2018/08/04

Inma no Hado 92

Inma no Hado

Bab 92


Mencuri Kekasih mu ]




Kicau melengking cicadas menyerang telinga Yuusuke setidaknya selama beberapa waktu. Pada akhir musim panas, serangga ini aktif, dan suara keras yang mereka buat menunjukkan keaktifan mereka.

(Sangat keras…)

Yuusuke yang masih setengah pucat mengerutkan kening mendengar suara mereka. Cicadas cicadas hanya dalam jarak tembak. Teriakan mereka yang keras perlahan-lahan membangunkan dia dari tidurnya yang nyenyak.

"Uuu ..."

Ketika dia ragu membuka matanya, dia menemukan bahwa dia berada di ruangan gelap. Di tengah ruangan di mana pencahayaan tidak langsung dihidupkan, Yuusuke melihat benda putih besar.

"Aduh!!!"

Ketika dia menggelengkan kepalanya, dia merasakan sakit yang berdenyut. Suara jangkrik masih berlanjut, sampai dia menyadari bahwa sepertinya hanya terdengar di telinganya entah bagaimana.

(Ap-apa yang aku lakukan di sini ...?)

Dia mencoba mengingat dari ingatannya, tapi bagaimana dia datang ke sini tidak jelas. Kabut putih sepertinya muncul di kepalanya sejak dia bermimpi sampai sekarang, jadi dia jengkel dan tidak bisa berpikir jernih.

Ketika Yuusuke melihat tubuhnya dengan mata kosong, dia mengenakan pakaian biru tua di atas dan bawah dan duduk di sofa. Pakaian-pakaian ini termasuk bagian yang dia miliki dan merupakan seragam pertempuran.

(Tempur seragam .... Pertempuran .... Musuh .... E-Musuh !! Incubus !!!)

Ingatannya terhubung seperti aliran berlumpur, dan dia terbangun dengan cepat. Nyeri membasahi seluruh tubuhnya dengan segera, dan dia merintih tanpa sengaja.

(Apa yang terjadi padaku ... saat itu, orang itu ...)

Ingatan Yuusuke tidak jelas. Ini adalah efek lanjutan dari pistol setrum khas.

"Aahh ... Kenichi-samaa ..."

Pada saat ini dia memperhatikan bahwa benda putih besar di tengah ruangan adalah tempat tidur dan seseorang berada di atasnya. Seorang lelaki kurus akan membanjiri seorang wanita yang berada di empat dari belakang.

"Su-tempat seperti itu ... tidak bagus ... lagi ... cuummiinng againnn!"

Pria dan wanita terhubung dalam posisi entri belakang. Karena seluruh ruangan redup, bahkan jika Yuusuke melihatnya dari sini, dia bisa dengan mudah melihat mata merah yang bersinar dari pria itu, dan dia mengerti dengan jelas.

(I-itu tidak mungkin ... tidak mungkin, tidak mungkin!)

Wajah wanita itu secara bertahap menjadi jelas, dan jantungnya berdetak melompat dalam sekejap.

"Nhoooooo !! Iguuuuu! Nhiiiiii !! ”

(Tidak, Noriko !! Nooooriko!)

Wanita yang mengangkat suara cabul seperti itu dikonfirmasi oleh matanya sendiri. Melihat ekspresi senang di wajahnya, Yuusuke merasa seolah semua darah di tubuhnya mendidih. Wanita ini adalah kekasihnya yang sangat dia sayangi, Noriko Aoyama yang hilang setelah bertarung melawan pria yang menjadi tuan rumah Inma.

Wanita tersayangnya diperkosa oleh pria bernama Kenichi, dan dia mengucapkan teriakan kegembiraan. Suaranya seperti teriakan seekor binatang buas, sesuatu yang belum pernah dia dengar ketika mereka berdua berhubungan seks.

(Dia!!!)

Melihat wajah pria itu dan mengkonfirmasikannya sebagai tuan rumah Incubus, Yuusuke berusaha bangkit dari sofa.

(Guu !!!)

Namun, kekuatan tidak masuk ke tubuhnya sama sekali - sebaliknya, dia bahkan tidak bisa bicara. Dia tidak terlalu dibatasi, tetapi dia juga tidak bisa berdiri dari sofa.

Meskipun wajah Kenichi membengkak, derajatnya sangat kecil. Jika Yuusuke tidak salah, dia seharusnya memukul dan menendangnya dengan banyak kekuatan. Namun, kerusakannya sangat kecil.

(Sial! Kenapa tubuhku tidak bisa bergerak!?!)

Dari ketidakjelasan ingatannya, kekakuan otot dan rasa sakit di tubuhnya, Yuusuke bisa berasumsi bahwa dia menjadi tidak sadarkan diri dari pistol setrum entah bagaimana. Namun, waktu juga berlalu sejak ia menerima sengatan listrik. Tanpa kekuatan memasuki tubuhnya, dia tidak dapat mengangkat tubuhnya dari sofa, dan dia tidak tahu mengapa dia tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

(Apakah, apakah ini hasil dari sihir orang itu?)

Dalam kasus Inma yang lebih rendah, seharusnya tidak ada sihir yang tersedia untuk mengikat seseorang. Namun, meski begitu, Yuusuke tidak bisa mengatakan apakah Kenichi memiliki kekuatan yang tidak diketahui.

(Kuu! Kenapa aku tidak bisa bergerak !!)

Mencoba untuk memindahkan tubuhnya entah bagaimana, Yusuke menjadi putus asa. Namun, tidak satu jari pun bergerak satu inci. Sementara dia ada di sini sehingga dengan cara ini, Kenichi memecahkan posisi masuk belakang dan duduk di tempat tidur menghadap Yuusuke. Noriko yang tampaknya mencapai klimaks yang intens dan mengenakan lingerie ungu seksi hanya berbaring letih di tempat tidur.

"Akhirnya, kamu sudah bangun."

Kenichi yang telanjang duduk di tempat tidur. Ada jejak darah dan memar di banyak tempat di tubuhnya, yang menunjukkan kerasnya serangan Yuusuke yang kuat. Namun, seorang manusia biasa tidak akan mampu bangkit dari luka seperti itu, dan tampaknya, Inma ini yang akan memiliki bekas luka yang tertinggal tampaknya luar biasa.

(Kekuatan penyembuhan Incubus ...)

Manusia yang menjadi inang dari Inma yang menyatu dengannya, dikatakan bahwa mereka menawarkan ketahanan yang luar biasa. Kekuatan ini ditunjukkan dengan jelas, dan Yuusuke merengut pada Kenichi. Sambil mengalihkan pandangan ke margin, Inma berbicara tentang alasannya dengan gembira.

“Noriko menghipnotismu. Dengan demikian, kamu tidak dapat menaikkan suara mu atau memindahkan tubuh mu. "

The Inma menceritakan fakta yang mengejutkan dengan jelas.

“Dia sangat berharga…. Meskipun dia hampir menangkapku ... ”

Sambil tertawa gembira dari dalam tenggorokannya, Kenichi meminum bir kaleng yang dia ambil dari samping. Dalam kesempatan ini, Yuusuke menyadari dia berada di sebuah hotel cinta.

"Untuk menyembuhkan tubuhku yang terluka olehmu, energi diperlukan ... Jadi Noriko dan aku telah melakukannya sejak beberapa waktu yang lalu, apakah mungkin dia sudah mencapai batasnya?"

Karena titik itu, Yuusuke melihat ke arah Noriko, yang terengah-engah, untuk sesaat. Dia mencapai puncak klimaks berkali-kali, dan banyak energinya diberikan kepada Kenichi. Dia benar-benar kelelahan, dan itu terlihat di wajahnya yang berkeringat.

"Hey bangun! Noriko !! ”

Ketika Yuusuke berkata demikian, Kenichi menggenggam pantat putih Noriko yang gemuk, dan dia mengangkat tubuhnya perlahan. Selanjutnya, dia meringkuk ke Kenichi, dan dia memeluknya dan berbicara dengan suara lemah.

“Ah ... permisi, Kenichi-sama. Namun ... itu luar biasa. Itu luar biasa hebat ... ”

Sementara memikirkan tubuh Kenichi yang terluka parah, Noriko masih berperilaku seperti bayi. Dari peristiwa yang Noriko hadapi sebelumnya di hadapannya dengan musuh, kepala Yuusuke menjadi panas dan amarah meledak dari tubuhnya.

(Stop !! Noriko !! Dia adalah musuh !!!)

"Hei, bersihkan."
"Ah iya…"

Pilar daging bulgy yang menjulang di antara kaki Kenichi penuh dengan jus cinta Noriko. Itu basah dan bersinar dari cairan kental. Ukurannya tidak bisa dipercaya, dan Yuusuke menatap lebar pada penis Kenichi dengan cara itu.

"Aah ... hebat ... Tapi tetap, dengan cara ini ..."

Setelah datang ke hotel ini, 2 jam akan berlalu. Sementara berhubungan seks sepanjang waktu, itu menjulang tanpa melepaskan sekali dan melengkung sehingga juga menyentuh perut sekarang.

Untuk penis yang madu cintanya menempel di atasnya, Noriko mendekatkan wajahnya ke dekat setelah berbaring tengkurap dari samping. Wajahnya menjadi terpesona oleh kesenangan dan sekarang terpesona dengan ekspresi yang menyihir dan begitu lusuh sehingga Yuusuke belum melihatnya sampai sekarang.

(Itu tidak mungkin ... namun memang dia ...)

"Yaan ~, aku akan menghisapnya ..."

Memiliki akar ereksi di tangannya, dia membesarkannya. Dengan cara itu, setelah menjilati bibir merahnya dengan lidahnya, dia menelusuri ereksinya dengan lidahnya dari bawah dan melatih dirinya sampai ke ujung. Ekspresi terpesonanya seindah biasanya.

(Noriko! Berhenti! Hentikan !!)

Noriko tampaknya tidak khawatir tentang nektar cinta putih yang dia muntahkan, dan dia melayani Kenichi perlahan dan teliti sehingga Yuusuke kagum. Adapun keadaan, Yuusuke menyadari bahwa ia dikalahkan dan berada di tangan musuh, Bagian dalam kepalanya sepertinya mendidih karena kecemburuan dan kemarahan yang intens.

"Lihat, pacarmu memperhatikan kita dengan perhatian penuh."

Seolah dia membaca pikiran Yuusuke, Kenichi mengatakannya dengan bir kaleng di tangannya.

“Noo! Jangan lihat! Yuusuke !! ”

Noriko pemalu. Itu juga wajar karena dia dilihat oleh orang lain melakukan fellatio. Selain itu, orang yang mengawasinya adalah pacarnya.

(Noriko! Stopp! Dia adalah Inma! Hentikan !!)

Yuusuke mengeluh putus asa. Mata merahnya melotot dan cemberut pada Kenichi dan Noriko. Yuusuke akan melemparkan dirinya di antara mereka berdua dan mencekik Kenichi jika dia bisa menggerakkan tubuhnya. Seakan melupakan pengingat itu, pembuluh darahnya membengkak.

"Tolong jangan malas dan pegang di mulutmu dengan cepat."
"... Ya-ya ..."

Lihatlah kekasihnya melotot pada dirinya sendiri dengan tatapan ketakutan, seperti yang diduga itu Noriko yang ragu-ragu, tetapi ketika Kenichi mendesaknya, dia masih membuka bibir merahnya dengan ragu-ragu dan menelan tiang daging besar dari ujungnya.

"Amuuu ... muhuuuu ..."

Memegang ukuran besar ini di mulutnya yang kecil, Noriko masih berusaha meletakkannya sejauh mungkin. Namun, tentu saja, dia tidak bisa menelan seluruh barang yang kuat, dan ketika ¼ dari itu ada di dalam, dia mengisapnya dan membuat suara basah erotis. Sementara itu, jari-jarinya yang putih memanjat seluruh akar dan menggosoknya dengan irama lambat.

Menarik stik daging yang tebal ini dari mulutnya dari waktu ke waktu, dia menggunakan lidahnya yang lincah untuk merangsangnya. Menggunakan seluruh mulutnya, Noriko menstimulasi bagian sensitif. Dengan keinginannya yang dalam, gerakannya lambat dan menunjukkan kesetiaannya yang mendalam terhadap Kenichi

(Noriko ... kamu, sejak kapan kamu menyukainya ...)

Yuusuke merasa malu pada dirinya sendiri karena Noriko tidak menyukai layanan mulut. Namun, wanita yang melakukan fellatio panas dengan jelas tidak seperti Noriko yang dia kenal dan cintai begitu banyak.

(Kuu ... kenapa ... tapi ...)

Manusia yang menjadi mangsa dari Inma menjadi tawanan kesenangan. Pengetahuan dasar seperti itu diajarkan oleh "SHADO" dari awal. Semua orang tahu ini adalah fakta. Namun mengetahui itu sebagai fakta masih berbeda dengan melihatnya secara pribadi. Selain itu - orang yang dirasuki oleh Inma adalah kekasih tercintanya.

Sementara Kenichi menikmati layanan oral seperti itu sambil minum bir kaleng, tangan lainnya merentang di dalam bra Noriko. Kenichi sekarang menggosok payudaranya yang besar seperti miliknya. Sampai saat ini, Yuusuke belum melihat celana dalam Noriko, tetapi memiliki desain yang membangkitkan gairah hewan laki-laki. Meskipun hanya beberapa minggu sejak dia menghilang, bahkan tempat Noriko seperti itu berubah.

"Tidak, jangan digosok begitu banyak ... aku tidak bisa melayani ..."

Noriko memisahkan mulutnya sekali karena dia tidak bisa menahan tangan Kenichi dan dia mengeluh tentang itu dengan suara yang terdengar menyakitkan. Suara ini mengandung rasa manis, kesedihan, dan rasa sakit belum pernah didengar oleh Yuusuke sebelumnya, tetapi jelas bahwa kesenangan itu memikat dirinya.

"Apakah kamu ingin melakukan lebih banyak?"

Begitu Kenichi mengatakannya dengan suara dingin, Noriko menatap wajahnya dengan mata menawan.

"Aah, aku ingin melakukan ... lagi, aku ingin menghisap lebih banyak ..."

Memisahkan mulutnya sekarang, Noriko menggerakkan tangannya dengan terampil dan menstimulasi penisnya yang tebal.

"Bahkan ... bahkan jika itu tampak menyakitkan membelai begitu erat ... aku sangat menyedihkan ... karena aku ingin melakukan lebih banyak ..."

Sambil mengatakan itu, dia mendekatkan bibirnya ke anak Kenichi dan menciumnya dengan seksama. Adapun untuk keadaan, kepala Noriko tampaknya telah menghapus bahwa kekasihnya sedang menonton di depannya dan matanya hanya melihat Kenichi sekarang.

"Hei? Haruskah kita melakukan itu? ".

Sementara Noriko tersenyum menggoda ketika dia bertanya demikian, dia mengangkat tubuhnya.

Dia hanya merangkak di atas lututnya ke selangkangan Kenichi dan menaruh kemaluannya di antara melonnya yang besar sambil masih memakai bra-nya. Tindakan ini disebut paizuri.

(Noriko ... su-hal semacam itu ...)

Bukitnya yang besar dan menggairahkan tampak lebih besar karena bra ungu yang dikenakannya. Ketika dia menangkap senjata Kenichi di dalam lembah yang dalam, dia menekan tangannya dari kedua sisi untuk melawannya, dan kontol besar di dalamnya tiba-tiba dikelilingi oleh daging lunak.

Noriko meneteskan cukup banyak air liur dari mulutnya, dan dia mulai menggoyangkan tubuhnya perlahan.

"Ini padat dan panas .... Ah, banyak sekali ... ”

Sambil memeriksa sentuhannya, dia menghela nafas panas. tongkat daging keras milik Kenichi ditumbuk seperti baja dengan payudaranya yang lembut.

"Luar biasa, itu bahkan tidak sepenuhnya terbungkus ... tapi itu ... masih banyak yang tersisa ..."

Ukuran normal akan mudah terkubur. Namun, dari lembah Noriko, ujung pilar daging hitam Kenichi terlihat keluar. Selanjutnya Noriko mengulurkan lidahnya ke ujung untuk menjilatnya, dan dia mulai menggunakan lidahnya segera karena itu tak tertahankan.

"Muhuuu ... Amuuuh ..."

Sambil menghisap ujung merah gelap besar yang menjulur keluar, dia membuat suara cabul dengan melon besarnya, dan dia menjadi kecanduan pada putra Kenichi yang dicintainya. Air liur perlahan-lahan meluap dari tepi mulutnya, dan payudaranya menjadi lebih pelumas, meningkatkan kelicinan.

Wanita polisi ini menunjukkan keterampilan seperti pelacur. Noriko sangat senang untuk melayani Kenichi bahwa dia bekerja keras untuk menunjukkan rasa sayangnya padanya.

"Panas ... panas dan sulit ... Menjadi seperti ini ... kau anak yang buruk."

Merasa pembuluh darah dan kekerasan penis besar dan ketat ini, yang masih terbungkus di lembah melonnya yang besar, Noriko merasa seperti ibu dari seorang anak yang sulit. Senjata daging ini yang membuatnya sangat bahagia sampai-sampai dia akan mati, anehnya membiarkan dia memikirkan hal itu dari hatinya.

"Ini tak tertahankan .... Apakah kamu melakukan hal semacam itu dengan pacarmu juga? ”
“... Yah. Aku belum melakukan hal seperti itu dengannya ... Aku melakukan hal yang memalukan hanya untukmu ... ”

(Shiit! Shiittt !!!)

Noriko berbicara dengan suara yang terlalu tergantung. Mendengar suaranya dan melihat sosoknya, Yuusuke cemberut dengan mata merah. Namun, dia masih tidak bisa menggerakkan tubuhnya sama sekali.

Tentu saja, Noriko dipengaruhi oleh keajaiban Incubus. Ketika kekuatan gaib menghilang, orang seperti itu tidak akan dilihat. Perilakunya bisa dipahami dengan alasan seperti itu.

Namun, dengan hanya mengatakan untuk memotong kekuatan sihir, Yuusuke tidak bisa tenang karena diperlihatkan di depannya bahwa Noriko memiliki kekasih baru.

"Aah, hebat ... tapi aku gugup ... Hei, aku tidak sabar lagi ..."


Ketika Noriko mengatakannya dengan ekspresi yang tidak senonoh, dia mengangkat tubuhnya perlahan.





TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya