2018/08/04

Inma no Hado 91

Inma no Hado

Bab 91


Pertempuran ]



"Guaaaaaa !!"

Suara seorang pria yang akhirnya sudah dekat. Namun, itu adalah suara yang Arisa selalu dengar bahkan ketika dia menutup matanya.

"Yu, Yuusuke !!"

Yuusuke jatuh perlahan di depan Arisa begitu dia membuka matanya dengan cepat. Dalam pakaian pertempuran biru gelapnya, pohon besar ini mengetuk ke samping.

Dari punggungnya, kawat perak bersinar memanjang. Ketika Arisa menggerakkan matanya ke arah, sosok orang lain berdiri di sana. Melihat orang yang membungkus tubuhnya dalam gaun pertempuran biru gelap, bahkan Arisa yang selalu tenang mengangkat suara terkejut.

"Tidak, Noriko !!"

Di belakang Yuusuke yang seharusnya kekasihnya adalah Noriko yang juga anggota "SHADO" dengan pistol setrum. Orang yang mereka cari muncul sekarang dan menyerang temannya dalam situasi ini, sehingga Arisa bingung untuk sesaat.

"Kamu!!"

Namun, ketika dia segera memahami situasinya, dia menyerang Noriko. Dia memindahkan kakinya yang panjang untuk menendang kepala Noriko.

Gaa !!

Namun, saat Noriko memblokirnya dengan satu tangan, tendangan telah dilemparkan oleh dirinya sendiri tanpa gerakan cadangan. Itu adalah tendangan depan yang sederhana, namun kecepatan untuk menendang dari bawah dengan lututnya sangat cepat. Ujung jari menginvasi perut Arisa dengan kecepatan tinggi.

"Wha !!"

Hampir tidak menghindar dengan tubuhnya, Arisa menghindari serangan langsung. Jika dia terlambat, dia akan dipukul langsung di perutnya dan akan pingsan.

(Kecepatan seperti itu .... Kapan Noriko ...)

Di masa lalu Noriko memiliki kecepatan dan keterampilan biasa yang tidak rata. Arisa terkejut pada tendangan yang sama dengan seniman bela diri kelas satu.

Begitu dia melihat Noriko lagi, wajahnya tidak tenang lagi dan menjadi ganas dengan kebrutalan binatang buas dari hutan. Di mata Noriko adalah kebencian yang kuat untuk Arisa terpantul.

(Dia menjadi gila atau apa !!)

Mendukung Inma ini adalah tindakan yang tidak mungkin. Teman dekatnya yang menjadi pikun, membiarkan kemarahan Arisa meningkat.

"Shh !!"

Menghirup pendek untuk mengurangi kesempatan, setelah sedikit menggerakkan tangan kirinya, Arisa membayar tinju kanannya dari sudut yang tak terlihat. Kecepatan pencampuran dan sudut yang tidak bisa dilihat manusia normal, ini adalah teknik mematikan Arisa yang dia gunakan untuk pertempuran.

Tinjunya terbang dari titik buta kiri bawah, yang tidak dapat ditangkap sebagai manusia biasa. Terlebih lagi, karena dia membuat tipuan lebih dulu, Noriko tidak bisa menghindar pada waktunya. Dengan keterampilan ini, Arisa telah mengalahkan banyak lawan dalam pelatihan berkali-kali hingga sekarang, bahkan Yuusuke.

(Aku menangkapnya!)

Waktu dan kecepatan yang sempurna. Tidak ketinggalan latihan setiap hari hingga sekarang, Arisa mengaktifkan jujitsu yang mengejutkan bagi wanita. Seperti mantan juara kelas berat dari Kanada Razor Ruddock, pukulan kanannya dapat membawa kematian dengan satu pukulan. (Catatan TL: https://en.wikipedia.org/wiki/Donovan_Ruddock )

Buun.

Namun, tinjunya terhindar. Tinjunya yang percaya dampak hanya membuat suara dan memotong udara tipis.

(Sial!!)

Arisa tercengang. Sisi kanannya yang hampir kosong ditusuk oleh hook kiri Noriko.

"Guuuuu !!"

Suatu kejutan mengalir di tubuhnya, tetapi Arisa melarikan diri hanya dengan satu gulungan. Menghindari serangan langsung karena dia memutar tubuhnya, sisi tubuhnya masih sakit. Beberapa tulang rusuk mungkin patah. Pukulan yang sangat merusak dan berat.

"Kuuuu !!"

Arisa mengambil jarak ke Noriko, ketika dia berdiri. Melihat dengan tenang di sekitar Yusuke dan tuan rumah Incubus tergeletak di lantai dan tidak bergerak sedikit pun. Keduanya mungkin tidak sadar.

“Noriko! Apa yang sedang kamu lakukan!!"

Berteriak kepada teman dekatnya, sambil mengangkat lengannya, membutuhkan beberapa saat. Hanya mengangkat lengan kanannya, biarkan sisi tubuhnya sakit. Adapun nyeri fisik manusia, mereka hanya reaksi kimia yang menyebabkan saraf di otak. Di depan Noriko sekarang, tidak perlu untuk menang.

"... .."

Namun, Noriko diam-diam menatap Arisa dengan mata bersinar berkilau. Ini tidak terlihat ketika mereka berlatih bersama dan karena dia muncul sekarang dia penuh dengan kebencian dan permusuhan. Aura kebenciannya bertiup seperti angin di sekelilingnya.

"... Kenichi-sama ... aku tidak memaafkan mereka yang melukai Kenichi-sama ..."

Noriko akhirnya mengucapkan beberapa kata. Mendengar kata-kata ini, Arisa tahu bahwa Noriko terpesona oleh tuan rumah Incubus dan dia merasa putus asa, namun dia segera pulih dan mendorong dirinya lagi.

(Itulah tekadnya ....)

Dia tidak akan disimpan lagi. Ketika lawannya fanatik dari sihir Incubus, dia akan mengetuk semua kebencian di dalam Noriko. Itu keadilan yang dia miliki.

(Namun ... bisakah aku menang ...?)

Meskipun mereka berlatih bersama sampai sekarang, Arisa tidak pernah dikalahkan oleh Noriko. Namun kemampuan bergerak Noriko sangat meningkat.

(Ini sedikit berbahaya ...)

Noriko yang menunjukkan kekuatan bertempur jauh lebih unggul daripada dia sejauh ini, kemajuan pertempuran dengan tenang dianalisis. Sisi kanannya masih terasa sakit dan dia berteriak dengan gerakan kecil.

"Ssh !!"

Kali ini Noriko telah dimulai. Setelah dia berpikir bahwa gerakan Arisa membosankan, dia menebas kesempatan dan memperpanjang pukulan.

(Qu, Cepat !!)  

Tinju dibayarkan kiri dan kanan dengan gerakan cadangan kecil dan mereka tajam dan akurat sehingga Arisa tidak percaya ini Noriko. Jika dia rileks bahkan untuk sesaat, dia akan menerimanya secara langsung.

Memutar tubuhnya ke kanan dan ke kiri dengan terampil, Arisa menghindari pukulan itu. Dia merasakan sakit di lengan kanannya bahkan ketika dia tidak mengangkat lengannya, namun dia tidak bisa memperhatikan hal itu sekarang. Jika dia dipukul, itu akan menjadi akhir baginya dan Yuusuke. Mengeluh tentang tulang-tulangnya patah dan merasa sakit, dia harus mengatakannya setelah pertarungan ini berakhir.

Tinju yang terbang tanpa waktu untuk berpikir dihindari dengan bergerak ke kanan dan kiri. Untungnya, karena gerak kakinya masih bisa digunakan, dia bisa menghindari tanpa dipukul. Saat dia tidak bisa menghindar lagi, meskipun dia akan memblokir dengan kedua lengan, tetapi ketika rasa sakit yang akut mengalir melalui sisinya, reaksinya akan terlambat untuk sesaat.

(Da, Sialan !!)

Terjadi sekarang, sementara dia menghindari pukulan berulang dari kanan dan kiri, Arisa terpojok di sudut ruangan. Noriko yang memukul pukulan yang kuat mendorongnya ke titik buta yang tidak bisa dia hindari.

"Haa, Haa, Haa ..."
"Huu, Huu, Huu ..."

Keduanya bernafas lega. Keringat merembes keluar ke penjumlahan dan seragam pertempuran biru gelap menjadi basah.

Dari negara Noriko, Arisa dapat menyadari bahwa tidak ada banyak stamina yang tersisa. Pertempuran menentukan jangka pendek telah dimulai dengan cepat, jadi dia bisa memberikan pukulan yang menentukan. Dia juga melihat bahwa haus darah naik seperti gelombang panas hitam dari tubuh Noriko.

(Datang!)

Dipindahkan ke sudut di mana dia tidak bisa menghindar, Arisa akhirnya bersiap untuk itu. Mungkin Noriko harus memutuskan pertarungan di sini. Jika itu dirinya sendiri, dia pasti akan melakukannya.

"Ssh!"

Noriko yang mengukur peluangnya dengan nafas lawannya menemukan kesempatan itu secara instan dan menendang dengan kaki kirinya. Itu memiliki kecepatan yang sempurna, karena seluruh kekuatan tubuhnya terletak pada tendangan ini.

(Tujuan yang bagus !!)

Untuk serangan yang mengarah ke sisi kanannya yang patah tanpa belas kasihan, Arisa memuji Noriko meskipun ia adalah musuhnya. Menyerang titik lemah lawan, Arisa juga akan melakukan hal yang sama.

(Untuk alasan ini!)

Sangat mudah untuk membaca serangan itu. Meskipun kecepatan yang mengejutkan, Arisa melihat kaki yang mengembang di sudut yang diharapkan dan dia memotong jarak sebelum bisa mencapai.

Tendangan semakin berakselerasi dan karena itu daya destruktif juga meningkat. Sebaliknya, dikatakan bahwa jika ia naik dari akar suatu kaki, kekuatan destruktif itu dilemahkan secara luar biasa.

"Guhuuu !!"

Namun, lutut cepat Noriko menghantam pinggang kanan Arisa. Rasa sakit itu meledak dan nafas Arisa hampir berhenti secara tidak sengaja.

(Sini!)

Namun, dia mengabaikan rasa sakit itu lagi dan melepaskan energi yang terkumpul dengan hantaman kiri sambil memutar tubuhnya. Penglihatannya yang luar biasa mengarahkan tinjunya ke lokasi yang ditunjuk.

Dalam hal ini Arisa bisa membaca gerakan penghindaran Noriko. Pukulannya yang tampaknya ditujukan pada pipi kanan Noriko, tetapi melewati itu dan memukul dagu.

Pukulan itu efektif.

Kedua wanita itu jatuh ke tanah. Arisa membuat pukulan yang menghancurkan bahkan ketika merasakan begitu banyak rasa sakit di sisi kanannya dan kepala Noriko bergetar sehingga menyebabkan gegar otak.

"... Kuu ..."

Berdiri setelah beberapa saat adalah Arisa yang memegang sisi kanannya. Sambil melihat Noriko yang memiliki gegar otak dan tidak berdiri, dia mengangkat tubuhnya entah bagaimana sambil menghembuskan napas kasar, sambil terhuyung-huyung.

"Haa ... haa ... haa ..."

Akhirnya diselesaikan, sambil berpikir bahwa itu berbahaya dari lubuk hatinya. Jika waktunya sedikit terlambat, dia akan menerima tendangan itu secara langsung dan itu adalah dia yang tidak sadar.

(Meskipun dengan segala cara ...?)

Mengingat serangan cepat dari Noriko barusan, Arisa tidak bisa mempercayainya. Ketika keduanya berpartisipasi dalam pelatihan khusus yang intens, dia belum melihat kekuatan seperti itu dari Noriko.

(Ini juga kekuatan Incubus ...)

Inma memiliki banyak pengaruh pada rekan-rekannya. Kemampuan para budak yang dimangsa Inma meningkat, Inma ini mungkin seperti Inma dari masa lalu yang bisa meningkatkan segalanya dengan luar biasa.

"UU UU!!!"

Rusuknya yang patah sangat sakit. Sekresi enkephalin di kepalanya berhenti dan rasa sakit yang akut muncul kembali dan menyerang tubuhnya.

(Dengan ini ... semuanya berakhir ...)

Bagaimanapun, dia mampu menangkap Inma dan mampu menemukan Noriko yang hilang. Jika Noriko pulih seperti sebelumnya, kasusnya akan diselesaikan.

"!!!"

Merasa kedinginan di punggungnya, vitalitasnya ditarik keluar dari tubuhnya. Seperti dia dalam kandang bersama dengan hewan karnivora besar, rasa takut naluriah muncul.

Arisa berbalik secara naluriah dan penyebabnya ditemukan.

"Hai Aku"

Mata merah bersinar menatapnya. Diikat ke kursi dan tergeletak miring di lantai, mata merah Kenichi menatapnya. Jumlah besar kekuatan sihir yang terkumpul di tubuhnya dilepaskan sekarang.

"Hiuuuuu !!!"

Aliran listrik yang sangat besar mengalir ke seluruh tubuhnya segera dan seluruh tubuhnya menjadi mati rasa. Stimulasi yang parah tidak cocok untuk rasa sakit di sisinya dan mengalir ke seluruh tubuhnya sesaat dan memanggang otaknya.

"Guuuuuu !!!"

Menyadari bahwa rangsangan tergantung pada kesenangan tubuhnya tidak memakan banyak waktu. Setelah sihir Incubus dilepaskan, tubuh Arisa bereaksi seperti dilemparkan.

(Mengapa ... apakah mesin penyeimbang gerak gelombang tidak berfungsi!)

Setelah dia melihat pinggangnya, Arisa bisa mengerti alasannya.

(Orang itu bertujuan untuk ini dari awal ...)

Tendangan Noriko yang dia pikir dia sedikit menghindari beberapa saat yang lalu memukul tas dengan mesin ombak yang dia tambahkan ke ikat pinggangnya dan menghancurkan mesin. Dengan kata lain, gelombang yang melindungi tubuhnya menghilang sekarang dan dia menerima pengaruh sihir Inma.

"Aaaaa !!!"

Menerima rasa sakit dari sisinya, gairah intens mengamuk di dalam tubuhnya. Tubuh Arisa yang berusia 26 tahun yang bermandikan kekuatan magis dari Incubus bereaksi dengan cepat dan jatuh ke dalam gairah seksual yang intens dengan tempo yang meningkat.

Jika ada sesuatu untuk dilihat sekarang di tempat ini, dia akan memalingkan wajahnya dari pemandangan aneh ini. Tentakel merah besar keluar dari tubuh Kenichi dan menyerang tubuh Arisa yang basah kuyup seragam tempurnya dengan keringat dan meniup nafas dengan kasar. Berkilau sehingga aura biru yang muncul dari tubuhnya sesekali menolak mereka, tetapi di depan tentakel dengan kekuatan yang luar biasa, itu hanya bisa tunduk.

Kekuatan sihir eksplosif dari Incubus. Sepenuhnya melepaskan kekuatan sihirnya, Kenichi menunjukkannya untuk pertama kalinya. Dari seluruh tubuhnya kekuatan magi bocor keluar dengan kekuatan untuk menyebabkan angin.

(Ya, Yamata Orochi…!)

Noriko yang akhirnya pulih dari gegar otaknya melihat pemandangan yang tak dapat dipercaya sambil melambaikan kepalanya. Gelombang inkubus yang seharusnya tidak bisa dia lihat dengan jelas terlihat sekarang karena suatu alasan.

Sosok yang keluar dari dunia mitos seperti monster dengan delapan kepala. Lihatlah tentakel di tubuh Arisa, Noriko menggigil.

"Menembak!!"

Suara mempengaruhi pikirannya. Jelas itu adalah suara Kenichi. Ketika dia melihat ke arahnya secara tidak sengaja, wajahnya yang berdarah dan bengkak menatapnya dengan mata merah menyala yang menyala.

"Menembak!!"

Dipengaruhi oleh suara yang terdengar dalam pikirannya lagi, Noriko memegang pistol setrum yang ada di pinggangnya. Setelah itu Taser diremajakan, bahkan seekor gajah akan jatuh pingsan.

"Menembak!"

Suara itu diulangi untuk ketiga kalinya. Dituntun ke arah itu, Noriko yang menjadi seperti seorang pejalan tidur setengah merentangkan lengannya dan menekan pelatuknya tanpa merasa bingung. Dua probe yang melekat pada kawat perak berlari keluar oleh tekanan gas dan menusuk bagian belakang Arisa yang turun ke lututnya, sambil tersiksa.

"Guuuuuuuu !!!"

Kejutan listrik dari tegangan yang sangat besar menembus tubuhnya saat ini dan dengan rasa sakit karena tulangnya patah, kemauan kerasnya untuk menahan Incubus menuai dengan kecepatan yang mengejutkan.

(Aaa ... Yuusuke ...)


Arisa yang seharusnya menjadi ace "SHADO" di masa depan kehilangan kesadarannya perlahan, sambil terus memanggil nama pria yang dicintainya.






TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya