan liar diperluas, guru bahasa nasional hendak membanjiri gadis cantik ini sementara air liur.





TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya