2018/05/14

Inma no Hado 87

Inma no Hado

Bab 87


[ Pertemuan Orang Tua Murid ]



"Permisi"
Pintu terbuka dan seorang wanita mengenakan setelan jas masuk, sementara Kenichi yang duduk di belakang mejanya berdiri.
“Ya, kamu Nyonya Asakura, kan? aku menunggu kamu"
Sementara Kenichi menampilkan senyum berkilauan, wanita cantik ini diundang ke ruang pertemuan di Ellis,Sekolah khusus wanita. Wanita cantik yang berusia akhir 30-an mengenakan setelan abu-abu halus yang berasal dari merek super mewah, memang memiliki udara istri dari kelas atas. Tepat di belakang wanita cantik ini, seorang gadis berseragam yang cantik mengikuti.
“Ruriko selalu di bawah pengawasanmu”
Untuk suara Chizuko yang adalah ibu Ruriko, binatang di dalam Kenichi bereaksi dengan gugup.
(Ya, aku akan sepenuhnya merawatnya)
Dengan sperma Kenichi yang dikumpulkan di vagina Ruriko, Ruriko yang berada di samping ibunya tampak tenang dan Kenichi menyeringai di dalam hatinya. Pandangan seperti apa yang dimiliki oleh wanita kelas atas ini, ketika dia tahu bahwa putrinya mengenakan pakaian dalam tembus pandang biru tua yang dikenakan oleh aktris AV.
Kenichi menunjuk ke arah sofa, sementara dia duduk di kursi.
(Oh, dia benar-benar guru yang menarik seperti yang diisukan….)
Chizuko mendengar cerita dari putrinya, bahwa guru wali kelasnya yang masih muda dan tampan, sehingga jantungnya berdenyut-denyut secara diam-diam. Tepat setelah dia menikah dengan suaminya dan memiliki hubungan cinta, Chizuko yang tidak menganggapnya sebagai tindakan tidak bermoral bahkan sekarang tentu saja senang berbicara dengan pria yang diinginkan dengan cara ini.
“Ruriko-sans berharap adalah universitas wanita Hiroo. Karena dia berasal dari keluarga bangsawan, aku pikir itu akan sulit, tapi aku berharap dia lulus. " 
" Ya, suami ku dan aku ingin mengabulkan keinginan putri kami entah bagaimana ... " 
" Maaf, suamimu adalah direkturnya. lima garis perak jerman. Dan Kamu Nona berasal dari keluarga bangsawan yang tepat " 
" Ini adalah kisah yang memalukan dan lama "
Untuk Chizuko yang merasa malu karena Kenichi mengatakan demikian, sesuatu seperti aura kelas atas muncul dan jika itu adalah Kenichi sebelum dia menyatu dengan Inma, wanita ini tidak akan bisa dijangkau oleh tangannya.
Dia berasumsi bahwa dengan rambutnya yang mengkilap, ketika difilmkan dari dekat dan kulit putihnya yang terlihat diam-diam terus menjadi cemerlang. Kenichi menduga bahwa jari-jari putih dan tipis Chizuko tidak pernah melakukan tugas-tugas karena mereka baik-baik saja dan cincin dengan permata besar bersinar terang.
Dengan wajahnya yang lonjong mengikuti lehernya yang halus dan kecantikannya yang luar biasa, dia tampaknya berasal dari keluarga kerajaan jika dia mengenakan tiara. Ruriko juga merupakan kecantikan yang luar biasa, namun Chizuko yang ibunya tidak diragukan lagi cantik.
Selain memiliki tubuh langsing, poin-poin pentingnya dikembangkan, terutama pahanya yang montok dan matang yang dibungkus dengan stoking dan mengintip dari roknya, Kenichi menjilat bibirnya.
Chizuko dan Ruriko yang duduk berdampingan, saling mirip satu sama lain. Keduanya halus dan bermartabat, sementara memberikan suasana kelas atas dari seluruh tubuh mereka dengan jelas.
(Rumit, puteri ibu terbaik ...)
Mereka terlihat sangat lezat tetapi mangkok putri ibu Miho dan Risa juga bagus dan dia bahkan tidak lelah jika dia merasakannya berkali-kali, sementara permainan simultan Chizuko dan Ruriko pasti sangat menyenangkan.
Setelah pembicaraan tentang negara Ruriko dan hasil di sekolah, pertemuan orangtua-guru-murid berakhir dengan lancar.
“Asakura-san bisakah kamu meninggalkan pertemuan ini sebentar? aku ingin berbicara dengan ibumu sendiri ” 
“ Lalu Mama. aku akan mengunjungi klub tenis setelah sekian lama ”
Ketika Ruriko meninggalkan ruangan sambil mengucapkan permisi, Kenichi melihat istri yang cantik ini sekali lagi. Membayangkan rasa baik yang matang dan fisiknya, gelombang hitam menyebar dari tubuh Kenichi.
“Ngomong-ngomong, ini adalah konsultasi”
Tanpa mengirimnya di senda, termasuk harapannya yang jahat, pembicaraan itu dipotong dan diakhiri oleh Kenichi yang menyamar sebagai guru kelas yang serius.
“Ya ...” 
“Apakah kamu tahu paman ku adalah direktur di sekolah ini?” 
“Ya, tentu saja. Direktur Kawano sangat antusias tentang pendidikan, aku dengar dia orang yang luar biasa ... ”
Sambil melihat di sini dan tampak sedikit ragu, Chizuko menanggapi dengan senyum elegan. Kalung mutiara terikat di lehernya, memberi Chizuko efek yang lebih besar dari bangsawan.
“Perkenalan paman ku bekerja sebagai direktur universitas perempuan Hiroo. Jadi ada koneksi untuk waktu yang lama dengan sekolah ini ” 
“ Ya ” 
“ Sebenarnya, itu tidak dipublikasikan, tetapi ada bingkai rekomendasi kecil untuk universitas itu ” 
“ Apakah itu benar ?! ”
Setelah matanya dan bulu mata panjang terbuka lebar, Chizuko membungkuk ke depan. Tangkapan itu menggigit umpan.
"Silahkan. Hasil Ruriko sangat baik dan status sosial keluarganya juga sempurna. Bagiku, aku pikir itu bukan ide yang bagus untuk Ruriko ... ” 
“ Se, sensei! Dengan segala cara, tolonglah ”
Istri cantik ini menatap Kenichi dengan mata yang bergantung dan memohon dengan putus asa. Putrinya tidak harus belajar untuk ujian sampai larut malam setiap hari dan belum sampai ke situ.
"Namun, sebenarnya ada masalah ..." 
"... Ap, masalah apa?"
Menikmati reaksi seekor ikan yang menangkap kail, Kenichi mengukur waktu untuk menangkapnya. Untuk mawar di jalan, perlu mengaitkannya.
“Ya… untuk mengatakan yang sebenarnya, paman ku sudah diminta oleh orang tua lain. Yah, jika itu dinilai dari mataku, Ruriko lebih cocok dengan mereka…. Bagaimanapun juga karena paman ku tidak mengenal setiap siswa dengan baik, dia sepertinya melakukannya tanpa mengetahui apa-apa ” 
“aku , lalu… ”
Melihat Chizuko yang hampir kecewa, Kenichi menjulurkan lidah ke dalam pikirannya.
"Yah, baiklah ... Karena aku memiliki kepercayaan dari paman ku, jika aku berbicara dengan paman ku, dia akan setuju untuk merekomendasikan Ruriko dan bukan anak lainnya ”
“T, kalau begitu, tolong tanyakan dengan segala cara. Midou-sensei, tolong minta direktur Kawano ”
Mengangkat wajahnya tiba-tiba, Chizuko melihat wajah Kenichi dengan pandangan ke atas. Mengkonfirmasi bahwa mangsa tergantung pada hook dengan kuat, Kenichi mulai menaikkan pancingnya perlahan.
"Namun, ada suatu kondisi" 
"... Ko, Kondisi?"
Setelah berdiri sebentar, Kenichi duduk di sofa tiba-tiba di samping Chizuko. Bau tubuhnya yang bercampur dengan parfum berkualitas tinggi sangat menstimulasi keinginan hewan Kenichi.
Chizuko tertarik ke mata Kenichi, karena pandangannya.
(Merah ... matanya merah ...)
Saat berikutnya ketika gelombang hitam mempengaruhi wanita yang sudah menikah ini, aura kuning muda muncul dari tubuhnya seolah dipanggil oleh Kenichi yang menyeringai.
(Memang benar bahwa gerakan gelombang mirip dengan kerabat darah)
Kenichi mengingat cerita yang dia dengar dari Noriko.
Gelombang yang dilepaskan manusia dengan kata lain, panjang gelombang aura gaya hidup dikatakan bahwa itu mirip ketika mereka adalah kerabat darah. Misalnya, para suster Kurasawa, Natsuki dan Rena, serta ibu dan anak perempuan duo Miho dan Risa. Karena itu, ketika dia melihat aura Ruriko, dia mengira itu sama untuk Chizuko dan sekarang dia membuktikannya dengan benar.
Tentakel merah muncul dari tubuhnya dengan mulus dan berkumpul di sekitar tubuh istri yang berbudi luhur ini. Aura kuning itu menolak untuk menghentikan perambahan, namun sudah mulai berubah merah dengan segera.
"Apakah, Apakah itu uang ...?"
Sementara bingung atas perubahan fisiknya saat ini, Chizuko menjawab dengan suara yang lemah. Tubuhnya yang telah matang melalui kehidupan pernikahannya bereaksi secara sensitif, yang dapat ditunjukkan oleh putingnya yang menjadi kaku di bra dan tempat rahasianya yang terbuka.
“Aku tidak butuh hal semacam itu, Oku-san”
Akhirnya dia dibebaskan dari tatapan tajamnya, namun ketika dia berbisik lembut di telinganya, dia merasakan getaran dan rangsangan dari itu. Tangan kirinya di lututnya sebelum dia sadar, energi panas menyelimutinya seolah-olah minyak dituangkan ke dalam api rahimnya.
“Hei, bagaimana kalau kamu membantu ku? Oku-san ” 
“ Aa… th, itu… ”
Alasan Chizuko terdengar alarm mati-matian, namun tubuhnya yang telah selesai mencair mengkhianati niatnya dan akan menikmati kesenangan manis. Putingnya yang tegak melepaskan arus listrik yang menyenangkan langsung ke kepalanya, ketika dia memutar tubuhnya dan menggosok-gosokkan pada bra-nya.
(Ap, apa yang salah denganku .... Aaa ...)
Di ruang penerimaan sekolah menengah putrinya, dia tergoda oleh guru yang baru saja dia temui dan jauh dari menolaknya dia tidak bisa menahan diri untuk menjadi lebih cabul. Jika ini adalah suaminya, dia pasti sudah melekat padanya dan memintanya untuk melakukan hubungan seks bersama.
"Ini untuk Ruriko-chan ...." 
"Aaa ... anakku ..."
Chizuko yang menjaga nalarnya yang hampir putus asa karena meninggalkan dengan putus asa, hampir kehilangan bendungan terakhirnya karena alasan yang baik untuk tujuan putrinya.
"Hei, sentuh itu"
Kenichi mengambil tangan Chizuko dan mengundangnya ke pembengkakan di celananya.
"Tidak…"
Dia berjuang kembali beberapa kali sekarang, tetapi ketika dia dibuat untuk memegangnya sekali, dia tidak bisa melepaskan pegangannya lagi.
(Ap, Apa ini! Ini sangat besar ...)
Organ laki-laki yang terasa di atas celana itu luar biasa besar, begitu banyak sehingga Chizuko yang merupakan wanita yang sudah menikah, berayun. Bagi Chizuko yang hanya tahu suaminya tidak merasakan apa pun kecuali keheranan.
"Bagaimana itu dibandingkan dengan suamimu?" 
"Aa ..."
Chizuko ingat pornografi asing yang ditunjukkan dengan paksa oleh suaminya, sehingga dia sangat bingung. Penis hitam di layar sangat besar dan melanggar interior aktris AV pirang yang cantik dan Chizuko teringat kegembiraan yang dia rasakan saat itu.
Dia diberitahu bahwa itu adalah satu khusus untuk aktor pornografi oleh penjelasan suaminya, namun, Chizuko memiliki satu di tangannya sekarang dan tampaknya lebih baik daripada yang dari aktor kulit hitam. Tentu saja, itu tidak bisa dibandingkan dengan suaminya yang malang.
"Hei, kamu bisa mendorong tanganmu ke dalam" 
"Aa, ini panas ...."
Kenichi menurunkan ritsleting celananya dan wanita cantik ini maju dengan dirinya dan menggenggam kemaluannya dengan tangan kanannya di mana cincin kawinnya menempel secara langsung. Merasakan sentuhan baja panas di telapak tangannya, penis berdenyut semakin.
"Huhu, kalau begitu, aku juga akan melakukan tanpa reservasi" 
"Tidak pergi ..."
Diraba bibirnya di tempat di mana dia akan protes, Chizuko mencoba melepaskannya dengan putus asa, namun gerakannya agak membantu lidahnya untuk menyerang mulutnya. Dengan air liurnya yang berlumpur ada di mulutnya, dia dibuat meminumnya dan setelah tiga kali dia tidak bisa menahan diri lagi.
Selain itu, tangan Kenichi di lututnya menyerang roknya dan memberikan stimulasi mematikan dengan membelai pahanya yang mulus. Tangannya yang lain merangkak dari bahunya ke dadanya dan menggosok-gosok bengkaknya yang besar di atas blusnya.
(Tidak Tidak ... kamu ... tolong ...)
Seluruh tubuhnya untuk kesenangan kekerasan yang mengamuk, tanpa kemungkinan apapun wanita yang sudah menikah ini tidak dapat bertahan tekniknya dan dia meleleh seperti salju. Menempatkan penekanan pada kakinya, Chizuko mencoba menahan putus asa untuk terakhir kalinya, tetapi ketika jari Kenichi menyentuh kebun rahasianya di atas celana dalamnya, itu adalah batasnya.
"Muhuuuuu ..."
Untuk hal yang tidak dapat dipercaya ini, Chizuko hanya mengelus-elus dengan guru muda dan telah mencapai ekstasi yang kaya warna. Seluruh tubuhnya mengejang ketakutan dan lidahnya diserap oleh lidah Kenichi, dia mengeluarkan sejumlah besar energi dan cairan vagina.
“Huhu Oku-san, kamu sangat sensitif. Apakah suamimu mengabaikanmu untuk waktu yang lama? ” 
“ Aa ... su, hal semacam itu, aku tidak bisa mengatakannya ... ”
Ekstasi yang baru saja dia rasakan adalah beberapa kali lebih kuat dari apa yang dia alami dalam kehidupan pernikahannya yang panjang dengan suaminya sampai sekarang dan wanita yang matang ini mengingat kejutan dan keracunan dari kesenangan yang ganas ini.
(Aaa ... apa ini ... hebat ... hebat, nyaman…)
Kesenangan yang dia terima dari suaminya sangat sedikit sampai sekarang dan ketika dia ingin merasakan klimaks yang lebih besar, tubuh wanitanya yang rakus tidak bisa berhenti lepas kendali.
"Ini hanyalah permulaan. Karena aku akan membiarkan mu merasakan perasaan yang lebih besar dan lebih menyenangkan daripada ini " 
" Aaa ... th, itu ... "
Seperti telah mendeteksi hatinya, kata-kata guru yang tampan ini ditempatkan di dalam telinganya. Sementara itu, vaginanya dibelai di atas celana dalamnya dan putingnya yang didirikan digoda di dalam bra-nya, begitu banyak kesenangan membuatnya ingin menangis menyelinap ke sumbu tubuhnya.
(aku ingin ini….)
Dengan perasaan kelaparan karena kontol ini yang dia pegang di tangannya, wanita cantik ini menjadi gila. Chizuko belajar hasrat duniawi baru yang belum ia alami bersama suaminya dan jauh dari perkelahian, ia mendambakannya dan pikirannya dipenuhi dengan itu.
(Aku ingin ini menjadi milikku .... Ah, aku ingin ini besar dan gemuk ...)
Kata-kata yang muncul di pikiran wanita elegan ini seperti dialog dalam doujinshi. Namun, alih-alih merasa malu, dia hanya terserap dalam kesenangan sekarang tanpa memikirkan apapun.
Kenichi menegaskan keadaan Chizuko yang benar-benar menyerah, sambil tersenyum dan memperdalam belaiannya.
Setelah pikirannya liar, Chizuko yang merasa malu dimasukkan ke dalam mobil dan Kenichi membawanya ke sebuah hotel cinta di pusat kota pada malam hari. Ini bukan hotel kota sengaja, karena itu menyenangkan untuk mengumpulkan seorang wanita di tempat yang tidak senonoh.
Saat mereka memasuki ruangan, Chizuko yang pada dasarnya memerah dan malu, tetapi ketika Kenichi memeluknya dan merampok bibirnya, dia juga bertukar ciuman secara agresif mencoba melupakan rasa malu itu.
"Huhu, apakah ada sesuatu yang datang ke hotel cinta?". 
"Aaa ... Tidak begitu ..." 
"Untuk ini, Ini cukup menyenangkan,"
Chizuko diseret ke tempat tidur dan ditutupi seperti itu dan dia memeluk Kenichi dengan meletakkan tangannya di lehernya. Tujuan pertamanya untuk datang ke sekolah putrinya telah dilupakan dan dia setia pada keinginannya sendiri.
"Huhu, sudah menjadi seperti ini" 
"Aa ... jangan, jangan katakan ..."
Kenichi meraba-raba kedalaman celana pendek sutranya dan itu memang menjadi larut, cacat dan berlumpur. Vaginanya memuntahkan madu cair, karena ingin memiliki daging jantan ini menempel di dalamnya sehingga memiliki kejang yang berkedut.
Ketika Kenichi berdiri sekali lagi dari tempat tidur untuk melepas jasnya dan menjadi telanjang. Tubuhnya yang gelap berotot dan Chizuko tampaknya terpesona melihatnya.
Setelah dia mengambil nafas, senjata daging besar muncul di hadapannya dan dia memberikan teriakan kecil.
"Sekarang, ambil di tanganmu" 
"Aaa ... su, sugoi ..."
Di bagian bawah yang menyala dia menatap benda Kenichi dan seperti yang diharapkan itu mirip dengan yang hitam, tetapi hanya lebih menakutkan. Selain itu, kepala kobra sangat besar dan Chizuko mulai merasa pusing dengan hanya membayangkan bahwa itu akan berada di dalam dirinya.
"Hei, pegang itu"
Ketika itu dibisikkan oleh Kenichi yang bersandar pada papan tempat tidur, istri kelas atas ini menggenggam penisnya dengan malu-malu. Sesuatu seperti energi aneh mengalir dari sana dan kedalaman rahimnya mulai terasa sakit.
(A, hal seperti ini .... Ah, luar biasa ...)
Menjadi lebih keras di tangannya dan meningkatkan kapasitas, Chizuko menggosoknya dengan kuat. Bau seks Kenichi membangkitkan dan ketika dia menghirupnya, inti kepalanya tidak mantap.
Dari ujung gelap cairan kental berlumpur keluar. Chizuko melihat cairan itu seolah dia jatuh linglung dan mulutnya terasa kering.

Ketika dia melihat Kenichi yang mengatakan apa-apa dan hanya menyarankan tindakan selanjutnya untuk Chizuko, dia melihat mata dingin Kenichi dengan sabar. Wanita yang sudah menikah yang menutup bulu mata panjang dan digerakkan oleh keserakahan yang ada di tubuhnya, mendorong bibir rosa ke ujung dan membuka bibirnya perlahan.




TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya 

Followers