2018/08/31

Inma no Hado 94

Inma no Hado

Bab 94


Kebenaran ]



Arisa Shinomiya berbaring di tempat tidur dengan bra dan celana dalamnya yang sederhana.

Tidak, ekspresinya tidak cocok dengan situasi ini.

Arisa membuka pahanya, membuat selangkangannya terlihat sepenuhnya. Ini adalah penampilan yang memalukan, mirip dengan bayi yang mendapatkan perubahan. Dia memegang pahanya yang gemuk dengan tangan yang indah dan memegang kakinya terbuka.

Vagina Arisa yang tertutupi oleh celana dalam berwarna cerah terlihat dengan jelas oleh Kenichi dan Yuusuke. Hanya bagian itu yang kotor dari cairan cinta yang meluap dari dalam. Dari sisi celana dalamnya, rambut kemaluan hitam Arisa mengintip keluar dengan erotically.

Tentu saja, Kenichi memberinya perintah, dan meskipun Arisa yang terhipnotis memiliki kesadarannya, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain dipermalukan. Wajahnya yang panas memucat karena malu, dan dia hanya bisa melotot ke arah Kenichi dengan mata marah.

“Ngomong-ngomong, aku bertanya-tanya, bau seperti apa yang dimiliki wanita dari“ SHADO ”?”

Sementara senyum tipis mengapung di wajahnya, Kenichi menggerakkan mulutnya ke selangkangannya. Dan, karena dia dipaksa untuk menjadi panas beberapa saat yang lalu, vaginanya membocorkan sejumlah besar madu melawan keinginannya dan bau wanita cabul muncul dengan aroma yang kaya.

"Stooop !! Arisa, gunakan tanganmu !! ”

Yuusuke, yang masih tidak memiliki kekuatan dan masih duduk di sofa membuka mulutnya dan berteriak. Namun, bagi Kenichi, garis-garis ini, adalah BGM untuk menikmati hiburan di tangan.

"Hei kau. Yuusuke, apakah kamu ingin berhubungan seks dengannya? ”

Yuusuke, yang sebentar tidak mengerti apa yang aku minta, kehilangan kata-kata dan dihentikan seketika.

"Ap-apa?"
“aku berkata, apakah kamu tidak ingin berhubungan seks dengan wanita ini? Ada wanita yang baik dekat, jadi bodoh untuk tidak memulai perkelahian untuknya ”

Dicemooh dengan senyum tipis, Yuusuke menjadi seperti iblis dalam sekejap.

“A-Aku tidak bisa melakukan itu !! Arisa adalah teman yang penting !! Ditambah lagi, dia adalah teman dekat Noriko, karena itu ... !! ”

Yuusuke benda dengan suara keras. Namun, dengan kata-kata yang Kenichi bicarakan selanjutnya, dia mengeras lagi.

"Hoho .... Namun, Nee-san ini, meskipun kamu adalah pacar dari teman dekatnya, aku pikir dia sangat menyukaimu. ”
"Naa !!"

Yuusuke hendak membuka mulutnya untuk berdebat, tetapi ketika dia melihat keadaan Arisa dia menutup lagi. Melihatnya dari sini, wajahnya kesal. Selain itu, dia tersipu ke telinganya.

Jika kamu melihat keadaan Arisa, bahkan seorang pria berkulit tebal akan mengerti maknanya. Apa yang dikatakan tuan Inma jelas benar.

“Apa itu, apa kamu tidak memperhatikan? Kamu benar-benar pria yang kejam. ”
"Ah, Arisa ..."

Meskipun wajah Arisa berwarna merah tua, kecantikan yang kuat ini menatap Kenichi. Dia mengekspresikan kemarahannya pada kemampuannya untuk bermain tanpa dasar dengan hatinya yang murni. Tapi, karena dia menatapnya sambil membuka vaginanya, tubuhnya sendiri seperti pertunjukan komedi.

“Ngomong-ngomong, gadis ini perawan. Dia belum punya pacar, meskipun sangat cantik? Bicara tentang pemborosan. "
"Eh?"

Kali ini, Yuusuke benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Menggunakan gelombang hitamnya yang seperti radar, dia melihat melalui keperawanan Arisa sejak dulu. Keindahan luar biasa ini adalah ace dalam olahraga, dan dia telah menyelamatkan keperawanannya selama 26 tahun untuk memberikannya kepada pria impiannya.

Orang yang Arisa mulai suka adalah Yuusuke yang tidak bisa bergerak saat ini. Namun, Yuusuke datang untuk mencintai Noriko, sementara dia tidak memiliki keberanian untuk mengaku. Dengan demikian, dia mengunci perasaannya jauh di dalam hatinya.

Arisa yakin itu akan keluar satu hari, tapi sekarang orang di depannya itu mengungkapkannya, dan wajahnya menjadi merah gelap karena marah dan malu.

“Untuk dapat melindungi keperawanannya dengan sangat hati-hati sejauh ini, dia benar-benar beruntung. Tidakkah kamu berpikir begitu, Noriko? ”

Sementara Kenichi tertawa dengan seringai, dia menarik Noriko yang akhirnya mendapatkan kembali kesadarannya di dekat dan meraba-raba tubuh lembutnya. Setelah ekspresi Noriko terpesona oleh kesenangan, dia menempel ke kenaknya Kenichi dan mengangkat suara yang lemah.

"Noriko, buatlah agar dia juga bisa berbicara."
“... Y-Ya. Arisa, kamu bisa menggunakan suaramu sekarang. ”

Setelah Noriko berbicara, teriakan kecil terdengar dari Arisa. Namun, dia menyadari bahwa itu akan menyenangkan musuh jika dia berbicara. Karena itu, dia menggigit bibirnya dan tetap diam.

"Sekarang, haruskah aku merasakan vagina perawan ini?"

Saat Kenichi mengatakannya dengan nada ringan, dia meletakkan wajahnya di antara kedua kakinya lagi. Mendorong hidungnya ke celana Arisa, dia mencium aroma cabulnya.

“Umm, itu bau. Setelah bau ini bercampur dengan keringat dan bau pria, itu akan memiliki aroma yang hebat. ”
"Kuu !!"

Karena Arisa masih perawan, belum ada yang menyentuh area ini sejauh ini. Bahkan jika dia sangat malu dia ingin mati, dan bahkan jika itu berada di depan Yuusuke kesayangannya, Kenichi yang merupakan musuh mencium selangkangannya yang memalukan yang Arisa sendiri tunjukkan padanya menyebabkan kemarahan dan rasa malu untuk terus menguat.

Meskipun dia bisa berbicara sekarang, dia tidak bisa menggerakkan tubuhnya sedikit pun. Meskipun sangat marah, meskipun sangat ingin menolaknya, meskipun sangat membencinya, dia tidak bisa menghentikan kekerasan Kenichi karena dia masih memegang pahanya dan merentangkan kakinya, tidak dapat bergerak dalam kondisi seperti itu.

"Sekarang, ini sudah diungkap."
"Tidak!! Stopp !! ”

Ketika celana dalam warna krem ​​digenggam dan dilepaskan, suara pemalu yang relatif keluar secara tidak sengaja. Namun, tanpa mampu menggerakkan tubuhnya satu inci, Arisa berada di bawah kekuasaan Kenichi yang jenaka.

“Hou…. Setelah semua, kamu  tidak peduli untuk itu, rambutnya berbulu…. Aah, setelah pintu masukmu terbuka, cairan di dalamnya bisa dilihat. ”
"Guuu !!"

Kenichi yang melihat bagian rahasianya, yang bahkan tidak dilihat oleh orang tuanya secara langsung, menggambarkan kekesalannya secara terbuka yang menyebabkan dia menjadi lebih malu. Namun, sampai sekarang Arisa putus asa menolak untuk berbicara, dan dia mengunyah bibirnya untuk menahannya.

Namun, keinginan dan perasaannya tidak penting, tubuhnya yang berusia 26 tahun mandi dalam kekuatan magis dari Incubus dan menunjukkan reaksi fisiologis.

Menurut Kenichi, dia adalah wanita yang panas. Bunga terbukanya basah, dan lubangnya berkedut sendu. Rambut kemaluan hitam yang berantakan mengelilinginya dan begitu basah dengan madu tidak senonoh, bahwa kulitnya licin dengan itu. Klitorisnya yang ereksi sedikit memaparkan bagian dalam berwarna agate.

Selain itu, cairan kental putih yang dilepaskannya dalam jumlah besar menempel di selangkangannya, dan sepertinya dia meneteskan yogurt. Dan ketika celana dalamnya yang berwarna kehijauan disingkirkan lebih jauh, benang perak terbentuk di antara itu dan pintu masuk. Ini benar-benar seperti serangga yang memprovokasi karnivora di laut selatan.

"Meskipun kamu masih perawan, kamu meludah begitu banyak ... Aku akan membersihkannya untukmu."

Dalam waktu singkat, Kenichi menjilat membersihkan daerah kemaluannya dengan lidahnya, dan dia seperti beruang lapar setelah hibernasi yang menempel di taman bunga untuk menerima madu.

"... Kuuuu ..."

Arisa sudah dipukul oleh kesenangan listrik berkali-kali. Tubuhnya bergetar karena halilintar yang terlalu manis, dan dia tubuhnya, yang menerima belaian seorang pria, meleleh secara bertahap.

"Hiaaaa !!"

Dia tidak mengucapkan teriakan sampai lidah panjang Kenichi memasuki tempat rahasianya dan merasakan gadisnya, menembus batasnya. Arisa berteriak seperti seorang gadis muda dalam film horor dari sentuhan mengerikan yang meronta dalam dirinya.

Tidak ada yang perlu menyentuhnya untuk menunjukkan bahwa itu benar-benar wilayah perawan. Lidah ganas Kenichi berulang kali melanggar bagian rahasianya, dan setiap kali, vaginanya tersedot ke dalam mulutnya.

"Bahkan di sini, aku telah menandai mu."

Tanda ciuman merah tua tersebar, menunjukkan bermain cabul Kenichi di akar paha Arisa. Dengan itu, ia menyatakan bahwa ia menaklukkan ini dan menandai kulit cantik dari keindahan ini.

Arisa menahannya dengan putus asa setiap kali, tetapi kadang-kadang dia tidak bisa dan bocor sedikit terkesiap. Kenichi tidak menggunakan sihir incubus, tetapi hanya dengan belaiannya dia membangkitkan perasaan seksual dari tubuh berusia 26 tahun ini.

(Su-seorang pria seperti itu, aku tidak bisa menyerah padanya !!)

Hanya dengan tekad dan nalarnya yang kuat, Arisa menolak kesenangan itu. Dia bertekad untuk melawannya dengan sekuat apa pun, bahkan jika dia harus mati. Membatasi wanita lemah dengan hipnotisme, yang tidak menyerah pada orang cabul yang menyenangkan Anda dengan permainannya.

Namun, Arisa adalah seorang perawan, dan dengan ketidaktahuannya, dia tidak menyadari keserakahan Kenichi. Adapun perlawanannya, itu merangsang perilaku seksual Kenichi. Selama wanita ini menolaknya, keserakahannya akan membakar, dan ini adalah rangkaian pemikiran di luar pemahamannya.

(Meskipun memprotes, bukankah tubuhnya sudah benar-benar siap?)

Kenichi menegaskan bahwa nafsu seksual dari kecantikan sejuk ini mencairkan rasionalitasnya secara bertahap sambil menunjukkan ekspresi penyesalan dan dia menyeringai sambil mencicipi daerah kemaluan dengan lidahnya.

Tentu saja, dia membuatnya dalam keadaan panas menggunakan tentakel merahnya sekarang dan ingin dia memintanya sendiri. Namun, Arisa menjadi menarik sekarang. Kebanggaannya sebagai wanita kuat, dan dia menanggung serangan Kenichi dengan sekuat tenaga.

“Jangan menahannya. Bukankah kamu merasa baik di sini? "

Sambil mengatakan itu, dia menjilat bagian dalam vaginanya. Arus listrik yang tajam dari kenikmatan segera mengalir, dan tubuh Arisa bereaksi secara tidak sengaja.

“Apakah kamu melakukan masturbasi sambil selalu mengingat pria ini? Lihatlah, klitorismu sudah menjadi sulit. ”
"Kuu!"

Mencoba menyangkalnya, Arisa menjadi diam. Bahkan jika tidak ada yang dikatakan sekarang, Kenichi hanya menjadi lebih senang. Apalagi yang dikatakannya adalah fakta. Arisa sesekali menghibur diri sambil mengingat tubuh kasar Yuusuke.

Berikutnya Kenichi terjebak pada titik lemah Arisa. Dia membelai bagian itu dengan kekuatan dan kecepatan yang paling cocok saat memeriksa kepekaan dengan ombaknya. Lidah Kenichi memberikan kesenangan yang lebih baik daripada jarinya, dan dia tidak bisa menghentikan kesenangannya yang mendalam.

(A-Aku tidak bisa menyerah pada ini ...)

"Hei lihat. Tanpa menahannya, bukankah kamu merasa baik? Meskipun berada di depan kekasihmu, kau menunjukkan padanya dirimu yang biasanya. ”
"Guu !!"

Meskipun Arisa dimainkan dengan belaian yang tepat, dia hampir tidak keberatan, sama seperti kata-kata ini. Namun, dia masih dalam pose memalukan ini, dan karena itu Arisa menolak untuk menikmati kesenangan dengan putus asa. Dan bahkan jika dia bisa mencapai orgasme dia menolak untuk menyerah pada kesenangan yang diciptakan Kenichi, melawan iblis ini sebagai anggota "SHADO."

Jika dia mencapai orgasme, dia akan memberikan energi seks Incubus ini. Menghilangkan Kenichi sendirian adalah tugasnya, dia tidak bisa menjadi baterai yang memberinya vitalitas.

(Aku tidak akan pernah kalah!)

Kontrol dirinya adalah manusia super. Sejauh ini semua wanita yang menjadi mangsa Kenichi tidak menunjukkan tekad yang kuat dan kuat seperti itu. Manusia supernya akan mengendalikan bahkan reaksi tubuhnya yang menerima begitu banyak kesenangan selama ini.

Perang sia-sia ini tidak menghasilkan buah. Tetapi karena Arisa telah mempertaruhkan harga diri dan kemauannya, dia terus tidak menyerah pada pria ini.

Kenichi menghabiskan belaian panjangnya dan memisahkan mulutnya dari bunganya, dan tubuh putih Arisa meneteskan keringat. Dia masih tidak menyerah pada kilat kenikmatan yang mengalir di tubuhnya dan entah bagaimana dia menahan godaan tubuhnya.

Sementara Kenichi melihat ke bawah pada Arisa, wajah jahatnya memelintir dalam keangkuhan dari lubuk hatinya.

(Seperti menyematkan wanita yang berpikiran kuat ini ke lantai, itu terlalu menyenangkan ...)

Para siswa SMA, mahasiswa, guru wanita, dan wanita yang sudah menikah, mereka semua tidak menyukainya di awal, tetapi menyerah pada kesenangan dengan segera dan menjadi jatuh cinta dalam waktu singkat. Sangat menyenangkan bagi Kenichi untuk mengalami seorang wanita yang menolak untuk pertama kalinya sehingga menjadi keras kepala dan dorongan hitam yang ingin menghancurkan wanita cantik yang muncul dari kedalaman tubuhnya.

(Lihat. Wajah yang teguh dan kuat ini, aku akan membuatnya terdistorsi dari kesenangan!)

Senjata Kenichi diacungkan oleh mulut panas Noriko lagi. Ia ingin memasukkan vagina perawan Arisa di depannya. Oleh karena itu pre-cum meluber perlahan dari ujung.

Hampir semua memar di tubuhnya dipulihkan menggunakan sihir Inma, tetapi dengan hanya energi yang dia ambil dari Noriko, dia belum mampu mengembalikan kekurangannya. Untuk sepenuhnya pulih, Kenichi akan memangsa target terbaiknya.

(Makan! Makan dia!)

Dari Incubus yang tinggal di dalam tubuhnya, keinginan yang egois dan hitam muncul. Tergerak oleh suara batinnya, Kenichi yang memegang kemaluannya di tangannya mendorongnya di atas lubang perawan Arisa.

Mata Arisa terbakar. Sebenarnya, dia penuh ketakutan karena dirampok keperawanannya, tetapi tanpa menunjukkan perilaku seperti itu, dia cemberut pada Kenichi yang akan memperkosanya.

"Dengar, aku akan mengambil keperawananmu yang sudah kau lindungi sampai sekarang."

Vagina Arisa, yang berlendir dari cairan vagina dan air liur, membuat penis Kenichi terdorong untuk melawannya. Namun, Arisa yang merupakan kadet elit "SHADO" menolak untuk mematahkan resolusinya bahkan sekarang.

“Lakukan apa yang kamu inginkan, tapi aku tidak akan pernah menyerah! Aku tidak akan kalah tidak peduli apa !! ”

Dia menangis sambil muntah darah. Tekad dan keberaniannya adalah bukti bahwa Arisa adalah Arisa. Dia tidak akan pernah menyerahkan kebanggaan ini.

“Aku tidak pernah memaafkanmu! Suatu hari ... suatu hari, dengan segala cara, aku akan menghapusmu !! ”

Dia masih menyatakannya dengan keras tanpa bisa bergerak karena hipnotisme. Dia akan kehilangan keperawanannya dalam pose memalukan. Namun, hatinya sejuk dan sejernih air air terjun.

(Penentuan besar…. Dia bukan wanita biasa ...)

Melihat Arisa, Kenichi mengagumi keinginannya, daripada mengejeknya. Dia tetap diam untuk sementara waktu, tetapi segera membuka mulutnya.

"Baiklah, aku akan memberitahumu sesuatu yang menarik."

Mengatakan itu pada Arisa, dia melihat Yuusuke dan dia masing-masing secara bergantian.

“Karena pria dan Noriko ini kekasih, kamu menyembunyikan perasaanmu dan menahannya kan? kamu menyukainya sejak kamu bertemu dengannya untuk pertama kalinya, tetapi terdiam tanpa membicarakan perasaan mu karena ia adalah pacar teman dekat mu. Seberapa andal. "
"!!!"

Itu menjadi jelas dari percakapan beberapa waktu yang lalu, tetapi mengatakan hal semacam itu sekarang, Arisa dan Yuusuke memiliki ekspresi kemarahan, penghinaan, dan kebingungan.

Sambil melihat wajah mereka perlahan, Kenichi melanjutkan pembicaraannya.

“Aku akan memberitahu kalian kebenarannya. Pria ini sangat menyukaimu sejak awal. Untuk mengatakan yang sebenarnya, kamu berdua saling mencintai ”

"Ap-apa?"
"Apa katamu?"

Arisa dan Yuusuke kehilangan kata-kata tanpa memahami artinya. Namun, wanita berbakat dengan kecerdasan besar menemukan jawabannya dari senyuman Kenichi.

"I-itu tidak mungkin ... Noriko ..."

Noriko yang dipanggil memalingkan wajahnya dan tidak menunjukkan ekspresinya. Namun, apakah tubuhnya bergetar halus karena malu, atau apakah itu imajinasi Arisa?

"Noriko yang tidak ingin pria ini dicuri, menghipnotis orang ini sehingga Noriko menjadi kekasihnya dan bukan kamu."

"!!!"

Sementara Yuusuke belum memahaminya, Arisa tiba-tiba terpana oleh fakta ini.

"A-apa yang kamu maksud dengan ini?"

Yuusuke yang bodoh menanyakan pertanyaan ini. Kenichi berbalik dan menceritakan fakta mengejutkan ini sambil menyeringai.

“aku katakan sekali lagi. Orang yang benar-benar kamu sukai adalah Arisa Shinomiya di depanmu. Tapi Noriko, yang ingin pergi denganmu, menghipnotismu dan menggantikan perasaanmu secara diam-diam sehingga kamu akan menyukainya dan bukan Arisa. Dengan kata lain, kamu dan Arisa ditipu sepanjang waktu oleh Noriko. ”

Dia akhirnya bisa memahaminya, dan dia memiliki ekspresi tak percaya di wajahnya. Sulit baginya untuk menerima bahwa perasaannya digantikan oleh hipnotisme Noriko.

"Ingat. Saat kamu bertemu Arisa. ”

Hipnotisme yang bergantung pada Yuusuke terpecahkan pada saat ini dan perasaan masa lalunya bangkit kembali.

Memori dari ketika mereka dilatih bersama dengan para pemuda yang berkumpul dari seluruh dunia dibawa ke depan. Wanita cantik dengan rambut hitam-gagak yang cantik ini bertemu dengannya, dan mereka langsung jatuh cinta. Meskipun kecantikan ini bersifat intelektual dan keren, dia adalah orang yang lembut dengan gairah di hatinya. Yuusuke jatuh cinta padanya dan berniat mengakui perasaannya. Sampai hari itu ketika mereka memiliki pelatihan hipnotisme.

"Ah ah…"

Yuusuke kaget. Ingatannya bangkit kembali setelah berulangkali, dan dia tercengang. Dia menghadapi tempat tidur di mana Noriko berada dan yang terdiam sepanjang waktu.

"Tidak, Noriko ... kamu ..."


Dari negara Yuusuke dan Noriko, dia mengerti bahwa apa yang dikatakan Inma adalah kebenaran. Arisa mengerti, sekarang mengingat ilusi yang muncul di depannya.




TL : Bing & Google

diEdit oleh : Xq3


Bab Sebelumnya | Daftar Isi | Bab Selanjutnya