2018/05/14

Inma no Hado 90

Inma no Hado

Bab 90


Interogasi ]


Yuusuke Nagato dan Arisa Shinomiya yang menjadi anggota "SHADO" berada di sebuah kamar di sebuah apartemen di pinggiran kota. Tidak ada mebel di ruangan ini, karena itu tidak berasa dan kosong. Hanya ada lantai kosong dan ruang tamu sekitar 12 tatami lebar.
Seorang pria telanjang duduk di sebuah kursi di tengah dan terikat di punggungnya. Lehernya jatuh dengan jorok dan kamu akan tahu dari sosoknya bahwa ia tidak sadar.
"U, uuh"
Segera, Kenichi memulihkan kesadarannya. Dia melambaikan kepalanya dan linglung untuk sementara waktu, tetapi fokus dari matanya cocok segera. Dia melihat sekeliling lingkar perlahan diikuti dengan mengkonfirmasi keadaannya. Setelah itu dia menetap dan tidak terlihat takut atau panik.
"Kamu siapa?"
Terhadap dua orang yang berdiri di depannya, Kenichi menjadi serak dan berbicara. Pakaian kedua orang ini menunjukkan bahwa mereka adalah perampok yang menyerangnya di rumah Chizuko Asakura. Wajah mereka terlihat jelas karena mereka tidak memakai topeng ski mereka sekarang.
Keduanya harus lebih muda darinya, mungkin mereka akan berusia pertengahan dua puluhan. Pria itu memiliki rambut pendek dan wajah yang jelas, sementara wanita itu cantik dan memiliki wajah yang menawan.
Keduanya berdiri diam dan melihat Kenichi duduk di kursi. Mereka memiliki ekspresi tenang, namun wajah normal pria itu memelintir secara halus karena jika marah.
"Dimana aku? Mengapa, hal-hal seperti ini dilakukan? ”
Kenichi menanyakan pertanyaan ini dengan suara tenang. Gelombang hitamnya menyebar dari tubuhnya dan harus menyentuh mereka berdua, tetapi informasi yang harus disediakan dari sana tidak dapat dicapai. Untuk sonar gerak ombaknya, keduanya tampak seperti udara. Seolah-olah mereka tidak memiliki gerakan gelombang.
Sekali sebelumnya, ketika Noriko berada di atap dan sedang mencari dia, dia ingat bahwa dia menghilang seperti asap dari radar gelombangnya tiba-tiba. Dari pengetahuan dan pengalaman mengajarnya, Kenichi menemukan jawabannya. Mereka memiliki cara untuk membatalkan gerakan gelombang mereka.
"Apakah kamu dari" SHADO "?"
Setelah menebak jawaban yang benar, Kenichi saling bertukar pandangan secara halus. Meskipun dia dalam situasi seperti itu, Kenichi yakin kesimpulannya dari melihat reaksi mereka.
"Apa artinya" SHADO "inginkan dariku?"
Kenichi bertanya pada dua orang di depan, tetapi tentu saja Kenichi sudah tahu jawabannya. Karena dia tidak segera dihapus, pikirkan, kedua orang ini sepertinya ingin mendapatkan beberapa informasi langsung darinya. Informasinya adalah Noriko yang terlewatkan.
Biasanya ketika mereka menangkap orang yang menyamar iblis, SHADO memiliki 3 cara untuk menghapus iblis.
Metode pertama adalah membuat energi rohnya habis. Ini adalah metode yang digunakan Noriko dalam konfrontasi dengan Kenichi dan ini adalah metode yang paling sering digunakan dalam "SHADO". Biasanya kamu menetralkan kekuatan gaibnya dengan osiloskop dan membuat energinya menjadi lelah secara paksa dari luar.
Cara lain adalah dengan mengisolasi orang yang penuh iblis ke tempat khusus seperti penjara di luar jalan dan secara bertahap memadamkan kekuatannya. Meskipun ini jarang digunakan, karena ada setan yang kebal terhadap osiloskop. Jika pasokan energi terputus dari luar, itu membutuhkan waktu, tetapi iblis menjadi punah sebelum lama.
Yang terakhir adalah membunuh orang yang menyamar iblis. Namun, metode ini adalah pilihan terakhir dan biasanya tidak dipilih kecuali lawan adalah setan tingkat tinggi yang berbahaya.
Secara teoritis ia akan dinetralkan dengan osiloskop pada tahap tertangkap, karena energi semangatnya pasti mengering sekaligus dengan metode ini. Namun kamu tidak akan mendapatkan informasi apa pun dari orang yang menyamar.
(akutidak akan terhapus dengan segera, namun itu hanya masalah waktu ...)
Intinya adalah Kenichi tidak punya harapan dalam situasi seperti itu. Di tempat ini tidak seperti di sekolah, ombaknya paling banyak hanya beberapa meter lebar, selain itu kekuatan gaibnya tidak bekerja untuk keduanya. Dia juga diikat telanjang di kursi dan bahkan jika dia melepaskan tali, situasinya tidak akan berubah. Pokoknya lawan-lawannya adalah profesional yang menerima pelatihan tempur dan senjata bius sendiri.
“Di mana Noriko Aoyama? Di mana kamu? ”
Pertanyaan ini diharapkan. Pria itu berteriak dengan suara dingin. Meskipun orang yang dipertanyakan itu mungkin tenang, gairahnya sedikit dimasukkan ke dalam nada kata-katanya dan Kenichi tidak melewatkannya.
“Eh? Kamu siapa?"
Kenichi pura-pura ketidaktahuan dengan sengaja. Kemudian pria itu bertanya lagi dan lagi dalam keadaan bahwa dia sedikit tidak sabaran seperti yang diharapkan.
“Jangan pura-pura tidak tahu! Kamu sudah tahu apa itu “SHADO” dan kamu seharusnya juga sudah bertemu Noriko! ”
Pria itu memelintir wajahnya yang tampan dalam kemarahan. Suaranya yang termasuk fret secara bertahap kehilangan ketenangannya.
"Ah Noriko dengan dada besar"
Pria itu menempel kata-kata dan wajahnya menjadi merah tua. Wanita pendiam dengan rambut panjang melihat penampilan pria itu dengan pandangan sekilas dan mengintervensi.
“Sialan kamu. Di mana Noriko? Aku tahu kamu tahu itu! ”
Itu Kenichi yang tetap diam untuk sementara waktu, tetapi membuka mulutnya lama.
“Kebetulan, apa kalian berdua rekan dari Noriko? Arisa Shinomiya… dan Yuusuke Nagato…? ”
Menebak nama mereka dengan benar, Yuusuke menjadi pucat tanpa sadar. Karakternya yang merupakan disposisi terang tidak menjadi cedera yang fatal, sementara Arisa merasa pahit saat melihatnya dengan ragu. Guru sains dari Ellis sekolah khusus wanita menengah yang duduk di kursi tahu bahwa tebakannya berhasil dari reaksi jujur ​​Yuusuke dan memiliki senyuman menyeringai dan menghina di wajahnya. Ketika datang ke ini, tidak ada artinya untuk menutupinya.
“Fuck. … Katakan pada ku Noriko ada dimana!!”
Sebisa mungkin Arisa mencoba untuk berperilaku dengan tenang. Jika dia marah dengan langkah rekannya, pertanyaannya tidak berjalan dengan baik.
(Pada saat seperti ini, kita bisa menggunakan hipnotisme seperti Noriko ...)
Dengan kemampuan bertarung Yuusuke, yang merupakan titik kuat dari strategi mereka, Noriko memiliki senjata kuat yang disebut hipnotisme. Jika mereka juga memilikinya, mereka seharusnya bisa mendapatkan informasi yang diperlukan tanpa kesulitan seperti itu. Namun untuk penyesalan mereka, keduanya sama sekali tidak memiliki kecakapan untuk hipnotisme.
“Huhu… disesalkan. aku tidak tahu keberadaannya ... ”
Kenichi berbicara besar dan wajahnya mengubah sikapnya sehingga menjadi kurang ajar.
Menabrak!!
Pada saat itu, tinju kanan Yuusuke dipalu ke wajah Kenichi. Pukulan itu membawa beban, sampai-sampai bahkan kursi tempat Kenichi duduk bergerak.
"Gaaaaaaa !!"
Kenichi menyesatkan wajahnya dari rasa sakit dan jeritan. Dari mulutnya, darah merah menetes keluar dan rasa besi pahit menyebar di mulutnya.
“Kamu harus tahu itu, karena kamu satu-satunya! Kamu menyembunyikan Noriko, jadi beri tahu akudi mana dia berada !! Kalau tidak, Noriko akan melaporkan dan kami tidak di sini !!! ”
Yuusuke memiliki wajah merah panas dari kemarahan dan teriakannya. Kamar ini adalah apartemen reguler dari fasilitas kedap suara, jadi tidak ada suara yang akan mencapai luar. Suaranya dalam dan penuh amarah.
"... Aku tidak tahu, apa yang kamu maksud .... Kamu, bukankah kamu dibuang olehnya? ”
Menabrak!!
Tinju Yuusuke menyentuh pipi yang lain kali ini. Kenichi yang akan menghindarinya dengan putus asa, tidak bisa menghindarinya karena tubuhnya dirantai di kursi.
“Guaaaaaaa! Kuhaaaaa !!! ”
Yuusuke terus sampai wajah direnggut, sementara Kenichi berteriak dengan suara menyedihkan kesakitan. Itu wajar, ketika kamu menerima kekerasan seorang pria yang terlatih. Ketika dampaknya sedikit lebih kuat. Kenichi akan kehilangan kesadarannya. Dia merasa pusing karena rasa sakit dan gegar otaknya tanpa memilikinya.
“Jika kamu tidak berbicara dengan lalai, pria ini mungkin memukuli mu sampai mati. Noriko adalah kekasihnya dan teman dekatku. Cepat, katakan padanya di mana ”
Sementara Arisa melihat ke bawah pada Kenichi yang lelah, dia berbicara dengan suara yang dingin. Mata sipitnya memeriksa kondisi Kenichi yang lemah seperti dokter dengan tenang.
(Sejauh itu terlihat, gerakan ombaknya juga lemah dan hampir tidak ada sihir. Untuk pria seperti itu bagaimana Noriko dikalahkan ...?)
Sambil melihat jumlah alat ukur gelombang yang diletakkan di samping, Arisa bertanya-tanya sejak beberapa saat yang lalu.
Meskipun hasilnya sedikit lebih rendah, Noriko adalah yang pertama yang menjalani pelatihan berat oleh "SHADO". Melawan Inma tingkat rendah melakukan 1vs1, Dia tidak bisa melihat Noriko kalah. Kisaran kekuatan magis dari Inma ini tidak lebih dari 3m dan ketika ada mesin wave motion offsetting Kyansera, mereka dapat dengan mudah mencegahnya. Tubuhnya yang sangat lemah tampaknya hampir tidak cocok untuk pertempuran dan dia tampaknya tidak memenangkan pertempuran.
(Atau apakah dia memiliki kemampuan yang tidak kita ketahui ...?)
Karena iblis muncul di dunia ini, waktu yang lama telah berlalu. Ketika “SHADO” didirikan, abad pertama akan berlalu dan banyak iblis yang terkonfirmasi di seluruh dunia sampai sekarang. Semua dari mereka dicatat dan diakumulasikan dalam database markas besar.
Karena sebagian besar setan tingkat rendah, jangkauan sihir mereka adalah paling banyak beberapa m dan sihir mereka juga sementara memanipulasi pikiran manusia dan menanam kebencian dan ketakutan. Tidak biasanya tipe dengan kekuatan sihir yang kuat yang disebut iblis tingkat normal juga muncul dan memiliki jangkauan sepuluh meter, tetapi pada dasarnya sihir mereka tidak mengancam. Manusia yang hati dan tubuhnya dipengaruhi oleh iblis bukannya terancam dibunuh atau terluka dengan senjata dan senjata mematikan.
Dalam hal target waktu ini, dia adalah setan tingkat rendah yang khas dan Inma juga. Kenikmatan menanam tanaman dan keserakahan dan bukan kebencian dan ketakutan dan itu juga membuktikan bahwa ancaman lebih rendah dari iblis umum dengan data saat ini.
Dengan kata lain, sejauh yang kamu yakini, basis data dan analisis yang sangat besar dihitung dari sana dan oleh semua kemungkinan anggota "SHADO" tidak dapat dikalahkan oleh Incubus umum.
"... Aku, aku tahu dimana dia ... guu ..."
Sementara batuk darah, Kenichi yang telanjang mengatakannya dengan suara yang menyakitkan. Darah merah cerah dan segar mulai mengalir dari hidung dan mulutnya dan menetes ke paha dan lantai.
“Lalu, bagaimana kamu menghubunginya? Apakah kamu bertemu dengan anak itu? ” 
“ ... Sh, dia bilang dia ingin melihatmu…. Memanggil nama mu saat aku memeluknya ”
Yuusuke dan Arisa saling memandang untuk menjawab secara tidak sengaja. Untuk sesaat, keheningan berlanjut. Sambil memecah ketegangan, Kenichi mengangkat wajahnya yang bengkak.
“Itu karena aku juga menyukainya. Penis pacarnya tidak cukup untuk memuaskannya sepanjang waktu. Setelah aku masuk ke dalam dirinya dan matanya di mana dia terbuka, dia memelukku. Ketika akumenggosok dadanya yang besar, dia berkata bahwa dia merasa senang ... ”
Kenichi mengatakan hal seperti itu untuk memprovokasi dia dengan sengaja.
“Jangan berbohong! Pembohong!!"
Yuusuke yang menangis secara tidak sengaja tidak bisa menutupi wajahnya penuh ketakutan dan putus asa. Seperti apa nasib seorang wanita yang menjadi mangsa dari seorang Inm telah diketahui olehnya dari pengalaman dan pengetahuan masa lalu dengan sangat baik.
"... Selain itu, hilangnya keperawanan analnya juga merupakan barang yang tak tertandingi ... dan aku tampaknya yang pertama menyerbunya jadi aku terus menikmati diriku dengan bajingan yang mirip dengan vaginanya ... kedua lubang itu hebat dan dia menjadi toilet daging pribadi ku”
Kenichi memutar wajah dan senyumnya yang berdarah, sementara wajahnya dipenuhi dengan superioritas.
"Huu, kamu bercanda !!!"
Dengan tatapan tajam, Yuusuke berbicara kembali.
Dengan kecepatan kilat segera setelah dia mengatakan ini, kaki kanannya menendang Kenichi. Kenichi terlempar dari tempat duduknya ke lantai dan hanya berbaring miring dan tidak bergerak sedikit pun.
"Ju, sebentar saja, aku punya niat untuk membunuhmu !!"
Karena acara instan ini, tendangan berputar berkecepatan tinggi Yuusuke yang mematikan dihentikan. Yuusuke yang pernah dalam mode pertempuran serius, tidak terlihat di "SHADO". Tubuh dan seni bela dirinya ditempa oleh pelatihan intensif yang merupakan senjata terbesarnya.
“Aah! Orang itu, aku akan membunuhnya !!! ”
Dia berlari ke arah Kenichi telanjang yang masih berbaring miring sambil mengatakan itu dan menyerang tubuhnya yang tidak bisa bergerak lagi tanpa belas kasihan. Dia terus menendang tubuh, lengan, dan kaki Kenichi yang telanjang.
Seakan kehilangan kesadarannya, Kenichi bahkan tidak bersuara lagi. Dia berbaring sambil diikat ke kursi dalam keadaan kelelahan. Yuusuke yang marah yang berada di sampingnya tidak bisa menunjukkan belas kasihan dan menjadi seperti roh jahat dan menggunakan kekerasan yang parah.
"Matii!!"
Noriko kekasihnya dihina dan dicemari oleh Kenichi dan Yuusuke yang menghilangkan limiternya sudah menjadi senjata pembunuh. Dia memutar tubuhnya untuk menimbun kekuatannya dan mencoba menendang kepala Kenichi dengan kekuatan penuhnya.
Arisa hanya melihat keadaan ini. Dia didorong ke arah kekuatan Yuusuke yang berlari liar dan membiarkan kemarahannya lepas, tanpa melakukan apapun.
(Hii! Mati !!)

Tendangan ke kepala pria ini akan membunuhnya seperti semangka yang matang. Meramalkan di antara matanya mengedipkan mata bahwa orang ini meninggal, Arisa menutup kedua matanya secara tidak sengaja.





TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya