2017/08/15

Inma No Hado 61

Inma no Hado

Bab 61


[Korban Baru]




Baru-baru ini wakil kepala sekolah Usami mendapat lebih jengkel dan lebih temperamental dari sebelumnya dan ia mendatangkan murka-Nya pada seseorang tanpa mengurus siapa orang itu. Dia marah untuk hal sekecil apapun, sebelum ia menimbulkan suara keras dan tegur sasarannya di ruang staf dan koridor.

Reputasinya menjatuhkan banyak di antara guru dan siswa dan tidak ada pembicaraan dengan dia sejak popularitasnya jatuh. Akibatnya, para wakil kepala sekolah yang meninggalkan satu diulang lingkaran setan untuk memperkuat kemarahannya lebih dan lebih.
Tidak untuk berbicara tentang penyebabnya, tapi itu pengkhianatan Junko Yoshikawa yang adalah kekasihnya.
Karena ia memotong Achilles' tendon nya  dan dirawat di rumah sakit, ia dirawat dingin sepanjang waktu bahkan ketika ia mengundangnya tidak peduli seberapa bersemangat. Ia mampu mengundang dia ke sebuah hotel hanya sekali, sementara Junko mengambil mandi, ia telah jatuh tertidur sembarangan. Ketika ia melihat itu sudah pagi dan adalah tempat Junko . Setelah itu Junko mengabaikan Usami seperti udara dan setiap  kali perubahan sikap Junko ini dirasakan, tubuhnya menjadi panas dari keputusasaan dan kemarahan.
Di sisi lain, setiap kali hari berlalu, evaluasi Kenichi ini menjadi tinggi dengan cara yang ironis.
Dengan hal berdasar nya termasuk evaluasi seseorang, awalnya dia pendiam, tetapi dapat dikatakan bahwa dia keren dan tenang baru-baru ini. Karena Kenichi menampilkan nafsunya untuk Natsuki, Junko dan lainnya. untuk hari isi hatinya demi hari, tempat di mana dia melotot seperti sebelumnya menghilang, tentu saja dia berhenti tatapan baja nya melihat tubuh gadis-gadis SMA putus asa.
Sekarang pada bagian yang keluar dari kelas, Kenichi tertutup oleh beberapa siswa tahun pertama dan menerima pertanyaan tentang kelasnya dari mereka. Kenichi menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan hati-hati, sementara anak-anak kelas pertama melihat dia dengan hormat dan kerinduan mata.
Tanpa marah bahkan jika Kenichi bermandikan mata seperti itu, ia mengambil mata panas gadis-gadis muda santai. Ironisnya nafsunya puas karena anak-anaknya dan keinginan untuk melihat siswi menghilang dan kali ini ia didekati oleh siswa.
Yuko Terashima yang adalah seorang gadis yang luar biasa dan indah masih menatap Kenichi antara kelas pertama dan mengirimkan lihat bergairah saat mengajukan pertanyaan.
“ngomong-ngomong, itu akan baik-baik saja dengan ini?” 
“Ah, sensei sedikit lebih, hanya sedikit lebih ...”
Awalnya gadis-gadis, hanya ingin berbicara dengan Kenichi daripada membantu mereka untuk memahami topik dan bahkan jika mereka mengajukan pertanyaan, itu sepele, sehingga bukankah terlalu memakan waktu.
“Sensei, aku bisa datang ke ruang staf nanti?”
Walaupun memiliki mata nakal, Yuko berbisik ke Kenichi sehingga siswa lain tidak mendengarnya. Kenichi tidak melihatnya beberapa saat yang lalu, tapi aura kuning terlihat samar-samar dari dia.
(Oo! Dia adalah yang berikutnya ...)
Kenichi merasa bahwa binatang hitam di dalam tubuhnya terbangun dengan senyum dan respon yang diberikan benar, sementara berpikir bagaimana ia harus melakukannya sekarang. Apakah ia harus membawanya ke ruang persiapan atau dia menunggu sampai setelah sekolah ....
Kemudian dari sisi lain dari koridor, ia melihat bahwa wakil kepala sekolah Usami berjalan lurus menuju tempatnya. Meskipun Kenichi tidak tahu wajahnya memiliki ekspresi sengit.
“Midou-sensei, karena berbicara begitu keras di lorong yang akan menjadi masalah” 
“Oke ...”
Usami agresif dari awal. Yuko dan siswi lainnya mengeras sebagai telah takut dan menatap Usami dan Kenichi.
“kamu berhenti di tengah koridor ini dan mengganggu lalu lintas dari siswa lain. Jika orang dewasa yang masuk akal seperti ku, dari itu akan dipahami!”
Memang, itu nasib, tapi Kenichi tetap diam. Awalnya itu Kenichi yang menghindari wakil kepala sekolah, tetapi Usami tampaknya berada dalam suasana hati yang buruk hari ini.
“Umumnya kelas bukankah cukup serius. Oleh karena itu, siswa mu tidak bisa memahami apa kamu ajarkan pada mereka” 
“Wakil kepala sekolah, hal ini berbeda. Kami meminta midou-sensei ...”
Ketika Yuko mencoba untuk membuat alasan, Usami cemberut padanya sehingga dia mengerti bahwa dia akan tetap diam dan menyela kata-katanya dengan paksa.
“Selain itu, rambut mu! Mengapa kamu tidak melakukan sesuatu? Selalu meregangkan keluar jorok! Ekstrim kotor!”
Percakapan antara dua guru ini tampaknya aneh, karena wakil kepala sekolah menyiksa Kenichi tanpa henti tanpa memperhatikan. omelan nya adalah lembab dan teduh sehingga orang yang mendengarnya merasa buruk.
Hanya ketika, siswa lain menunjukkan hidung mereka dari ruang kelas dan menonton terengah-engah, bagaimana histeria yang juga tampaknya menjadi kelainan wakil kepala sekolah telah dimulai di lorong.
“Seorang guru tidak berharga seperti mu, aku ingin kamu untuk mengundurkan diri demi siswa dan orang tua dengan cepat! Sebelum aku melakukannya!”
Wakil kepala sekolah Usami yang tampak merah seperti roh jahat.
“Seorang guru yang terlihat seperti mu menyebabkan masalah pelecehan seksual dan hukuman fisik! Sebelum sesuatu bisa terjadi dan sudah terlambat, aku katakan itu berani! Apakah kamu mengerti aku ! Anak Muda!” 
‘... ..’
Wakil kepala sekolah Usami yang benar-benar marah sekarang bersemangat dan wajahnya menjadi merah tua dari berteriak. Suaranya menyebabkan siswa di kelas sekitarnya untuk kerumunan di koridor sekarang.
Kenichi yang menundukkan kepalanya menjadi diam dan membiarkan bicara wakil kepala sekolah, sementara menyeringai dalam hatinya. Bahkan jika seseorang melihat itu, dalam situasi ini, setiap kali  wakil kepala sekolah marah, situasi yang mendukung Kenichi.
Itu Usami yang terus menyalahgunakan nya untuk sementara waktu, sampai ia mulai menderita hiperventilasi. Melihat apa yang dia lakukan ketika serangan itu diselesaikan, ia memutuskan untuk menyingkirkan para siswa untuk meninggalkan tempat ini.
"Apa kamu baik baik saja? Sensei ...” 
‘Ya, aku baik-baik ...’
Menampilkan senyum menyegarkan sehingga Yuko dan siswa lain tercengang mengapa mereka khawatir, Kenichi juga mulai berjalan jauh dari keramaian. Namun, iblis yang ganas di dalam hatinya teman kencan semua kebencian terhadap Usami.
(Segera…)
Pada saat ini, iblis memutuskan untuk terjun Usami ke dalam neraka.
“Huhuu, luar biasa hari ini yang bodoh benar-benar marah ...”
Memanggil mantan kekasihnya “bodoh”, Junko menangkap kontol Kenichi's dengan bukit-bukit kembarnya mengenakan bra hitam, sementara ia menjilati ujung dengan lidahnya dan tertawa tipis.
“Kami akan merusak dirinya segera ... jika tidak Kenichi berbahaya ...”
Menjilati tengkuk Kenichi yang mengendurkan dasi Tomomi yang adalah guru musik dan tampak laporan yang indah dan tenang tentang fakta menakutkan ini. jari kurus yang biasanya bermain piano merangkak di sekitar dada Kenichi's dan dia memeriksa otot dada kekar, sementara pada saat yang sama menempel ke bibirnya, karena itu menjadi tak tertahankan.
Oleh karena itu terus bermain cabul ini yang membusuk seperti biasa di ruang persiapan ilmu setelah sekolah, guru-guru ini menghabiskan banyak waktu di sana sejak beberapa waktu lalu. Kedua wanita cantik dan cabul dilatih secara signifikan oleh Kenichi dan menjadi budak seks dan mampu melakukan setiap layanan yang dia inginkan.
"Segera…"
Bahkan, semuanya sudah direncanakan dan hanya dua wanita ini tahu rahasia ini. Kenichi menarik Tomomi lebih dekat kepadanya dan menikmati sentuhan fisik perempuan lembut ini dan mulai berbicara karena ia teringat sesuatu.
“Kalau dipikir-pikir dalam 10 menit, anak kelas pertama datang ke sini”
Itu Kenichi yang mengatakan itu tanpa mengurus dan Tomomi terkejut, tapi dia tidak sengaja tertawa dissolutely.
“Uhu ... lagi, kamu mendapatkan seorang gadis yang baru?” 
“Tidak, belum” 
“Tidak .... Kemudian, kamu makan gadis ini di sini hari ini?” 
‘Mungkin, itu akan sangat ...’
Dalam bertentangan dengan kata-kata santai nya, hal itu meringkik dengan harapan dan gemetar antara payudara Junko ini.
“Huhuu, sehingga anak ini gembira untuk makan keperawanan gadis baru juga ...”
Sekarang ia menyebutkan itu, semua wanita cantik yang ia peroleh baru-baru ini berada tidak perawan. Ketika ia berpikir bahwa ia mendapat perawan setelah lama absen, sumur keinginan hitam naik dari tubuhnya. cair berlumpur meluap dari ujung, yang menjilat Junko dan teguk sukacita.
“Kemudian, apa yang harus kita lakukan? Kenichi-san ...” 
“kamu akan berada di sini .... Maksudku, aku ingin kau membantu ku bersama-sama” 
‘Tidak, aku tidak ingin melihat merampas dari seorang perawan ...’
Tomomi berbisik itu sebagai telah gembira dan lidah yang cantik ditempatkan di dalam telinga Kenichi ini.
“Hei ... kapan kamu mengambil keperawanan ku pergi?” 
“Yah, itu akan segera ...” 
“Tidak ... Aku ingin memberikan keperawanan ku untuk Kenichi cepat .... Keperawanan ku, silahkan mengambil dengan cepat ...”
Meskipun itu Tomomi yang menunjukkan kesetiaan kepada tunangannya sebelumnya, tapi sekarang karena dia benar-benar menjadi tawanan Kenichi, dia mohon dia untuk mengambil keperawanannya. Namun, pertukaran Kenichi dengan dia adalah mengelak, hanya anusnya dilanggar seperti biasa. Tentu saja ia berniat untuk mengambil waktu dekat, tapi dia akan menikmatinya nanti.
“Kemudian, akan kita mempersiapkan untuk ini?”
Setelah menjilati penisnya bersih, Junko menempatkan payudaranya kembali ke bra hitamnya dan memakai bajunya. Ketika perbaikan Tomomi pakaian terganggu dia juga, persiapan untuk mengundang pendamping baru dimulai. Dalam cara yang sama seperti mereka, ketika sekolahan juga keluar dari ruangan ini, isi nya akan berubah menjadi seorang wanita benar-benar berbeda.
Sebelum panjang, ketukan terdengar dari pintu.
“Silakan” 
“Permisi ...”
Setelah pintu dibuka gugup, Kenichi melihat wajah cantik dari Yuko Terashima. Ketika dia memasuki ruang persiapan ilmu kehitaman sambil melihat malu-malu, dia mendekati Kenichi yang duduk di mejanya.
“Sensei ..., huhuu, apa yang kamu lakukan?”
sosoknya yang melintasi kedua tangan di belakang dan bersandar ke depan cukup seakan ia keluar dari dari sebuah majalah gaya. Menatap tubuhnya yang masih belum sepenuhnya dikembangkan, Kenichi merasa keinginannya mengalir seperti awan hitam.
“Yah, aku membuat tes untuk minggu depan ...”
Kenichi cocok mata dengan Yuko ketika ia memasang wajahnya perlahan-lahan. Mata merah bersinar curiga dan gelombang hitam menyebar dari tubuhnya. Pada jarak dekat, Yuko bermandikan gelombang yang secara langsung.
tentakel merah langsung bergerak dan menyerang korban baru yang di depan mereka. Mereka terkikis auranya yang kuning muda dalam sekejap dan secara bertahap pewarna warna merah.
Pertama-tama, itu adalah Yuko yang senang bahwa dia bisa bertemu Kenichi dan ketika kemerahan di pipinya secara bertahap meningkat, dia mulai menggoyangkan tubuhnya dengan cara yang dia malu. Namun, Kenichi menarik diri tentakel kemudian.
“Aah…”
Sambil menatap Kenichi dengan ekspresi linglung, Yuko menimbulkan teriakan menyakitkan. Apakah Yuko's daya tarik seks dewasa sedikit atau itu yang Kenichi merilis kekuasaannya sedikit lebih, jadi dia akan melekat padanya sekarang. Yuko ditempatkan dalam keadaan kegembiraan dan perjuangan di depan guru sains dengan perasaan yang menyakitkan.
(Aaa ... apa yang terjadi ...)
Di siang hari bolong, dia diserang di ruang persiapan ilmu oleh hasrat seksual yang intens, yang membiarkan keindahan kelas pertama ini menjadi bingung. Namun, mengabaikan malu Yuko, putingnya di dalam bra-nya tegak tegas dan bawah melilit celana pendek menjadi lengket dari cairan madu yang dikeluarkan dari kelopak nya yang dibuka.
(Apakah itu penyebab kemarin ...)
Tadi malam, Yuko asyik masturbasi liar di tempat tidur. Dia membayangkan dilanggar oleh guru ilmu ini dan karena dia berteriak namanya, dia mengusap klitorisnya yang mengguncang menggeliat dan mencapai klimaks. Di depan orang yang melewati garis dalam imajinasi mengerikan kemarin, dia ingat kenikmatan dari tadi malam dan tubuhnya berjalan di luar kendali.
"Apa itu? Terashima”
Memahami perubahan fisik Yuko dengan rasa super-nya persis, Kenichi menanyakan hal ini dengan wajah seolah-olah dia tidak tahu itu. Dari bau badan pahit tahun pertama ini persepsinya menjadi tajam dan dia mencium bau bau samar dicampur dengan bau buruk.
“Aaa ..., apa-apa ...”
Dari rasa sakit di dalam rahimnya yang timbul secara tiba-tiba, Yuko's perasaan seksual belum cukup dikembangkan belum dan dia bingung seperti sotong. clitorisnya kemerahan dan membengkak tegas, sehingga tak tertahankan, ketika menggosok terhadap celana pendek ketika ia menutup kakinya erat. Setelah Yuko yang kembali ketenangan, dia dinilai sangat dari wajahnya yang tampaknya menangis saat Kenichi berdiri untuk berdiri di belakang Yuko dan memegang bahunya pelan.
"Ini!"
Yuko getar tubuhnya dan menderita, sementara Kenichi menikmati reaksi gadis tersebut dan mengubur hidungnya ke rambutnya dengan pita merah muda. Yuko's menyisir rambut bersinar berkilau, tetapi ketika Kenichi menghirup, bau shampoo bersih menyebar melalui hidung dan keinginan hewan nya menyala lebih banyak dan lebih.
“Huhuu, apa yang terjadi? Mengapa kamu datang menemui ku?” 
‘Ahuuuuu!’
Ketika mulutnya didekatkan ke telinga yang seperti mengupas cherry, ia berbisik bahwa ke telinganya, sebelum meniup lembut menggoda Yuko. Wajahnya menjadi merah tua dari stimulasi itu saja dan Yuko selera kegembiraan dengan yang tubuhnya senang. Saat berikutnya, ketika Kenichi dimasukkan lidahnya yang panjang ke telinganya, Yuko melempar suara bernada tinggi yang tampaknya tidak datang dari seorang perawan.
“Se, sensei ... al, sudah berhenti ...”
Dari perasaan seksualnya yang mulai mencair terus, Yuko belajar takut naluriah dan dia liku tubuhnya dengan mencoba untuk melarikan diri. Dia mengangkat alisnya dan mohon Kenichi, tapi dia tidak pernah bermimpi bahwa ekspresinya terbangun Kenichi's nafsu lebih dan lebih. 
Resistensi Yuko's menambah bahan bakar untuk keinginan hewan ketika Kenichi mengekspos karakter sejati dan serangan perawan lucu dan indah ini.
“Tidaaaak ! Sensei! hentikan itu!”
Meliputi dia seperti binatang dari belakang, Yuko berteriak nyaring, tapi Kenichi borgol Yuko cepat dan mendorong ke bawah di sofa.
“Hei, membantu ku sedikit”
Ketika Kenichi memanggil begitu, dua wanita muncul dari tempat teduh. Tentu saja Junko dan Tomomi.
"Hiiii! tidaaak ! Se, sensei ... membantu ku... Yoshikawa-sensei! Honda-sensei!"
Namun, keduanya mengabaikan keinginan Yuko's dan kedua berbagi pekerjaan untuk mengikat tangan Yuko's. Yuko duduk di sofa dan dia tetap menjadi bentuk yang kedua tangan ditarik kembali.
"Tidak ada! tidaaak! "
Selanjutnya, ketika ia ditekan oleh tiga guru tersebut karena dia berjalan liar, Kenichi meletakkan tangannya di dalam rok Mini dan melepas celana sederhana putihnya.




TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya