2018/08/31

Inma no Hado 93

Inma no Hado

Bab 93


Arisa ]



Si cantik mengucapkan teriakan gembira segera. Noriko asyik menikmati dirinya dengan keras. Saat dia berbaring di tempat tidur dengan keempat kakinya, dia dilanggar dengan kasar dari belakang.

Ekspresi Noriko yang biasanya indah dan tenang sekarang tidak lagi terpesona oleh kesenangan. Matanya yang terbuka menatap dirinya, dan - seolah-olah dia tertidur, sepertinya tidak ada yang tercermin di dalamnya. Mulutnya yang setengah terbuka yang selalu berbicara tentang cinta di antara mereka berdua meneteskan air liur dari kekuatan kenikmatan.

“Ohooooooo! Sekali lagi ... lagi, Cumming. "

Ketika Kenichi menusuk pinggangnya, Noriko melengkung ke belakang, dan suara cabul berteriak, jelas menunjukkan orgasme. Yuusuke belum melihat ekspresi ini ketika dia dan Noriko berhubungan seks - jelas sekali kalau dia merasakan kenikmatan yang luar biasa. Jari Noriko yang mencakar seprai berwarna putih dari kekuatan yang dia gunakan.

“Cuuuummming !! Aah !! Al-Sudah tidak bagus !! ”

Wanita cantik itu mengangkat pinggulnya yang putih dan montok, tubuhnya bergetar dan gemetar - dia ambruk tak lama. Namun, Kenichi masih memegang pinggangnya, dan Yuusuke menyadari bahwa Kenichi tetap di dalam Noriko.

"Melihat! Konsisten bahkan pada akhirnya, Noriko! aku butuh lebih banyak energi. Hei, pindahkan pinggulmu dengan cepat! ”

Saat Kenichi berteriak dengan kejam, dia menepuk pundak putih Noriko murni tanpa belas kasihan. Di kulit putihnya, tanda merah muncul seketika.

"... Aa ... Ye-Ya ... Kenichi-samaa ..."

Noriko yang berbicara dengan putus asa memindahkan tubuhnya dan menggoyangkan pantatnya. Wajahnya tetap sama seperti sebelumnya, tetapi mudah untuk melihat bahwa wanita yang menarik ini terserap dalam kenikmatan sekali lagi. Polisi wanita ini menunjukkan karakter serakahnya yang sebenarnya untuk menyenangkan majikannya dan menggeliat pinggangnya sehingga dia bisa menyenangkan dirinya sendiri.

“Lihat, pacarmu mengawasi kita. Minta maaf dengan benar. ”

Setelah Kenichi mengatakan itu, Noriko melihat ke depan dan matanya terkunci dengan pacarnya yang duduk di sofa. Adapun Yuusuke, yang tidak bisa mengumpulkan kekuatan apa pun karena hipnotisme, tidak lagi marah, sebaliknya, matanya penuh dengan kesedihan dan keputusasaan.

“A-aku, maaf… aku minta maaf… Yuusuke…”

Noriko akhirnya ingat situasinya, dan wajahnya memelintir sebelum dia meminta maaf. Namun, tanpa henti pinggangnya, dia mengelus penis kekasih barunya dengan pot madu.

"Bicaralah alasan mengapa kamu meminta maaf dengan jelas.『 Maafkan aku  bahwa aku telah dicuri 』."

"... Ah ... aku sudah dicuri orang lain, aku minta maaf ..."

Dada Noriko penuh dengan rasa bersalah sekarang, melihat Yuusuke yang mengawasi mereka berdua dengan mata sedih. Namun, tanpa menghentikan tindakan tidak suci ini, dia terus menggerakkan pinggangnya dengan cabul. Kapanpun Kenichi sesekali menggerakkan pinggangnya ke depan, tenggorokan tenggorokan Noriko, dan jeritan kesenangan bisa didengar.

"Apakah kamu tidak mau di awal?"
“... I-Ya ... Pada awalnya, aku dilanggar dengan kekerasan ... aku sangat membencinya. ”
“Apakah itu menjadi menyenangkan sesudahnya? Apakah kamu suka penisku?
"... Tidak ... B-Tapi ... Tapi, jika aku tahu ini ... dengan paksa ..."

Fakta bahwa dia mengucapkan kata-kata ini menunjukkan bahwa hatinya dipenuhi dengan aib, amoralitas dan rasa bersalah.

"Apakah itu lebih menyenangkan daripada pacarmu?"
"I-Itu ..."

Melihat Yuusuke yang menatapnya dengan sedih, Noriko ragu dengan jawabannya sesaat. Namun, bahkan jika dia tidak menjawab, sikapnya berbicara untuk dirinya sendiri.

"Kamu suka penisku, kan?"
"Af-Setelah semua ... Ketika aku diberi yang begitu indah, tidak mungkin aku tidak taat ... Aaaa ... greeaattt!"

Setelah penisnya menabrak bagian dalam tubuhnya, Noriko menutup matanya dan membiarkan dirinya mabuk oleh kesenangan.

"Meskipun kamu punya pacar, kamu suka bermain-main dengan penisku?"
"Ah, ya ... aku akan jatuh ... Noriko ... Noriko jatuh cinta pada Kenichi-sama ..."
"Kamu dan aku adalah apa?"
"Ah iya. Aku ... Noriko adalah toilet daging Kenichi-sama ... ”

Kata-kata yang Yuusuke tidak tahan mendengarnya dikatakan lancar pada saat seperti itu.

"Apakah kamu ingin kembali ke pacarmu?"
"Eh ..."

Noriko benar-benar bingung lagi. Setelah kekasih tercintanya duduk di depannya dan mengatakan itu, dadanya hampir pingsan karena rasa bersalah.

Karena Noriko memasuki "SHADO," dia dan Yuusuke bertindak seperti kekasih sepanjang waktu. Mereka mendorong dan membantu satu sama lain selama pelatihan yang berat. Kenangan ini diingat seolah-olah mereka kemarin, dan sesuatu yang panas menggenang di dalam dada Noriko.

Namun, ini sudah terlambat. Noriko mengerti bahwa dia telah dirusak.

Karena Noriko kalah melawan Kenichi, dia memeluknya berkali-kali sampai sekarang. Merasa senang sampai-sampai dia bisa mati, Noriko menjadi tawanan seolah-olah dia sedang melakukan narkotika. Pada malam hari, pada hari-hari ketika keduanya tidak dapat bertemu, dia menjadi gila karena keinginan untuk bertemu dengannya.

(Aku minta maaf ... Yuusuke, aku ... aku sudah berubah ...)

Noriko yang telah menurunkan matanya mengangkat wajahnya sebelum lama. Tetesan besar air mata mengalir saat dia mengingat kenangan yang dibuat antara dia dan kekasihnya.

"Ah ... aku tidak bisa kembali ... Aku tidak bisa kembali lagi ..."

Noriko menangis dalam kesedihan. Namun, Kenichi, yang mencium aroma sensualnya menyalahkannya lebih jauh dengan kata-katanya jahat.

“Kamu ingin kembali? Katakan padaku."
"... A-aku tidak ingin kembali ..."
"Lalu siapa kamu?"
"Y-Ya ... Aku ... aku milik Kenichi-sama. Hati dan tubuh ku ditawarkan kepada Kenichi !! ”
"Apakah kamu mencintaiku?"
“Ah, aku mencintaimu! Aku cinta kamu! Kenichi-samaa !! ”

Begitu Noriko mengakui cintanya yang bengkok, Kenichi yang tahu segalanya tentang titik lemahnya mengambil kesempatan untuk menyerang sekaligus dengan penisnya yang kuat.

"Aaaaah !!!! Higuuuuuuuuuuu !! ”

Di depan pacarnya, Noriko mengakui cintanya yang bengkok pada lelaki yang memperkosanya, dan di tebing kegirangan, dosa, dan amoralitas, ia jatuh ke lembah kenikmatan.

Kenichi membuang Noriko yang kelelahan ke samping dan mengekstrak bir dari minibar lagi, meminumnya dengan brengsek. Yuusuke sendiri juga haus, tapi dia sangat tertekan sehingga dia tidak khawatir tentang hal semacam itu.

Pacarnya yang dicintainya diperkosa di depannya, dan kasih sayangnya kepada pemerkosanya ditunjukkan. Meskipun apa yang Yuusuke harapkan, sampai batas tertentu, kemarahannya yang hebat tidak meletus lagi - seolah-olah jantungnya lumpuh.

"Ngomong-ngomong, tidak ada tamu lain hari ini?"

Kenichi menyeringai. Sekarang, Yuusuke mengingat Arisa. Sebagai akibat dari adegan yang mengejutkan, dia benar-benar lupa tentang rekan kerjanya yang lain.

“Oi, Oi, apa kamu lupa pasanganmu yang berharga?”

Tertawa ketika dia mengatakannya, Kenichi memanggil ke tepi ruangan.

"Hei, bangun dan kemarilah."

Dari titik buta Yuusuke, seorang wanita muncul dari bayangan pilar ruangan. Wajahnya memiliki ekspresi marah, tapi dia mematuhi perintah Kenichi - yang dia harus benci - relatif patuh.

"Arisa!"

Yuusuke terkejut mengeluarkan kata-kata sendiri sekarang. Dia tidak dapat memberikan suara sejauh ini, tetapi suaranya mulai sekarang keluar tiba-tiba.

“Arisa! Yo, kamu ... ”

Berhenti di tengah jalan, dia melihat keadaannya tidak normal. Wajah Arisa terbelenggu dari kemarahan dan kekesalan; Namun, dia mendekati tempat tidur dengan patuh dengan perintah Kenichi. Meskipun dia adalah musuh, dia mematuhi perintahnya tanpa perlawanan.

“Yah, aku pikir kamu mengerti bahwa orang ini juga berada di bawah hipnosis. Dia akan mendengarkan semua yang aku katakan ... Kedua suaramu dibuat serak sehingga kamu bisa mulai berbicara ketika kamu melihat sosoknya ... Sayangnya, kamu benar-benar tidak bisa menggerakkan tubuhmu ... ”
"Guu!"

Yuusuke kehilangan kata-kata. Ketika dia pingsan, Arisa sangat bermasalah.

Pengerahan "SHADO" itu bodoh, karena Noriko, dengan kemampuan hipnotisnya yang luar biasa, dikirim keluar sendirian. Kekuatan dan rasa takut akan cara dia mengatasinya, Kenichi tahu yang terbaik.

Ketika hipnotisme digunakan, selain interogasi dan pengumpulan informasi, dia dapat memanipulasi gambar dan urutan ingatan, tetapi secara umum, yang terakhir lebih tinggi dalam tingkat kesulitan. Untuk memberikan perintah yang bertentangan dengan niat subjek, bahkan dalam keadaan tidak sadar, tingkat kesulitannya tinggi. Untuk membuat mereka mengikuti perintah sementara kesadaran jernih, seperti dalam kasus Arisa, adalah teknik yang sangat sulit. Menulis urutan pada setiap lapisan ke kedalaman jiwa yang mendalam, kontrol Anda harus berada pada tingkat insting.

Namun, Noriko berhasil melakukannya. Bakat yang dia miliki, dan teknik “SHADO” yang dipaksakan padanya, kemampuan ini lebih dari dua kali lipat karena pengaruh sperma setan Kenichi, dan dia menjadi ahli hipnotis yang sangat langka.

"Sekarang, lepaskan bajumu."

Ketika Kenichi memberikan perintah berikutnya, Arisa, berbeda dengan wajahnya yang dipelintir dengan ekspresi yang menyakitkan, menggerakkan lengannya dengan mudah. Bertentangan dengan kemauannya yang kuat, dia melepas setelan tempur warnanya.

Apa yang muncul dari balik jasnya adalah tubuhnya yang putih bersinar, dipenuhi keringat. Tubuh Arisa ramping dan tidak bisa ditemukan lemak tak berguna. Payudaranya membengkak keluar secara moderat dan ditutupi oleh bra berwarna krem ​​yang sederhana dan bersih.

“Hentikan itu! Arisa !! ”

Yuusuke mengangkat suaranya yang mampu merumput. Tubuh Arisa bergetar, tepat sebelum melepas celananya. Arisa dibungkus dengan bra warna beige dan celana dalam yang cocok, dan kakinya yang putih bersih muncul. Kakinya menampilkan kurva sempurna, mirip dengan model fesyen.

"Hohou ... gaya yang bagus .... Mereka bahkan akan bisa berjalan di catwalk dari peragaan busana Paris. ”

Kecantikannya yang keren dan rambut panjangnya cocok dengan tubuhnya yang langsing, dan seperti yang Kenichi katakan, dia seperti model yang tidak biasa. Kulitnya yang mulus sangat putih sehingga bahkan urat nadinya yang biru samar-samar keluar dari bawah kulitnya yang jernih.

“Bahkan setelah Noriko, memberiku hadiah seperti ini,“ SHADO ”adalah kedermawanan yang tinggi ...”

Pada saat itu, Kenichi meminum bir terakhirnya dan membuangnya. Dia berdiri dan menjilat bibirnya. Berbalik, dia berdiri di belakang Arisa yang hampir telanjang dan segera memeluk tubuh langsingnya.

"Ou ... Tidak tertahankan, tubuh ini ... Kulit halus dan lembut ..."

Di dalam ruang gelap hotel cinta, Kenichi mengepung tubuh telanjang Arisa yang hanya mengenakan pakaian dalam berwarna krem, sambil membelai seluruh tubuhnya dari belakang secara mesra. Dia merasa senang karena aroma manis wanita muda ini bangkit dari tubuhnya dan keluar dari ereksinya mendorong bagian bawah Arisa, dia habis pra-cum perlahan.

“Stopp !! Dapatkan jauh dari Arisa !! ”

Tidak dapat menggerakkan tubuhnya satu inci, Yuusuke menangis putus asa. Sementara Arisa memutar wajahnya penuh penghinaan dan kebencian, tanpa melakukan apapun dan berdiri tegak, aku tidak bisa mencegah meraba-raba Inma.

"Keringatnya juga manis ..."

Meregangkan lidahnya yang panjang, dia menjilati kain lecet putihnya. Perasaan tubuh kecantikan ini tidak dapat bergerak dan dimainkan dengan memiliki nuansa yang berbeda dari ketika ia menggunakan tentakel merahnya untuk melanggar karena rasa itu merangsang perasaan sadis Kenichi.

"Angkat kedua tanganmu."

Setelah dia didesak, Arisa mengangkat lengannya melawan keinginannya. Adapun sisi kanannya dengan tulang yang patah, dia anehnya tidak merasa sakit. Ini mungkin hasil dari hipnotisme Noriko.

"!!!"

Tiba-tiba ketiaknya dijilat, dan perasaan Arisa berubah dari keheranan menjadi kemarahan. Namun, Kenichi menyeringai, lalu dia menjilatnya lebih lanjut, dan lebih teliti.

Bagian yang memalukan itu dijilat oleh orang itu. Merinding muncul di kulit putih Arisa dari kebencian murni yang dia rasakan. Sentuhan licin di lidahnya, menyebabkan dia menutup matanya secara tidak sengaja dan dia berusaha mati-matian untuk menahan sentuhan mengerikannya.

“Umm, meskipun kamu bau keringat, itu tidak memiliki rasa yang kuat…. Ada perasaan bahwa itu mungkin asam ... Rambut tumbuh di dalamnya dengan hemat, juga, dan itu tak tertahankan ... ”

Sambil menyuarakan hal semacam itu dengan sengaja, Kenichi juga mencicipi sisi lainnya. Menggunakan sentuhannya, dia menunjukkan keberadaan rambut yang memalukan bagi seorang wanita, dan wajah Arisa merah tua karena marah, benci, dan malu.

Namun, penyiksaan orang cabul ini gigih dan tidak berakhir dengan ini.

Sambil membuatnya mengangkat kedua lengan, selanjutnya, dia meraba dadanya dari belakang. Dari bagian atas bra beige yang dirancang sederhana, dia menggosok dan memegang bukit milky.

Arisa menahan penghinaan ini sambil mengatupkan giginya. Tubuhnya dimainkan oleh musuh yang harus dia benci, dan kepalanya memanas karena marah dan malu. Namun, hipnotisme itu kuat, dan dia masih tidak bisa menggerakkan tubuhnya satu inci kecuali diperintahkan.

"Oh, secangkir B ... Jika aku membandingkannya dengan Noriko, maka itu tidak cukup memuaskan sama sekali ... Tapi bukankah kepekaan hampir sama?"

Selanjutnya, Kenichi memasukkan satu tangan ke dalam bra untuk memeriksa reaksinya sambil meraba putingnya. Saat putingnya terjepit erat, tubuhnya bereaksi dengan jujur, karena seluruh dadanya telah dibelai untuk sementara waktu.

Sampai sekarang, Kenichi tidak menggunakan tentakel merah dan sihirnya melawan Arisa sama sekali. Tanpa memberinya kesempatan untuk bergerak, dia ingin menikmati reaksi alami dari wanita yang berpikiran kuat dan cantik ini.

Ketika dia mendorong penisnya ke dalam celah pinggulnya yang gemuk, dan setiap kali Arisa memindahkan tubuhnya, putranya menggosok-gosokkan celana dalamnya dan perasaan menyenangkan yang tak tertahankan itu disebabkan. Kenichi membenamkan wajahnya di rambutnya yang panjang dan menikmati aroma kecantikan ini, sebelum menempel ke lekuk tipisnya lagi.

"Warnanya putih, jadi tanda ciuman sempurna."

Ketika arusan Arisa tersedot dengan kekuatan rata-rata, tanda ciuman merah gelap tetap di kulit putihnya. Setiap kali Arisa meliriknya dengan penuh kebencian, Kenichi menciptakan tanda ciuman posesif sambil menikmati tatapannya.


“Pada saat kamu meninggalkan ruangan ini, kamu tidak akan membencinya dari kepala sampai ke kaki mu . Kamu akan menyadari bahwa setiap sudut tubuhmu adalah milikku. ” 
Kenichi berbisik di telinganya sambil meletakkan tangannya yang lain di dalam bra berwarna krem ​​dan memutar putingnya. Arisa akan segera menyadarinya dengan tubuhnya, bahwa dia mungkin melebih-lebihkan, tetapi tidak menggertak.




TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya